Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

SATU

Penunggang kuda berpakaian putih memacu tunggangannya secepat setan berkelebat. Menembus kegelapan malam dalam cuaca buruk di penghujung bulan ke sebelas. Terpaan angin kencang dari depan membuat rambutnya yang gondrong melambai deras ke belakang. Di puncak sebuah bukit kecil kuda coklat mandi keringat itu berhenti berlari lalu meringkik keras tak mau maju lagi walau selangkahpun!
"Mmmmmm...." Penunggangnya bergumam lalu mengusap leher bintang itu berulang-ulang. "Perasaan binatang ini tajam sekali...." Katanya dalam hati. Dia terus mengusap leher kuda lalu berkata. "Tenang kudaku.... Tenang.... Tak ada yang perlu ditakutkan. Kau dan aku membawa tugas agung! Menyelamatkan nyawa seorang pangeran. Gusti Allah pasti menolong kita!"

Orang di atas kuda memandang ke bawah bukit. Di sebuah pedataran di bawah sana, samar-samar dalam kegelapan malam kelihatan sebuah bangunan yang atapnya bertingkat dua. Nyala lampu minyak di langkan depan dari kejauhan terlihat seperti titik merah.

Angin bertiup kencang di puncak bukit. Hujan rintik-rintik mulai turun.

"Kita harus melanjutkan perjalanan kudaku. Kau sudah siap....?" Si penunggang kuda bicara lagi. Tangan kanannya terus mengusap leher kuda. Binatang ini angkat kaki kirinya. Ekornya dikibaskan berulang kali. Dari mulut dan hidungnya terdengar dengusan halus. "Kita berangkat sekarang!" kata si penunggang kuda lalu menepuk pinggul binatang itu dengan keras.

Kuda coklat meringkik satu kali lalu seperti anak panah lepas dari busurnya binatang ini melesat menuruni bukit. Kurang dari sepeminuman teh kuda dan penunggangnya akhirnya sampai di depan rumah besar yang sebelumnya terlihat dari atas bukit. Selain besar rumah itu ternyata dikelilingi oleh tembok tinggi berbentuk benteng, dikawal oleh belasan penjaga bersenjata pedang dan tombak serta membawa tameng.

Begitu kuda dan penunggangnya muncul di pintu gerbang rumah besar enam pengawal segera menyongsong. Empat menutup jalan masuk dan dua orang mendatangi tamu tak dikenal itu dengan tombak terhunus. Enam pasang mata memandang tak berkesip penuh curiga.

"Anak muda! Siapa kau! Ini kawasan terlarang! Tidak satu orangpun boleh berada di tempat ini!" satu dari dua pengawal yang memegang tombak bertanya. Suaranya garang.

"Namaku Wiro Sableng. Seseorang mengutusku untuk menemui Pangeran Sampurno!" jawab orang di atas kuda.

"Sableng....." pengawal satunya berucap. "Kau tahu kalau sableng itu artinya gendeng?! sama dengan gelo alias gila!"

Pemuda di atas kuda menyeringai, garuk-garuk kepala lalu mengangguk.

"Kalau sudah tahu lekas kau angkat kaki dari tempat ini! Di sini bukan tematnya orang-orang gila keluyuran!"

"Namaku memang begitu. Tapi aku belum gila...."

"Mungkin baru setengah gila!" teriak pengawal dekat pintu masuk. Tiga kawan di sebelahnya tertawa gelak-gelak.

"Dengar aku tidak main-main. Aku harus menemui Pangeran Sampurno...." Kata Wiro.

"Kurang ajar! Dasar gila disuruh pergi malah bandel!"

"Aku mau tahu apa keperluanmu menemui Pangeran malam-malam buta begini. Kulihat kau orang asing. Bagaimana bisa tahu kalau ini tempat kediaman Pangeran Sampurno?!" pengawal satunya bertanya.

"Dari mana aku tahu ini rumahnya Pangeran Sampurno buat apa dipersoalkan. Yang penting lekas kalian bangunkan Pangeran. Aku harus menemuinya untuk memberi tahu kalau nyawanya terancam!"

"Terancam....?"

"Nyawa Pangeran Sampurno terancam?! Kawan-kawan kalian dengar ucapan pemuda sinting ini?!"

Enam pengawal di pintu gerbang itu lalu tertawa mengejek. Salah seorang dari mereka berkata "Di sini ada puluhan pengawal. Jangankan manusia, angin sekalipun tak bisa tembus!"

"Aku tidak main-main...."

"Aku juga tidak!" bentak si pengawal. Kawan di sebelahnya rupanya sudah tidak sabar. Dia maju mendekat.

"Hanya ada satu cara mengusir orang gila ini!" lalu tombak di tangannya diayunkan untuk menggebuk kepala penunggang kuda.

Tapi dia jadi terperangah ketika dengan kecepatan luar biasa si penunggang kuda menarik dan merampas tombaknya. Lima kawannya tak kalah kaget. Salah seorang dari mereka melompat dan langsung saja tusukkan tombaknya ke perut kuda. Melihat hal ini tentu saja Wiro tidak tinggal diam. Tombak rampasannya diayunkan ke bawah memukul tombak si pengawal.

Tranggg!

Tombak di tangan pengawal itu terlepas mental dalam keadaan patah dua! Selagi dia kaget dan marah ujung tumpul tombak di tanagn Wiro sudha menempel di keningnya. Sekali Wiro mendorong, pengawal itu terjajar keras dan jatuh terjengkang di tanah. Lima kawannya berteriak marah. Serta merta mereka menyerbu. Tiga dengan tombak, dua dengan pedang. Tapi serentak kelimanya berseru kaget. Orang yang hendak mereka serang tidak kelihatan lagi di atas punggung kuda.

"Hai! Pemuda itu lenyap!"

"Jangan-jangan dia mahluk jejadian! Setan!"

"Astaga! Lihat!" teriak salah seorang pengawal tiba-tiba. "Pemuda edan itu ada di sana!"

Empat pengawal cepat menoleh ke arah yang ditunjuk. Ternyata saat itu pemuda berpakaian putih berambut gondrong tengah melangkah cepat menaiki tangga bangunan. Lima pengawal serta merta mengejar. Mereka berhasil menghadang Wiro di anak tangga teratas. Tanpa banyak bicara lagi kelimanya terus saja menyerang. Maka di malam buta itu terdengar suara riuh dentrangan senjata saling beradu. Dua jurus berlalu dengan cepat. Lima pengawal berkaparan di sekitar tangga. Dua mengerang karena kepalanya benjut di hantam tombak lawan. Satu terbungkuk-bungkuk kesakitan akibat sodokan ujung tombak di perutnya. Pengawal keempat terjengkang di tangga sambil urut-urut dadanya yang kena tendangan. Lalu pengawal kelima pegangi hidungnya yang mengucurkan darah. Untung saja hidungnya tidak remuk dihantam tombak.

Dalam keadaan seperti itu tiba-tiba ada suara menegur disertai berkelebat satu bayangan.

"Anak-anak, ada apa di sini.....?!"

Wiro berpaling. Tak jauh di ujung tangga tegak seorang kakek berbaju dan bercelana hitam. Dia menyandang sehelai kain sarung. Pandangan matanya tajam ke arah Wiro. Tak satupun dari pengawal sanggup bersuara berikan jawaban. Orang tua itu kembali menatap Wiro yang saat itu tengah berkata sendiri dalam hati. "Orang tua jelek ini pasti bukan Pangeran Sampurno. Jika dia memanggil para pengawal dengan sebutan anak-anak berarti dia punya kedudukan tinggi di tempat ini." Maka Murid Eyang Sinto Gendeng cepat berkata.

"Aku datang untuk menemui Pangeran Sampurno. Enam pengawal itu malah menganggap aku pemuda gila. Mereka bukan saja mengusir tapi juga menyerangku....."

"Lalu kau menghajar mereka!"

"Terpaksa karena aku tentu saja tak mau digebuk...."

"Katakan siapa dirimu dan ada keperluan apa hendak menemui Pangeran Sampurno. Melihat pada keadaan dirimu kau bukan utusan dari Kotaraja, bukan pula seorang perajurit....."

"Namaku Wiro Sableng. Aku ke sini memang bukan di utus penguasa di Kotaraja. Aku juga bukan seorang perajurit. Aku diutus oleh seseorang...."

"Siapa?!" memotong orang tua berselempang kain sarung.

"Maaf, aku tak dapat mengatakan pada siapapun kecuali Pangeran......"

"Pemuda edan kurang ajar! Pada pimpinan kamipun kau berani menghina! Teriak pengawal yang terkapar di tangga.

"Ah, rupanya aku berhadapan dengan pimpinan pengawal di empat ini!" kata Wiro. Dia menjura pada orang tua di hadapannya lalu berkata. "Kuharap kau bisa berlaku lebih bijaksana..... Aku datang untuk memberi tahu bahwa keselamatan Pangeran Sampurno terancam. Ada yang ingin membunuhnya!"

Orang tua di hadapan Wiro tersenyum. Dia berkata "Namaku Ki Ageng Bantoro. Aku sudah menjadi pengawal Pangeran Sampurno sejak beliau masih bayi! Selama itu aku tahu betul tak ada satu mahlukpun yang akan tega menyakitinya, apa lagi membunuhnya! Beliau tidak pernah punya musuh! Jadi ceritamu bahwa ada seseorang yang mengutus untuk memberi tahu bahwa keselamatan Pangeran terancam, ada yang ingin membunuh beliau, itu adalah omong kosong belaka! Bukan mustahil kau sendiri punya maksud jahat! Buktinya enam anak buahku kau buat babak belur....."

"Aku menyesalkan kejadian itu. tapi bukan aku punya mau, mereka minta sendiri!" jawab Wiro. "Sekarang apakah kau tetap tidak mengizinkan aku menemui Pangeran? Aku harap kau mau membantu menjagakan Pangeran dari tidurnya. Waktu untuk mencari selamat sempit sekali. Malaikat maut bisa datang lebih dulu dari pada pertolongan....."

Orang tua bernama Ki Ageng Bantoro tersenyum sinis.

"Soal keselamatan Pangeran serahkan saja pada kami...."

"Salah seorang anak buahmupun tadi juga bicara takabur seperti itu. katanaya jangankan manusia, anginpun tidak bisa tembus, kau saksikan sendiri kenyataan kini. Mereka berkaparan di sana-sini...."

"Anak muda," kata Ki Ageng Bantoro pula. "Aku maklum kau punya ilmu. Tapi kalau dengan sedikit ilmu saja kau sudah bicara dan bertindak pongah, berarti kau tidak labih baik dari anak-anak buahku. Dan saat ini coba kau memandang berkeliling. Lihat apa yang ada di sekitarmu!"

Wiro agak heran mendengar ucapan terakhir orang tua itu. perlahan-lahan dia memandang berkeliling. Kagetlah murid Sinto Gendeng ini. ternata tempat itu telah dikurung oleh lebih dari dua puluh perajurit bersenjata lengkap. Sepuluh di antaranya memegang busur dan anak panah di arahkan tepat-tepat pada dirinya!

Pendekar 212 garuk-garuk kepala. Dia berpaling pada Ki Ageng Bantoro.

"Jika kau dan orang-orangmu mau membunuhku, kelihatannya memang mudah saja. Tapi apakah itu akan menolong menyelamatkan Pangeran Sampurno?"

Ki Ageng Bantoro kembali sunggingkan senyum sinis. "Saat ini yang ingin kukatakan padamu apakah kau mau menyerah secara baik-baik atau ingin mati terkutung-kutung!"

"Dunia ini memang aneh!" menyahuti Pendekar 212. "Maksud baik mau menolong malah diterima salah! Kalau memang sulit berbuat kebajikan, biar aku pergi saja! Kuharap kau tidak menyesal, orang tua...."

Wiro putar tubuhnya untuk menurni tangga.

"Tetap di tempatmu!" bentak Ki Ageng Bantoro. Sepuluh perajurit pemegang busur merentangkan anak panah, siap untuk di lepas. "Kau telah menciderai enam pengawal Pangeran. Apa kau kira bisa pergi seenaknya?!"

Wiro cuma menyeringai. "Aku datang dengan tujuan baik dan pergi juga dengan maksud baik. Kalau kalian keliwat memaksa, jangan salahkan diriku!"

Baru saja Wiro berkata begitu Ki Ageng Bantoro jentikkan telunjuk dan ibu jari tangan kanannya. Clekkk!

Sepuluh busur bergerak, sepuluh anak panah melesat! Sasaran tertuju ke satu arah. Kepala dan badan Pandekar 212 Wiro Sableng!

DUASecepat kilat Pendekar 212 jatuhkan diri ke tangga lalu erguling ke bawah. Ki Ageng Bantoro berseru kaget karena baru menyadari paa yang bakal terjadi. Dia cepat menyambar sebatang tombak dari seorang pengawal yang ada di dekatnya lalu melompat ke depan sambil babatkan tombak dalam gerakan setengah lingkaran. Terdengar suara berdentrangan berulang kali ketika tombak menghantam anak-anak panah yang melesat di udara. Namun tak semua anak panah bisa diruntuhkan oleh si orang tua, empat di antaranya terus melesat menyambar. Inilah sebenarnya yang dikawatirkan Ki Ageng Bantoro. Empat anak panah yang lolos itu menancap di tubuh empat orang anak buahnya yang tidak keburu mengelak karena tidak menduga dan masih berada dalam keadaan terkesiap. Keempatnya langsung rubuh.

Ki Ageng Bantoro berteriak marah. Dengan tombak masih di tangan dia menyerbu Pendekar 212 Wiro Sableng tepat pada saat pemuda ini baru saja berusaha bangkit.

Wuttt!

Ujung runcing tongkat menyambar seujung jari di depan mata murid Sinto Gendeng. Jantungnya serasa tanggal. Cepat dia jatuhkan diri lagi begitu dilihatnya Ki Ageng Bantoro memburu. Kali ini si orang tua kirimkan tusukan deras ke arah kepala Wiro.

Wuuuutt!

Claaap!

Terlambat saja Wiro menjatuhkan diri pasti tembus batok kepalanya. Tombak di tangan Ki Ageng Bantoro menancap di tanah sampai sepertiga panjang.

"Gila!" maki Wiro. Kakinya dikibaskan coba menendang tulang kering lawan. Dengan sigap Ki Ageng Bantoro melompat sampai setengah tombak lalu dari atas kembali dia tusukkan senjatanya. Kali ini Wairo bergerak lebih cepat. Tangan kiri berkelebat menepis bagian bawah mata tombak. Bersamaan dengan itu dia bangkit dan membuat lompatan pendek sambil hantamkan tangan kanannya ke atas. Inilah jurus yang disebut "membuka jendela memanah matahari."

Ki Ageng Bantoro merasakan kepalanya seperti copot ketika tekukan telapak tangan Wiro Sableng menghantam dagunya dengan keras. Pukulan ini bukan saja membuat tulan gdagunya retak dan rahangnya tergeser tetapi juga secara tidak sengaja membuat dia menggigit lidahnya senidir hingga ujungnya hampir putus dan darah mengucur. Orang tua ini meraung kesakitan. Tapi karena lidahnya luka parah suaranya terdengar aneh menggidikkan di malam buta!

Sesaat seluruh anak buah Ki Ageng Bantoro yang ada di tempat itu terkesiap tak percaya. Belum pernah mereka melihat pimpinan mereka dirobohkan lawan seperti itu. Apa lagi lawan seorang pemuda tak dikenal pula! Begitu sadar apa yang terjadi lebih selusin senjata diantara mereka tiba-tiba menyerbu sambil berteriak beringas. Mendadak pintu depan bangunan besar terbuka. Sinar terang merambas ke luar halaman. Sesaat kemudian seorang lelaki paruh baya mengenakan baju putih lengan panjang dan sehelai kain sarung serta bersandal kulit keluar diiringi seorang pelayan membawa lampu minyak besar.

"Ada kejadian apa di sini....?" Orang ini menegur seraya memandang berkeliling. Dia hendak berucap kembali akan tetapi mulutnya serta merta terkancing ketika melihat sekian banyak perajurit pengawal bergeletakan di sekitar tangga dan halaman rumah besar. Salah ssatu diantara mereka adalah Ki Ageng Bantoro yang mengerang sambil menutupkan kedua tangannya ke mulut yang mengucurkan darah.

Karena tak ada yang berani menjawab, Wiro pergunakan kesempatan untuk maju ke hadapan oran gitu.

"Apakah saya berhadapak dengan Pangeran Sampurno?" Wiro ajukan pertanyaan.

"Aku memang orang yang kau sebutkan itu Anak muda, aku tak kenal kau dan tak pernah melihat sebelumnya. Apakah kau yang telah menimbulkan malapetaka di tempat ini?!"

"Saya mohon dimaafkan. Saya tidak bermaksud mencelakai siapapun. Tapi mereka menyerang, mengeroyok bahkan bermaksud membunuh saya," Wiro coba menerangkan.

"Para pengawal di sini terlatih dengan baik dan punya kepatuhan tinggi. Jika mereka tidak punya alasan mana mungkin hendak mencelakai dirimu?! Kau pemuda asing, datang dan muncul malam buta begini! Orang mana yang tak akan curiga?"

"Saya sudah memberitahu maksud kedatangan. Namun para pengawal di sini menganggap saya orang gila. Lalu ada yang menyerang. Dalam keadaan terpaksa bagaimana mungkin saya hanya beridam diri.....?"

"Kalau begitu coba kau katakan apa maksud kedatanganmu!" ujar Pangeran Sampurno pula sambil terus memperhatikan Wiro.

Wiro agak ragu untuk bicara di depan orang banyak. "Pengeran, kalau boleh saya ingin bicara di tempat lain saja. Hanya kita berdua...."

Pangeran Sampurno gelengkan kepala. "Jika kau memang punya maksud baik, bicara terang-terangan! Hanya manusia culas yang suka sembunyi-sembunyi....."

"Kalau begitua mau Pangeran, saya mengikuti saja. Saya datang diutus oleh guru saya. Eyang Sinto Gendeng dari gunung Gede."

"Hemmmm cukup jauh perjalananmu. Dari barat ke timur sini." Kata Pangeran Sampurno pula. Aku hampir lupa pada nenek sakti itu. gerangan apa yang membuatnya mengutusmu. Pamrih apa yang gurumu inginkan....?"

"Guru saya tidak punya pamrih apa-apa. Niat menolong dilakuannya dengan ikhlas mengingat beberapa tahun silam Kerajaan pernah membantunya." Suara Pendekar 212 agak meradang karena dia mulai jengkel dengan ucapan-ucapan sang Pangeran yang menghina gurunya. "Beliau meminta saya untuk menyampaikan pesan bahwa keselamatan Pangeran sangat terancam....."

"Keselamatanku terancam?" ujar Pangeran Sampurno sesaat menatap Wiro lalu memandang berkeliling pada orang-orangnya dengan senyum dikulum. "Ah! Gurumu baik sekali mau memperhatikanku dan mengirimmu jauh-jauh sampai ke sini. Ketahuilah, selama ini aku tak punya musuh. Tak ada orang beritikad jahat yang mengancam keselamatan diri ataupun keleuargaku. Tempat kediamanku terjaga siang dan malam. Semua aman tentram sampai saat kemunculanmu menimbulkan keobaran, melakukan tindak kekerasan malah membunuh!"

"Maaf Pangeran, tidak satu orangpun saya bunuh di tempat ini. Yang menemui ajal itu adalah akibat kena panah para pengawal Pangeran sendiri!"

Tiba-tiba seseorang melompat. Ternyata Ki Ageng Bantoro. Dengan darah masih mengucur dari mulutnya dia berkata. Ucapannya agak sulit dimengerti.

"Pangeran! Manusia jahat ini pandai berdalih! Dia telah membunuh empat orang anak buahku! Izinkan aku meringkusnya hidup atau mati!" habis berkata begitu kepala pengawal Pangeran Sampurno ini loloskan kain sarungnya. Benda itu diputarnya dua kali di atas kepala. Kali ketiga tiba-tiba kain sarung itu melesat ke arah kepala Pendekar 212. Sebelum Wiro sempat berbuat sesuatu kain sarung telah menjirat lehernya. Dia berusaha meloloskan diri sambil menghantam dengan tangan kanan. Tapi Ki Ageng Bantoro berlaku cerdik. Dengan cepat dia bergeak ke belakang punggung Wiro. Dari sini dipuntirnya kain sarung kencang-kencang hingga jiratan kain itu siap mematahkan tulang lehernya!

"Kain sarung jahanam! Senjata macam apa ini?" rutuk Wiro dalam hati. Ketika mulutnya mulai terjulur dan dia sulit bernafas Wiro yang tak mau mati konyol langsung salurkan tenaga dalam ke tangan kanan sambil merapal aji kesaktian untuk melepas pukulan "sinar matahari" dia tak mau kepalang tanggung. Kalau bukan dia yang putus nyawa maka Ki Ageng Bantoro terpaksa harus dibunuhnya!

Ketika tangan kanan Wiro berubah putih seperti perak dan mengeluarkan sinar menyilaukan Pengeran Sampurno terkejut besar. Cepat dia mengangkat tangan dan berseru pada kepala pengawalnya. "Ki Ageng! Lekas lepaskan pemuda itu!"

Sepasang mata Ki Ageng Bantoro mendelik. Dengan kesal kain sarung diputar balik mengendur lalu dibetotnya ke atas hingga lepas dari leher Wiro. Masih dengan sikap meradang orang tua ini mundur beberapa langkah. Sementara Wiro berdiri sambil pegangi lehernya dengan tangan kiri kanan.

Pangeran Sampurno mendatangi Wiro, mencekal ke arah pakaian pemuda ini lalu berkata. "Sekarang jelaskan bahaya apa yang mengancam diriku! Siapa yang ingin membunuhku!"

"Seorang perempuan, Pangeran. Dia dekat sekali dengan dirimu. Karena berada di dalam rumahmu....."

"Apa?" suara Pangeran Sampurno menggeledek.

"Seorang perempuan bernama Nyi Gandasuri. Dia yang ingin membunuhmu! Malam ini!" kata Wiro.

"Kurang ajar! Nyi Gandasuri adalah istriku sendiri!" teriak Pangeran Sampurno dengan sepasang mata membeliak seperti hendak keluar dari sarangnya.

"Memang dialah yang akan membunuhmu Pangeran. Membunuh dan menghisap darahmu....."

"Jahanam! Istriku sedang tidur...."

"Memang dia kelihatan tidur. Tapi itu hanya sosok kasarnya. Sosok halus atau jiwa raga, rohnya berada di tempat lain. Di bawah kekuasaan jahat!"

"Pemuda keparat! Otakmu jelas sinting dan mulutmu lancang kurang ajar!"

Pangeran Sampurno berteriak keras lalu plaaakkkk!

Tangan kirinya melayang menampar pipi kanan Wiro hingga bibir pemuda ini luka dan berdarah.Wiro merasakan tubuhnya bergetar karena berusaha menindih gelagak amarah. Tangan kanannya melesat ke atas mencekal pergelangan tanagn Pangeran Sampurno.

Pangeran Sampurno adalah salah soerang pewaris tahta Kerajaan yang memiliki kepandaian silat serta tenaga dalam dan kesaktian bukan sembarangan. Dia mengibaskan tangannya. Disangkanya sekali sentak saja cekalan Wiro bisa dilepaskan. Tapi alangkah terkejutnya dia ketika justru cekalan pemuda itu semakin kuat.

"Kerahkan seluruh tenagamu. Luar dalam! Kesaktianmu sekalian! Dan akan kupatahkan tulang lenganmu dalam sekejap!" kertak Wiro dalam hati. Pandangan matanya menembus ke dalam sepasang mata sang Pangeran, membuat tergetar hati Pangeran Sampurno. Butir-butir keringat memercik di kening sedang punggung pakaiannya juga basah oleh peluh.

"Pangeran, memang sulit mempercayai apa yang tadi saya katakan. Tapi saya tidak bicara dusta. Istrimu akan membunuhmu malam ini. Karena begitu perjanjiannya dengan dua mahluk iblis Maharaja dan Maharatu Langit Darah yang menguasainya!"

"Keparat! Biar kupecahkan kepalamu!" senak Pangeran Sampurno yang tentu saja tidak mau mempercayai ucapan pemuda yang tidak dikenalnya itu. Malah dalam marahnya dengan cepat tangan kirinya dihantamkan ke batok kepala Pendekar 212. Namun serangan maut itu tidak dapat mencapai sasaran karena saat itu juga Wiro mendahului memuntir pergelangan tangan kanan Pangeran Sampurno hingga terdengar suara berkeretak tanda sambungan sikunya terlepas. Pangeran Sampurno menjerit setinggi langit. Wiro dorong tubuh orang itu hingga terjelapak di depan pintu.

"Bunuh pemuda itu! Cincang sampai lumat!" teriak sang Pangeran.

Ki Ageng Bantoro yang pertama sekali melompat ke hadapan Wiro. Tangan kiri mencekal sarung sedang tangan kanan memegang sebilah golok panjang. Sambil melompat kepala pengawal itu berteriak pada puluhan anak buahnya agar ikut menyerbu. Maka lebih dari dua puluh pengawal menyernag dengan berbagai macam senjata.

"Tewas diriku!" keluh murid Sinto Gendeng. Otaknya cepat bekerja, tubuhnya cepat membuat gerakan menyelamatkan diri. Yang pertama sekali dilakukan Wiro adalah menghantam ke kiri dan ke kanan dengan pukulan "tameng sakti menerpa hujan" Dia sengaja tidak mengerahkan tenaga dalam keras, cukup membuat hampir selusin pengawal berjungkalan morat marit. Gerakan kedua menyusul. Wiro jatuhkan diri di lantai. Bukan saja untuk mengelakkan sambaran golok di tangan Ki Ageng Bantoro tapi sekaligus untuk dapat menggulingkan diri ke arah Pangeran Sampurno yang masih terkapar di lantai sambil pegangi tangan kanannya yang keple tergontai-gontai karerna tanggal sambungan sikunya.

Ki Ageng bantoro dan sekitar sepuluh pengawal jadi tertegun begitu melihat Wiro mencekal leher pakaian Pangeran mereka seperti membembeng seekor kucing.

"Yang berani boleh maju! Kalian akan lihat bagaimana kepala Pangeran kalian akan kubantingkan ke lantai hingga pecah!"

Ki Ageng Bantoro meradang tapi tidak bergerak. Begitu juga semua anak buahnya. Keadaan di tempat itu sunyi sesaat kecuali suara erangan pangeran Sampurno yang terdengar tidak berkeputusan.

Sambil menyeret sang Pangeran Wiro melangkah mundur ke ujung langkan depan rumah besar. Ki Ageng Bantoro bergerak hendak mengejar.

"Eit!" seru Wiro seraya angkat tubuh Pangeran Sampurno tinggi-tinggi, siap untuk membanting.

"Keparat!" maki Ki Ageng Bantoro. "Aku bersumpah akan mencincangmu!"

Murid Sinto Gendeng menyeringai. Jaraknya sudah cukup jauh. Tiba-tiba tangan kanannya digerakkan. Tubuh Pangeran Sampurno melayang di udara, melesat ke arah Ki Ageng Sampurno.

"Pangeran!" seru Ki Ageng bantoro seraya memburu coba menangkap tubuh Pangeran Sampurno. Sebaliknya sang Pangeran sendiri terdengar mendamprat.

"Pemuda keparat! Makan jariku!" teriak Pangeran Sampurno marah. Sambil menahan sakit pada tangan kanan dalam keadaan tubuh terlempar seperti itu dia tusukkan dua jari tangan kirinya ke arah Wiro.

Wiro melengak kaget melihat dua jari tangan sang Pangeran tiba-tiba berubah panjang dan menusuk ke arah kedua matanya! Inilah ilmu kesaktian yang disebut "dua jari akhirat". Jangankan mata manusia, batupun sanggup dibuat bolong!

Murid Sinto Gendeng cepat menghindar dengan melompat ke samping. Justru dari arah ini tiba-tiba seorang pengawal datang menyongsong dengan sebilah kelewang.

"Kebetulan sekali!" seru Wiro. Dengan gerakan kilat ditangkapnya lengan si penyerang lalu ditariknya demikian rupa hingga kepala dan tubuhnya terlindung dari serangan "dua jari akhirat" Akibatnya terjadilah hal yang tidak disangka oleh Pangeran maupun semua orang yang ada di situ.

Pengawal yang menyerang Wiro menjerit keras. Dua tuskan jari Pangeran Sampurno bersarang di keningnya.

Crosss!

Dua lobang terlihat di kening pengawal. Darah mengucur mengerikan. Di saat itu pula tubuh Pangeran Sampurno jatuh ke bawah. Kalau tidak lekas ditangkap oleh Ki Ageng Bantoro, Pangeran ini pasti jatuh berdebam ke lantai batu! Celakanya karena tubuh Pangeran Sampurno lebih tinggi dan besar sedang Ki Ageng Bantoro kecil, di samping itu kaki kepala pengawal ini terpeleset pula di lantai yang licn oleh darah maka tak ampun lagi dia terrsungkur. Tumpang tindih dengan Pangeran Sampurno.

"Pangeran maafkan saya...." Kata Ki Ageng Bantoro. Bersama beberapa orang pengawal dia menolong Pangeran itu bangkit berdiri. Saat itu Pendekar 212 Wiro Sableng tak kelihatan lagi di tempat itu. Pangean Sampurno merasa sekujur tubuhnya dingin oleh keringa. Di antara rintih kesakitan dia berkata.

"Papah aku ke dalam kamar....."

TIGASuatu malam, empat puluh hari sebelum kedatangan Pendekar 212 Wiro Sableng ke tempat kediaman Pangeran Sampurno.

Langit malam yang redup sejak senja menjadi tambah suram dan kelam ketika bulan purnama ditutup awan hitam yang dihembuskan angin dari arah Selatan. Di sekitar pohon beringin besar yang memayungi bekas reruntuhan candi serta merta berubah gelap gulita. Desau angin tak kuasa memecah kesunyian yang mencekam. Tak sanggup mengibas daun-daun apalagi akar gantung pepohonan yang menjulai panjang.

Tiba-tiba di kejauhan ada suara derap kaki kuda ramai sekali. Semakin lama semakin keras mendekati reruntuhan candi. Tapi anehnya baik kuda maupun para penunggangnya tak satupun kelihatan. Suara derap kaki binatang-binatang itu menggemuruh seolah menerjang batu-batu berlumut bangunan candi, lalu bergerak kencang melewati arah kanan pohon beringin. Ketika suara derap kaki kuda itu melewati reruntuhan candi, sebuah stupa tanpa kepala kelihatan bergoyang-goyang dalam gelapnya malam. Lalu ketika suara tanpa ujud itu melewati pohon beringin, akar-akar gantung pohon tampak bergoyang-goyang! Mahluk apakah yang sebenarnya barusan lewat ditempat itu? Serombongan hantu berkuda? Begitu gemuruh suara lenyap suasana kembali sunyi dan gelap. Namun tidak lama. Sesaat kemudian seolah-olah datang dari langit yang kelam, di arah Timur terdengar suitan nyaring sekali, tiga kali berturut-turut. Senyap seketika. Lalu seperti menyahuti suitan yang datang dari Timur tadi, dari jurusan Barat berkumandang pula suitan keras tiga kali berturur-turut.

Begitu suara suitan lenyap, tepat di puncak pohon beringin besar terdengar

suara orang bertanya tapi sosoknya sama sekali tidak kelihatan. "Siapa yang datang?!" "Kami dua orang anggot dari kawasan Selatan!" Ada suara jawaban.

Terdengar juga di sekitar puncak pohon beringin. "Sebutkan angka kalian!" "Aku 114!" "Dan aku 129!" "Sebutkan keperluan kalian!" "Kami ingin menghadap Maharaja dan Maharatu Langit Darah!" "Membawa urusan apa?!" "Kami mengantar seorang tamu. Calon anggota baru!" "Lelaki atau perempuan? Sebutkan usianya!" "Perempuan. Sekitar dua puluh lima tahun!" "Masih gadis atau janda atau punya suami?!" "Punya suami!" "Cantikkan dia?!" "Hanya bidadari yang dapat menandingi kecantikannya!" Sunyi sesaat. "Kalian berdua tunggu di pintu gerbang Timur! Kami akan menanyakan

apakah Maharaja dan Maharatu Langit Darah bersedia menerima kalian!" Tak selang berapa lama terdengar suara suitan tiga kali berturu-turut. "Kalian diperkenankan menghadap Maharaja dan Maharatu langit Darah!" "Kalau begitu harap bukakan pintu!"

"Pintu segera kami buka. Ingat peraturan! Kalian tidak diperkenankan memandang ke atas! Atas adalah langit dan langit adalah bagian jagat yang berada dalam kekuasaan Maharaja dan Maharatu Langit Darah! Apa jawab kalian?!"

"Kami akan mentaati peraturan!"

"Kalau kalian mendengar ketentuan, kalian sudah tahu hukuman yang bakal dijatuhkan?"

"Sudah!"

"Sebutkan!"

"Kepala kami akan dijadikan batu ganjalan tiang Istana Langit Darah selama seratus hari! Sekarang harap buka pintu gerbang! Tamu yang kami bawa sangat keletihan!"

Terdengar suara berdesir halus. Lalu suara benda berat bergeser menggetarkan pohon beringin sampai ke akar-akarnya yang berada jauh dalam tanah.

"Pintu sudah dibuka! Lekas masuk!"

Terdengar lagkah-langkah kaki kuda yang kemudian disusul suara benda berat bergeser seperti tadi. Lalu malam kembali dibungkus kesunyian.

Menjelang dini hari, ketika udara semakin dingin dan kegelapan malam masih pekat menghitam tiga ekor kuda dalam keadaan tubuh berlapis debu dan keringat berhenti di depan serumpunan bambu kuning. Penunggang di kiri kanan turun dengan cepat. Mereka adalah dua orang lelaki berpakaian hitam, mengenakan topi kain hitam berkerucut yang sebelah depannya ada gambar kepala kelelawar bermata besar. Pada dada dan punggung baju mereka tertera angka 114 dan 129. Keudanya membantu turun penunggang kuda ketiga yang ternyata adalah seorang perempuan muda berwajah sangat cantik, berambut hitam dikonde dan ditancapi sebuah tusuk konde terbuat dari emas berhias tiga buah berlian. Walau keliahtan mengenakan pakaian putih ringkas namun sebenarnya di bawah pakaian itu dia memakai kebaya beludru hijau serta kain panjang yang disingsingkan ke atas demikian rupa hingga memudahkannya menunggang kuda.

"Nyi Gandasuri, kita segera akan memasuki tempat bersemayam Maharaja dan Maharatu Langit Darah. Ingat pantangan utama. Jangan sekali-sekali berani memandang ke atas. Jangan salah bertindak, jangan keliru berucap. Sekali mereka tidak suka padamu bukan saja maksudmu akan menjadi batal tetapi mungkin kau juga akan menjadi tumbal untuk nenek moyang mereka. Jka kau untung mungkin kepalamu dijadikan ganjalan tempat tidur atau almari pakaian Maharatu Langit Darah...."

Perempuan muda yang dipanggil dengan nama Nyi Gandasuri itu diam saja. Wajahnya agak pucat karena kecapaian melakukan perjalanan jauh. Dia melangkah mengikuti dua orang berpakaian hitam yang meegang lengannya kiri kanan. Ketika dilihatnya dirinya dibawa seperti hendak menabrak rerumpunan pohon bambu kuning, dia hentikan langkah. Tapi dua orang lelaki di kiri kanannya terus bergerak dan settt.....settt....sett. Dua orang lelaki itu dan juga dirinya menembus rumpunan bambu. Tak ada halangan, tak ada yang menahan. Mereka masuk seperti melewati sebuah pintu terbuka. Lalu tiba-tiba saja di hadapannya Nyi Gandasuri melihat sebuah istana yang keseluruhan bangunannya berwarna merah basah. Perempuan berusia 25 tahun ini perhatikan warna merah basah itu. hatinya berdebar. Dia kurang percaya. Diulurkannya tangan memegang. Diperhatikannya jari-jari tangannya yang basah dan merah sambil digosok-gosokkan satu sama lain.

"Darah....!" Desis Nyi Gandasuri dengan tangan bergetar. Dia memandang berkeliling lalu membatin.

"Aneh.... Di luar sana tadi keadaanya malam dan gelap. Mengapa tiba-tiba di sini keadaanya siang terang benderang."

"Nyi Gandasuri," bisik lelaki yang di bajunya ada angka 114. "Jaga segala tindakanmu. Semoga saja Maharaja dan Maharatu tida melihat waktu tadi kau meraba dinding darah itu."

Ketiganya mulai melangkah menaiki tangga depan istana yang terdiri dari dua puluh satu anak tangga.

Walau agak tercekat oleh ucapan 114 tadi Nyi Gandasuri terus melangkah menaiki tangga. Di undakan ke 16 dia berkata.

"Saya lihat keadaan di sini sunyi-sunyi saja. Tak ada satu orangpun. Siapa yang melihat perbuatan saya tadi? Kecuali kalian melaporkannya nanti....."

"Jangan tolol Nyi Gandasuri!" bisik 129. "Kita bukan berada di dunia biasa seperti di luar sana. Ini adalah dunia magis wilayah kekuasaan Maharaja dan Maharatu Langit Darah! Seribu mata bisa saja memperhatikan tindak tanduk kita saat ini....!"

"Seribu mata.....?" ujar Nyi Gandasuri sambil melirik berkeliling.

Tiba-tiba terdengar suara menggema keras sekali. Tiga orang itu merasakan jantung mereka berdenyut keras, kaki bergetar dan gendang-gendang telinga mendenging sakit.

"Suara apa itu.....?" tanya Nyi Gandasuri pucat.

"Gong Keramat pertanda ruangan ke tempat di maan Maharaja dan Maharatu Langit Darah berada akan segera dibuka. Ingat, jangan sekali-sekali melihat ke atas!"

Nyi Gandasuri, 114 dan 129 melangkah terus. Mereka telah melewati langkan istana yang merupakan pintu besar. Tujuh langkan di depan pintu terbuka ini membentang sebuah tirai hijau muda tak tembus pandang. Sayup-sayup dari belakang tirai terdengar suara seperti air memancur deras sekali.

"Suara apa itu?" tanya Nyi Gandasuri. Hatinya mendadak saja menjadi sangat tidak enak.

Baik 114 maupun 129 tidak menjawab. Nyi Gandasuri palingkan kepalanya pada114. Lelaki ini akhirnya membuka mulut. "Aku tak berani menerangkan. Kau lihat saja sendiri nanti...."

Terdengar suara mendesir. Tirai hijau terbuka ke kiri dan ke kanan. Nyi Gandasuri hampir tersurut sedang 114 dan 129 cepat-cepat tundukkan kepala. Setelah darahnya yang tersirap tenang kembali Nyi Gandasuri coba memandang ke depan walau mukanya menjadi sangat merah.

Sekitar dua puluh langakh di hadapannya terpampang tembok batu lebar dan tinggi berbentuk tebing-tebing kecil diselang seling oleh pohon-pohon bunga. Di bagian tengah ada patung batu sangat hidup dari seorang lelaki dan seorang perempuan dalam keadaan tanpa pakaian tengah melakukan hubungan badan dengan muka menghadap ke depan. Dari mulut mereka yang terbuka lebar, dari sepasang liang telinga, lobang hidung, mata, dubur, serta kemaluan mereka mengucur keluar cairan merah pekat disertai menyambarnya bau amisnya darah! Seluruh cairan mengucur ke bawah, masuk ke dalam sebuah kolam besar. Dalam cairan darah di kolam Nyi Gandasuri melihat ada ikan-ikan aneh berkeliaran, tetapi yang menyeramkan adalah bahwa juga di dalam kolam itu penuh dengan tengkorak kepala serta tulang belulang manusia! Secara aneh cairan darah dalam kolam terus naik ke atas lalu turun kembali ke dalam kolam lewat lobang-lobang di kepala dan aurat dua patung batu manusia tadi hingga cairan darah dalam kolam tidak pernah penuh atau luber.

Berdiri bulu tengkuk Nyi Gandasuri menyakdikan pemandangan itu. kemudian didengarnya 129 berkata. "Arah sini Nyi Gandasuri...." Lelaki itu melangkah mendahului ke samping kanan dinding batu. Kawannya mengikuti, Nyi Gandasuri cepat-cepat membuntuti keduanya.

Di samping kanan dinding batu itu terdapat sebuah tangga menurun. Ketika sampai di anak tangga terakhir Nyi Gandasuri terkesiap oleh satu pemandangan taman yang indah luar biasa. Di mana-mana bunga-bunga kelihatan warna-warni menebar bau wangi. Beberapa ekor burung bertengger di cabang rendah pohon-pohon sambil berkicau-kicau. Lalu ada sebuah pedataran rumput.

Di pertengahan pedataran ada sebuah bangunan tanpa dinding berbentuk joglo tiga tingkat. Tiang-tiang bangunan dan keseluruhan atau berwarna merah darah. Di bawah atap ada dua buah kursi panjang beralas kain beludru merah dilengkapi bantalan-bantalan empuk.

Pada kursi panjang sebelah kanan berbaring bermalas-malas satu sosok memiliki wajah nenek keriput beralis merah mencuat ke atas, bermata merah menggidikkan. Rambutnya yang panjang awut-awutan juga berwarna merah. Perempuan tua ini memelihara kuku panjang melengkung juga berwarna merah. Tubuhnya ditutupi sehelai kain berbentuk selendang dan panjang, berwarna merah. Begitu tipisnya selendang lebar ini sehingga si nenek nyaris terlihat telanjang bulat. Pada kening si nenek menempel sebuah permata merah sebesar kuku ibu jari tangan yang memancarkan sinar gemerlapan.

Di kursi panjang sebelah kanan berbaring seorang kakek berambut merah menjulai bahu. Seperti si nenek dia juga memiliki alis mencuat ke atas, sepasang mata dan kuku panjang berwarna merah. Di keningnya menempel sebuah permata yang memancarkan sinar merah. Ketika menyeringai kelihatan deretan gigi-giginya berbentuk runcing-runcing dan merah. Auratnya juga hanya dilindungi sehelai selendang tipis merah hingga dirinya tak beda seperti telanjang saja. Bulu-bulu dadanya kelihatan lebat berwarna merah. Sambil berbaring-baring si nenek melahap buah-buahan sedang si kakek asyik menggeragot paha kambing panggang.

Sepasang kakek nenek aneh angker inilah yang dikenal sebagai Maharaja dan Maharatu Langit Darah. Keduanya sama memalingkan kepala ketika melihat kedatangan anak buah mereka 114 dan 129 membawa seorang perempuan muda berwajah sangat cantik.

Si nenek langsung campakkan buah yang tengah di makannya sedang si kakek buang begitu saja paha kambing panggang. Keduanya bergerak bangkit dan duduk di pinggiran kursi panjang. Sepasang mata masing-masing berkilat-kilat memancarkan sinar merah memperhatikan wajah dan tubuh Nyi Gandasuri.

"Maharatu, hari ini kita mendapat rejeki besar rupanya!" kata Maharaja langit Darah.

Si nenek menyeringai. Dari mulutnya keluar air liur. Berwarna merah. Air liur darah!

"Kau diam saja, aku yang bakal menanyai!" kata si nenek.

Maharaja Langit Darah basahi bibirnya dengan lidah merah berdarah. "Kau menanyai boleh saja. Tapi ingat, aku yang mendapat bagian lebih dulu!"

"Enak saja! Apa kau lupa perjanjian?! Jika yang datang perempuan maka dia jadi bagianku! Kau boleh dapat sisa! Hikkkk.....hik..... hik.....!"EMPATKetika bangkit dari berbaring dan duduk di tepi tempat tidur, selendang yang menutupi tubuh kakek nenek itu merosot jatuh ke pangkuan hingga aurat mereka sebelah atas terbuka lepas. Nyi Gandasuri yang memang berotak cerdik langsung saja melihat keanehab pada dua sosok tubuh ini. Sebagai orang-orang yang lanjut usia seharusnya si nenek akan memiliki dada rata, payudara leper bergelayutan samapi ke pinggang. Tapi yang terlihat saat itu justru satu tubuh perempuan yang putih bagus dan masih kencang. Begitu juga dengan keadaan tubuh si kakek. Di usia seperti itu dadanya akan kelihatan tipis dan tulang-tulang iganya akan bersembulan keluar. Tapi yang terlihat justru satu sosok tubuh kokoh tertutup bulu-bulu lebat berwarna merah di bagian dada.

Dua lelaki yang membawa Nyi Gandasuri berlutut di hadapan kakek nenek itu. salah seorang dari mereka kemudian berseru sambil mengangkat kedua tangan ke atas diikuti oleh teman di sebelahnya.

"Salam darah untuk Yang Mulia Maharaja dan Maharau Langit Darah!"

Maharaja Langit Darah angkat tangan kirinya sedikit. Telapak tangannya ternyata berwarna merah. Kedua matanya tak berkesip memandang wajah dan tubuh Nyi Gandasuri. Sementara sang Ratu menyeringai sambil cibirkan bibir.

"Lekas sampaikan laporan kalian! Tenggorokanku mendadak kering. Hik....hik....hik!" kata Maharatu Langit Darah pula. Dia menggeliatkan hingga payudaranya membusung kencang ke depan dan mencuat tegang ke atas. 114 dan 129 cepat menunduk tak berani menikmati pemandangan yang merangsang itu.

114 membuka mulut. "Kami datang membawa seorang calon anggota. Namanya Nyi Gandasuri, usia 25 tahun....."

Maharaja Langit Darah angkat tangannya. "Sudah..... sudah! Kalian berdua boleh pergi. Hasil pekerjaan kalian akan kucatat dalam Buku Daftar Kabajikan Darah. Kalau sudah banyak kelak kalian akan dapatkan hadiah besar!"

"Terima kasih Maharaja Langit Darah," kata114 dan 129 berbarengan. Kedua orang ini menjura lalu memutar tubuh dan tinggalkan tempat itu.

Maharaja Langit Darah gulungkan selendang merahnya untuk menutupi aurat sebelah bawah. Lalu dia berdiri.

"Perempuan muda, namamu Nyi Gandasuri. Betul.....?"

Nyi Gandasuri mengangguk.

Sepasang mata yang merah dari Maharaja Langit Darah merayapi wajah dan sekujur tubuh Nyi Gandasuri. Ujung lidahnya berkali-kali diulurkan untuk membasahi bibir.

"Banyak orang datang ke istana ini, membawa seribu satu macam maksud dan rencana. Harap katakan apa maksud kedatanganmu ke tempat ini. dan juga apakah kau sudah diberi tahu oleh dua orang anak buahku tadi segala tata aturan di tempat ini, segala tata aturan untuk menjadi anggota keluarga Istana Langit Darah?"

"Mereka memang sudah memberi tahu," jawab Nyi Gandasuri. "Hanya saja saya pikir tentunya saya akan mendapat keterangan lebih jelas dan lebih banyak dari Maharaja dan Maharatu...."

"Bagus, kau bukan saja cantik jelita, memiliki tubuh bagus tapi juga punya otak pandai dan cerdik. Sekarang....."

Sampai di situ Maharatu langit Darah tiba-tiba berdiri. "Cukup! Kau boleh duduk Maharaja. Pertanyaan selanjutnya aku yang akan mengajukan!"

Waktu berdiri tadi, tidak seperti Maharaja, sang ratu terus saja berdiri tanpa memperhatikan keadaan dirinya. Atau mungkin saja dia memang sengaja berbuat begitu. Selendang merah yang menutupi tubuhnya merosot jatuh ke tanah hingga dia berdiri dala keadaan bugil. Mau tak mau Nyi Gandasuri jadi jengah juga melihat keadaan sang Ratu itu.

"Nyi Gandasuri, sebelum kau katakan apa maksud tujuan kedatanganmu ke sini, ada satu hal yang harus kau ketahui. Siapa saja yang datang ke Istana Langit Darah, lelaki atau perempuan, tua atau muda, cantik atau buruk, kaya atau miskin akan punya beberapa pilihan. Pertama kecil sekali kemungkinan bahkan hampir tak pernah dia akan keluar dari sini hidup-hidup sempurna seperti layak kedatangannya pertama kali. Kedua dia harus meninggalkan badan kasarnya sampai kiamat di tempat ini dan hanya tubuh halusnya yang kaan keluar dari sini. Ketiga bisa juga hanya tubuh kasarnya yang meninggalkan tampat ini tetapi roh halusnya mendekam sampai kiamat di tempat ini."

"Saya sudah mendengar hal itu dari dua orang anak buahmu Maharatu," menjelaskan Nyi Gandasuri.

"Bagus, berarti kita bisa mempersingkat waktu. Pilihan mana yang akan nanti menjadi hanya aku dan Maharaja yang memutuskan, bukan dirimu. Sekarang harap kau katakan apa maksud datang ke sini yang berarti siap menjadi anggota keluarga Istana Langit Darah..... Turut penglihatanku, karena kau sudah bersuami maka tentu maksudmu ada sangkut pautnya dengan diri suamimu...."

"Benar sekali Maharatu."

"Siapa nama suamimu Nyi Gandasuri?" tnaya Maharatu Langit Darah pula.

"Suami saya Pangeran Sampurno Tjokro Adiningrat....."

Maharatu Langit Darah keluarkan seruan tertahan sedang Maharaja Langit Darah saking kagetnya sampai-sampai selendang tipis merah yang menutupi aurat sebelah bawah jatuh ke tanah. Dan dia tidak berusaha mengambilnya kembali! Dia tegak dengan mata melotot, menatap perempuan di hadapannya sambil membayangkan bagaimana kira-kira kalau perempuan muda cantik jelita di hadapannya itu berada dalam keadaan telanjang bulat. Kini dua orang bugil berdiri di hadapan Nyi Gandasuri, membuat perempua muda ini jadi merah mukanya dan cepat-cepat tundukkan kepala.

"Pangeran Sampurno, salah seorang pewaris syah tahta Kerajaan!" ujar

Maharatu Langit Darah. "Betul Maharatu, memang dia orangnya. Namun......." "Namun apa Nyi Gandasuri?" tanya Maharaja Langit Darah. "Suami saya tak akan pernah jadi Raja." "Eh! Mengapa kau berkata begitu?" tanya Maharatu Langit Darah.

"Dia hanya pewaris ketiga. Sebelum dia masih ada dua orang kakak satu darah. Satu lelaki satu perempuan. Selain itu suami saya tidak disukai oleh orang-orang dalan Keraton...."

"Hemmmm ...... aku tahu sekarang," kata Maharatu Langit Darah. "Kedatanganmu ke mari musti ada sangkut pautnya dengan diri suamimu dan tahta Kerajaan...."

"Betul Maharatu."

"Kalau begitu sebutkan saja apa maumu!" ujar sang Ratu pula.

"Sejak lama saya menginginkan untuk menjadi istri seorang Raja. Menjadi istri pertama tentu saja tidak mungkin. Menjadi selir saya tidak mau. Sri Baginda saat ini telah punya dua istri. Saya ingin menduduki tempat sebagai istri ketiga. Tapi itu tahap pertama saja......"

"Maksudmu?" bertanya Maharaja Langit Darah.

"Setelah saya jadi istri ketiga, satu persatu dua istri Sri Baginda harus disingkirkan. Hingga saya akhirnya menjadi istri pertama....."

Maharaja dan Maharatu Langit Darah saling berpandangan. Lalu kedua manusia aneh ini tertawa gelak-gelak.

Sambil usap-usap dadanya sendiri Maharatu Langit Darah berkata. "Kecantikan dan kebagusan potongan tubuhmu memang bisa kau jadikan bekal pertama untuk mendampingi Sri Baginda sebagai Permaisuri. Lalu kepandaian dan kecerdikan otakmu adalah modal kedua yang tak kalah pentingnya. Namun semua modal itu tidak ada artinya jika kau tidak punya kemampuan untuk mewujudkan cita-citamu...."

"Itu sebabnya saya datang kemari, siap menjadi anggota dan minta pertolongan serta petunjuk bagaimana supaya saya bisa mencapai maksud itu."

Maharatu Langit Darah tiba-tiba tertawa panjang.

"Kau datang ke tempat yang tepat Nyi Gandasuri! Jika segala syarat bisa kau penuhi, urusan selanjutnya hanya soal mudah."

"Saya mohon Maharatu mau mengatakan syarat itu," kata Nyi Gandasuri pula.

Maharatu langit Darah tidak menajwab melainkan melangkah mendekati Nyi Gandasuri. Di hadapan istri Pangeran Sampurno itu dia berhenti sesaat guna menatap kecantikan wajahnya lalu mengulurkan tangan mengusap pipi dan dagu Nyi Gandasuri. Mendadak saja Nyi Gandasuri merasa bulu kuduknya merinding. Tapi saat itu dia hanya bisa tegak berdiam diri sambil tundukkan kepala. Kemudian Maharatu Langit Darah melangkah berputar mengelilingi dirinya sampai tiga kali.

"Sempurna......sempurna sekali," kat asang Ratu dalam hati dengan pandangan mata merah berkilat-kilat. "Belum pernah aku melihat perempuan dengan kecantikan dan kemulusan kulit sesempurna dirinya. Tapi aku harus memeriksa dulu sampai ke dalam-dalam...."

Tiba-tiba Maharatu Langit Darah hentikan langkah tepat di hadapan Nyi Gandasuri.

"Nyi Gandasuri, di tempat ini terdapat banyak pantangan. Satu di antaranya para calon anggota tidak diperkenankan memakai perhiasan dalam bentuk apapun. Kulihat kau memakai kalung emas bermata berlian, gelang, dan tiga cincin. Harap semua perhiasan itu dibuka dan serahkan padaku!"

Nyi Gandasuri tak segera melakukan apa yang diperintahkan Maharatu Langit Darah. Kepalanya diangkat. Pandangannya bertemu dengan pandangan sang Ratu. Tiba-tiba saja ada rasa takut dan patuh dalam diri istri Pangeran Sampurno itu. semua perhiasan yang melekat di badannya segera ditanggalkan lalu diserahkan pada Maharatu Langit Darah. Sang Ratu langsung saja mengenakan semua perhiasan itu ke leher, pergelangan tangan, telinga dan jari-jarinya. Lalu sambil melangkah mundar mandir dia berkata.

"Nyi Gandasuri harap kau mendengar baik-baik. Aku hanya bicara satu kali saja. Kau tidak diperkenankan menolak atau membantah. Jika itu kau lakukan bukan saja apa yang kau inginkan tidak akan kesampaian, tetapi kau juga akan terpaksa meninggalkan tempat ini secara tidak sempurna. Entah tubuh kasarmu yang pergi entah hanya roh halusmu. Sekali lagi dengarkan baik-baik. Kau siap?"

"Saya siap Maharatu," kata Nyi Gandasuri.

"Untuk mencapai maksud besarmu menjadi permaisuri Sri baginda, pertama sekali kau harus menyingkirkan penghalang paling dekat dalam kehidupanmu. Si penghalang adalah suamimu sendiri. Kau harus menyingkirkan Pangeran Sampurno. Dengan kata lain kau harus membunuhnya!" Sampai di situ Maharatu Langit Darah hentikan ucapannya dan juga langkah kakinya. Dia melirik pada Nyi Gandasuri dan melihat wajah perempuan muda itu menjadi pucat.

"Kau hendak mengatakan sesuatu Nyi Gandasuri?"

"Bisakah pembunuhan itu diserahkan dan dilakukan oleh orang lain?"

Maharatu menyeringai. "Tang punya keinginan untuk jadi istri Raja adalah kau, bukan orang lain! Jadi pertanyaanmu adalah pertanyaan tolol!" si nenek cemberut sesaat. Lalu dia meneruskan. "Kematian suamimu akan menjadi berita besar di seantero Kerajaan. Akan sampai ke telinga Sri Baginda. Kau akan mendapatkan perhatian dari padanya. Bukan saja karena kau janda dari adiknya tetapi juga karena kau memiliki kecantikan dan kebagusan tubuh yang tidak ada tandingnya di Kerajaan. Ada sesuatu yang ingin kau tanyakan?"

Nyi Gandasuri menggeleng.

"Selanjutnya kau harus menyingkirkan penghalang kedua dan ketiga. Yaitu kakak lelaki dan kakak perempuan Pangeran Sampurno. Setelah itu kau lakukan, giliranmu untuk menyingkirkan penghalang berikutnya yakni Permaisuri dan istri kedua Sri baginda. Kau bersedia melakukan hal itu?"

"Saya bersedia Maharatu. Hanya saja saya ingin petunjuk bagaimana saya dapat melakukannya. Mereka semua calon korban itu adalah orang-orang penting yang dikelilingi oleh banyak pengawal....."

"Dengan ilmu yang akan kami berikan padamu, kau sangat mudah bisa membunuh semua orang itu. kau tidak memerlukan senjata apapun. Tidak pisau, golok atau pedang, bahkan racunpun tidak! Kau akan membunuh mereka dengan jelan menyedot darah mereka dari ubun-ubun masing-masing!"

Terkejutlah Nyi Gandasuri mendengar hal itu.

Sang Ratu dan Maharaja Langit Darah justru tertawa mengekeh.

"Bagaimana mungkin saya melakukan hal itu Maharatu?"

"Mengapa kau harus bertanya begitu? Bukankah aku sudah bilang tadi. Dengan ilmu yang akan kami berikan padamu, kau bisa melakukan pembunuhan itu dengan mudah....."

"Kalau begitu saya siap menunggu petunjuk selanjutnya," kata Nyi Gandasuri pula dengan suara bergetar.

"Syarat berikutnya marupakan pelengkap yang tidak boleh kau lalaikan," Maharatu meneruskan ucapannya. "Selama kau menjadi anggota keluarga Istana Langit Darah, setiap tiga bulan sekali kau harus mencari darah segar yang harus kau dapatkan dari korbanmu yaitu anak kecil berusia tujuh bulan ke bawah. Ketentuan itu berlaku seumur hidupmu ke anak cucu dan cicit, sampai kiamat! Jika kau atau anak keturunanmu lalai melakukannya maka kau atau mereka akan dipergunakan sebagai pengganjal tiang Istana atau penupang pohon-pohon besar di kawasan ini selama empat puluh malam! Ada yang hendak kau tanyakan Nyi Gandasuri?"

Yang ditanya saat itu berada dalam keadaan terkesiap. Dia tak mampu berpikir panjang dan langsung saja gelengkan kepala.

"Syarat selanjutnya Nyi Gandasuri..... Setiap calon anggota keluarga Istana Langit Darah harus diteliti keadaan tubuhnyaoleh kami berdua. Untuk itu pertama sekali kau harus ikut ke kamarku. Aku sudah tua. Mataku kurang awas. Jadi perlu waktu lama untuk melakukan pemeriksaan. Kau harus melayaniku selama satu hari satu malam....." habis berkata begitu si nenek tertawa cekikikan.LIMAMaharaja Langit Darah tak mau ketinggalan. Cepat-cepat dia menimpali. "Selesai dia melakukan pemeriksaan, kau akan kubawa ke tempat ku. Mungkin aku butuh waktu lebih lama dari dia. Paling tidak sekitar tiga hari tiga malam...."

Nyi Gandasuri tidak berkata apa-apa. Dia memang sudah mendengar hal atau aturan itu dari dua lelaki yaitu 114 dan 129 yang membawanya ke tempat itu. Istri Pangeran Sampurno ini kemudain digandeng tangannya oleh sang Ratu meninggalkan tempat itu. ternyata dia dibawa melewati sebuah jalan kecil yang di kiri kanannya membentuk jurang-jurang batu tak seberapa dalam. Lapat-lapat Nyi Gandasuri mendengar suara orang melolong, menjerit-jerit. Laalu ada juga suara erangan.

"Buka matamu lebar-lebar. Perhatikan kiri kaan jalan!" kata Maharatu Langit Darah.

Ketika Nyi Gandasuri melakukan apa yang dikatakan si nenek, parasnya menjadi pucat. Kuduknya merinding dan langkahnya jadi terhuyung-huyung.

Di sepanjang jurang sebelah kanan dilihatnya enam orang lelaki menggeletak dengan kepala ditindih batu besar. Walau kepala mereka sudah gepeng, otak dan darah berbusai keluar namun mereka tidak mati. Dari muut keenam orang ini keluar jeritan kesakitan tiada henti. Lalu di bagian lain jurang empat lelaki tampak terbaring menelentang. Kaki masing-masing terkangkang lebar. Sebuah batu besar berwarna merah seolah-olah menyala menindih kemaluan mereka. Jerit keempat lelaki ini paling keras di antara jeritan-jeritan manusia yang tersiksa lainnya.

Karena tak kuasa menyaksikan pemandangan yang mengerikan itu Nyi Gandasuri berpaling ke kiri. Tetapi apa lacur. Justru di sepanjang jurang sebelah kiri dia melihat pemandangan yang tak kalah seramnya.

Tiga orang perempuan dalam keadaan bugil diikat ke sebuah tiang. Puluhan ular menjilati sekujur tubuh mereka. Mematuk muka dan kepala serta sekujur aurat. Bahkan ada di antara binatang-binatang itu menembus masuk ke dalam mulut, lubang dubur dan lubang kemaluan mereka. Nyi Gandasuri pejamkan kedua matanya. Kalau tidak dipegang oleh Maharatu Langit Darah, perempuan ini pasti sudah roboh pingsan karena ketakutan. Kemudian didengarnya si nenek tertawa panjang.

"Mahluk apa dia sebenarnya......" kata Nyi Gandasuri dalam hati. "Di tempat seperti ini masih bisa tertawa....."

"Buka matamu Nyi Gandasuri. Kalau kau pejamkan hanya akan menambah rasa takut...."

Perlahan-lahan sambil melangkah mengikuti si nenek yang terus memegang tangannya Nyi Gandasuri membuka kedua matanya. Dia tak dapat menahan jeritan ketika dua matanya terbuka di depannya terpampang satu sosok tubuh perempuna, dipancung pada sebuah tombak besi, mulai dari ubun-ubun sampai ke dubur, kepala ke bawah kaki ke atas! Darah mengucur dari batok kepalanya membasahi tambut lalu mengucur jatuh ke dasar jurang batu. Darah juga mengucur dari dubur dan kemaluannya. Dari mulutnya yang juga mengeluarkan darah perempuan ini mengerang perlahan, mungkin sedang sekarat.

"Semua orang yang kau lihat tengah menjalani hukuman karena kesalahan. Mereka semua adalah anggota keluarga Istana Langit Darah. Mereka disiksa demikian rupa tidak sampai menemui ajal. Berjalan terus, kau akan melihat cara kami menyiksa orang-orang bersalah lainnya....."

Nyi Gandasuri tak bisa berbuat lain. Dia melangkah terus tetapi kedua matanya tak mau lagi dibukanya. Si nenek tertawa cekikikan. Nyi Gandasuri tidak tahu entah berapa lama dia melangkahkan kakinya, seolah berhari-hari rasanya hingga akhirnya terdengar kembali suara Maharatu Langit Darah yang memegang lengannya itu.

"Kita sudah sampai di ujung jalan. Kalau tadi kau tak mau melihat manusia-manusia disiksa itu, tak jadi apa. Sekarang buka matamu....."

Perlahan-lahan Nyi Gandasuri membuka kedua matanya. Dia memandang berkeliling dengan terheran-heran.

"Aneh, bagaimana tahu-tahu aku berada di tempat ini?" Istri Pangeran Sampurno itu bertanya dalam hati. Saat itu didapatinya dirinya bersama maharatu Langit Darah berada dalam sebuah kamar sangat bagus. Sebuah ranjang tinggi terbuat dari besi berlapis kuningan berkilat terletak di tengah ruangan yang lantainya diberi alas permadani. Nyi Gandasuri tidak melihat jendela ataupun lampu namun anehnya ruangan besar itu berada dalam keadaan terang benderang.

Maharatu Langit Darah duduk di tepi ranjang. Sesaat dia menatap wajah Nyi Gandasuri lekat-lekat lalu setengah berbisik dia berkata. "Buka pakaianmu Nyi Gandasuri....."

"Saya....."

"Jangan sampai aku yang melakukannya!" Maharatu langit Darah berkata dengan senyum dikulum tetapi sepasang matanya membersit sinar merah mengancam.

Mau tak mau perlahan-lahan Nyi Gandasuri membuka baju luarnya.

"Terus....terus.... mengapa berhenti?! Buka semua pakaian yang menempel di tubuhmu! Jangan ada yang tersisa...."

Ny Gandasuri merasakan dadanya sesak dan tenggorokannya kering. Tangannya bergetar. Si nenek jadi tidak sabaran. Dia melompat ke hadapan Nyi Gandasuri. Dua tangannya bergerak. Sepuluh jari yang berkuku-kuku panjang merah berkelebat.

Brettt.....bretttt!

Pakain Nyi Gandasuri robek hampir di setiap bagian hingga akhirnya jatuh ke atas permadani. Perempuan muda ini menutupkan kedua tangannya ke mulut aga tidak berteriak ketika dia menyadari bahwa saat itu seluruh pakaiannya telah tanggal dari auratnya!

Maharatu Langit Darah mundur dua langkah. Kedua matanya jelalatan ke wajah dan sekujur tubuh Nyi Gandasuri. Dua orang perempuan yang sama-sama bugil itu untuk beberapa lama saling pandang.

"Wajahmu cantik..... tubuhmu benar-benar sempurna. Kau memang layak jadi Permaisuri Sri Baginda. Tapi melayani diriku lebih dulu adalah kewajiban ang tak bisa kau tolak...." Si nenek bergerak mendekati Nyi Gandasuri. Kedua tangannya dikembangkan. Lalu dia merangkul tubuh istri Pangeran Sampurno itu dengan penuh nafsu. Nyi Gandasuri jadi bergidik ketika manusia itu menempelkan wajahnya ke dadanya dengan penuh nafsu. Bibirnya bergerak liar, lidahnya menjilat-menjilat. Sebentar saja dada Nyi Gandasuri telah basah oleh darah yang keluar dari mulut Maharatu Langit Darah itu!

Nyi Gandasuri terbaring letih dan pucat di atas tempat tidur. Matanya terpejam, kepalanya terasa berat.

"Nyi Gandasuri..... hari ini kau bebas. Kau boelh pergi untuk mengatur segala apa yang menjadi niatmu...."

Perlahan-lahan dua mata perempuan muda itu terbuka. Ditatapnya langit-langit kamar beberapa lama. Tiba-tiba dia seperti melihat dua buah wajah di atas kamar itu. mula-mula samar. Perlahan-lahan mulai jelas. Lalu mendadak terdengar suara membentak marah.

"Kau berani melanggar pantangan! Berani memandang ke atas!"

Bayangan dua wajah di langit-langit kamar serta merta lenyap.

Nyi Gandasuri cepat bangkit lalu duduk nanar di tepi ranjang.

"Maafkan saya Maharatu. Sekujur badan saya terasa sakit. Kepala saya berat dan pusing. Pemandangan seperti berkunang....."

"Hemmmmm..... biarlah sekali ini aku berbaik hati padamu! Seharusnya sebagai hukuman kepalamu dijadikan ganjalan salah satu tiang Istana! Lekas kenakan pakaianmu dan pergi dari sini!"

Nyi Gandasuri terkejut. Baru dia sadar kalau saat itu tubuhnya tidak tertutup selembar benangpun! Dipandanginya tubuhnya. Dia jadi merinding sendiri. Hampir seluruh badannya berwarna merah oleh darah dan luka-luka seperti bekas gigitan. Dia memandang berkeliling. Pakaiannya bergeletakan di mana-mana dalam keadaan robek. Dari pada tidak berpakaian sama sekali lebih baik mengenakan baju dan kain robek.

Sebelum dia mengenakan pakaian yang robek-robek iu Maharatu Langit Darah mengulurkan sebuah tabung kecil dari bambu. "Kau tak usah kawatir dengan darah dan gigitan di sekujur tubuhmu! Oleskan minyak ini, kau akan kembali mulus."

Mula-mula Nyi Gandasuri agak ragu-ragu. Namun akhirnya diambilny juga tabung bambu itu. minyak berbau harum yang ada di dalam tabung dioleskannya ke seluruh bagian tubuhnya yang bernoda darah serta ada bekas gigitan. Sungguh ajaib. Semua noda dan bekas gigitan itu lenyap seketika! Nyi Gandasuri kembalikan tabung minyak aneh itu lalu cepat-cepat mengenakan pakaiannya.

Sambil mengenakan pakaiannya perempuan muda ini mengingat-ingat apa yang telah terjadi atas dirinya. Bulu kuduknya merinding. Dalam hati dia merutuk habis-habisan. "Manusia iblis! Bagaimana mungkin ada perempuan seperti dia?! Wajah dan keadaan tubuh berlainan. Menggauli diriku yang sama perempuannya seperti dia..... Mahluk jahanam! Terkutuk kau sampai hari kiamat! Kalau tidak ingat pada tujuan semula mau rasanya aku bunuh diri saat ini juga!"

Begitu selesai berpakaian Nyi Gandasuri cepat melangkah ke pintu.

"Eitt! Tunggu dulu!"

Nyi Gandasuri hentikan langkahnya seraya berpaling. "Ada apa lagi Maharatu? Bukankah kau tadi memperbolehkan saya pergi.....?" "Betul. Tapi dengan muka pucat dan rambut awut-awutan seperti itu apa kau

kira Maharaja Langit Darah akan suka melihatmu?" "Apa maksudmu Maharatu?" tanya Nyi Gandasuri. Manusia berwajah nenek tapi berbadan seperti gadis yang sedang mekar itu

tertawa panjang. Dililitkannya selendang merahnya ke badan lalu berkata. "Apa kau lupa perjanjian? Setelah melayani diriku kau harus melayani Maharaja Langit Darah?!"

Langsung Nyi Gandasuri merasakan tubuhnya bergetar. Lututnya goyah. Kalau tidak berpegangan pada tiang di kepala tempat tidur mungkin dia sudah jatuh terduduk.

"Sisir rambutmu, bedaki wajahmu! Kalau Maharaja Langit Darah puas dengan pelayananmu, pasti dia bisa memepercepat semua yang menjadi keinginanmu...." "Rasanya aku lebih baik mati saja saat ini!" batin istri Pangeran Sampurno ini menugucap seperti itu. dia memandang ke pintu.

"Kau telah melanggar peraturan satu kali Nyi Gandasuri! Ingat, aku tidak akan mengampuni dirimu sampai dua kali!"

Mau tak mau Nyi Gandasuri akhirnya berdandan juga. Selesai menyisir rambutnya didapatinya Maharatu Langit Darah tak ada lagi di tempat itu. bergegas dia menuju ke pintu dan membukanya. Begitu pintu terbuka perempuan ini hampir menjerit karena kagetnya. Di hadapannya berdiri Maharaja Langit Darah berkacak pinggang sambil sunggingkan seringai menggidikkan. Sepasang matanya menatap Nyi Gandasuri berkilat-kilat.

"Dua hari dua malam aku menunggumu! Kalau pagi ini kau tidak juga keluar pasti sudah kudobrak pintu dan kulempar keluar Maharatu itu...."

"Maharaja...... Saya sangat letih. Mungkin sakit. Izinkan saya...."

Maharaja Langit Darah tertawa gelak-gelak. Air liurnya yang berwarna merah sampai bercucuran.

"Jangan kawatir. Aku tahu bagaimana caranya melenyapkan keletihanmu. Bagaimana menyembuhkan penyakitmu...." Tiba-tiba Maharaja Langit Darah memeluk Nyi Gandasuri lalu penuh nafsu dikecupnya bibir perempuan itu hingga Nyi Gandasuri menggeliat ngeri dan jijik!

Maharaja Langit Darah kembali tertawa bergelak. Tiba-tiba ditangkapnya tubuh Nyi Gandasuri, digotongnya lalu dilarikannya memasuki sebuah kamar.ENAMKuda coklat yang ditunggangi Pendekar 212 Wiro Sableng berlari tersendat-sendat. Saat itu dia berada di satu pedataran yang penuh ditumbuhi alang-alang setinggi dada. Tak jauh di sebelah Timur tempat kediaman Pangeran Sampurno. Jalan kecil berbatu-batu yang membujur dari timur ke arah barat memang sulit untuk dilewati. Namun murid Sinto Gendeng ini segera maklum kalau larinya kuda yang tersendat-sendat bukan karena jalan yang kecil dan berbatu-batu.

"Kuda..... jika kau mencium bahaya, hentikan larimu," kata Wiro sambil usap leher kuda itu.

Seperti mengerti ucapan penunggangnya kuda coklat hentikan lari. Kepalanya ditundukkan menusup alang-alang. Dari mulutnya keluar suara menggembor sedang ekornya berputar-putar tak bisa diam.

Wiro memandang berkeliling. Sunyi dan kelam. Ujung alang-alang kelihatan bergerak-gerak seperti ombak oleh tiupan angin. Di empat tempat gerakan alang-alang itu seperti terbelah. Murid Sinto Gendeng serta merta berlaku waspada. Telinganya tak dapat menangkap suara apa-apa namun matanya tak bisa ditipu. Belahan alang-alang di empat tempat hanya bisa terjadi kalau ada sesuatu yang bergerak.

"Mungkin binatang, mungkin juga manusia," membatin Wiro.

"Jika manusia berarti memiliki kepandaian tinggi. Suara gerakannya tidak kedengaran. Ada empat orang. Hemmmm......"

"Kuda, ada empat mahluk hendak mencari kenal. Sebaiknya kau jangan iktu campur! Cepat lari dari sini. Ikuti terus jalan di depanmu. Tunggu aku di ujung jalan!" habis berbisik di telinga kuda, Wiro melompat turun lalu menepuk pinggul kanan binatang itu. Kuda coklat dongakkan kepalanya sesaat. Setelah itu binatang ini menghambur sepanjang jalan kecil berbatu-batu.

Dari tempat berdiri Wiro bisa melihat bahwa empat belahan di pedataran beralang-alang itu semakin menyempit dan membentuk kotak. Dan dirinya di tengah-tengah kotak itu!

"Jelas ini pekerjaan manusia-manusia bermaksud jahat!" pikir Wiro. "Mereka hendak memantekku di tengah pedataran alang-alang lalu menghantam. Cerdik juga tapi masih ada tololnya!" Wiro segera tinggalkan jalan kecil, menyelinap ke dalam kawasan alang-alang. Di satu tempat dia berhenti dan merunduk serendah mungkin. Tenaga dalam disalurkan ke tangan yang diluruskan. Perlahan-lahan Wiro gerakkan tangan kanannya seperi orang melambai. Dari ujung-ujung jarinya melesat keluar serangkum angin. Membelah dan menggoyang alang-alang. Gerakan alang-alang seolah ada seseorang melewati mengendap-endap. Wiro melambai terus sambil memasang telinga dan mata. Dalam hati dia berharap tipuannya ini akan berhasil.

Tiba-tiba dari balik alang-alang di empat penjuru melesat keluar empat sosok hitam. Dari ketinggian sepuluh kaki empat sosok ini kemudian menukiki ke bawah, kearah ujung alang-alang yang bersibak oleh lambaian tangan Wiro. Sambil menukik mereka menghantam dengan pukulan tangan kosong.

"Mati!" Empat mulut berteriak bersamaan.

Bummmmm!

Empat pukulan mengandung tenaga dalam tinggi mendarat di tanah secara berbarengan. Tanah muncrat ke atas. Alang-alang terbongkar dan berhamburan ke udara. Empat sosok yang barussan melepaskan pukulan melayang turun. Mereka tersentak kaget dan saling pandang.

"Tidak ada!" salah seorang di antara mereka berteriak keheranan. Tiga temannya juga merasa aneh. Apapun yang mereka hantam pasti mahluk bergerak dan hidup. Tapi mengapa mereka tidak menemukan apa-apa di tempat itu selain tanah dan alang-alang yang terbongkar?

Empat orang yang ada di tempat itu mengenakan pakaian berbentuk jubah berwarna hitam. Pada bagian dada dan punggung jubah tertera angka-angka putih yaitu 15, 16, 17 dan 18. Keempatnya memakai topi berbentuk kerucut. Pada sebelah depan topi ada gambar kelelawar bermata besar merentangkan sayap. Tampang keempat orang ini tampak ganas garang. Apalagi semuanya memelihara cambang bawuk lebat dan kumis tebal melintang. Tak dapat memecahkan keanehan di tempat itu keempat orang ini sama-sama alihkan pandangan ke kiri dari jurusan mana tadi tampak mulai bergerak dan bersibaknya alang-alang.

"Lihat!" teriak orang yang berdiri paling depan seraya menunjuk.

"Dia masih hidup!"

"Di sana!"

"Lekas buat gerakan Jala Darah!"

Empat lelaki berjubah lalu keluarkan suitan keras. Selagi suara suitan itu masih menggema dalam udara malam, tubuh mereka sudah lebih dulu berkelebat lenyap.

Di depan sana Wiro Sableng yang tadi sempat terlihat cepat bergerak. Berkelebat ke kiri lalu lenyap dalam kerapatan alang-alang. Dia jongkok mendekam sambil memasang telinga. Tidak terdengar suara apa-apa kecuali kerisik alang-alang tertiup angin malam.

"Mungkin mereka sudah pergi...." Pikir Wiro. Perlahan-lahan dia bangkit berdiri.

Tiba-tiba empat bayangan berkelebat. Tahu-tahu empat orang berpakaian hitam berada di depan belakang kiri dan kanannya. Masing-masing orang ini ulurkan tangan ke arah teman di hadapan mereka. Murid Sinto Gendeng jadi terkejut ketika menyadari bahwa saat itu empat pasang lengan berwarna merah dan basah yang saling bersilangan dengan kokoh telah menjerat lehernya.

"Berani begerak patah lehermu"

"Tanggal kepalamu!"

Dua bentakan berturut-turut menggeledek di telinga Wiro. Wiro sadar bahaya yang dihadapinya. Empat pasang lengan itu demikian kokoh menjepit lehernya hingga jika keempat orang itu serempak menggerakkan lengan mereka, lehernya bisa remuk, kepalanya benar-benar bisa copot!

Inilah yang disebut gerakan Jala Darah!

Untuk beberapa lamanya Wiro hanya bisa tertegak diam. Bahkan bernafaspun dia seperti hati-hati.

Sebenarnya dua tangannya bisa digerakkan untuk menghantam lawan. Tapi kalau dia tidak dapat mendahului keempat lawan yang tengah menjepit lehernya maka dia bisa celaka sendiri

Salah seorang dari empat manusia berjubah hitam berkata. "Maharaja meminta kita membawa orang ini hidup atau mati! Dari pada repot-repot mengurusi lebih baik kita tanggalkan saja kepalanya saat ini juga!"

"Tunggu dulu! Ingat pesan khusus Maharatu padaku!" kata orang berjubah di sebelah belakang. "Beliau ingin manusia satu ini dibawa hidup-hidup!"

"Di Istana Langit Darah yang berkuasa adalah Maharaja Langit Darah! Kenapa kalian harus bertengkar?! Aku setuju kita habiskan saja bangsat ini saat ini juga. Kalau tidak besok-besok dia bisa membuat kita celaka!" Orang di sebelah kanan membuka mulut. Wiro melirik ke kanan memperhatikan orang ini sambil menyumpah dalam hati.

"Kalau begitu cepat kita lakukan sekarang!" kata orang di sebelah kiri Wiro.

"Tunggu dulu!" Wiro tiba-tiba berucap kereas. "Siapa kalian?! Siapa Maharaja dan Maharatu itu?!"

"Keparat! Kau tak layak bicara atau minta apapun pada kami!"

"Aku tidak meminta. Malah mau memberi!" jawab Wiro.

"Mau memberi apa?!" bentak orang di sebelah depan.

"Jika kalian mau membebaskan diriku, kalian boleh mengambil empat tail emas yang ada di kantong bajuku sebelah kiri dan sebelah kanan."

Empat orang yang mengurung Pendekar 212 terdiam. Tapi antara mereka tampak saling pandang.

"Pemuda miskin sepertimu mengaku membawa empat tail emas di saku pakaian! Puah! Kau kira bisa menipu kami?!"

"Kalau tidak percaya silahkan periksa kedua kantong bajuku!"

Empat orang bertampang garang itu jadi meragu. Mereka tidak dapat melihat kedua saku pakaian Wiro karena terlindung oleh ketinggian alang-alang. Namun mereka sudah bisa menduga-duga di sebelah mana kira-kira letak kedua kantong itu. selain itu terhadap kawan masing-masing ada rasa kurang percaya hingga saling curiga mengawasi. Masing-masing merasa kawatir ada yang berlaku curang lalu bertindak labih dulu hingga nanti ada yang tidak kebagian.

"Kenapa jadi tolol!" tiba-tiba salah seorang dari mereka berkata. "Kalaupun dia kita bunuh, emas itu tak akan kemana. Kita bagi empat. Masing-masing dapat satu tail!"

Namun keserakahan diam-diam mempengaruhi lelaki di sebelah kiri yaitu yang pada pakaiannya tertera angka 15 dan bertindak selaku pimpinan dalam rombongan yang menyergap Wiro itu. dia turunkan tangannya ke bawah. Tangan yang turun ini lalu meluncur cepat ke saku baju sebelah kiri si pemuda.

Inilah yang ditunggu Wiro. Turunnya satu lengan berarti kurangnya daya menjepit sisa lengan-lengan lainnya. Apa lagi ketiga orang itu jadi tersita perhatian mereka pada gerakan tangan teman mereka. Tanpa menyia-nyiakan kesempatan untuk selamat murid Sinto Gendeng membentak keras. Lututnya ditekuk. Tubuhnya dijatuhkan ke bawah. Bersamaan dengan itu kedua tangannya bergerak memukul. Dua orang berjubah hitam terpental lalu jatuh di antara alang-alang. Tapi segera bangkit seolah jotosan-jotosan Wiro tadi yang mengenai dada masing-masing tidak terasa apa-apa.

Sementara itu leher dan kepala Wiro walaupun selamat namun kening serta pelipisnya masih sempat terkikis dua buah lengan hingga waktu menjatuhkan diri ke bawah kepalanya sempat terpuntir dan lecet di kening serta pelipisnya!

Dua orang yang masih berada di dekat Wiro yakni yang berangka 16 dan 17 pada jubahnya hujamkan kaki untuk menendang perut serta muka sang pendekar. Tendangan mengarah perut berhasil dihindarkan Wiro dengan berguling ke samping. Sedang kaki yang menendang ke jurusan kepalanya dapat ditangkap lalu dipuntirnya kuat-kuat hingga si penendang terbanting ke tanah dan untuk beberapa lamanya terkapar nanar.

Dua orang berjubah yang tadi dipukul mental saat itu telah bangkit berdiri dan kembali menyerbu.

"Gila! Pukulan tadi telak sekali! Tapi keduanya seperti tidak cidera sedikitpun! Siapa semua keparat-keparat berjubah dan bertopi aneh ini? Mengapa mereka ingin membunuhku?!"

Sementara itu tiga orang lawan kembali menyerbu. Bahkan satu lagi yang tadi terkapar nanar akibat bantingan kini sudah bangun dan ikut menyerang kembali.

Lima jurus berlalu dengan cepat. Walau dikeroyok empat namun murid Sinto Gendeng masih bisa menghadapi dan berkali-kali tendangan atau jotosannya berhasil mendarat di tubuh atau muka lawan.

Akan tetapi keempat orang itu seperti memiliki ilmu kebal. Walupun muka dan tubuh juga pakaian mereka tampak babak belur sementara topi-topi mereka yang berbentuk kerucut bercampakan di tanah tetap saja mereka menyerbu kembali.

"Manusia-manusia aneh!" pikir Wiro. "Makin digebuk makin kuat!" Dia mulai berpikir untuk mengerahkan tenaga dalam dan lepaskan salah satu dari pukulan saktinya.

"Siapkan serangan Lidah Darah!" tiba-tiba orang dengan jubah berangka 15 berteriak.

Murid Sinto Gendeng cepat mengawasi. "Serangan Lidah Darah! Ilmu apa pula ini!" pikirnya.

Empat orang berjubah secara berbarengan keluarkan suitan keras. Di balik alang-alang mereka tegak rentangkan kaki. Kedua tangan diangkat ke atas. Dari mulut mereka keluar suara meracau.

"Eh, empat setan alas ini tengah meracau mantera atau mulai kesurupan....." pikir Wiro. Lalu dilihatnya dari mulut orang-orang itu mengucur keluar cairan merah. Darah! Murid Sinto Gendeng tak mau berlaku ayal. Dia segera alirkan tenaga dalam ke tangan kanan. Dia yakin keempat orang itu akan menyerangnya dengan ilmu siluman.

Empat tenggorokan keluarkan suara seperti orang mendengkur. Lalu empat mulut tiba-tiba terbuka lebar dan! Astaga! Dari keempat mulut orang itu melesat keluar lidah berbentuk aneh. Selain panjang dan berlumuran darah juga membersitkan hawa panas!

Wiro segera angkat tangannya untuk menghantam lebih dulu. Tapi cepat sekali empat lidah panjang datang menyambar. Dua lidah menyambar ke arah tenggorokan Wiro, satu menderu ke arah perut dan lidah keempat melesat ke tangan kanannya. Sebelum Wiro sempat memukul, lengannya sudah lebih dahulu digelung lidah berdarah dan panas itu! lengannya seperti disengat bara panas! Wiro berteriak keras karena kesakitan dan juga marah! Tangan kanannya diputar demikian rupa. Sambil menahan sakit dia berhasil mencengkeram lidah yang menggelung lalu dengan cepat menyentakkannya kuat-kuat. Orang yang lidahnya dibetot tersungkur amblas masuk ke dalam alang-alang.

Dessss!

Lidah berdarah putus! Wiro bantingkan lidah itu ke dalam alang-alang degnan tengkuk merinding. Pada saat itulah serangan tiga buah lidah sampai. Dua mencekik lehernya dan satu menyambar perutnya.

Hantaman lidah berdarah pada perutnya membuat tubuhnya terpental tapi tertahan oleh cekikan dua lidah pada lehernya. Murid Sinto Gendeng mengeluh tinggi. Lehernya serasa remuk dan kepalanya seolah tanggal.

"Tamat riwayatku!" keluh Wiro. Matanya mendelik dan lidahnya mulai terjulur. Dia coba pergunakan tangan kanannya untuk mengambil Kapak Maut Naga Geni 212 tapi tak berhasil karena potongan lidah panjang tadi sempat menggulung lengannya telah membuat lengan itu menjadi berat dan kaku. Di samping itu perutnya yang kena dihantam lidah berdarah terasa sakit bukan kepalang. Tak ada jalan lain. Dia segera merapal ilmu kesaktian "pukulan sinar matahari" Hawa panas menjalar ke tangan kirinya. Tangan sampai ke lengan tampak menjadi seputih perak menyilaukan. Tidak tunggu lebih lama Wiro segera menghantam ke arah dua orang berjubah yang dua lidah mereka menjerat lehernya.

Wussss!

Sinar putih menyambar dahsyat. Sebelum menghantam dua orang berjubah sinar putih panas pukulan sinar matahari merambas alang-alang dan serta merta terbakar menjadi kobaran api!

Dua lidah darah yang menjerat leher Wiro meleleh musnah. Namun bekas jeratan meninggalkan tanda merah berdarah pada leher sang pendekar.

Dua suitan keras melengking di udara malam. Di bawah terangnya kobaran api Wiro melihat dua sosok hitam berterbangan seperti burung raksasa di permukaan alang-alang! Ternyata adalah dua orang berjubah hitam lainnya. Yang satu sambil melayang melesatkan lidahnya ke arah kepala Wiro. Satunya lagi tiba-tiba membuat gerakan jurngkir balik di atas alang-alang lalu tidak terduga sama sekali dia sudah berada di atas kepala Wiro. Dia adalah orang yang tadi lidahnya dibetot lepas. Ternyata kini dalam mulutnya ada lidah baru. Lidah ini menyambar ke ubun-ubun Pendekar 212. Jadi dua lidah menyerang kepala Pendekar 212 sekaligus!

Murid Sinto Gendeng tenggelamkan tubuhnya ke dalan alang-alang. Serangan lidah yang menyambar dari depan lewat di atas kepalanya. Namun yang menghantam dari atas ke arah ubun-ubunnya tak bisa dikelit. Karenanya untuk kedua kalinya Wiro lepaskan pukulan sinar matahari.

Jeritan orang berjubah di sebelah atas sana terdengar keras menggidikkan ketika tubuhnya dihantam pukulan sakti tiu. Tubuh itu tampak mencelat tinggi sekali dalam keadaan hangus!

Wiro cepat putar tubuhnya untuk menghantam lawan keempat. Namun orang ini sudah menyelinap ke dalam alang-alang lalu kabur cari selamat.

Wiro tarik nafas lega. Dirabanya lehernya. Terasa basah. Ketika diperhatikannya tangannya, tangan itu bergelimang darah, membuatnya jadi bergidik dan juga memaki. Kobaran api semakin besar membakar alang-alang. Wiro bergerak ke arah jalan kecil berbatu-batu. Dia segera menuju ke ujung jalan kecil di mana kudanya menunggu. Di satu tempat dia melihat dia buah benda hitam mengepulkan asap menyangsrang di alang-alang. Ketika didekati dan ditelitinya ternyata dua buah jubah hitam masing-masing berangka 16 dan 18.

"Aneh.... Kenapa cuma ada pakaiannya? Mana tubuhnya?!" pikir Wiro. "tak mungkin dua keparat itu masih hidup! Kalaupun kabur mengapa jubahnya ketinggalan di sini?!" Murid Sinto Gendeng garuk-garukkepala karena tak dapat memecahkan keanehan itu. dia kembali ke pertengahan alang-alang tempat jatuhnya lawan ketiga yang tadi juga dihantamnya dengan pukulan sinar matahari. Di sini, di antara alang-alang lagi-lagi dia hanya menemukan sehelai jubah berangka 17! Murid Sinto Gendeng gelengkan kepala. "Empat orang tadi jangan-jangan mahluk siluman. Mereka menyebut Maharaja dan Maharatu. Agaknya mereka adalah kaki tangan Maharaja dan Maharatu itu..... Mereka menginginkan nyawaku. Mengapa? Mungkin ada sangkut pautnya dengan kedatanganku ke tempat Pangeran Sampurno? Jangan-jangan mereka mahluk-mahluk peliharaan sang Pangeran!"

Wiro segera tinggalkan tempat itu. di kejauhan terdengar suara kentongan di beberapa tempat. Pertanda penduduk di sekitar situ telah melihat kobaran api yang membakar pedataran alang-alang.

Ketika sampai di ujung jalan Wiro tidak menemukan kuda coklatnya. "Sialan! Binatang itu pasti sudah kabur entah kamana!" katanya. Dia memandang berkeliing masih berusaha mencari-cari. Di bawah sebatang pohon besar tiba-tiba dia melihat sebuah benda besar hitam. Dia segera mendekati. Wiro jadi tertegun. Benda besar hitam yang dilihatnya tadi ternyata adalah sosok kuda coklatnya. Binatang ini terkapar di tanah tanpa nyawa lagi. Pada kepalanya kelihatan sebuah lobang besar yang masih mengucurkan darah!

"apa yang terjadi dengan binatang ini?!" pikir Wiro. Tengkuknya tiba-tiba menjadi dingin. Saat itulah telinganya mendengar suara mendesir di atasnya. Dia mendongak. Sebuah benda aneh dilihatnya melayang turun dari atas pohon dengan deras. Dalam kegelapan malam sulit untuk melihat jelas benda apa itu adanya. Namun ketika benda itu hanya tinggal sepuluh jengkal dari kepalanya murid Sinto Gendeng jadi melengak kaget dan berseru keras!TUJUHKi Ageng Bantoro mendorong pintu kamar yang tidak terkunci. "Kalian tunggu di sini," katanya pada dua orang pengawal yang memapah Pangeran Sampurno Tjokro Adiningrat. Lalu dia memegang lengan kiri sang Pangeran dan membantunya masuk ke dalam kamar.

Saat itu di atas tempat tidur besar tampak terbaring tidur sesosok tubuh perempuan, membelakangi menghadap dinding. Walau nyala lampu di ruangan tidak seberapa terang namun Ki Ageng Bantoro masih bisa melihat jelas bahwa perempuan yang ada di atas tempat itdur tidak mengenakan apa-apa kecuali sehelai kain panjang yang merosot ke bawah dan hanya menutupi auratnya sampai setinggi betis.

Ki Ageng Bantoro telah sering melihat kebagusan tubuh perempuan cantik istri Pangeran Sampurno itu. Namun baru sekali ini dia melihat perempuan itu dalam keadaan polos seperti itu walaupun hanya dari belakang. Jantung orang tua ini seolah berhenti berdetak. Otak kotornya muncul membuat hatinya bicara. "Sayang hanya dari belakang. Kalau aku bisa melihat dari depan....."

Baru saja Ki Ageng Bantoro membatin begitu tiba-tiba sosok telanjang di atas tempat tidur menggeliat lalu berbalik.

"Ki Ageng, lekas berlalu dari sini!"

Kepala pengawal itu tersentak oleh suara keras Pangeran Sampurno yang mendadak menjadi marah ketika melihat bagaimana sepsang mata orang tua yang memapahnya itu membeliak tak berkesip memperhatikan tubuh istrinya.

"Maafkan saya Pangeran," kata Ki Ageng Bantoro pula. Pegangannya pada lengan Pangeran Sampurno dilepaskan lalu memutar tubuh dan cepat-cepat melangkah ke pintu. Di ambang pintu si orang tua berhenti. Dia coba berpaling sedikit lalu berkata. "Cidera pada siku kanan Pangeran perlu segera mendapat perawatan. Saya akan panggilkan ahli urut dari Krasak....."

"Keluar dari kamar ini Ki Ageng! Dan jangan lupa tutup pintu itu! Aku tahu mengobati cidera sialan ini!"

Begitu didengarnya suara pitu ditutup Pangeran ini melangkah terhuyung-huyung lalu jatuhkan diri di atas tempat tidur. Perempuan yang barusan menggeliat dan membalikkan tubuh, dalam keadaan setengah tidur setengah jaga membuka kedua matanya.

"Mas Sampurno....." Perempuan itu hendak bertanya gerangan dari mana barusan adanya sang Pangeran dan mengapa menjatuhkan diri ke atas tempat tidur seperti itu. Pertanyaannya tertahan ketika dia mendengar erangan keluar dari mulut Pangeran Sampurno. Serta merta dia bangkit dan duduk di atas tempat tidur. "Mas Sampurno ada apa dengan dirimu....? Kau demam Mas?" dengan telak tangan kirinya perempuan itu memegang kening sang Pangeran. Dia menyangka lelaki itu tiba-tiba diserang demam. Tapi kening itu bukan terasa panas melainkan dingin dan berkeringat.

"Mas....."

Pangeran Sampurno berteriak kesakitan ketika perempuan itu memegang lengan kanannya.

"Gusti Allah! Apa yang terjadi mas?!"

"Tangan kananku Nyi Ganda! Jangan dipegang!"

Istri Pangeran Sampurno itu memperhatikan tangan kanan suaminya dengan mata dibesarkan. "Memangnya ada apa dengan tangan kananmu Mas?"

"Seorang pemuda sinting muncul malam-malam buta ke tempat kita! Ketika aku keluar ternyata dia sudah betrokan dengan para pengawal. Bahkan ada yang mati akibat ulahnya!"

"Siapa pemuda itu? Perampok? Garong....?"

"Namanya Wiro Sableng. Murid seorang nenek sakti di Gunung Gede yang pernah bersahabat dengan Kerajaan......"

"Wiro Sableng...... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · [email protected]&mdot;com · terms of use · privacy policy · 172.68.65.99
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia