Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

PENDEKAR 212 WIRO SABLENG SESAAT BERDIRI MEMANDANGI BANGUNAN BESAR BERBENTUK JOGLO ITU.
"BANGUNAN BEGINI BESAR TAPI TIDAK SATU MANUSIAPUN KELIHATAN," KATA MURID SINTO GENDENG DALAM HATI. DI SAMPING KANAN BANGUNAN TAMPAK SEBUAH KERETA PUTIH.

TAK JAUH DARI SITU SEEKOR KUDA PUTIH TENGAH MENCARI MAKAN DI HALAMAN YANG BANYAK DITUMBUHI RUMPUT LIAR. BINATANG INI TAMPAK GELISAH. SEBENTAR-SEBENTAR DIA MENEGAKKAN KEPALA LALU MERINGKIK. WIRO MENDEKATI KUDA PUTIH INI LALU MENGUSAP-USAP LEHERNYA SAMPAI BINATANG INI TENANG KEMBALI, MALAH BALAS MENGGESER-GESERKAN PIPINYA KE BAHU SANG PENDEKAR.

"NENEK HANTU BULAI! APAKAH KAU ADA DI RUMAH?!" WIRO BERTERIAK MEMANGGIL SESEORANG YANG PUNYA GELAR ANEH YAITU SI PEMILIK RUMAH BESAR.

SUARA SANG PENDEKAR MENGGEMA SESAAT. DIA MENUNGGU. TAK ADA JAWABAN. WIRO BERSERU SEKALI LAGI. SEKALI LAGI. TETAP HANYA KESUNYIAN YANG MENYAMBUT. DIA LALU MEMASANG TELINGA. LAPAT-LAPAT DIA MENDENGAR SUARA SEPERTI AIR MENCURAH DI SEBELAH TIMUR BANGUNAN.

"AGAKNYA ADA AIR TERJUN DI BELAKANG SANA..." PIKIR WIRO. LALU DIA PUN MELANGKAH CEPAT MENUJU BELAKANG BANGUNAN. TANAH DI BAGIAN BELAKANG BANGUNAN BERBENTUK JOGLO ITU TERNYATA MENURUN TAJAM MEMBENTUK SEBUAH JURANG KECIL. DI SEBELAH TENGAH ADA TANGGA YANG DIBUAT DARI SUSUNAN BATU KALI. DI KIRI KANAN TANGGA TUMBUH RAPAT SEMAK BELUKAR DIPAGARI OLEH POHOH-POHON BESAR. SUARA AIR YANG MENCURAH ITU DATANG DARI DASAR JURANG.

WIRO MELANGKAH MENURUNI TANGGA BATU DEMI BATU SAMBIL MENGHITUNG SEMENTARA SEPASANG MATANYA MENGAWASI KEADAAN DI SEKITARNYA. PADA HITUNGAN KE TIGA BELAS, BERARTI PADA ANAK TANGGA ATAU BATU KALI YANG KE TIGA BELAS, PENDEKAR 212 HENTIKAN LANGKAH.

"ANGKA TIGA BELAS..." MEMBATIN PEN DEKAR 212. "AKU TIDAK PERCAYA SEGALA MACAM TAHAYUL, TAPI KAKIKU MENDADAK SAJA TERHENTI PADA LANGKAH KE TIGA BELAS. HATIKU TIBA-TIBA SAJA MERASA TIDAK ENAK..."

KEDUA MATA MURID SINTO GENDENG MENATAP TAK BERKESIP LURUS-LURUS KE DEPAN. DI UJUNG TANGGA BATU MELINTANG SEBUAH SUNGAI KECIL DANGKAL PENUH DENGAN BEBATUAN BERWARNA HITAM. DISEBERANG SUNGAI KECIL INI MENCURAH SEBUAH AIR TERJUN SETINGGI HAMPIR DELAPAN TOMBAK. YANG DIPERHATIKAN PENDEKAR 212 BUKANLAH AIR TERJUN ITU, MELAINKAN SEBATANG POHON BERINGIN YANG TUMBUH DI SEBELAHNYA. DAN BUKAN PULA POHON BERINGIN ITU YANG MENJADI PUSAT PANDANGAN MATANYA, MELAINKAN SESOSOK TUBUH BERPAKAIAN SERBA PUTIH, BERKULIT BULAI, YANG TERGANTUNG DI AKAR POHON, KAKI KE ATAS KEPALA KEBAWAH! RAMBUTNYA YANG PUTIH TERGERAI LEPAS, MELAMBAI-LAMBAI DITIUP ANGIN. KEDUA TANGANNYA TERKULAI KEBAWAH!

"NENEK HANTU BULAI!" TERIAK WIRO TERCEKAT. TANPA PIKIR PANJANG LAGI MURID SINTO GENDENG INI MELOMPATI TANGGA BATU, TERJUN KE DALAM SUNGAI DANGKAL, LARI KE ARAH POHON BERINGIN.

"NENEK BULAI! SIAPA YANG BERBUAT KEJI BEGINI RUPA TERHADAPMU?!" TERIAK WIRO BEGITU SAMPAI DI HADAPAN SOSOK TUBUH YANG TERGANTUNG. LALU DIA SEGERA BERTINDAK UNTUK MEMUTUSKAN AKAR YANG MENGIKAT KEDUA PERGELANGAN KAKI PEREMPUAN TUA ITU.

JUSTRU PADA SAAT ITU ORANG YANG TERGANTUNG MEMBUKA KEDUA MATANYA. TERNYATA ORANG INI BELUM MATI WALAU MAUT TAK MUNGKIN DIHINDARINYA DALAM WAKTU BEBERAPA SAAT LAGI! SEPASANG MATA YANG TAMPAK SANGAT MERAH TANDA BANYAK DARAH TERKUMPUL DISITU MEMBUKA HANYA SESAAT.

"KATAKAN SIAPA KAU YANG MUNCUL DISAAT AKU SEKARAT BEGINI?!" TIBA-TIBA SI NENEK KELUARKAN SUARA SANGAT PERLAHAN, HAMPIR TIDAK TERDENGAR DIANTARA DERU AIR TERJUN.

"AKU WIRO SABLENG. MURID EYANG SINTO GENDENG DARI GUNUNG GEDE. AKU DATANG MEMBAWA PESAN GURU..."

"LUPAKAN SAJA PESAN ITU. SEBENTAR LAGI AKU AKAN MATI..."

"AKU AKAN MENURUNKAN TUBUHMU, NEK..."

"TIDAK USAH! PERTOLONGAN TAK ADA GUNANYA LAGI. UMURKU HANYA TINGGAL BEBERAPA SAAT..."

PENDEKAR 212 MANA MAU PERDULI. DIA CABUT KAPAK MAUT NAGA GENI 212 DARI PINGGANGNYA. SINAR BERKILAUAN BERKIBLAT DISERTAI SUARA GAUNGAN DAHSYAT.

CRASSS

SEKALI TABAS SAJA SEMBILAN AKAR GANTUNG POHON BERINGIN PUTUS. TUBUH SI NENEK BULAI JATUH KE BAWAH. WIRO CEPAT MENYAMBUTNYA, MENDUKUNGNYA BEBERAPA LANGKAH LALU Dl8ATU TEMPAT YANG BERSIH DAN TERLINDUNG DARI SINAR MATAHARI TUBUH PEREMPUAN TUA BERGELAR HANTU BULAI ITU DIBARINGKANNYA. WIRO MEMPERHATIKAN DAN DIAM-DIAM DIA MAKLUM, APA YANG DIKATAKAN SI NENEK ADALAH BENAR. UMUR PEREMPUAN TUA INI TAK AKAN LAMA LAGI. HANYA KEKUATAN LUAR BIASA YANG DIMILIKINYA MEMBUAT KEMATIANNYA MASIH BISA TERTUNDA BEBERAPA SAAT SERTA MASIH SANGGUP BICARA.

SALAH SATU BAGIAN PAKAIAN NENEK BULAI TAMPAK ROBEK. LALU ADA BEBERAPA LUKA MENGOYAK DAGING LENGAN DAN PUNGGUNGNYA.

"NEK, SEBELUM KAU MENGHADAP TUHAN LEKAS KATAKAN SIAPA YANG MELAKUKAN KEBIADABAN INI ATAS DIRIMU..."

"MURID SINTO GENDENG, APAKAH KAU HENDAK MEMBALASKAN SAKIT HATI DENDAM KESUMATKU...?"

"AKU BERSUMPAH NEK!" SAHUT WIRO.

"AKU TIDAK MEMINTA, TAPI JIKA KAU MEMANG INGIN BERBUAT KEBAJIKAN AKU TIDAK MENOLAK. ORANG ITU ADALAH BEBERAPA TOKOH SILAT KAKI TANGAN GANDABOGA, ADIPATI KARANGANYAR! AKU TIDAK TAHU NAMA MEREKA SATU PERSATU. MEREKA BERJUMLAH TIGA ORANG. TAPI AKU TAHU MEREKA ADALAH ORANG-ORANGNYA GANDABOGA..."

"BIADAB! MEREKA AKAN MENERIMA KEMATIAN LEBIH MENGERIKAN DARI YANG KAU DERITA INI NEK..."

"MURID SINTO GENDENG, ADA SATU HAL LAIN YANG LEBIH PENTING..."

"CEPAT KATAKAN NEK..."

"SESAAT SEBELUM TIGA BANGSAT ITU MUNCUL, AKU BARU SAJA MELEPAS MURID TUNGGALKU BERNAMA PADANARAN. DIA MEWARISI SELURUH KEPANDAIANKU. TAPI DIA BELUM PUNYA PENGALAMAN MENGARUNGI DUNIA PENUH KELICIKAN INI. WALAU DIA TAK PERNAH BICARA TAPI AKU TAHU DIMASA KECILNYA ORANG YANG MEMELIHARANYA ADA SILANG SENGKETA DENGAN ADIPATI KARANGANYAR ITU. DAN DIA PASTI AKAN MENCARINYA... SATU HAL AKU MOHON PADAMU, SUSUL DIA, BANTU AGAR DIA JANGAN MENDAPAT CELAKA. AKU..." UCAPAN SI NENEK CUMA SAMPAI DISITU. LIDAHNYA MENDADAK KELU. DARI TENGGORAKANNYA TERDENGAR SUARA SEPERTI TERCEKIK. NYAWANYA LEPAS MENINGGALKAN TUBUH KASAR. WIRO PANDANGI WAJAH TUA YANG MALANG ITU SESAAT LALU USAP DAN TUTUPKAN SEPASANG MATA SI NENEK.

"PADANARAN..." DESIS WIRO. "AKU TAK PERNAH MENGENAL MURID SI NENEK INI. SATU-SATUNYA JALAN IALAH PERGI KE KARANGANYAR DAN MENYELIDIK... SILANG SENGKETA. DUNIA INI AGAKNYA TAK PERNAH LEPAS DARI SILANG SENGKETA DAN DENDAM KESUMAT!" PENDEKAR 212 MENGHELA NAFAS PANJANG DAN GARUK-GARUK KEPALANYA.

WIRO BANGKIT BERDIRI, MEMANDANG BERKELILING MENCARI-CARI TEMPAT YANG BAIK DIMANA NENEK BERGELAR HANTU BULAI ITU DAPAT DIKUBURKANNYA. SELAGI DIA MENCARI-CARI BEGITU TIBA-TIBA ADA SUARA BERDESING HALUS DISERTAI KILATAN MELESAT DI UDARA, MENYAMBAR KE ARAHNYA!

"PEMBOKONG JAHANAM!" MAKI PENDEKAR 212. KAPAK MAUT NAGA GENI 212 YANG MASIH DIGENGGAMNYA DI TANGAN KANAN DIBABATKAN KEUDARA.

"TRANG... TRANG... TRANG!"

TIGA DARI EMPAT BUAH YANG TADI MENYAMBARNYA MENTAL BERPATAHAN. BENDA KEEMPAT TERHEMPAS KE KIRI DAN MENANCAP DI BATANG SEBUAH POHON. WIRO MELIHAT BAYANGAN SESEORANG BERKELEBAT DI UJUNG TANGGA BATU SEBELAH ATAS. SERTA MERTA WIRO HANTAMKAN TANGAN KIRINYA MELEPAS PUKULAH "SINAR MATAHARI!"

CAHAYA BERKILAUAN MENYAMBAR. HAWA PANAS MENGHAMPAR.

"BUMMM! BYAARR!"

SEMBILAN BATU KALI YANG JADI ANAK TANGGA HANCUR BERMENTALAN. TANAH DISEKITAR SITU AMBLAS BERHAMBURAN. PEPOHONAN DAN SEMAK BELUKAR YANG TERSAMBAR HAWA PANAS PUKULAN SAKTI ITU TAMPAK MENGHITAM SEPERTI DIBAKAR! TAPI BAYANGAN ORANG YANG TADI DILIHAT WIRO BERHASIL MELARIKAN DIRI DAN LENYAP DARI TEMPAT ITU.

WIRO MEMAKI DALAM HATI. DIA INGAT PADA BENDA YANG MENANCAP DI POHON, CEPAT BALIKKAN DIRI DAN MELANGKAH KEARAH POHON ITU. BENDA YANG MENANCAP DI SITU TERNYATA ADALAH SENJATA RAHASIA BERBENTUK SEBILAH PISAU TIPIS YANG KEDUA PINGGIRANNYA BERGERIGI TAJAM SEPERTI GERGAJI.

"HEMMMMM...," GUMAM WIRO. "PEMBOKONG TOLOL... KAU MENINGGALKAN CIRI CIRIMU SENDIRI. KINI AKU TAHU SIAPA DIRIMU...!" PISAU TIPIS ITU DIMASUKKANNYA KE DALAM SAKU BAJUNYA.

RIUHNYA SUARA ANAK-ANAK bermain bola rotan bukan alang kepalang. Apalagi kalau ada salah satu pihak yang bertanding berhasil membobolkan gawang lawan yang terbuat dari potongan bambu yang ditancapkan ke tanah. Masing-masing pihak berjumlah delapan anak. Belasan anak lainnya yang tidak ikut main menonton di pinggir lapangan. Justru suara anak-anak yang menonton inilah yang paling ramai,

"Bermain bola harus sebelas lawan sebelas!" berteriak seorang anak dari tepi lapangan.

"Betul!" menimpali kawan disebelahnya.

"Sebaiknya ditambah tiga- tiga. Biar ramai!"

Anak-anak yang berada dilapangan mengangkat tangan tanda setuju. Tapi dari pinggir tanah lapangan berumput kasar itu hanya lima anak yang mau ikut bermain.

"Ahl Kurang satu! Masakan yang lain tak Ada yang mau ikut main?!"

"Biar aku yang main!" tiba-tiba terdengar suara seorang anak berteriak seraya berlari mendatangi dari tepi tanah lapang sebelah timur. Semua anak berpaling. Lalu tampak anak-anak itu mencibir bahkan ada yang mengangkat tangan membentuk tinju. Sesaat kemudian seperti diatur semua anak itu berseru :

"Huuuuuuu!"

"Bule anak setan! Mana pandai kau main bola rotan!" kata seorang anak.

"Memandang saja tidak becus! Jangan-jangan kaki kami nanti yang kau tendang!" teriak seorang anak.

Terdengar suara anak-anak tertawa dan mencemooh.

Seorang anak lain berteriak : "Kami lebih suka kurang satu dari pada main bersamamu!"

"Kulitmu lain dengan kulit kami! Sebaiknya kau main dengan anak-anak tuyul!" Kembali terdengar suara tawa riuh rendah.

"Monyet bulai! Lekas menyingkir ke tepi lapangan! Kalau tidak akan kami gotong kau ramai-ramai dan cemplungkan ke kubangan kotoran kuda!"

Anak lelaki sepuluh tahun yang tadi begitu berharap dapat turut serta bermain bola rotan bersama anak-anak seusianya itu sesaat hanya bisa tegak terdiam. Bola matanya yang kelabu bergerak kian kemari dan tangan kanannya ditudungkan diatas mata karena tak tahan sinar matahari pagi yang mulai terik. Rambut- nya sangat pirang, bahkan sepasang alis dan bulu matanya juga pirang. Kulitnya putih bulai penuh bercak-bercak bekas gigitan nyamuk.

"Kawan-kawan! Monyet bulai ini benar-benar ingin kita cemplungkan ke dalam kolam kotoran kuda! Seorang anak berteriak ketika dilihatnya si bulai itu masih berada di lapangan. Beberapa anak segera bergerak mendekati.

Melihat hal ini anak lelaki bulai itu cepat-cepat melangkah ke pinggir lapangan sambil berkata : "Kalau kalian tidak suka aku ikut main tak jadi apa. Biar aku menonton saja dari jauh..."

"Menonton kami bermainpun kau tidak layak! Pergi dari sini!" teriak seorang anak berkulit hitam bermata besar. Namanya Suradadi.

"Ayo pergi dari sini!"

Anak lelaki bulai itu memandang sayu dengan sepasang matanya yang kelabu dan lalu bergerak, lalu perlahan-lahan dia memutar tubuh hendak meninggalkan tempat itu.

Tiba-tiba ada suara anak perempuan berkala : "Padanaran, jangan pergi dulu...!" Si bulai hentikan langkahnya dan berpaling. Dia tersenyum ketika melihat wajah mungil yang manis itu. "Ada apa Tarini?"

Anak perempuan bernama Tarini menjawab : "Kau tetap disini saja Padanaran. Aku mau bertanya pada anak sombong itu!" Lalu anak perempuan ini melangkah ke tengah lapangan, langsung menghadapi Suradadi yang rupanya memang dianggap sebagai pimpinan oleh anak- anak yang ada di tempat itu.

"Suradadi, kau dan kawan-kawanmu tidak mau mengajak Padanaran bermain bola. Kenapa kalian sejahat itu?!"

Bola mata Suradadi yang besar tampak membeliak. Lalu dia berpaling pada kawan-kawannya. Dan meledaklah tawa anak-anak itu.

"Dewi kecil ini hendak bertindak sebagai pembela rupanya!" berteriak seorang anak.

Suradadi letakkan kedua tangannya di pinggang lalu berkata : "Kami tidak suka bermain dengan dia bukan baru sekarang ini. Tapi dari dulu-dulu. Kami tidak sama dengan dia. Kami anak-anak dari orang tua baik-baik. Sedang dia! Ibunya dikawin oleh hantu! Lihat saja kulitnya bule seperti hantu!' Gelak tawa menyusul ucapan Suradadi itu.

Paras Tarini tampak merah sementara Padanaran hanya bisa tegak tertegun.

"Mulutmu keji amat Suradadi! Bagaimana kau bisa bicara sejahat itu! Apakah ayah atau Ibumu yang mengajarkan?!" bertanya Tarini.

"Tidak ada yang mengajariku dewi cilik! Tapi semua orang di dukuh Sawahlontar tahu kalau ibu Padanaran adalah manusia tapi ayahnya hantu putih! Bukan begitu kawan-kawan...?!"

"Betullllllll!" jawab semua anak. "Karena itu si Padanaran kulitnya bulai matanya kelabu rambut dan alisnya

pirang!" Lalu kembali terdengar mereka tertawa gelak-gelak...

"Kalian semua sama jahatnya!" teriak Tarini.

Saat itu Padanaran mengulurkan tangan menarik lengan anak perempuan itu seraya berkata :

"Sudahlah Tarini. Biarkan saja mereka. Mari kita tinggalkan tempat ini!"

Kawan-kawan! Lihat anak bule ini hendak mengajak Tarini pergi. Hati-hati kau Tarini. Pasti kau akan

dibawanya ke sarang hantu kerajaan ayahnya!" berkata Suradadi.

"Tarini, mari..." Padanaran tarik tangan Tarini.



"KAU pergilah duluan. Aku mau bicara ngotot-ngototan dengan anak lelaki yang sombong ini. Mentang-

mentang anak kepala dukuh!"

Karena Tarini tak mau diajak pergi maka terpaksa Padanaran tetap pula tegak di tempat itu.

"Kalian tidak memperbolehkannya main bola bersama kalian. Mengapa kalian lalu melarangnya

menonton?!" bertanya Tarini.

"Jawabnya gampang saja dewi cilik!" sahut Suradadi.

"Aku dan kawan-kawan tidak suka ditonton oleh anak hantu!"

"Tarini, mari. Jangan layani mereka. Tak ada gunanya. Mereka menganggap aku lebih jelek dari kotoran kuda tidak apa. Jangan sampai mereka juga mempermalukanmu! Kata Padanaran. Lalu kembali ditariknya lengan anak perempuan itu. Sebenarnya saat itu Tarini sudah mau mengikuti kata-kata Padanaran dan meninggalkan tempat itu. Justru saat itu Suradadi menarik tangan Tarini yang lain keras-keras hingga anak perempuan ini menjerit kesakitan.

Melihat Tarini kesakitan Padanaran yang sejak tadi bersikap sabar dan merelakan dirinya dihina terus-terusan kini menjadi marah. Dia melompat kesamping dan mendorong dada Suradadi kuat-kuat hingga anak ini jatuh terduduk di tanah.

"Anak Hantu Bule! Berani kau mendorong dan menjatuhkanku!" teriak Suradadi. Dia berdiri dan menerjang dengan tendangan. Yang menyerang Padanaran kemudian bukan hanya 8uradadi seorang tapi belasan kawan-kawannya yang lain juga ikut melayangkan tangan serta tendangan. Anak-anak itu tidak memperdulikan teriakan-teriakan Tarini. Dalam keadaan babak belur hampir pingsan Padanaran mereka gotong dan bawa ke ujung barat tanah lapang. Disini terdapat sebuah kolam buatan tempat pembuatan pupuk dari kotoran kuda. Tubuh Padanaran mereka lemparkan kedalam kubangan itu. Masih untung kubangan itu dangkal. Walaupun keadaannya benar-benar memelas tapi Padanaran tak sempat tenggelam. Sehabis melemparkan Padanaran ke dalam kubangan kotoran kuda itu Suradadi dan teman-temannya melarikan diri.

"Padanaran! Padanaran...!" terdengar suara Tarini memanggil berulang kali. Di tepi kubangan dia berhenti. Memandang kian kemari. Dilihatnya ada sepotong bambu yang cukup panjang. Potongan bambu ini dimasukkannya ke dalam kubangan. "Pegang ujungnya Padanaran. Pegang... biar kutarik kau dari dalam sana...!"

"Aku ingin mati disini saja, Tarini. Tak usah kau tolong. Di dunia ini memang tak ada orang yang menyukaiku.." terdengar suara Padanaran dari tengah kubangan.

"Jangan tolol Padanaran! Lekas kau pegang ujung bambu itu! Ayo!"

Akhirnya Padanaran memegang dan bergayut pada ujung bambu yang dijulurkan. Dengan susah payah Tarini menarik hingga akhirnya Padanaran berhasil mencapai tepi kubangan dan naik ke tanah. Sekujur tubuhnya mulai dari kepala sampai ke kaki penuh dengan kotoran kuda dan busuk.

"Larilah ke sungai! Aku akan menyusul!" kata Tarini pula.

Ketika anak perempuan itu sampai di sungai kecil didapatinya Padanaran tengah sibuk membersihkan tubuh dan pakaiannya. Selesai membersihkan diri anak lelaki itu naik ke darat dalam keadaan basah kuyup. Tarini menghampiri dan bertanya : "Kau tak apa-apa sekarang...?"

"Sekujur tubuhku sakit-sakit. Tulang-tulangku seperti patah. Kepalaku pusing..."

"Kalau begitu kau harus cepat pulang, ganti pakaian."

"Aku tak berani pulang. Paman pasti akan marah besar dan menggebukku dengan rotanl" jawab Padanaran.

"Kalau kau tak pulang akan lebih celaka lagi, Padanaran! Mari kuantar kau!"

"Kau baik sekali Tarini. Tapi jika paman malihat aku bersamamu hajaran akan berlipat ganda atas diriku!"

"Eh, mengapa begitu?" tanya Tarini heran.

"Kata paman ayahmu pernah mengancamnya. Jika aku berani bermain- main denganmu maka ayahmu akan menyuruh tukang-tukang pukulnya menghajar paman! Sebaiknya kau saja yang pulang duluan, Tarini..."

Anak perempuan itu terdiam beberapa lamanya. Lalu perlahan-lahan gelengkan kepala.

"Aku heran..." kata anak perempuan itu tersendat, "mengapa semua orang di dukuh Sawahlontar membencimu. Bahkan pamanmu juga Dari mana mereka dapat cerita bahwa ayahmu hantu putih..."

"Aku tak pernah mempercayai hal itu Tarini. Tapi ketika setiap mendamprat paman juga selalu berkata begitu, mau tak mau aku jadi punya pikiran jangan-jangan aku ini memang anak hantu. Kalau tidak mengapa bentukku begini berbeda..."

"Orang-orang itu keterlaluan. Anak-anak itu juga! Aku benci mereka semua...! Mana ada hantu bisa beranak!"

"Kau tidak boleh membenci mereka Tarini. Kau tak boleh membenci siapapun..." kata Padanaran pula. Lalu dia berdiri dan memegang lengan anak perempuan itu seraya berkata : "Kita pulang saja Tarini. Kau ambil jalan sebelah kanan, aku sebelah kiri. Kalau ada yang melihat kita berdua-duaan pasti aku akan celaka..."

"Memang kau akan celaka anak hantu haram jadah!" tiba-tiba terdengar suara membentak keras.

KEDUA ANAK ITU SAMA-SAMA TERKEJUT dan menoleh ke kiri. Pucatlah wajah bulai Padanaran sementara Tarini merasakan lututnya goyah karena ketakutan. Tapi anak perempuan ini cepat menabahkan hatinya. Dia menunggu dengan tenang apa yang bakal terjadi.

Beberapa langkah di samping kiri tegak dua orang lelaki. Di sebelah depan yang bertubuh tinggi besar dan berkumis melintang adalah Gandaboga, bukan lain ayah Tarini. Wajahnya yang garang tampak marah sekali. Matanya membeliak dan pelipisnya bergerak-gerak. Di dukuh Sawahlontar Gandaboga dikenal sebagai seorang paling kaya karena dialah satu-satunya juragan sayuran dan ternak, teRmasuk pemilik tambak ikan. Kekayaannya membuat dia disegani dan lebih dihormati dari pada kepala desa.

Di sebelah belakang Gandaboga berdiri seorang lelaki yang tampangnya tak kalah garangnya malah menyeramkan karena mata kirinya picak sedang pipi kanannya ada parut atau cacat bekas luka. Orang ini berselempang kain sarung hitam dan di pinggang di balik kain sarung itu tersembul hulu sebilah golok. Dia adalah Jalitanggor, pembantu atau pengawal, atau lebih tepat dikatakan tukang pukul Gandaboga. Dalam kedudukannya sebagai tukang pukul, Jalitanggor sering ditugasi untuk bertindak sebagai juru tagih. Para pedagang atau siapa saja yang terlambat membayar dagangannya pasti akan didatangi Jalitanggor. Tak jarang orang ini main tendang dan main pukul jika orang yang berhutang belum sanggup melunasi hutangnya. Karenanya lambat laun rasa hormat penduduk terhadap Gandaboga berubah menjadi takut. Apalagi jika Jalitanggor sudah muncul, seolah-olah bumi ini menjadi kiamat rasanya!

"Tarini! Bagus sekali perbuatanmu!" membentak Gandaboga. "Sudah berapa kali aku memberi ingat! Jangan kau sekali-kali bermain dengan anak hantu ini! Ternyata kau berani melanggar perintahku!"

"Ayah, saya..."

"Jangan banyak mulut!" teriak Gandaboga.

"Untung anak bernama Suradadi itu memberi tahu. Kalau tidak pasti kau telah diapa-apakan si bule haram jadah ini! "Tangannya bergerak lalu terdengar pekik Tarini ketika telinganya diputar dengan keras laluditarik.

"Pulang sana!"

Tubuh si kecil itu didorong hingga hampir terkapar jatuh. Tarini menggigit bibir agar tidak menangis. Terhuyung-huyung anak ini melangkah pergi. Sebelum menghilang di balik rerumpunan semak belukar dia masih sempat berpaling memandang ke arah Padanaran.

"Maafkan aku Tarini Ini semua salahku hingga kau mendapat hukuman..." berucap Padanaran.

"Bukan salahmu Padanaran! Tapi Suradadi anak jahat itulah yang jadi biang gara-gara!" awab Tarini lalu melanjutkan langkahnya sambll memogangi telinganya yang sakit.

"Sekarang gili iranmu nenerima hukuman bocah bule tak tahu di untung". Satu Tangan besar menjambak rambut pirang Padanaran. Sakitnya bukan main membuat anak itu meringis. Yang menjambaknya adalah Gandaboga

"Anak hantu! Apa kau tak sadar kalau tidak layak bermain dengan anak perempuanku ?" Dan kau berani mengajaknya ketempat sunyi ini ! Apakah yang telah kau lakukan terhadap anakku ?".

"Saya tidak melakukan apa-apa. Saya pergi mandi di kali sana. Tarini menolong saya..."

"Plaaak!"

Satu tamparan keras melabrak wajah Padanaran. Anak ini mengeluh kesakitan. Bibirnya pecah dan darah mengucur. Pemandangannya menjadi gelap dan tedua kakinya terasa lunglai. Kemudian dalan keadaan seperti itu tubuhnya dibantingkan ke tanah.

"Juragan, apa y ig harus saya lakukan terhadap bocah sialan ini?!" terdengar Jalitanggor bertanya. Suara besar tapi parau. Tangan kanannya sudah siap untuk menghunus golok.

"Tendang saja ke sungai sana! Lain kali jika dia berani mendekati anakku, aku perintahkah agar kau langsung menyembelihnya!" jawab Gandaboga. la tinggalkan tempat itu.

"Anak keparat! ada-ada saja yang menjadikan urusanku!" maki Jalitanggor. Kaki kanannya bergerak, tubuh Padanaran melesat jauh dan rubuh di tengah sungai.

Semak belukar sebelah kanan tiba-tiba tersibak. Dari situ muncul Suradadi bersama enam orang kawannya. Bersorak-sorak mereka berlari ke tepi sungai dimana sosok tubuh Padanaran melingkar tak bergerak.

"Rasakan olehmu tuyul bule!" teriak Suradadi begitu sampai di hadapan Padanaran.

"Anak Hantu mau jual lagak! Masih untung pembantu juragan Gandaboga tidak menggorok batang lehermu! Kalau tidak pasti kau ludah Jadi bangkai saat ini! Ha... ha... ha...!" Enam anak lainnya ikut tertawa. Dalam sakitnya Padanaran tak kuasa membuka kedut matanya. Tapi telinganya menangkap jelas dan mengenali bahwa yang bicara itu adalah Suradadi, anak kepala dukuh Sawahlontar.

Sesaat kemudian terdengar suara Suradadi dan kawan-kawan, "Mari kita tinggalkan tempat ini. Langit tampak mendung. Sebentar lagi pasti hujan turun..."

Tak lama setelah Suradadi dan kawan-kawannya pergi Padanaran berusaha bangkit berdiri. Sulit dan sakit terasa sekujur tubuhnya. Di langit kilat menyambar lalu terdengar guruh menggelegar. Hujan kemudian turun deras sekali. Padanaran masih tertegak tak mampu melangngkah. Dia tak tahu hendak pergi ke mana. Kalau pulang dalam keadaan babak belur seperti itu pasti akan ditanyai pamannya dan lebih parah lagi dia akan kena hajaran pula. Tapi kalau tidak pulang lantas dia mau pergi kemana?

Apapun yang akan terjadi Padanaran akhirnya memutuskan untuk pulang ke rumah pamannya dimana dia tinggal sejak ibunya meninggal dan ayahnya lenyap entah kemana. Dia tidak pernah melihat apalagi mengenali ayahnya. Kata orang ayahnya melenyapkan diri begitu dia lahir dalam keadaan mengejutkan karena bulai. Ada yang mengatakan ayahnya kabur karena malu. Ada lagi yang menuturkan bahwa ayahnya lari ke sebuah gunung sepi dan mati membunuh diri disitu sementara ibunya karena tidak terawat dengan baik meninggal dunia seminggu setelah melahirkannya.

"Ah, kenapa buruk amat nasibku...?" membatin pilu Padanaran. "Mengapa aku dilahirkan berbeda seperti ini... Betulkah ayahku hantu putih...?"

HUJAN MASIH MENCURAH LEBAT ketika Padanaran memasuki halaman rumah. Dari halaman dia dapat melihat seorang lelaki berselubung kain sarung duduk di kursi kayu dekat pintu depan sambil menghisap rokok. Itulah Randuwonto sang paman. Padanaran sudah punya firasat akan mengalami sesuatu. Namun dia melangkah terus. Belum lagi dia sampai di bawah cucuran atap, Randuwonto tampak mencampakkan rokoknya ke tanah lalu terdengar suaranya.

"Anak hantu! Masih ingat pulang kau rupanyal"

"Paman, maafkan saya. Saya terhalang oleh hujan..." menyahut Padanaran lalu melangkah masuk ke serambi rumah. Pada saat yang sama sang paman sudah berdiri dari duduknya. Matanya menatap besar-besar.

"Hemm... kau terhalang hujan katamu?!" Ujar lelaki berusia hampir setengah abad itu.

"Tapi mengapa kulihat pakaianmu kotor berlumpur dan ada yang robek. Tubuhmu bau kotoran kuda. Mukamu benjat benjut dan bibirmu pacah berdarah!" Padanaran diam saja sambil tundukkan kepala.

"Kau tidak tuli! Lekas katakan apa yang teah kau lakukan?!" bentak Randuwonto.

"Saya dikeroyok anak-anak, paman..." jawab Padanaran akhirnya memberi tahu.

"Kau dikeroyok! Bagus! Berarti kau kembali berkelahi! Sudah berapa kali kukatakan agar kau jangan berkelahi!"

"Saya terpaksa melakukannya paman. Mereka yang mulai lebih dulu. Saya hanya bertahan. Tapi mereka banyak sekali. Saya terlempar kedalam kubangan kotoran kuda...!"

"Hanya itu saja yang terjadi?!" Padanaran terdiam, sulit untuk menjawab.

"Anak hantu! Lekas jawab. Hanya itu yang kau alami?!" bentak Randuwonto.

"Tidak paman... Saya juga mendapat hukuman dari juragan Gandaboga serta pembantunya Jalitanggor..." memberi tahu Padanaran.

Terkejutlah Randuwonto mendengar kata-kata Padanaran itu. "Kau hanya menimbulkan silang sengketa diantara kami orang-orang tua! Ceritakan apa yang terjadi!"

"Waktu itu saya berada di sungai membersihkan tubuh dan baju. ‘Lalu datang Tarini anak perempuan juragan Gandaboga. Di saat yang sama juragan itu muncul disana. Saya disangka melakukan apa-apa terhadap anaknya. Saya ditampar olehnya. Pembantunya kemudian menendang saya...."

"Akan lebih baik jika mereka membunuhmu saja saat itu!" ujar Randuwonto. Saat itu dari dalam rumah muncul seorang perempuan bersama seorang anak lelaki seusia Padanaran. Perempuan itu adalah istri Randuwonto sedang anak lelaki itu adalah anaknya jadi saudara sepupu Padanaran bernama Rangga.

Padanaran hanya tundukkan kepala. Dalam hatinya dia juga menginginkan mengapa Gandaboga dan Jalitanggor tidak membunuhnya saat itu hingga tamat riwayatnya dan berakhir pula penderitaan hidupnya.

"Sepuluh tahun bersama kami kau hanya mendatangkan kesulitan saja! Sebaiknya kau angkat kaki dari sini Padanaran...!"

"Mas Randu..." Istri Randuwonto hendak mengatakan sesuatu tapi segera dibentak dan diperintahkan masuk oleh suaminya. Perempuanadik almarhumah ibu Padanaran itu yang memang sangat takut pada suaminya segera saja masuk ke dalam rumah, meninggalkan Rangga seorang diri dekat pintu.

"Maafkan saya paman. Saya tidak bermaksud menyulitkan paman..." terdengar kata-kata Padanaran.

"Tidak bermaksud... Tidak bermaksud! Nyatanya kau selalu memberi kesulitan. Dan kini kesabaranku sudah sampai pada puncaknya anak hantu! Kau telah menyulut silang sengketa dengan juragan Gandaboga! Hubungan dagangan denganku pasti diputuskan. Segala hutangnya pasti akan segera ditagih! Kalau kepalamu ini bisa kupakai untuk menyelesaikan semua urusan itu, sudah kupatahkan batang lehermu saat ini juga!"

"Paman, kalau memang kematian saya bisa menolongmu, saya rela diapakan saja..." berucap Panadaran.

Randuwonto yang tengah melangkah mundar mandir menahan kemarahannya kini jadi meledak mendengar kata-kata keponakan istrinya itu.

"Anak keparat! Kumpulkan pakaianmu! Pergi dari sini! Jangan berani kembali!" teriak Randuwonto.

"Saya... saya harus pergi kemana paman...?"

"Perduli setan kau mau pergi kemana!" sentak Randuwonto. Dijambaknya rambut pirang Panadaran lalu anak itu dilemparkannya keluar serambi.

"Paman... saya mohon maafmu. Tapi jangan usir saya dari sini..."

"Anak setan! Benar-benar keparat! Sekali aku bilang pergi kau harus pergi!" teriak Randuwonto. Kini kakinya yang bergerak. Tendangannya mendarat di pinggul Padanaran. Anak ini terlempar jauh dan jatuh di halaman yang becek. Bagi Padanaran sakit yang diderita tubuhnya tidak seberapa dibanding dengan kepiluan hati diperlakukan seperti itu. Lalu rasa takut karena tidak tahu harus pergi kemana. Jika orang sudah tidak sudi memeliharanya lagi bagaimana mungkin dia memaksa untuk tetap tinggal di rumah itu.

Tanpa mengambil pakaiannya yang ada di dalam rumah dengan terhuyung-huyung Padanaran melangkah menuju pagar halaman. Saat Itu ada suara orang berlari di belakangnya. Lalu ada suara memanggil.

"Padanaran tunggu dulu..." Padanaran berpaling. Dilihatnya Rangga berlari mendatangi. Adik sepupuhnya ini tegak menundukkan kepala. "Padan... aku tak bisa menolongmu menghalangi kehendak ayah...Maafkan aku Padan..."

Padanaran berusaha tersenyum dan menjawab. "Tidak jadi apa Rangga. Kau saudaraku yang sangat baik. Kau anak yang sangat berbakti pada orang tuamu. Aku harus pergi Rangga. Selamat tinggal..."

"Tunggu Padan..." Dari dalam sakunya Rangga mengeluarkan sebuah benda kehitaman. Ternyata sebuah burung-burungan terbuat dari batu.

"Kau ingat burung-burungan ini? Kau dulu yang mengajarkan bagaimana cara membuatnya. Kau ambillah. Aku tidak punya apa-apa untuk diberikan...."

Padanaran ragu sesaat. Akhirnya diambilnya juga burung-burungan dari batu itu. "Terima kasih Rangga. Aku pergi sekarang..." Padanaran memasukkan burung-burungan itu kedalam saku pakaiannya, memegang tangan Rangga erat-erat lalu tinggalkan tempat itu.

HUJAN MASIH TURUN DENGAN DERAS. Padanaran berjalan sepembawa kakinya. Pakaiannya basah kuyup, sekujur tubuhnya dingin dan sakit. Di atas langit mengelam tanda sebentar lagi malam akan turun. Di bawah sebatang pohon besar Padanaran akhirnya hentikan langkah dan memandang berkeliling. Saat itulah disadarinya bahwa di depannya ada sebuah jalan kecil becek berlumpur. Lalu diseberang jalan kecil ini terletak pekuburan Jatiwaleh. Pekuburan dimana makam ibunya berada.

Padanaran berpikir ejenak. Akhirnya anak ini memutuskan, sebelum pergi-pergi entah kemana-sebaiknya dia menyambangi pusara Ibunya terlebih dahulu. Maka Padanaranpun melangkah menyeberangi jalan kecil itu. Meski hujan lebat dan cuaca mulai menggelap tidak sulit bagi Padanaran mencari makam ibunya karena dia memang sering datang kesitu, terutama jika hatinya sedang gundah dan sedih menghadapi penderitaan hidup. Tak jarang dia bangun pagi-pagi dan pergi ke makam Itu, bicara seorang diri seolah-olah mengadukan nasib dirinya yang malang pada sang ibu yang berada di alam lain itu.

Kilat menyambar. Pekuburan itu sekejap menjadi terang benderang. Padanaran bersimpuh di samping makam ibunya yang kayu nisannya sudah rusak karena lapuk dan tanahnya penuh ditumbuhi rumput liar.

"Ibu... Aku anakmu datang bersimpuh dihadapanmu. Mungkin ini kali terakhir aku menyambangimu. Aku tidak tahu kapan bisa kembali kemari. Aku harus pergi ibu. Walau aku tidak tahu mau pergi kemana. Aku pergi sekehendak jalan hidupku yang malang. Kalau ibu masih hidup tentu nasibku tidak seperti ini..." Padanaran diam sejenak. Dia menggigit bibirnya keras-keras. Betapapun derita yang dihadapinya saat itu, dia tak mau hanyut oleh perasaan, pantang menitikkan air mata apalagi sampai menangis!

"Ibu aku tak percaya ayahku adalah hantu putih seperti yang dikatakan teman-teman. Seperti yang juga dikatakan paman. Kalau dia masih hidup aku pasti akan mencarinya. Aku mohon petunjukmu ibu..." Sampai disini anak lelaki itu kembali terhenti menyuarakan suara batinnya. "Ibu... aku harus pergi sekarang. Anakmu mohon doa restumu..."

Padanaran bangkit berdiri perlahan-lahan. Mendadak dia merasakan ada seseorang tegak dlbelakangnya. Sesaat tengkuknya terasa dingin. Dia berpaling. Astaga!

"Tarini!" seru Padanaran. "Bagaimana kau bisa berada disini?!"

"Aku... aku menyelinap dari rumah. Aku sangat mengawatirkan dirimu Padanaran. Ayah dan Jalitanggor pasti melakukan apa-apa padimu..."

Padanaran menggeleng. "Tidak, mereka tidak melakukan apa-apa. Mereka pergis setelah kau berlalu jawab Padanaran sengaja berdusta.

"Sampai di rumah aku langsung masuk kamar lalu diam-diam menyelinap lewat jendela. Aku pergi ke sungai. Tapi kau tak ada lagi disitu, Aku mengendap-endap kerumahmu. Rangga mengatakan kau diusir pamanmu. Dia tak tahu kau pergi kemana. Tapi aku seperti bisa menduga kalau kau datang kesini. Bukankah kau pernah bercerita kalau kau sering ke makam Ibumu sedang sedih ... Tenyata kau memang ada disini."

"Tarini kau baik sekali padaku. Aku sangat menghargaimu. Tapi harus pulang Tarini. Cepat. Nanti kalau ayahmu atau Jalitanggor mengetahui kau tak ada di rumah, lalu mereka mencarimu dan menemui kita berdua lagi disini, kau pasti akan kena damprat... Pulanglah Tarini, lekas..."

"Aku hanya kepingin tahu, kau mau pergi kemana Padanaran...?" bertanya anak perempuan itu.

"Aku sendiri tidak tahu mau pergi kemana...," jawab Padanaran bingung.

"Kau tidak boleh pergi Padanaran. Kau harus tetap di Sawahlontar ini..."

"Tapi disini tak ada orang yang menyukai Tarini. Tak ada yang mau menerimaku. Bahkan pamanku mengusirku..."

"Tidak semua orang benci padamu Padanaran. Mereka adalah orang-orang gila yang tidak punya alasan mengapa harus membencimu. Aku menyukaimu. Aku menyukaimu. Aku temanmu..."

Padanaran memegang kedua tangan Tarini erat-erat. "Kau temanku yang baik... sangat baik yang pernah kupunyai. Aku tak akan melupakan semua kebaikanmu, semua ucapanmu. Kalau kelak nanti aku kembali ke Sawahlontar ini, kaulah yang kelak akan kucari..."

Tarini hanya bisa diam. Anak ini sadar kalau dia tidak mungkin menahan Padanaran agar tidak pergi. Perlahan-lahan anak lelaki itu lepaskan pegangannya. Pada saat itulah tiba-tiba terdengar suara seperti letusan berulang kali. Lalu suara sesuatu menggelinding ditimpali suara kaki-kaki kuda yang kemudian disusul oleh suara nyanyian. Suara nyanyian perempuan!Dibawah hujan lebat

Dua sahabat berpegang erat

Satu hendak berangkat

Satunya ditinggal tercekat

Yang pergi berkuat hati

Yang tinggal tabahkan hati

Kalau memang jodoh pasti akan bersatu hati

Aku datang menjemput

Jangan kalian terkejut

Yang lelaki akan kuangkut

Yang perempuan jangan merengutLalu kembali terdengar suara seperti letusan, Tar... tar... tar...!

Padanaran dan Tarini berpaling. Dua anak inibukan saja terkejut tapi tampak seperti ketakutan. Betapakan tidak. Ini adalah satu pemandangan yang luar biasa. Di bawah hujan lebat dan cuaca gelap seperti itu tampak muncul sebuah kereta putih ditarik oleh seekor kuda putih.

Orang yang menjadi saisnya adalah seorang nenek mengenakan jubah serba putih yang basah kuyup. Kepalanya ditutup oleh sehelai selendang putih yang diikatkan seperti topi. Dibawah selendang putih itu tampak tergerai rambut pirang sebahu. Yang membuat orang ini menjadi lebih angker ialah kenyataan bahwa dia memiliki wajah putih bulai beralis mata pirang, berbola mata kelabu! Di tangan kanannya dia memegang sebuah cambuk yang setiap kali dihantamkannya mengeluarkan suara letusan keras dan di ujung cambuk yang menggeledek itu seperti ada percikan api!

Tarini langsung merapatkan diri pada Padanaran seraya berbisik : "Padanaran... apa-kah kita tengah berhadapan dengan setan kuburan...?"

Padanaran tak berani menjawab. Dia cepat merangkul anak perempuan itu, bertindak melindunginya ketika dilihatnya orang berjubah putih hentikan kereta dan melompat turun ke tanah lalu melangkah ke tempat mereka berdiri.

"Ha... ha... ha... Sepasang anak baik-baik. Sayang hanya satu yang berjodoh denganku!" Nenek berjubah putih bermuka bulai itu kedip-kedipkan matanya. "Anak lelaki bulai, kau ikut bersamaku....!"

"Ikut... ikut bersamamu...? Ikut kemana?" tanya Padanaran. Berdiri dekat-dekat seperti itu dia melihat bahwa sepasang mata si nenek sama kelabunya dengan kedua bola matanya. Lalu wajah dan sepasang tangannya yang tersembul dari balik jibah juga sama bulai dengan kulitnya.

"Ikut kemana itu tidak jadi urusan. Bukankah kau memang sudah bertekad untuk meninggalkan dukuh Sawahlontar ini...?"

"Eh, bagaimana kau bisa tahu...?!" tanya Padanaran heran.

Si nenek tertawa panjang. Lalu terdengar dia berucap : "Tujuh puluh tahun hidup di dunia, adalah tolol kalau tidak tahu apa yang terjadi di sekitarku! Dengar, namamu Padanaran bukan? Pamanmu bernama Randuwonto. Kawanmu yang cantik ini bernama Tarini, ayah nya bernama Gandaboga... Betul begitu tidak?"

Padanaran dan Tarini hanya bisa tertegun melongo di bawah curahan hujan. Si nenek kembali membuka mulut: "Di Sawahlontar kau tidak punya teman kecuali anak perempuan ini. Di Sawahlontar tak ada yang menyukai dirimu kecuali sahabatmu yang satu ini. Kulitmu sama bulai denganku. Rambutmu sama pirang denganku, matamu sama kelabu seperti mataku. Nah mengapa kita tidak sama-sama pergi, minggat dari desa yang tidak mau menerima kehadiranmu ini...?"

"Nenek, siapapun kau adanya kau tak boleh membawa kawanku ini..." kata Tarini lalu memegang kedua tangan Padanaran kuat-kuat.

Si nenek tertawa lebar dan usap rambut anak perempuan itu. "Anak baik," kata si nenek pula. "Aku membawa sahabatmu itu bukan untuk maksud jahat. Kau tunggu sajalah. Sepuluh tahun dimuka kalau dia kembali menemuimu maka dia telah menjadi seorang pemuda yang hebat luar biasa...!"

"Hebat luar biasa bagaimana nek...?" tanya Tarini pula.

"Ah, kau banyak bertanya anak. Itu berarti kau anak cerdas. Tapi aku tak bisa menjawab pertanyaanmu tadi..."

"Juga kau tidak mau mengatakan siapa dirimu nek? Kau tahu-tahu berada di pekuburan ini seolah-olah muncul dari perut bumi..." ujar Tarini.

"Hik... hik... hik! Kalian berdua pasti menyangka aku setan hantu yang kesasar dibawah hujan lebat! Hik... hik... hik. Aku manusia biasa seperti kalian. Tapi mulut manusia yang jahil memberi gelar Hantu Bulai padaku. Hik... hik.... hik..."

Begitu tawa si nenek berakhir dia ulurkan tangannya dan tahu-tahu Padanaran sudah ada dalam kempitan tangan kirinya tanpa bisa berkutik lepaskan diri!

"Nek! Jangan bawa temanku!" seru Tarini. Dia hendak mengejar ke depan. Tapi dengan lalu lompatan aneh si nenek tahu-tahu sudah melompat naik ke atas kereta putih. Di lain kejap kuda penarik kereta itu meringkik keras dan ketika digebrak binatang inipun lari ke jurusan timur pekuburan. Tarini lari mengejar. Namun sesaat kemudian anak ini menyadari dia tak mungkin melakukan pengejaran. Anak ini hentikan larinya dan hanya bisa memandang ke arah kejauhan dimana kereta putih, kuda putih, si nenek berjubah putih dan Padanaran lenyap di kegelapan!

DALAM KEADAAN KEDUA TANGAN terikat di belakang Randuwonto dipapah dan didorong ke balik semak belukar itu. Hujan turun rintik-rintik. Empat orang lelaki mengelilinginya. Yang pertama berkumis melintang berbadan tinggi besar yang bukan lain adalah Gandaboga sang juragan kaya dari dukuh Sawahlontar. Di sebelah kanannya berdiri si tukang pukul Jalitanggor. Dua orang lainnya adalah anak buah Jalitanggor.

"Juragan ," terdengar suara Randuwonto. "Mengapa kau membawaku ke pekuburan malam-malam begini. Mana gerimis lagi!"

"Diam! Tutup mulutmu! Kalau tidak aku suruh bicara jangan berani bersuara!" bentak Gandaboga. Lalu disepaknya betis Randuwonto hingga lelaki ini hampir roboh.

Gandaboga memandang ke depan lalu berpaling pada Jalitanggor. "Mengapa belum kelihatan anak itu...?" dia bertanya.

"Sebentar lagi dia pasti muncul. Sabar saja, juragan...," jawab sang pembantu. Baru saja dia berkata begitu tiba-tiba dari arah pintu masuk pekuburan tampak muncul sesosok tubuh kecil, melangkah dengan cepat tanpa ada rasa takut.

"Dia sudah muncul juragan..." bisik Jalitanggor.

Gandaboga mengangguk. Sepasang matanya tidak berkesip. Dia memandang dengan rasa hampir tak percaya. Anaknya Tarini malam- malam gelap dan gerimis serta angin dingin kencang begini, mendatangi pekuburan itu seorang diri. Sebelumnya sang pembantu Jalitanggor telah memberikan laporan. Namun dia tak mau percaya begitu saja kalau tidak melihat sendiri. Dan saat itu dia benar- benar menyaksikan apa yang dikatakan oleh pembantunya bahwa Tarini sering datang ke pekuburan, berdiri di dekat sebuah makam lalu berseru berulang-ulang mengatakan sesuatu.

Seperti yang disaksikannya sendiri saat itu dilihatnya anak perempuannya itu tegak di dekat sebuah makam. Anak ini tanpa rasa takut memandang berkeliling lalu dia mengangkat kedua tangannya dan berseru.

"Nenek Hantu Bulai... Datanglah...! Muncullah! Bawa aku serta! Nenek Hantu Bulai...datanglah! Bawa aku bersamamu biar aku bisa bertemu dengan sahabatku Padanaran! Nenek hantu Bulai... mengapa kau tak mau datang...?!" Capai berseru-seru tanpa ada jawaban Tarini duduk menjelepok di samping makam. Setelah itu dia berdiri lagi lalu kembali berseru seperti tadi.

"Ah Nenek Hantu Bulai... Mengapa kau tak datang membawaku..." Tarini tampak kecewa dan keletihan.

"Randuwonto!" desis Gandaboga. "Kau lihat sendiri anakku seperti kemasukkan setan! Datang ke pekuburan malam-malam. Berteriak memanggil hantu dan minta dirinya di bawa agar bisa bertemu dengan Padanaran! Ini semua gara-gara keponakanmu yang bulai celaka keparat itu!"

"Juragan, saya tidak mengerti dan tidak tahu bagaimana semua ini bisa terjadi..." jawab Randuwonto yang menyaksikan semua yang terjadi itu dengan bulu tengkuk merinding. Keponakan saya itu sendiri lenyap sejak beberapa hari lalu..."

"Menurut pembantuku setiap saat datang kemari anakku selalu berdiri dekat makam itu. Katakan makam siapa itu?!" bertanya Gandiboga.

"Kalau saya tidak keliru, itu adalah makam ibu Padanaran..." jawab Randuwonto.

"Kurang ajar! Kalau begitu anakku memang telah kena guna-guna. Ada yang memasukkan roh jahat ke dalam tubuhnya hingga diluar sadarnya dia datang ke tempat ini! Katakan siapa yang dipanggilnya dengan sebutan Hantu Bulai itu?!"

"Mana saya tahu juragan. Saya tidak tahu siapa yang dimaksudkannya..."

"Kau dusta!"

"Plaaakkk!"

Gandaboga menampar pipi kanan Randuwonto hingga orang ini terpekik kesakitan. Suara pekikannya itu mengejutkan Tarini. Anak ini berpaling. Gandaboga segera memerintahkan Jalitanggor untuk menangkap anak itu. Ketika Jalitanggor keluar dari balik semak-semak dan Tarini melihatnya, anak perempuan ini sementara melarikan diri. Tapi sebentar saja dia segera terkejar dan dipegang oleh Jalitanggor.

Tarini berteriak-teriak ketika dipanggul dan dibawa ke tempat ayahnya.

"Juragan... anak ini keluarkan keringat dingin. Pertanda memang ada roh jahat yang masuk dalam tubuhnya..." berkata Jalitanggor.

Padahal keringat dingin itu adalah karena rasa takut yang kemudian ditambah pula dengan air hujan rintik-rintik yang membasahi Tarini.

Gandaboga percaya saja pada kata-kata pembantunya. "Seperti rencana semula, hidupkan obor. Gali makam ibu Padanaran itu. Apapun yang kalian temukan didalamnya segera bakar." Lalu dengan suara lebih perlahan Gandaboga meneruskan ucapannya. "Manusia bernama Randuwonto ini tidak ada gunanya dibiarkan hidup. Hutangnya tak pernah dilunasi sejak tiga bulan ini. Lebih dari itu dia ikut menjadi biang kerok keanehan yang dialami anakku, Bunuh dan masukkan dia dalam kuburan itu"

Dua buah obor dinyalakan. Makam ibu Padanaran digali. Semua itu disaksikan Tarini dalam keadaan keletihan karena tadi terus-menerus berteriak. Tak lama kemudian ditemukan tulang belulang dan sepotong tulang tengkorak. Sesuai perintah Gandaboga tulang-tulang itu diguyur dengan minyak lalu dibakar. Gandaboga kemudian memberi isyarat. Randuwonto diseret ke tepi kuburan. tahu firasat, Randuwonto berteriak ketakutan : "Apa yang hendak kalian lakukan, terhadapku?!"

Sebagai jawaban Gandaboga mendorong tubuh Randuwonto hingga orang ini jatuh masuk ke dalam liang kubur. Randuwonto berteriak keras. Dalam keadaan kedua tangan terikat tidak mungkin baginya untuk mencoba keluar dari dalam lobang itu. Apalagi saat itu Gandaboga telah menyambar sebatang linggis lalu menghantam kepala Randuwonto dengan benda itu.

Tubuh Randuwonto terkapar di liang kubur. Kepalanya rengkah dan darah membasahi kepala serta wajahnya. Tarini yang ketakutan melihat kejadian itu jatuh pingsan dalam dukungan ayahnya!

"Timbunkan tanah cepat! Kita harus meninggalkan tempat ini sebelum ada orang datang!" perintah Gandaboga. Dua anak buah Jalitanggor segera menimbun liang kubur. Tak lama kemudian orang-orang itu lompat meninggalkan pekuburan menaiki sebuah gerobak ditarik dua ekor kuda.

HANYA BEBERAPA SAAT setelah orang-orang itu berlalu dan lenyap di kegelapan malam, tiba-tiba dari balik serumpunan semak belukar melompat keluar sesosok tubuh. Yang melompat ini ternyata seorang anak lelaki kecil dan bukan lain adalah Rangga, putera Randuwonto, saudara sepupu Padanaran.

"Ayah...! Ayah...!", pekik si anak seraya lari menghambur menuju gundukan tanah merah dimana ayahnya dibunuhsecara keji lalu ditimbun.

Rangga jatuhkan diri di atas tanah merah, menangis menjerit memanggil ayahnya. Panggilannya yang mengenaskan itu tentu saja tidak mendapatkan jawaban. Suaranya lenyap ditelan hembusan angin sementara hujan gerimis mulai membesar.

Rangga tak menyadari berapa lama dia berada di pekuburan itu. Ketika pakaian dan tubuhnya basah kuyup dan rasa dingin mencucuk tulang-tulangnya, perlahan-lahan anak ini berdiri lalu melangkah pergi sambil terus menangis.

Keesokan paginya dusun Sawahlontar menjadi gempar. Di dalam dan di luar rumah Randuwonto banyak orang berkerumun. Istri Randuwonto menangis sambil memeluki anak lelakinya yaitu Rangga yang kelihatan berwajah pucat dan pakaian kotor serta basah. Pada orang-orang yang ada di situ diceritakannya apa yang telah terjadi yakni sesuai dengan apa yang dilihat Rangga.

"Mas Randu dibawa! Sampai saat ini tidak kembali! Berarti apa yang dikatakan anakku benar. Mas Randuwonto dibunuh dan dikubur di Jatiwaleh...! Dibunuh oleh juragan Gandaboga dan pembantu-pembantunya...!" Begitu istri Randuwonto berucap diantara tangisnya yang memilukan.

Seorang lelaki separuh baya mendekati perempuan itu. Dia mengusap kepala Rangga sesaat lalu berkata : "Bune Rangga, cerita anakmu perlu diselidiki dulu. Apa yang dikatakannya memang begitu. Aku tak habis pikir bagaimana anak sekecil ini malam-malam pergi ke pekuburan lalu katanya dia..."

"Rangga tidak dusta. Anak ini tidak pernahberdusta!" menyahuti istri Randuwonto.

"Malam tadi Jalitanggor dan dua orang anak buahnya datang kemari. Dia bicara membentak-bentak lalu memaksa mas Randuwonto mengikutinya mereka. Ternyata mas Randuwonto dibawa ke rumah juragan Gandaboga. Disitu dia dipukuli lalu dibawa ke pekuburan Jatiwaleh. Anakku kemudian menyaksikan ayahnya dibunuh, dipentung dengan batangan besi lalu dipendam...!"

Lelaki separuh baya itu menundukkan kepalanya lalu bertanya pada Rangga :

"Rangga kau tidak berdusta. Benar bahwa kau melihat ayahmu dibunuh dan dikubur...?"

Rangga menganggukkan kepala lalu memeluk ibunya erat-erat. Anak dan ibu itu kemudian sama-sama bertangisan.

Seorang lelaki berpakaian biru gelap menyeruak diantara orang banyak. Dia adalah Suto Kenongo kepala dukuh Sawahlontar merangkap kepala desa di wilayah itu. Melihat kemunculan kepala desa tangis istri Randowonto semakin mengeras.

"Tenang bune Rangga... Tenang. Hentikan tangismu...," berkata Suto Kenongo. "Dari orang-orang di luar rumah aku mendengar bahwa suamimu dibawa oleh kaki tangannya juragan Gandaboga. Lalu anakmu katanya melihat ayahnya dibunuh dan dikubur di Jatiwaleh tadi malam. Apa semua itu betul adanya, bune Rangga...?" Ibu Rangga mengangguk.

Suto Kenongo termenung sejurus. Lalu dia berkata : "Ini bukan urusan kecil, bune Rangga. Jika kau menuduh juragan Gandaboga telah membunuh suamimu maka tuduhan itu harus ada buktinya..."

"Anakku yang menyaksikannya!. Dia melihat sendiri ayahnya dipentung dengan besi. Juragan Gandaboga yang melakukan itu. Lalu pembantu-pembantunya memendamnya dalam tanah..."

"Kesaksian anak sekecil ini sulit dijadikan pegangan...," ujar kepala desa pula.

"Kalau tidak percaya...," tiba-tiba membuka mulut si kecil Rangga, "pergi saja ke Jatiwaleh! Bongkar kuburan itu. Pasti mayat ayah akan kita temukan!"

Semua orang yang ada disitu sama tergerak hati mereka dan sama- sama mengeluarkan ucapan setuju. Mereka mendesak agar Suto Kenongo sendiri yang memimpin per-jalanan dan penyelidikan ke pekuburan Jatiwaleh.

"Ah ini urusan kapiran!" kata Suto Kenongo dalam hati sambil mengusap dagunya. Hati kecilnya diam-diam mempercayai apa yang terjadi. Namun karena urusan ini terkait dengan nama Gandaboga, juragan kaya raya sedesa yang sekaligus memiliki kekuasaan besar mau tak mau kepala desa itu merasa tidak tenang.

Suto Kenongo berpaling pada orang banyak lalu berkata : "Baik, kalian pergi duluan ke pekuburan Jatiwaleh. Aku patut memberi tahu urusan ini pada juragan Gandaboga. Aku nanti akan menyusul ke pekuburan..."***GANDABOGA DUDUK DI KURSI JATI berukir sambil mengunyah tebu manis kesukaannya. Di sebelahnya berdiri pembantu kepercayaannya Jalitanggor. Setelah mencampakkan ampas tebu ke halaman rumah, Gandaboga berpaling kearah Suto Kenongo yang saat itu tegak di hadapannya dekat tangga.

"Cerita yang kau dengar itu, apakah kau mempercayainya Suto Kenongo?" bertanya Gandaboga lalu mengambil lagi sepotong tebu manis.

"Saya... Tentu saja saya tidak mempercayainya...," jawab sang kepala desa.

"Bagus! Kalau begitu mengapa kau capai-capai datang kemari?"

"Juragan, apa yang saya percayai tidak sama dengan apa yang dipercayai penduduk. Mereka memaksakan untuk membongkar kubur di Jatiwaleh itu..."

"Suto Kenongo! Jabatanmu adalah kepala dukuh dan kepala desa! Betul begitu...?!" Suara juragan Gandaboga terdengar mulai meradang.

"Betul juragan," menyahuti Suto Kenongo.

"Nah, kalau begitu adalah kewajibanmu untuk membuat penduduk untuk tidak berpikir gila mempercayai apa kata anak dan istri Randuwonto itu! Kau bukannya melakukan itu, malah datang kemari tanpa juntrungan! Seharusnya kau mencegah penduduk untuk tidak ke Jatiwaleh, apalagi kalau sampai membongkar kuburan itu!"

"Saya... Kalau saya tidak segera memberi tahu, jangan-jangan masalahnya bisa..."

"Suto Kenongo! Kau telah menjadi kepala desa selama hampir tujuh tahun. Katakan siapa yang memungkinkan kau mendapatkan jabatan itu?! Ayo jawab!"

"Semua itu karena kekuasaan juragan..." jawab Suto Kenongo.

"Apakah kau masih ingin memiliki jabatan itu Suto?!" tanya Gandaboga pula.

"Tentu juragan. Tentu saja saya menginginkannya."

"Kalau begitu lekas angkat kaki dari sini. Pergi ke Jatiwaleh dan lakukan apa saja. Yang penting penduduk tidak berpikir bahwa kematian Randuwonto ada sangkut pautnya dengan diriku! Cegah mereka membongkar kuburan itu! Kau dengar itu Suto...?"

"Saya dengar juragan. Hanya saja... Bagaimana saya melakukannya? Apa yang harus saya katakan pada penduduk...?"

"Kepala desa tolol!" yang membentak adalah Jalitanggor. "Itu urusanmu! Jangan bertanya pada juragan Ganda!"

Suto Kenongo tundukkan kepala. Setelah memberi hormat dengan membungkuk beberapa kali kepala desa ini segera tinggalkan rumah kediaman juragan Gandaboga dan memacu kudanya menuju pekuburan Jatiwaleh.

Wiro Sableng-Pendekar Kapak Naga Geni 212

Begitu Suto Kenongo berlalu, Gandaboga berpaling pada Jalitanggor. "Ada tugas baru untukmu Jali!" "Katakan saja juragan. Saya segera akan melakukannya!" jawab sang pembantu. "Culik anak Randuwonto itu dan bunuh! Sekarang Jali!" "Sekarang juragan!" jawab Jalitanggor lalu tinggalkan tempat itu.

KETIKA SUTO KENONGO sampai di pekuburan Jatiwaleh tenyata kuburan telah digali dan mayat Randuwonto kelihatan terhampar menggeletak di dalam lubang kuburan. Walau sebagian wajahnya bercelemong tanah dan ada gelimangan darah namun semua orang yang menyaksikan sama mengenaldan memastikan bahwa yang ada dalam kubur itu memang adalah jenazah Randuwonto.

Di pinggir kubur istri Randuwonto merasakan tanah yang dipijaknya seperti amblas. Dia menjerit lalu menangis. Sambil memeluk anaknya yang ketakutan perempuan ini melangkah sempoyongan, dipapah oleh dua orang..... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · [email protected]&mdot;com · terms of use · privacy policy · 54.81.157.56
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia