Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

Episode : TUA GILA DARI ANDALAS

SATU

SEPASANG mata Sika Sure Jelantik bergerak liar menatap tajam ke arah kegelapan di eliling gubuk di mana dia berada. Pendekar 212 Wiro Sableng terbujur di tanah lam keadaan kaku karena ditotok oleh si nenek.
Aneh, jelas barusan aku mendengar suara orang! Juga suara tawa keparatnya! Tapi mana bangsatnya?!" Sika Sure Jelantik memaki dalam hati. Ke dua matanya terus meliar coba menembus kegelapan. Tetap saja dia tidak melihat apa-apa. "Jangan-jangan suara angin menipu pendengaranku!" Lalu perempuan tua ini kembali palingkan wajahnya ke arah murid Sinto Gendeng. Dia memandang berkeliling sekali lagi lalu dengan cepat ulurkan ke dua tangannya untuk menanggalkan jubah sakti Kencono Geni yang dikenakan Wiro.

Saat itulah kembali dari dalam gelap terdengar suara tertawa cekikikan. "Hik... hik! Nenek tak tahu diri! Kau masih mau meneruskan maksudmu membugili pemuda itu?! Hik... hik!"

Sika Sure Jelantik pukulkan tangan kanannya ke tanah hingga tanah itu membentuk lobang dan salah satu tiang gubuk bergoyang keras lalu jatuh ke tanah. Dengan marah si nenek membentak.

"Manusia atau setan sekalipun! Kenapa sembunyikan diri di dalam gelap! Unjukkan tampangmu!"

"Sika, tinggalkan pemuda itu. Kau tak bakal dapat apa-apa darinya!" Orang di dalam gelap menjawab ucapan si nenek.

"Hemmm... Kau tahu namaku! Berarti kau seorang yang aku kenal! Jangan terlalu pengecut memperlihatkan diri!"

"Jika itu maumu, apa susahnya! Tapi jangan kecewa karena kau tak bakalan bisa melihat wajahku!" jawab suara dalam gelap. Lalu terlihat satu bayangan hitam berkelebat disertai suara siuran angin. Tahu-tahu di depan gubuk yang kini atapnya miring karena salah satu tiangnya roboh, duduk menjelepok di tanah seorang berpakaian serba hitam. Seperti dikatakannya tadi si nenek tak bakal melihat wajahnya. Karena orang ini duduk sambil menutup mukanya dengan ke dua tangan. Meski Sika Sure Jelantik memang tidak dapat melihat wajah orang itu namun dia sudah mengetahui siapa dia adanya.

"Iblis Pemalu! Permainan konyol apa yang sedang kau lakukan saat ini?! Ucapan-ucapanmu tadi benar-benar membuatku marah! Kalau bukan kau orangnya saat ini pasti kau sudah kubunuh!"

"Nenek Sika, aku malu! Justru aku yang harus bertanya. Permainan konyol apa yang hendak kau perbuat terhadap pemuda itu!"

"Apa urusanku tak perlu kau banyak cingcong! Kau menunjukkan sikap aneh. Bukankah kita sebelumnya datang dalam satu rombongan bersama dua teman lainnya? Mana Pengiring Mayat Muka Hijau dan Datuk Gadang Mentari?!"

Sambil terus menutupi wajahnya dibalik dua tangan, Iblis Pemalu menjawab. "Aku malu tak dapat mengatakan dimana adanya Pengiring Mayat Muka Hijau. Tapi si Datuk Gadang Mentari sudah mati menemui ajal! Memalukan sekali datang jauh-jauh dari tanah seberang hanya mencari mati di tanah Jawa! Bukankah kau sendiri menyaksikan kematiannya di lembah batu itu?"

"Jadi gadis bernama Anggini, murid tua Gila itu benar-benar membunuh sahabat kita Datuk Gadang Mentari...."

"Huss...! Jangan berkata yang memalukan! Tua bangka itu bukan sahabatku. Aku berada bersama rombongannya hanya ikut-ikutan saja!"

"Rupanya kau bukan cuma seorang pemalu. Tapi juga pengkhianat. Teman dibunuh orang kau biarkan saja!"

"Datuk Gadang Mentari bukan temanku! Kau juga bukan temanku! Aku malu berteman dengan kalian!"

Wiro Sableng yang sejak tadi mendengar percakapan ke dua orang itu diam-diam merasa aneh melihat perubahan sikap orang berjuluk Iblis Pemalu itu. Untuk menyelidik tentu saja tidak mungkin. Tahu kalau kini Iblis Pemalu tidak lagi sehaluan dengan si nenek maka murid Sinto Gendeng ini lantas tertawa bergelak.

"Nenek jelek! Kau dengar orang tak mau berteman denganmu! Aku saja yang orang lain merasa malu! Apa kau tidak merasa malu?!"

"Tutup mulutmu! Jangan ikut campur urusanku!" bentak Sika Sure Jelantik marah sekali hingga sekujur tubuhnya bergetar. Dia berpaling pada Iblis Pemalu yang saat itu tertawa cekikikan mendengar ucapan Wiro.

"Mana dia merasa malu!" ujar Iblis Pemalu.

"Nenek tua ini tidak punya kemaluan! Astaga! Maksudku tidak punya rasa malu! Hik... hik... hik!"

"Aku tidak merasa rugi tidak menjadi sahabatmu! Kalau kau tidak berteman denganku, harap lekas angkat kaki dari sini! Jangan membuat aku muak!" Membentak Sika Sure Jelantik pada Iblis Pemalu dengan mata dipelototkan.

"Ah, diriku bisa membuatmu jadi muak! Memalukan sekali! Kalau kau memang muak melihatku, sebelum kau muntah apa salahnya kau saja yang minggat dari sini?! Atau mungkin itu kau anggap sesuatu yang memalukan?!"

Semakin marah Sika Sure Jelantik mendengar kata-kata Iblis Pemalu itu. Namun dia masih bisa menimbang. Kalau memperturutkan kemarahannya mau saat itu dia menghantam dan membunuh Iblis Pemalu dengan pukulan Kuku Kilat Akhirat. Namun dari pada mencari perkara lebih baik mengalah dan membawa Wiro Sableng dari tempat itu. Maka tanpa banyak bicara dia segera membungkuk, siap memanggul tubuh Pendekar 212. Tapi di sampingnya Iblis Pemalu terdengar berkata.

"Aku memintamu pergi seorang diri! Tidak membawa serta pemuda itu! Jangan melakukan hal yang memalukan nenek Sika!"

"Iblis Pemalu, harap kau jangan keliwat menekan! Pemuda ini milikku! Aku boleh membawanya kemana saja! Aku boleh melakukan apa saja terhadapnya!"

"Memalukan sekali! Mana ada aturan seperti itu?!" ujar Iblis Pemalu dengan dua tangan masih terus dipergunakan menutupi, wajahnya.

Sika Sure Jelantik angkat kepalanya ke atas lalu keluarkan tawa panjang. "Sekalipun kau raja di raja rimba persilatan, jangan mengira kau bisa mengatur diriku! Jangan kau berani bergerak di tempatmu! Atau kau akan mampus percuma!"

Tanpa mengacuhkan Iblis Pemalu si nenek Sika Sure Jelantik dengan gerakan cepat menarik salah satu tangan Wiro hingga sosok murid Sinto Gendeng ini melayang ke atas dan "bluk!" Tahu-tahu sudah berada di atas bahu kirinya.

Iblis Pemalu ternyata tak tinggal diam. Sebelum Sika Sure Jelantik berkelebat pergi melarikan Wiro dia sudah berkelebat dan tegak menghadang jalan si nenek.

"Kau benar-benar mencari mampus!" hardik Sika Sure Jelantik. Tangan kirinya dihantamkan ke arah. Iblis Pemalu. Lima larik sinar sangat hitam menggebubu dalam gelapnya malam.

"Memalukan!" terdengar seman Iblis Pemalu.

"Memalukan!" ikut berteriak murid Sinto Gendeng. Dia sengaja memanasi si nenek.

Lima larik sinar maut terus mencuat dari lima kuku jari Sika Sure Jelantik.

"Mampus!" teriak si nenek sambil menyeringai ketika melihat bagaimana lima sinar mautnya hanya tinggal sejengkal lagi dari tubuh yang jadi sasaran!

Tapi laksana gaib ditelan bumi sosok Iblis Pemalu mendadak sontak lenyap dari pemandangan. Lima larik sinar hitam pukulan sakti Kilat Kuku Akhirat mendarat pada sebuah batu besar di depan serumpunan semak belukar. Batu dan semak belukar sama-sama mencelat berhamburan hancur beran

takan!

"Kurang ajar! Bagaimana mungkin dia bisa lolos dari pukulan saktiku!" ujar Sika Sure Jelantik dan cepat memutar tubuh memandang berkeliling.

"Nenek Sika, kau letakkan saja pemuda itu di tanah lalu pergi dari sini. Bukankah itu lebih baik bagimu dari pada berbuat lain yang bisa memberimu malu besar?!"

Si nenek cepat putar tubuhnya ke kiri. Dilihatnya Iblis Pemalu tegak di atas atap gubuk yang hampir rubuh. Tangan kiri berkacak pinggang sedang tangan kanan menutupi wajah.

"Kalau kau memang inginkan pemuda ini, mengapa kau tidak berani merampasnya dari tanganku? Pengecut memalukan!" Sika Sure Jelantik mengejek seraya keluarkan suara mendengus dari hidung dan mulutnya.

Iblis Pemalu, tertawa mengekeh seraya usap-usap wajahnya dengan tangan kanan.

"Aku sudah memberi kesempatan padamu. Tapi kau tidak mau mempergunakan! Sungguh memalukan! Jika kau inginkan aku merampas pemuda itu dari tanganmu lihat saja bagaimana jadinya!"

Habis berkata begitu tubuh Iblis Pemalu lenyap dari atas atap.

"Wutttt!"

Sika Sure Jelantik berseru kaget ketika tiba-tiba ada sambaran angin di samping kanan. Lalu ada satu tangan hendak mencengkeram tengkuk pemuda yang ada di panggulannya. Si nenek cepat membungkuk seraya hantamkan siku kanannya. Serangannya meleset. Tiba-tiba si nenek membuat gerakan berputar. Dengan mengandalkan kaki kirinya sebagai tumpuan Sika Sure Jelantik berputar dalam gerakan setengah lingkaran. Kaki kanannya menendang dan "bukk!"

Sosok Iblis Pemalu yang tadi ada di belakangnya mencelat kena hantaman kaki kirinya.

"Memalukan!" Iblis Pemalu berseru sambil menahan sakit. Tangan kiri memegang perutnya yang kena tendang sedang tangan kanan tetap menutupi wajahnya. Selagi dia berusaha mengimbangi diri Sika Sure Jelantik tak mau memberi kesempatan. Tangan kanannya dipukulkan. Lima larik Kilat Kuku Akhirat menyambar ke arah Iblis Pemalu.

"Tamatlah riwayatmu sekarang manusia sinting geblek!" teriak Sika Sure Jelantik dengan mata berkilat-kilat dan mulut sunggingkan senyum maut.

Di depan sana Iblis Pemalu tiba-tiba memutar tubuhnya. Dalam keadaan membelakangi lawan ke dua tangannya dipukulkan ke belakang.

"Wusss!"

"Wusss!"

Dalam gelap kelihatan dua larik cahaya putih bergulung-gulung membentuk dua lingkaran aneh. Sika Sure Jelantik berseru kaget ketika melihat lima larik sinar sakti pukulan Kilat Kuku Akhiratnya masuk ke dalam dua lingkaran cahaya putih, ikut tergulung lalu dua lingkaran putih bersama lima larik sinar hitam berbalik menghantam ke arahnya!

Dalam keadaan seperti itu Sika Sure Jelantik masih mampu berpikir cepat. Bukan dia saja yang harus menyelamatkan diri dari hantaman maut itu tapi Pendekar 212 Wiro Sableng juga harus diselamatkan. Kalau sampai pemuda itu menemui ajal tambah sulit baginya untuk mencari tahu di mana beradanya musuh besarnya si Tua Gila itu!

Maka si nenek pun melakukan satu hal yang hebat!

*

* *

DUASIKA Sure Jelantik lemparkan tubuh Pendekar 212 ke atas. "Hekkk!" Suara seperti orang muntah melesat keluar dari tenggorokan murid Sinto Gendeng ini begitu tubuhnya yang dilemparkan ke atas jatuh membelintang di atas cabang pohon. "

Tua bangka sialan!" maki Wiro. "Untung tubuhku nyangsrang di sini! Kalau amblas ke tanah pasti nyawaku tidak ketolongan!" Wiro memandang ke bawah. Cabang pohon dimana tubuhnya terbelintang tanpa bisa bergerak berada sejarak lebih empat tombak dari tanah! Rasa gamang dan ngeri karena khawatir akan jatuh sementara dirinya masih berada dalam keadaan tertotok membuat murid Sinto Gendeng ini seperti mau membuang hajat besar. "Nenek jelek! Turunkan aku dari atas pohon."

Sika Sure Jelantik mana perdulikan teriakan Wiro. Begitu bahunya lepas dari beban sosok tubuh Wiro si nenek lesatkan dirinya ke atas. Gulungan cahaya putih dan sinar pukulan Kilat Kuku Akhirat lewat hanya setengah jengkal di bawah kakinya. Bagian bawah jubahnya terasa panas. Ketika dia meneliti ternyata ujung jubahnya telah berubah menjadi abu! Diam-diam tengkuk si nenek menjadi dingin, "iblis Pemalu. Aku mengenalnya baru satu minggu! Siapa makhluk aneh tapi dahsyat ini sebenarnya? Aku tak pernah melihat wajahnya. Tadi waktu melepaskan pukulan berbentuk dua gulungan sinar putih dia. pergunakan ke dua tangannya. Tapi dia sengaja membelakang hingga tampangnya tetap tidak kelihatan! Tanah Jawa benar-benar sarat dengan manusia berkepandaian tinggi!"

"Memalukan! Bagaimana mungkin seranganku tidak mengenai sasaran!" Iblis Pemalu mengomel. Saat itu dari atas dilihatnya Sika Sure Jelantik melayang turun. Sepasang kaki si nenek menghunjam ke arah kepalanya. Iblis Pemalu tak tinggal diam. Dua tangan menutup wajah. Dua kaki dihentakkan ke tanah. "Settt!" Tubuhnya lenyap. Tahu-tahu sudah berada di udara, membuat si nenek terkejut sekali karena lawan berada demikian dekat dengannya dan "wutt... wutt!" Dua kaki Iblis Pemalu menerjang ke depan. Dalam keadaan seperti itu tak ada jalan lain bagi Sika Sure Jelantik selain balas menghantam dengan ke dua kakinya pula.

Maka terjadilah perkelahian saling tendang di udara. Suara beradunya kaki terdengar tiada henti dan baru lenyap ketika Sika Sure Jelantik tampak limbung lalu jatuh terkapar di tanah tak kuasa bangkit kembali. Dia berusaha mengatupkan mulut rapat-rapat namun tak urung suara erangannya terdengar juga.

Iblis Pemalu melayang turun ke tanah. Untuk beberapa lamanya dia tampak tegak terbungkuk-bungkuk. "Memalukan.... Memalukan...." Kata-kata itu keluar dari mulutnya berulang kali. Kedua tangan menutupi wajah. Sepasang matanya memperhatikan Sika Sure Jelantik lewat celah-celah jarinya.

"Aku meminta pemuda itu secara baik-baik. Kau bersikap keras kepala. Memalukan! Sekarang lihat apa akibatnya! Berdiri pun kau tak sanggup! Dan aku sendiri! Huh! Rasanya mau putus kaki ini!"

Di atas pohon Wiro berteriak. "Sobatku iblis Pemalu! Jangan mengoceh saja! Tolong turunkan aku!"

Iblis Pemalu memandang ke atas pohon yang gelap. Lalu tertawa cekikikan. Dengan muka ditutupi ke dua tangannya dia balas berteriak. "Aku malu melihatmu di atas pohon sana! Memang tak ada tempat lain yang lebih baik bagimu! Hik... hik.. hik!"

"Jangan bergurau! Turunkan aku dari atas pohon keparat ini!"

"Memalukan! Kau memerintah menurunkanmu! Apa aku yang meletakkanmu di atas cabang pohon?!"

"Jangan ngaco! Memang bukan kaul Tapi apa salahnya kau segera menolong diriku!" jawab Wiro yang jadi sangat jengkel.

"Nenek jelek itu yang melempar kau ke atas pohon. Dia memang tak punya malu! Minta padanya agar menurunkan kau sekarang juga!"

Sika Sure Jelantik yang tergeletak di tanah menyeringai menahan sakit. "Iblis Pemalu keparat! Kau meminta aku menurunkan pemuda gendeng itu! Baik! Kau saksikan sendiri bagaimana caraku menurunkannya!" Habis berkata begitu si nenek hantamkan tangan kanannya ke atas. Lima larik sinar pukulan Kilat Kuku Akhirat menderu ke arah Wiro.

"Tobat! Tamat riwayatku!" teriak Wiro dengan mata melotot. "Iblis Pemalu! Lakukan sesuatu!"

Tapi Iblis Pemalu cuma tutup mukanya rapat-rapat dan gelengkan kepala.

"Setan alas! Nyawaku benar-benar tidak bisa tertolong!" keluh Pendekar 212.

"Wuttt!"

Sesaat lagi Wiro akan menemui ajal ditembus lima larik sinar maut tiba-tiba sebuah benda putih halus melesat di kegelapan malam tanpa suara sedikitpun. Wiro merasakan ada sesuatu yang mengikat ke dua pergelangan kakinya. Lalu tiba-tiba saja tubuhnya terasa laksana dibetot dan berputar di udara. Di sampingnya cabang pohon tempat dia tadi terjuntai melintang hancur berantakan dihantam sinar Kilat Kuku Akhirat.

"Apa yang terjadi dengan diriku?!" ujar Wiro. Tubuhnya berputar di udara laksana terbang. Perlahan-lahan tubuh itu melayang ke bawah, makin ke bawah dan akhirnya "bukk!" Wiro terbanting keras menelungkup. Bukan di tanah. Tapi di atas sosok tubuh Sika Sure Jelantik! Kakinya saling bertumpuk dengan kaki si nenek. Perut dan dadanya berbenturan keras dengan perut dan dada Sika Sure Jelantik. Bahkan mulutnya pun saling bertempelan dengan mulut si nenek hingga keduanya seolah sedang berciuman mesra!

Sika Sure Jelantik memaki panjang pendek. Wiro keluarkan suara seperti mau muntah dan meludah berulang kali. "Sialan! Ludahnya masuk ke dalam mulutku!" rutuk murid Sinto Gendeng.

Dalam kegelapan terdengar suara orang tertawa terkekeh-kekeh! Si nenek menggereng marah. Wiro pasang telinga baik-baik. Saat itu tubuhnya yang tak mampu bergerak akibat totokan masih tertelentang menelungkup di atas badan si nenek.

"Aku rasa-rasa mengenali suara tawa itu. Jangan-jangan... Ah, apa benar dia?"

"Jahanam! Berani kau mencium mulutku!" Sika Sure Jelantik berteriak marah. Tangannya kiri kanan dipukulkan ke arah batok kepala Wiro. Ini merupakan satu serangan mengepruk yang dapat memecahkan kepala murid Sinto Gendeng itu.

Wiro yang seolah tidak sadar bahaya maut mengancamnya balas berteriak. "Siapa suka mencium nenek bau macammu!"

Sesaat lagi dua tangan si nenek akan menghancurkan kepalanya tiba-tiba Wiro merasa benda aneh yang menjirat dua pergelangan kakinya disentakkan. Tubuhnya yang masih tertelungkup di atas tubuh si nenek terbetot ke kiri lalu terguling di tanah. Hal ini menyelamatkannya dari serangan maut Sika Sure Jelantik. Saat itu pula sebuah benda halus panjang melayang di sampingnya. Ujung benda ini laksana seekor ular mematuk ke arah jalan darah di pangkal leher Wiro. Serta meria saat itu juga totokan yang menguasai dirinya buyar! Mulutnya langsung membuka. Dia menguap lebar-lebar. Sepasang matanya meredup seperti mengantuk. Ulahnya ini tidak lain akibat pengaruh ilmu tidur yang diberikan Si Raja Penidur padanya tempo hari. Sesaat kemudian setelah menyadari dirinya bebas dari totokan Wiro cepat gulingkan diri mengambil Kapak Maut Naga Geni 212 yang tadi diambil dan diletakkan Sika Sure Jelantik di tanah. Baru saja senjata ini disimpannya di balik pakaian tiba-tiba Sika Sure Jelantik berseru keras.

"Aku mencium bau badanmu!!" Nenek yang cidera ke dua kakinya ini mencoba bangkit berdiri tapi tidak bisa. Seperti gila dia berteriak. "Sukat Tandika! Jangan bersembunyi! Lekas unjukkan diri menerima kematian!" Si nenek gerak-gerakkan tangan kanannya ke berbagai arah, Siap menghantam dengan pukulan sakti paling hebat yang dimilikinya yakni Jalur Hitam Bara Dendam. Ini merupakan pendalaman dari ilmu Kilat Kuku Akhirat yang memang direncanakannya untuk dipergunakan membunuh Tua Gila. Tangan kiri si nenek bersitekan ke tanah untuk menopang tubuhnya. Sepasang matanya jelalatan menembus kegelapan malam. Tiba-tiba ada sambaran angin di belakangnya. Si nenek membalik, siap menghantam dengan pukulan sakti Kilat Kuku Akhirat. Tapi terlambat. Satu totokan bersarang di punggungnya. Langsung saat itu sekujur tubuhnya menjadi kaku tegang dalam keadaan seperti merangkak.

"Jahanam! Siapa berlaku pengecut menotok dari belakang!" teriak Sika Sure Jelantik.

"Aku malu melakukannya. Tapi apa boleh buat! Nenek liar sepertimu harus dibuat jinak! Hik... hik... hik!"

"Iblis Pemalu keparat!" rutuk si nenek.

Iblis Pemalu melangkah mendekati Pendekar 212. "Tadi dia menotokmu dan hendak menelanjangimu! Aku barusan telah menotoknya. Dia tak bisa bergerak lagi! Apa kau mau membalas menelanjanginya?! Hik... hik... hik!"

"Apa enaknya melihat tubuh tua keriput seperti yang dimilikinya! Memalukan saja!" jawab Wiro menimpali ejekan iblis Pemalu walau sebenarnya dia masih jengkel pada orang ini karena tadi tidak menolongnya turun dari cabang pohon.

Iblis Pemalu tertawa gelak-gelak mendengar ucapan Wiro.

"Dua manusia gila! Aku bersumpah akan membunuh kalian!" teriak Sika Sure Jelantik.

"Aku mau pergi dari sini. Malu lama-lama berada di tempat ini. Kau mau kemana? Mau pergi sama-sama denganku asal kau tidak malu saja?!" tanya Iblis Pemalu pada Wiro.

"Aku, hemm.... Biar aku di sini dulu menemani nenek-nenek ini. Kasihan kalau dia sampai mati kedinginan di tempat ini...."

"Terserah padamu. Tapi awas, jangan kau gerayangi tubuh tua bangka itu. Jangan melakukan sesuatu yang membuat malu aku malu sebagai temanmu! Aku pergi sekarang," kata Iblis Pemalu.

"Tunggul Jangan pergi dulu! Ada yang ingin kubicarakan denganmu!" kata Wiro pula. Lalu tanpa menunggu jawaban orang dia memandang berkeliling. Dia tahu siapa yang barusan menolongnya. Maka diapun berseru. "Kakek Tua Gila, mengapa masih bersembunyi?!"

Sika Sure Jelantik yang diam-diam juga sudah memastikan bahwa Tua Gila bekas kekasihnya yang kini menjadi manusia paling dibencinya di atas dunia ini berada di tempat itu, serta merta salurkan tenaga dalam ke tangan kanan menyiapkan serangan maut Jalur Hitam Bara Dendam. Lima kukunya yang panjang mengeluarkan sinar hitam angker dan sepertinya ada asap tipis keluar dari tangannya. Matanya memandang liar berkilat. Begitu Tua Gila muncul dari dalam kegelapan langsung akan dihantamnya dengan pukulan sakti itu. Tapi dia lupa bahwa saat itu sekujur tubuhnya berada dalam keadaan tertotok. Walau secara luar biasa dia masih sanggup menyalurkan tenaga dalam dan menyiapkan pukulan Jalur Hitam Bara Dendam namun dia tidak mampu menggerakkan apa lagi mengangkat tangan kanannya itu untuk menyerang.

Di dalam gelap terdengar suara orang batuk-batuk beberapa kali. Lalu berkelebat muncul satu bayangan. Tapi orang ini ternyata bukan Sukat Tandika alias Tua Gila!

*

* *

TIGASIKA Sure Jelantik menyumpah habis-habisan ketika dia menyadari kalau tak mampu menggerakkan tangan kanan untuk melepas pukulan Jalur Hitam Bara Dendam. Dalam keadaan seperti itu dia merasa agak lega sedikit walau sepasang matanya membeliak berkilat. Yang muncul di tempat itu bukanlah Sukat Tandika alias Tua Gila kekasihnya di masa muda.

Iblis Pemalu yang belum sempat meninggalkan tempat itu memandangi orang yang datang lewat sela-sela jari ke dua tangannya yang dipergunakan menutupi wajah.

Wiro garuk-garuk kepala, memandang tak berkesip dan bertanya-tanya siapa adanya orang yang berdiri di bawah bayangan gelap pohon besar di sampingnya.

"Aku memang tidak kenal pada perempuan tua ini. Tak pernah melihatnya sebelumnya. Tapi mengapa wajahnya mengingatkan aku pada seseorang...?" Murid Sinto Gendeng membatin.

Orang yang muncul di tempat itu adalah perempuan tua berjubah hitam. Dia mengenakan sebentuk topi menyerupai tanduk kerbau, terbuat dari kain berbenang perak. Di bawah topi rambutnya yang putih panjang menjela punggung dan dada. Walau wajahnya keriputan dimakan usia namun masih ada bayangan kecantikan yang dimilikinya di masa muda. Nenek ini bukan lain adalah Sabai Nan Rancak, salah seorang tokoh silat penguasa Gunung Singgalang yang seperti telah dituturkan dalam Episode sebelumnya (Asmara Darah Tua Gila) menyeberang dari Andalas ke tanah Jawa dalam mencari musuh besarnya yaitu Tua Gila.

"Kau siapa?!" membentak Sika Sure Jelantik.

"Ya, kau siapa?!" Wiro ikut-ikutan bertanya.

Iblis Pemalu tetap berdiri memandang dengan muka ditutup.

Nenek berjubah hitam menyeringai. Kepalanya digoyangkan hingga rambutnya yang putih panjang tersingkap ke belakang. Walau wajahnya kini kelihatan menyeluruh namun baik Sika Sure Jelantik maupun Wiro tetap saja tidak mengenali siapa adanya nenek satu ini.

"Nenek yang terkapar di tanah!" Sabai Nan Rancak berkata dengan nada sinis. Dia menatap ke arah Sika Sure Jelantik, sama sekali tidak perdulikan Pendekar 212. "Kau tidak kenal diriku. Tapi aku kenai kau siapa adanya. Bukankah kau yang bernama Sika Sure Jelantik? Nenek culas yang pernah menyamar jadi dukun sakti di suatu pulau?! Yang datang ke tanah Jawa ini untuk mencari seorang kakek bernama Sukat Tandika alias Tua Gila alias Iblis Gila Pencabut Jiwa alias Pendekar Gila Patah Hati?!"

Berubahlah paras angker Sika Sure Jelantik. "Setan tua ini tahu banyak tentang diriku! Aku sama sekali tidak mengenali siapa dia adanya! Sial keparat!"

"Nenek, kau mengenali tua bangka satu ini, kau sendiri siapa?!" Wiro beranikan diri ajukan pertanyaan.

"Tutup mulutmu! Aku bicara dengan dia! Dan aku belum mendapat jawaban! Pada gilirannya aku akan bicara denganmu!" sentak Sabai Nan Rancak.

"Aduh galaknya si muka keriput ini!" ujar Wiro sambil garuk-garuk kepala.

Walau dalam keadaan Cidera ke dua kaki dan tak berdaya karena tertotok Sika Sure Jelantik tetap saja galak. Dia menjawab dengan lantang.

"Tua bangka rongsokan! Rupanya namaku demikian terkenalnya hingga kau tahu siapa diriku! Dan tentang dirimu yang sudah lapuk dimakan rayap usia, apa perduliku untuk mau tahu!"

Sabai Nan Rancak mendongak lalu tertawa panjang.

"Bicaramu memang hebat! Tapi aku tahu jiwamu tergoncang besar! Aku merasa tidak ada gunanya bicara lebih panjang denganmu!" Sabai Nah Rancak berpaling pada Wiro Sableng. "Aku juga kenal siapa dirimu anak muda! Jangan kau berani beranjak dari tempatmu sebelum aku mendapat keterangan!"

"Malam begini gelap tak ada bulan tak ada bintang. Penerangan apa yang bisa aku berikan padamu?!" ujar Wiro seenaknya sambil senyum-senyum.

"Orang yang mau mampus bicaranya memang sering tidak karuan!" balas Sabai Nan Rancak.

Murid Sinto Gendeng jadi terkesiap mendengar ucapan orang tapi tetap saja tak mau kalah. "Nek, kau rupanya manusia hebat luar biasa. Sampai-sampai tahu kalau ada yang akan mati. Kalau dibanding usiamu dengan usiaku, bukankah kau yang lebih bau tanah alias dekat liang kubur?!"

"Sobatku! Kau betul! Memalukan saja si tua bangka ini bicaranya!" Iblis Pemalu berteriak lalu tertawa gelak-gelak.

"Hemmm... Ada satu lagi orang gila rupanya di tempat ini!" kata Sabai Nan Rancak tak mau kalah mengejek. "Heran, kenapa orang-orang gila selalu memilih mati berkawan-kawan daripada sendiri-sendiri! Hik... hik... hik!"

Di balik ke dua tangannya wajah Iblis Pemalu tampak mengerenyit menahan tawa sedangkan Wiro kelihatan tegak melongo dan garuk-garuk kepala.

"Kau!" tiba-tiba Iblis Pemalu gerakkan tangan kirinya dan menuding tepat-tepat kepada Sabai Nan Rancak. "Kau datang laksana munculnya hantu malam. Memalukan! Kau tahu banyak tentang orang lain tapi tidak mau memberi tahu siapa diri sendiri! Memalukan! Biaraku beritahu pada orang-orang di sini siapa kau adanya!"

Sabai Nan Rancak sesaat jadi tercekat tapi dia diam tak bergerak dan tak membuka mulut walau dalam hati dia berusaha menduga-duga siapa adanya manusia aneh yang terus-terusan menutupi wajahnya dengan tangan. "Kau tidak beda dengan nenek tua bernama Sika Sure Jelantik itu! Kau datang jauh-jauh dari seberang bukankah punya maksud sama dengan dia?!"

Berdebar dada Sabai Nan Rancak mendengar kata-kata Iblis Pemalu itu.

"Manusia aneh bermulut panjang! Apa maksudmu!" hardik Sabai Nan Rancak.

"Kau berkeliaran sampai di sini bukankah karena juga mencari Tua Gila? Orang yang di masa mudamu menjadi kekasihmu!"

"Jahanam!" teriak Sabai Nan Rancak. Tubuhnya berkelebat. Tangan kirinya lancarkan satu pukulan keras ke arah dada Iblis Pemalu. Tapi yang diserang bergerak cepat hindarkan diri dan tahu-tahu sudah tegak empat langkah di samping kanan Sabai Nan Rancak.

"Kau malu rahasiamu aku bongkar? Ha... ha... ha!" Iblis Pemalu tertawa gelak-gelak. "Sika Sure Jelantik, kalau kau dulu kawin dengan Sukat Tandika, maka nenek satu ini akan menjadi madumu! Ha... ha... ha...! Benar-benar hidup yang memalukan!"

Baik Sika Sure Jelantik maupun Sabai Nan Rancak sama bersemu merah wajah masing-masing dalam gelap.

"Orang gila! Siapa kau adanya!"

cak menegur. Suaranya tetap keras.

"Siapa aku itulah satu hal memalukan untuk diberi tahu!" jawab Iblis Pemalu pula. "Tapi aku tidak malu memberi nasihat! Sebaiknya kau yang bernama Sabai Nan Rancak kembali saja ke pulau Andalas. Tanah Jawa terlalu keras bagimu! Kau tidak akan mendapatkan keberuntungan!"

"Aku memang tidak mencari untung datang ke sini. Aku mencari nyawa orang!" jawab Sabai Nan Rancak. Lalu dia berpaling pada Wiro dan berkata. "Aku tahu siapa kau adanya anak muda! Lekas kau suruh keluar gurumu! Aku tahu dia ada di tempat ini! Tapi takut memperlihatkan diri!"

"Bukan takut! Mungkin malu!" ujar Iblis Pemalu.

"Jika kau punya kepentingan dengan Tua Gila, harap kau mencari dan mendapatkannya sendiri!" jawab Wiro.

"Baik! Kalau begitu biar kau kubuat mampus dulu baru si Tua Gila itu mau menunjukkan diri!"

Habis berkata begitu Sabai Nan Rancak kembangkan telapak tangan kanannya lalu diangkat dan diarahkan pada Pendekar 212 Wiro Sableng.

Dalam gelap satu sosok yang sejak tadi mendekam tak bergerak diam-diam merasa cemas. "Dia hendak menghantam anak itu dengan pukulan sakti Kipas Neraka! Celaka! Jangankan dia, akupun tak sanggup menerima pukulan maut itu!" Lalu orang ini sibakkan semak belukar di depannya. Dia melompat keluar seraya berteriak.

"Tahan serangan!"

Seorang kakek berpakaian putih kini tegak antara Wiro dan Sabai Nan Rancak.

"Manusia jahanam Sukat Tandika!" Teriak Sika Sure Jelantik. Dia serasa mau terbang untuk melumat tubuh kakek itu.

"Kakek Tua Gila!" seru Wiro.

"Ha... ha! Jadi ini dia si tua bangka memalukan itu!" Ikut bicara Iblis Pemalu.

Sesaat Sabai Nan Rancak tampak tergoncang. Matanya mendelik memandangi Tua Gila yang tegak menatap ke arahnya dengan pandangan kosong.

"Waktu di pantai Andalas kau bisa lolos! Waktu kau terluka oleh keris Datuk Angek Garang kau masih bisa selamat karena ada orang bercadar menolongmu! Di malam yang gelap ini agaknya tidak manusia tidak juga hantu yang akan menyelamatkan nyawamu!"

Tua Gila hanya berdiam diri mendengar Sabai Nan Rancak. Sepasang matanya masih terus memandangi tak berkesip walau tampak sayu.

"Manusia dan hantu mungkin tidak akan menolongnya! Tapi Tuhan Yang Kuasa pasti menolong!" Ujar Pendekar 212.

"Betul sekali! Tuhan memang tidak pernah malu menolong umatNya yang kesusahan!" menimpali Iblis Pemalu lalu tertawa mengekeh.

"Akan kita lihat apa Tuhanmu memang akan menolong!" ujar Sabai Nan Rancak pula dengan mata berapi-api. Lalu dua tangannya sekaligus diangkat ke atas.

Tua Gila merasakan tengkuknya dingin. Dia ingat keterangan Putri Andini dulu bahwa bagaimana pun saktinya dirinya dia tak akan sanggup menghadapi pukulan sakti Kipas Neraka yang dimiliki Sabai Nan Rancak.

"Dia mengangkat dua tangan sekaligus. Berarti hendak menghantamku dengan dua pukulan Kipas Neraka! Satu saja aku tak sanggup menghadapi, apa lagi sampai dua hantaman. Aku pasrah menerima kematian!"

Tiba-tiba Iblis Pemalu berseru.

"Orang tua! Jangan tegak diam memalukan! Lakukan sesuatu agar kau tidak mati penuh penyesalan!"

Tua Gila hanya menyeringai mendengar kata-kata itu. Dia tetap tak bergerak di tempatnya. "Banyak urusanku yang masih terbengkalai. Tapi maut agaknya datang lebih cepat! Kematian mungkin satu-satunya jalan yang dapat melepaskan diriku dari segala beban bathin dan pikiran!"

Sabai Nan Rancak gerakkan ke dua tangannya. Mendadak sontak saat itu juga dua larik sinar memerah melesat keluar dari telapak tangan Sabai Nan Rancak. Dua sinar lurus mengerikan ini mengembang seperti kipas. Sekalipun saat itu Tua Gila berusaha menyelamatkan diri maka keadaannya sudah terlambat sekali. Tak ada lagi ruang Untuk menyingkir apa lagi menangkis.

"Pukulan Kipas Neraka!" teriak Iblis Pemalu yang mengenali pukulan sakti yang dilepaskan Sabai Nan Rancak.

"Kek!" teriak Wiro melihat Tua Gila diam saja seolah sengaja memasang badan. Dengan cepat Pendekar 212 melompat menghadang dua tebaran sinar merah yang panas luar biasa. Dia yang masih mengenakan jubah Kencono Geni mengandalkan kesaktian jubah itu untuk melindungi Tua Gila. Namun dia hanya mencari celaka karena bersama-sama dengan si kakek dia mungkin akan menemui ajal dihantam pukulan Kipas Neraka itu!

"Sobat tolol memalukan! Mengapa mau-mauan mencari mati?!" teriak Iblis Pemalu.

Pada saat yang menegangkah itu tiba-tiba ada bayangan kuning berkelebat. Wiro terpental ke kiri sedang Tua Gila jatuh terduduk di tanah lalu terguling sampai dua tombak!

*

* *

EMPATORANG berpakaian dan bercadar kuning berOrang berpakaian dan bercadar kuning berlutut di kegelapan malam. Hanya kaki kirinya saja yang bersitekan ke tanah. Dua tangan di angkat ke depan dengan telapak terkembang. Sepasang mata menatap tak berkesip ke arah dua larik sinar merah yang datang menerpa dengan sangat ganas.

Dua tangan bahkan sekujur tubuh orang bercadar kuning ini tampak bergoncang keras. Pakaiannya serta meria basah oleh keringat. Di kening dan bagian sekitar matanya muncul butiran-butiran keringat. Ini satu pertanda dia tengah mengerahkah tenaga luar dan dalam untuk melawan satu kekuatan besar yang hendak menyapunya.

Apa yang terjadi sungguh luar biasa. Dua larik pukulan Kipas Neraka yang melesat keluar dari dua tangan Sabai Nan Rancak tertahan satu jengkal di depan dua tangan orang bercadar kuning. Perlahan-lahan tebaran sinar merah yang berbentuk kipas tampak menciut dan akhirnya kembali ke asalnya yakni bentuk garis lurus. Ketika orang bercadar perlahan-lahan mendorongkan ke dua tangannya maka dua larik sinar merah ikut terdorong seolah-olah masuk kembali ke dalam tangan Sabai Nan Rancak.

"Jurus Menghormat Kipas Neraka!" teriak Sabai Nan Rancak dengan paras berubah dan mundur beberapa langkah. Dia sama sekali tak bisa mempercayai serangan mautnya tadi bisa dimentahkan begitu saja. "Orang bercadar! Siapa kau! Dari mana kau mempelajari jurus Menghormat Kipas Neraka tadi?!"

Orang bercadar perlahan-lahan bangkit berdiri. Tua Gila, Wiro dan Iblis Pemalu terkagum-kagum melihat apa yang barusan terjadi.

"Manusia aneh bercadar kuning! Untuk ke tiga kalinya dia menolongku! Ah...." Tua Gila goleng-goleng kepala.

Setelah mengusap keningnya yang basah dan mengatur gejolak jalan darahnya, orang bercadar berkata. Ucapannya seperti orang berpantun.

"Saling hormat pada sesama adalah kewajiban manusia. Di mata Tuhan manusia satu tidak ada kelebihannya kecuali ketakwaannya/Menjatuhkan hukuman, bersikap pongah dalam keadilan adalah kesesatan yang menyedihkan. Karena setiap manusia tidak lepas dari pada kesalahan. Mana ada hidup yang paling enak dari pada mencari tenteram di masa tua. Masa muda hanyalah kenangan buruk dan indah yang akan punah ditelan usia."

"Jahanam! Aku bertanya kau menjawab dengan syair keparat!" teriak Sabai Nan Rancak tak dapat lagi menahan amarahnya.

"Siapa bertanya tak akan sesat di tengah jalan. Siapa berpura bertanya akan sesat di ujung jalan. Mengapa tidak kembali ke awal jalan?"

Sabai Nan Rancak berteriak keras. Tubuhnya melayang di udara. "Orang gila! Mari kutunjukkan padamu jalan ke neraka!"

"Wuttt!"

Satu jotosan yang luar biasa cepatnya menderu ke arah kepala orang bercadar kuning.

"Kemarahan pangkal kesesatan. Kesesatan adalah temannya setan. Setan adalah kehancuran!"

"Bukkk!"

Sabai Nan Rancak terpekik. Tubuhnya mencelat dua tombak dan jatuh terjengkang di tanah. Ketika dia memeriksa tangan kanannya yang tadi dipergunakan untuk menyerang matanya jadi mendelik. Tangan itu kini berubah menjadi putih karena kulitnya telah terkelupas hingga tulang-tulangnya kelihatan putih menonjol!

"Kurang ajar! Apa yang kau lakukan terhadapku!" teriak Sabai Nan Rancak. Seperti kalap, penuh nekad dia kembali menerjang. Saat itulah Tua Gila cepat menghadangnya dan dengan sikap tenang serta suara lembut kakek ini berkata.

"Sabai, jangan celakakan diri sendiri. Orang itu bukan tandinganmu. Kembalilah ke Andalas. Janah Jawa bisa menjadi neraka bagimu! Kalau tiba saatnya aku akan menyusul. Apa pun yang kau harapkan dariku, termasuk nyawaku kelak akan kuserahkan padamu! Hanya ingat satu hal yang kukatakan tempo hari padamu. Ada seseorang entah kau sadari atau tidak telah memanfaatkan dirimu melakukan perbuatan-perbuatan aneh...."

"Setan tua jahanam!" teriak Sabai Nan Rancak. "Aku tidak butuh nasihatmu!" Tangan kiri si nenek berkelebat.

Bukkk!"

Tua Gila tidak menyangka ucapan baiknya akan dibalas dengan satu hantaman ke arah dadanya. Orang tua ini terpental dua tombak dan tertelentang di tanah muntahkan darah segar.

"Kek!" seru Wiro seraya memburu. Namun saat itu walau terluka di dalam Tua Gila masih bisa berdiri. Dia tersenyum pahit. "Aku tak apa-apa..." katanya ketika Wiro memegangi lengannya.

"Akan kubunuh jahanam itu!" teriak Wiro.

"Sudahlah! Dia sudah tak ada lagi di sini. Sudah pergi!" kata Tua Gila pula.

Wiro berpaling, memandang berkeliling. Ternyata memang benar Sabai Nan Rancak tak ada lagi di tempat itu.

"Kek," ujar Wiro setengah berbisik. "Orang bercadar kuning yang tadi menolongmu juga tak ada lagi...."

"Astaga!" Tua Gila memandang berkeliling. "Temanmu yang selalu menutupi mukanya itu juga lenyap!" ujar si kakek.

"Pada kemana mereka? Pergi begitu saja!" kata Wiro sambil garuk-garuk kepala.

Km! mau tak mau pandangan Wiro dan Tua Gila tertuju pada si nenek Sika Sure Jelantik. Melihat dirinya dipandangi begitu rupa si nenek membentak.

"Sukat Tandika! Kalau kau memang laki-laki lepaskan totokanku dan terima kematianmu di tanganku!"

"Nenek jelek!" bentak Wiro yang jadi naik darah. "Kalau mulutmu tak bisa diam nanti kusumpal dengan ini!" Wiro lalu cabut umbi besar keladi hutan dan menyorongkan ke mulut si nenek. Di depan mulut Sika Sure Jelantik keladi hutan itu digoyang-goyangkannya kian kemari sengaja mempermainkan hingga si nenek memaki habis-habisan.

"Wiro, hentikan perbuatanmu!" Tua Gila mengambil keladi hutan dari tangan Wiro dan mencampakkannya di tanah. Dia tegak dekat Sika Sure Jelantik. "Sika, kau terluka parah. Menurut penglihatanku tulang kakimu kiri kanan patah!"

"Apa perdulimu?!" hardik Sika Sure Jelantik. Sebenarnya perempuan tua ini sudah tahu keadaan kakinya. Memang benar ada bagian-bagian tulang kakinya yang patah akibat beradu tendangan dengan Iblis Pemalu.

"Dengar, aku akan membawamu ke satu tempat yang baik dan mengobati kakimu yang cidera sampai sembuh. Mungkin kesempatan ini bisa kita pergunakan untuk bicara dari hati ke hati...."

"Kek," tiba-tiba Wiro menyeling. "Kurasa aku lebih baik pergi saja. Agar kau bisa leluasa menyelesaikan urusanmu dengan bekas pacarmu ini!"

"Anak setan! Jangan kau berani bicara kurang ajar!" bentak Tua Gila. "Jangan kau berani pergi tanpa izinku!"

Wiro hanya tertawa bergumam sementara Sika Sure Jelantik unjukkan wajah merah cemberut.

"Aku tidak sudi ditolong! Jangan berani menyentuh tubuhku!"

"Sika, harap kau pergunakan akal sehat! Jangan keras kepala tidak karuan. Aku menolongmu dengan ikhlas. Tidak ada pamrih atau maksud agar kau memaafkan segala perbuatanku di masa lalu...."

"Kek, kalau dia tidak mau ditolong biar saja. Kabarnya di sini banyak binatang buas, ular berbisa. Belum lagi segala hantu dedemit yang konon doyan meniduri nenek-nenek peot seperti dia!" Wiro kembali mempermainkan si nenek saking kesalnya melihat tindak tanduk Sika Sure Jelantik yang tidak mau ditolong oleh Tua Gila.

Sementara Sika Sure Jelantik memaki tiada henti Tua Gila angkat si nenek dan memanggulnya di bahu kiri. Dia berpaling pada Wiro. "Aku akan membawanya ke satu tempat. Harap kau mengikuti...."

"Kek, bukannya lebih bebas jika kalian hanya berdua saja?!"

"Jangan bergurau terus-terusan anak geblek! Ikuti aku! Banyak hal yang ingin aku bicarakan denganmu!"

"Kek, apa kau sudah berpikir sepuluh kali? Nenek itu sudah bersumpah hendak membunuhmu! Apa tidak salah kaprah kalau kau kini menolongnya?!"

"Aku tahu apa yang aku lakukan!" jawab Tua Gila pula dengan mata cekung melotot.

Wiro garuk-garuk kepala. Ketika Tua Gila berkelebat pergi mau tak mau dia terpaksa mengikuti.

*

* *

LIMATUA Gila membawa Sika Sure Jelantik ke sebuah kaki bukit di mana terdapat sebuah goa dan satu mata air kecil tak jauh dari sana. Keesokan paginya selagi Sika Sure Jelantik masih tertidur lelap dan Pendekar 212 mandi di mata air Tua Gila mengambil beberapa jenis dedaunan di dalam hutan. Daun-daun ini ditumbuknya hingga lumat lalu diborehkannya pada kaki kiri kanan si nenek yang cidera. Lima ranting pohon yang lurus-lurus kemudian diikatkannya sepanjang kedua kaki si nenek.

"Jika satu minggu kau bisa menjaga diri, tidak banyak bergerak apa lagi berjalan, tulang-tulangmu yang patah bisa bertaut kembali. Minggu berikutnya kau pasti sembuh..." berkata Tua Gila.

"Aku tidak suka kau tolong! Aku tidak akan berterima kasih!" jawab Sika Sure Jelantik ketus.

Tua Gila menyeringai. "Kau tidak suka ditolong itu urusanmu. Kau tidak mau berterima kasih aku tidak meminta. Aku hanya merasa punya kewajiban untuk menolongmu!"

"Agar aku mau melupakan semua perbuatan terkutukmu di masa lalu?! Jangan mimpi! Jangan mengharap!"

Tua Gila menyeringai. "Kau tahu sifatku Sika. Seumur hidup sampai sekarang aku tak pernah bermimpi atau mengharap!"

"Manusia busuk! Mengapa tidak kau bunuh saja aku saat ini!" teriak Sika Sure Jelantik. Mukanya kelihatan tegang membesi. Tenggorokannya turun naik lalu tampak ada air mata mengambang di ke dua matanya dan perlahan-lahan menetes membasahi pipinya yang keriput. Tua Gila kelihatan seperti tercekat. Jelas dia terpengaruh dengan kesedihan hati yang diperlihatkan si nenek.

Menyaksikan hal ini Wiro yang baru datang segera menarik Tua Gila ke satu tempat lalu berbisik. "Kek, kau sudah menjalankan kewajibanmu. Buat apa melayani tua bangka tak tahu diri itu! Lepaskan saja totokannya lalu kita tinggalkan tempat ini. Habis perkara!"

tua Gila memegang bahu Wiro dan berkata. "Perkara tidak baka la n habis seperti dugaanmu. Lagi pula aku tidak sejahat dugaan orang. Aku menolongnya karena aku merasa itu kewajibanku. Aku menolongnya dengan ikhlas tanpa mengharapkan apa-apa. Apa lagi memohon agar dia mau memaafkan segala dosa perbuatanku di masa muda. Aku ingin dia tetap hidup agar dia bisa melakukan apa yang diinginkannya. Yaitu membunuhku...."

"Kek, jalan pikiranmu telah dipengaruhi suara hatimu!" ujar murid Sinto Gendeng.

"Itu ujar-ujar yang selalu diucapkan orang persilatan. Jangan jalan pikiran dipengaruhi hati karena bisa membawa celaka, tapi orang lupa pikiran dan hati bersumber pada satu sumber yang sama. Yakni kebenaran."

"Kek, aku rasanya lucu mendengar kau berfilsafat...."

"Keren betul bicaramu anak muda! Sudah! Lebih baik kau ikut aku ke mata air. Ada beberapa hal yang perlu kubicarakan denganmu!"

Wiro hanya bisa garuk kepala dan mengikuti si kakek menuju mata air.

Di dalam goa Sika Sure Jelantik semakin deras mengucurkan air mata. Walau Wiro dan Tua Gila tadi bicara berbisik-bisik namun karena memiliki pendengaran yang tajam si nenek sempat mendengar semua ucapan ke dua orang itu. Hatinya terasa perih seperti disayat-sayat. "Kenapa jalan nasibku begini sengsara? Mengapa aku tidak segera saja mati dalam kesengsaraan ini. Sukat Tandika, jika saja...." Si nenek tak dapat meneruskan suara batinnya. Dadanya menggemuruh ditelan perasaan.

Begitu sampai di mata air yang dikelilingi pepohonan rindang Tua Gila segera bicara.

"Hal pertama yang ingin kutanyakan padamu, apa kau kenal dengan seorang dara bernama Puti Andini?"

Wiro tersenyum. "Aku tak ingat apa pernah menceritakannya padamu. Tapi karena kau bertanya aku akan menjawab Kek. Gadis itu bergelar Dewi Payung Tujuh. Berasal dari pulau Andalas. Bukankah nenek bernama Sabai Nan Rancak itu adalah gurunya?"

"Hemmm, anak ini tahu banyak tentang Puti Andini. Apa dia juga tahu gadis itu adalah cucuku?" membatin Tua Gila. "Lanjutkan keteranganmu. Apa lagi yang kau ketahui tentang gadis itu, Wiro."

"Dia pernah disuruh oleh gurunya untuk mendapatkan Kitab Putih Wasiat Dewa. Juga diperintah untuk membunuhku...." (Baca Episode berjudul Wasiat Dewa).

Tua Gila anggukkan kepala. "Kau sudah memiliki Kitab Putih Wasiat Dewa. Sampai saat ini dia tidak membunuhmu. Apa kau mengira gadis itu masih punya niat jahat terhadapmu?"

"Beberapa kali pertemuan memang dia tidak menunjukkan niat buruk itu. Tapi hati orang siapa tahu?" ujar Wiro pula.

"Kalau begitu bisa kubilang antara kau dan Puti Andini tidak ada lagi masalah atau perselisihan apa lagi silang sengketa?"

Wiro garuk-garuk kepala. "Yah, bisa saja dikatakan begitu. Bagiku dari dulu tak ada masalah apa-apa. Malah aku berhutang budi dan nyawa padanya. Waktu aku luka parah dan keracunan dihantam Tiga Bayangan Setan, kalau bukan dia yang menolong pasti aku sudah menemui ajal. Kurasa walaupun dia masih bersikap tidak baik padaku, aku tetap akan menghormatinya...." (Mengenai Tiga Bayangan Setan harap baca serial Wiro Sableng berjudul Wasiat Dewa).

"Hemmm... Menghormati katamu, itu kata yang sulit ditafsirkan karena banyak mengandung arti...."

"Maksudmu Kek?" tanya Wiro.

"Apa kau punya rasa suka terhadap Puti Andini?" Tua Gila langsung saja bertanya. Lalu dia tertawa terkekeh-kekeh ketika dilihatnya murid Sinto Gendeng itu memandang padanya dengan mata membeliak dan mulut ternganga.

"Harap kau tidak masukkan dalam hati, anak muda. Aku hanya bergurau!" kata Tua Gila pula. Namun Wiro maklum dibalik gurauan itu Tua Gila memang punya maksud sesuatu.

"Jangan-jangan sejak muridnya dibunuh komplotan Sabai Nan Rancak orang tua ini sudah mengangkat si gadis jadi muridnya," pikir Pendekar 212 pula.

"Pada bulan purnama empat belas hari mendatang aku akan bertemu dengan gadis itu di pinggiran timur Telaga Gajah Mungkur. Kalau kau suka kau boleh ikut bersamaku ke sana...."

Semakin keras dugaan Wiro bahwa si kakek memang punya maksud tertentu.

"Hemm... Terus terang aku suka ikut denganmu. Tapi aku ada urusan lain. Aku harus mencari seorang sahabat yang terakhir sekali kutinggalkan dalam keadaan terluka...."

"Siapa sahabatmu itu. Seorang pemuda atau seorang gadis hah?! Ah, dari sinar matamu aku tahu dia pasti seorang gadis berwajah cantik. Kalau bukan seorang gadis kau mana mau bersusah payah segala!"

"Namanya Anggini. Murid tunggal tokoh silat bergelar Dewa Tuak...."

"Ah!" Tua Gila jadi kaget. Lalu bertanya. "Anggini! Murid sahabatku si Dewa Tuak. Sejak pertemuan terakhir di Pangandaran lama sudah aku tidak mendengar kabarnya. Apa saat ini dia masih bersuka-suka dengan kekasihnya si Ratu Pesolek itu? Ha... ha... ha! Wiro, apa yang terjadi dengan murid Dewa Tuak?"

Wiro lalu menuturkan penghadangan yang dilakukan oleh empat orang yaitu Iblis Pemalu, Pengiring Mayat Muka Hijau, Sika Sure Jelantik dan Datuk Gadang Mentari.

"Sika Sure Jelantiklah yang mencelakai Anggini. Aku tak tahu bagaimana keadaannya sekarang. Seorang sahabat menemaninya ketika kutinggal pergi...."

"Sika Sure Jelantik..." kata Tua Gila sambil menghela nafas panjang. "Sulit membuatnya mau mengerti. Kalau Anggini sampai celaka jangan harap dia lolos dari maut! Dewa Tuak pasti akan mengejarnya sampai ke liang neraka sekalipun!"

"Mengenai Iblis Pemalu," kata Wiro pula. "Siapa dia sebenarnya? Apakah dia berpihak pada orang-orang golongan putih atau kaki tangan golongan hitam?"

"Siapa dia adanya memang sulit diketahui. Dia muncul belum lama. Ketinggian ilmunya serta tindak tanduknya yang aneh membuat namanya mencuat dengan jelas. Walau kelihatannya dia bukan orang baik-baik tapi aku yakin dia bukan kaki tangan orang-orang Lembah Akhirat. Namun sikapnya yang aneh dan sering berubah mendatangkan prasangka bahwa manusia satu ini gampang ditarik ke kiri atau ke kanan. Dia hanya mengikut arah angin atau mana sukanya saja walau cuma sesaat. Orang seperti dia harus dibaik-baiki, harus pandai memuji dan menyanjung. Aku seolah yakin bahwa sifatnya yang seperti pemalu itu hanya dibuat-buat saja. Biar kita lupakan dulu Iblis Pemalu. Sebaliknya aku menyirap kabar bahwa Anggini telah membunuh Datuk Mangkuto Kamang...."

"Itu fitnah yang tak karuan juntrungannya Kek," jawab Wiro.

"Justru karena fitnah itulah perlu diselidiki.

Akhir-akhir ini banyak kejadian hebat di dunia persilatan pulau Andalas dan Tanah Jawa. Sesama golongan putih saling baku hantam. Lalu belum lagi lenyapnya tokoh-tokoh rimba persilatan secara aneh. Satu di antaranya adalah kakek sakti berjuluk Dewa Sedih. Dia lenyap dan kabarnya berada dalam kekuasaan orang-orang Lembah Akhirat.... Saudaranya si Dewa ketawa pasti akari mengobrak-abrik Lembah Akhirat. Namun keanehan yang berselubung maut menyungkup Lembah Akhirat. Aku khawatir Dewa Ketawa akan mengalami nasib sial...."

"Kau tahu siapa sebenarnya yang menjadi penguasa Lembah Akhirat itu Kek?"

"Dia hanya dikenal dengan panggilan Datuk Lembah Akhirat. Beberapa tokoh kabarnya berusaha menyelidik. Namun satu persatu mereka lenyap tak tahu rimbanya...."

"Mengenai kepergianmu ke Telaga Gajah Mungkur menemui Puti Andini, agaknya ada satu urusan penting di sana?"

Tua Gila mengangguk. "Ini satu urusan yang sebetulnya perlu aku beri tahu padamu beberapa tahun yang silam. Namun mungkin baru saat ini tepat untuk kukatakan. Kau pernah mendengar riwayat sebilah pedang bernama Pedang Naga Suci 212!"

Wiro kerenyitkan kening mendengar kata-kata Tua Gila itu. "Aku memiliki Kapak Naga Geni 212. Kau menyebut Pedang Naga Suci 212. Apa ada hubungan satu dengan lainnya?" tanya murid Sinto Gendeng pula.

"Kapak dan pedang itu merupakan dua senjata yang sebenarnya tidak terpisahkan. Berasal dan merupakan warisan dari seorang kakek sakti bernama Kiai Gede Tapa Pamungkas. Waktu aku dan gurumu si Sinto Gendeng menjadi murid Kiai yang diam di Gunung Gede itu, kami diwarisi dua senjata. Seharusnya aku mendapatkan Kapak Naga Geni 212, tapi Sinto Gendeng mendahului, malah dia melarikan Pedang Naga Suci 212."

Tua Gila lalu menuturkan riwayat dua senjata sakti itu yang didengar Wiro dengan penuh perhatian. (Mengenai riwayat Kapak Maut Naga Geni 212 dan Pedang Naga Suci 212 harap baca Episode terdahulu berjudul Pedang Naga Suci 212).

Lama Wiro termenung mendengar penuturan -Tua Gila. Dia coba mengingat-ingat. "Kek, kalau aku tidak salah mengingat, waktu kapak mustika sakti itu diberikan padaku, Eyang Sinto pernah berkata Kapak Naga Geni 212 itu dia yang membuat. Dia menghabiskan waktu sepuluh tahun untuk menciptakannya...."

Tua Gila tertawa mengekeh. "Gurumu itu namanya bukan Sinto Gendeng kalau tidak melakukan atau bicara gendeng. Mungkin dia tidak bermaksud buruk berdusta padamu. Mungkin dia berkata begitu agar kau tidak mensia-siakan jerih payahnya dan agar kau merawat senjata itu sebaik-baiknya."

"Mungkin juga begitu..." kata Wiro perlahan.

"Aku menaruh firasat bahwa Pedang Naga Suci 212 berjodoh dengan Puti Andini. Itu sebabnya dia kusuruh pergi menyelidik dan mencari pedang mustika itu di Telaga Gajah Mungkur.... Aku sendiri tidak berminat mendapatkan dan memilikinya.... Aku sudah terlalu tua. Urusan rimba persilatan kini berada di tangan kalian orang-orang muda...."

"Mana bisa begitu Kek. Kami yang muda-muda hanya dianggap sebagai sapu lidi pembersih. Sementara para tokoh yang sudah tua-tua berbuat macam-macam mengotori dunia persilatan!"

Tua Gila tertawa gelak-gelak. Begitu tawanya mereda Wiro berkata.

"Kek, tentunya kau punya satu alasan mewarisi pedang sakti itu pada Puti Andini, bukan hanya sekedar firasat. Atau mungkin gadis itu sudah kau angkat jadi muridmu pengganti Sati?"

ENAMYANG ditanya tak segera menjawab. Kemudian sekulum senyum menyeruak di wajah orang tua ini. Satu senyum pahit yang menandakan keperihan hati. Karena Sati, satu-satunya murid Tua Gila yang namanya barusan diucapkan Wiro telah tewas dibunuh Datuk Angek Garang di pulau Andalas beberapa waktu yang lalu.

"Hemm.... Kau betul. Alasan utamaku adalah dia kuanggap seorang gadis pendekar sejati. Masih suci dan bersih. Masa depannya dalam dunia persilatan penuh dengan tantangan. Berarti dia perlu satu senjata yang diandalkan."

"Bukankah dari gurunya Sabai Nan Rancak gadis itu telati memiliki satu ilmu kepandaian dan senjata berupa tujuh buah payung?" ujar Wiro.

Tua Gila tertawa lebar. "Itu juga betul. Walau dia kelak memiliki pedang sakti itu, tentu saja dia tidak boleh melupakan ilmu payungnya yang hebat. Selain itu, aku berhutang jiwa padanya. Waktu aku dalam keadaan tak berdaya dan hampir mati di tangan Sabai Nan Rancak serta teman-temannya, Puti Andini menyelamatkan diriku...."

Dalam hatinya Tua Gila merasa bimbang. Apakah akan diceritakannya pada Wiro bahwa Puti Andini sebenarnya adalah cucunya sendiri. Sebaliknya dalam hatinya Wiro juga bertanya-tanya. "Kurasa ada satu hal lain yang sangat kuat membuat kakek ini memberi tahu tentang pedang itu pada Andini. Dia tadi tidak menjawab ya atau tidak apakah dia telah mengangkat Puti Andini menjadi muridnya,"

"Apa yang ada dalam benakmu Wiro?" tanya Tua Gila ketika dilihatnya Wiro seperti termenung.

"Aku cuma khawatir Kek. Bagaimana kalau kelak pedang itu sampai jatuh ke tangan Sabai Nan Rancak. Kau bisa lebih celaka lagi...."

Mulut Tua Gila tampak berkomat-kamit. "Aku cukup percaya pada gadis itu. Buktinya dia berani menanggung akibat berhadapan dengan gurunya demi menyelamatkan diriku.... Lagi pula ada semacam petunjuk bahwa Kapak Naga Geni 212 dan Pedang Naga Suci 212 kelak akan bersatu kembali. Bukan itu saja. Aku menyirap kabar sekitar lima tahun silam. Kapak dan Pedang itu mempunyai seorang anak yaitu sebilah keris yang tak kalah saktinya dengan sepasang induknya...."

Mendengar ucapan Tua Gila itu Pendekar 212 terdiam namun otaknya cepat bekerja. "Kalau Kapak dan Pedang kelak akan bersatu bahkan punya anak, jangan-jangan kakek ini hendak menjodohkan aku dengan Puti Andini. Gila betul! Ada hubungan apa sebenarnya antara Tua Gila dengan gadis dari seberang itu...."

"Eh, kau kembali kulihat memikirkan sesuatu!" Tua Gila menegur.

Wiro menyeringai. "Aku coba memasukkan ke dalam akalku bagaimana mungkin sebilah kapak dan pedang bisa punya anak sebilah keris...."

Tua Gila tertawa lebar. Dengan jari telunjuk tangan kanannya ditekannya dada murid Sinto Gendeng seraya berkata. "Itu kelak yang harus kau selidiki, Wiro. Omong-omong bagaimana soal perjodohanmu...?"

"Perjodohanku?" balik bertanya Wiro karena tidak mengerti. "Apa maksudmu Kek?"

"Kau berkura-kura dalam perahu. Berpura-pura tidak tahu. Bukankah Dewa Tuak pernah kasak-kusuk dengan Sinto Gendeng hendak menjodohkanmu dengan Anggini murid tunggalnya itu?"

Wiro hendak tertawa membahak tapi akhirnya sambil garuk-garuk kepala dia menjawab. "Baik Eyang Sinto Gendeng maupun Dewa Tuak tak pernah mendesak kalau mereka memang menginginkan perjodohan itu...."

"Lalu.... Hem... jadi terserah pada kalian yang muda-muda kalau begitu?"

"Bisa saja kau katakan seperti itu Kek. Namun kami pun tidak pernah membicarakan hal itu. Anggini seorang gadis yang segala sesuatunya tak bisa harus ditentukan oleh orang lain...."

"Bagus.... Bagus!"

"Bagus bagaimana maksudmu Kek?" Wiro mengejar dengan pertanyaan. Dalam hati semakin berat dugaannya bahwa Tua Gila memang ingin menjodohkannya dengan Puti Andini. "Kalau tidak apa perlunya dia menanyakan hubunganku dengan Anggini. Dia tampak senang ketika kuberi tahu bahwa guru masing-masing tidak mendesak dan aku ataupun Anggini tak pernah lagi membicarakan soal perjodohan itu."

"Maksudku," jawab Tua Gila pula. "Aku gembira kalian bisa berlaku benar-benar sebagai orang dewasa dan serba matang menghadapi masa depan...." Tua Gila lalu angguk-anggukkan kepalanya beberapa kali. Lalu dia menyambung ucapannya.

"Ada satu hal lagi yang ingin kusampaikan padamu. Seseorang menitipkan sebuah kalung sakti bernama Kalung Permata Kejora. Kalung itu seharusnya aku serahkan pada Sabai Nan Rancak. Orang yang menitipkan tidak tahu kalau aku punya bentrokan besar dengan si nenek dari Gunung Singgalang itu. Celakanya justru kalung itu yang katanya sanggup membunuhku. Sekarang kalung itu tak ada padaku...."

"Hemmm, sudah kau serahkan pula pada seorang gadis cantik?" tanya Wiro.

"Anak setan! Jangan mengejek!" bentak Tua Gila dengan mata lebar melotot.

Wiro menahan tawa sambil garuk-garuk kepala.

"Kalung mustika itu lenyap. Aku yakin pasti jatuh masuk ke dalam laut sewaktu diserang oleh Sika Sure Jelantik. Dia menginginkan Kalung Permata Kejora itu...."

"Kurasa benda itu belum ada di tangannya...."

"Benar, otakmu cerdik juga. Setiap kali hendak membunuhku dia selalu menanyakan di mana beradanya kalung itu. Aku khawatir kalau-kalau benda itu jatuh ke tangan orang lain...."

"Apa Sabai Nan Rancak tahu kalau kalung itu berada padamu?" tanya murid Sinto Gendeng.

"Aku pernah mengatakan padanya tapi tidak memberi tahu di mana beradanya karena memang aku sendiri tidak tahu benda itu hilang entah di mana...."

"Kalau begitu besar kemungkinan kalung itu masih berada di dasar laut tempat kau diserang oleh Sika Sure Jelantik. Atau barangkali juga berada di tangan anak buah Ratu Duyung...."

Tua Gila jambak-jambak rambut putihnya yang tipis. "Aku tidak yakin Ratu Duyung mengambil benda itu sewaktu aku pingsan di tengah laut. Kalau dia menemukan pasti akan dikembalikan padaku. Lagi pula waktu aku meninggalkan tempat kediamannya aku tidak bertemu dengan dia. Menurut anak buahnya Ratu Duyung tengah berada di satu tempat untuk satu urusan penting.... Kapan terakhir sekali kau bertemu dengan dia?"

Wiro coba mengingat. "Waktu itu aku sedang bersama Bidadari Angin Timur. Ratu Duyung tiba-tiba muncul. Agaknya dia merasa tidak enak atau cemburu melihat aku berdua-duaan dengan Bidadari Angin Timur lalu pergi begitu saja tanpa sempat membicarakan apa-apa. Bidadari Angin Timur sendiri kemudian pergi pula tanpa setahuku. Agaknya dia juga menanam rasa cemburu besar terhadap Ratu Duyung."

Tua Gila tertawa terkekeh dan goleng-golengkan kepalanya berulang kali.

"Kek, apa yang lucu? Ada apa kau ketawa?"

"Aku wajib mengingatkan dirimu, anak muda! Kau tahu akibat ulahku di masa muda, terlalu banyak punya kekasih di hari tua begini semua mereka itu menjadi musuhku! Ingin membunuhku! Aku tidak ingin hal seperti itu terjadi atas dirimu!"

"Aku memang banyak kenalan gadis-gadis cantik Kek. Tapi mereka semua adalah teman-teman biasa, mungkin kuanggap sebagai saudara. Soal kekasih yang aku suka cuma seorang. Yaitu Bidadari Angin Timur...."

Tua Gila kembali tertawa. "Sifat pemuda dan pemudi kalau sering berdekatan, walau tadinya tidak ada hubungan apa-apa bisa saja terjadi sesuatu. Kau tahu, anak muda. Kalau di satu tempat misalnya kau hanya berdua saja dengan seekor kambing. Lama-lama kambing itu bisa saja kau lihat cantik juga, seperti cantiknya seorang gadis! Hik... hik... hik! Apa lagi seorang gadis sungguhan walau tadinya kau tidak menyukainya. Jadi hati-hati anak muda! Jangan sampai nanti ada yang bilang gurunya kencing berdiri muridnya kencing menungging! Ha... ha... ha...!"

Tua Gila usap dua matanya yang lebar dan berair. Dia memandang ke langit.

"Matahari sudah tinggi. Cukup lama kita meninggalkan nenek itu...."

"Kalau begitu kita segera saja kembali ke goa," kata Wiro.

"Ya, tapi masih ada satu hal yang ingin kusampaikan padamu...."

"Apa lagi Kek?" tanya Wiro kurang sabaran.

"Belakangan ini ada kabar yang meriwayatkan adanya satu makam disebut Makam Setan di sebuah pulau di pantai barat Andalas.... Aku jadi ingat pada peristiwa yang kita alami beberapa waktu lalu. Datuk Tinggi Raja Di Langit! Bangsat yang menjerumuskan kita ke dalam makam batu! Mungkinkah dia masih hidup?"

"Apa yang membuatmu berpikiran seperti itu Kek?" tanya Wiro.

"Di pantai barat pulau Andalas ramai dibicarakan orang tentang sebuah kuburan yang diberi nama Makam Setan. Kalau ternyata makam ini ada sangkut pautnya dengan Datuk Tinggi Raja Di Langit...."

"Mengapa setan tua itu masih kau pikirkan Kek? Dia sudah lama jadi jerangkong di liang batu itu!" kata Wiro pula. "Baiknya kita segera kembali ke goa Kek."

Tua Gila mengangguk.

Ketika mereka sampai di goa di kaki bukit, Sika Sure Jelantik tak ada lagi di tempat itu.

"Apa yang terjadi?" ujar Tua Gila sambil memandang berkeliling.

"Jangan-jangan nenek itu kabur melarikan diri," ujar Wiro.

"Tidak mungkin. Kakinya masih cidera. Lagi pula dia masih dalam keadaan tertotok ketika kita tinggalkan. Sesuatu telah terjadi. Ada orang yang menculiknya! Kau tunggu di sini. Aku akan menyelidik keadaan sekitar sini."

Tak lama kemudian Tua Gila muncul kembali. "Tak ada tanda-tanda ke mana lenyapnya nenek itu."

Wiro menunjuk ke tanah di depan mulut goa. "Ada bekas-bekas telapakan kaki. Lebih dari dua orang."

"Kau betul, aku bisa membedakan jejak mereka dengan bekas kaki kita! Bagaimana sekarang...?"

"Aku harus mencarinya," jawab Tua Gila.

"Kau bermaksud mencari nenek itu? Buat apa mempersusah diri? Padahal dia benci setengah mati padamu!"

"Soal kebencian itu tidak ada hubungannya dengan kelenyapannya! Aku harus menyelidik, Wiro."

"Nenek brengsek itu hendak membunuhmu! Mengapa kini kau mengkhawatirkan dirinya? Ingat urusan di masa muda? Kalau kau berpikir sampai ke situ, dia benar-benar akan membuatmu celaka! Heran.... Nenek jelek begitu saja masih ada yang mau menculik...."

"Jaga mulutmu anak muda!" hardik Tua Gila dengan berang. "Terserah kau mau bilang apa. Bagaimana pun aku harus mencarinya...."

"Jangan harap sekali ini aku mau ikut denganmu Kek," kata Wiro.

Tua Gila tampak cemberut/Dengan ketus dia menjawab. "Aku juga tidak mengajakmu!" Tua Gila siap berkelebat pergi.

"Tunggui" seru Wiro.

"Anak setan! Apa lagi maumu?!" bentak Tua Gila. Bola matanya seperti mau keluar dari rongganya yang cekung.

Wiro menunjuk ke batang pohon besar di belakang Tua Gila. "Lihat! Ada guratan tulisan di batang pohon itu!"

,"Kau bergurau atau hendak menipuku anak muda?!"

"Siapa bergurau! Siapa menipu! Lihat dan baca sendiri!" ujar Wiro setengah kesal. Lalu melangkah melewati si orang tua mendekati pohon besar.

Tua Gila putar tubuhnya. Apa yang dikatakan Pendekar 212 memang bukan senda gurau. Pada batang pohon yang kulitnya terkelupas ada sebaris tulisan berbunyi: "Jika ingin mencari Sika Sure Jelantik silahkan datang ke Lembah Akhirat!"

"Jahanam!" rutuk Tua Gila.

"Nenek itu agaknya diculik oleh orang-orang Lembah Akhirat Kek!" kata Wiro dengan suara bergetar.

"Pasti! Aku memang akan menuju ke sana! Kalau sampai terjadi apa-apa dengan Sika akan aku ratakan seluruh Lembah Akhirat!"

"Kek, jangan terlalu bersemangat menolong bekas kekasihmu itu...."

"Tutup mulutmu! Diam!" bentak Tua Gila.

Wiro garuk-garuk kepala. Bagaimana aku harus memberitahu monyet yang jauh lebih tua dariku ini!" katanya dalam hati. "Kalau kau tidak memperbolehkan aku bicara terserah saja! Mulutku jadi tidak pegal karena tak perlu banyak bicara! Tapi kalau semua ini hanya tipuan belaka, kau akan celaka tiga belas Kek. Aku khawatir orang-orang Lembah Akhirat menjebakmu dengan sengaja menculik nenek itu. Kalaupun kau sanggup membebaskan Sika Sure Jelantik lalu apa untungmu? Apa sebenarnya maumu menyelamatkan orang yang jelas-jelas telah mencoba membunuhmu sampai beberapa kali!"

"Sudah! Kau urus urusanmu. Aku urus urusanku!" Habis berkata begitu Tua Gila lantas berkelebat tinggalkan tempat itu.

"Dasar orang tua gila!" gerutu Wiro sendirian.

TUJUHAPA sebenarnya yang telah terjadi dengan Sika Sure Jelantik? Hanya sesaat setelah Tua Gila dan Wiro sampai di tepi mata air tempat mereka berbincang-bincang tiba-tiba muncul tiga orang bertampang dan berpakaian aneh di depan goa. Dua orang mengenakan jubah merah, memiliki wajah dan rambut berwarna merah seperti dicat. Masing-masing memegang sebatang tongkat yang bagian tengahnya ditancapi sebuah tengkorak kepala manusia.

Orang ke tiga adalah yang paling angker di antara manusia-manusia aneh ini. Dia mengenakan jubah gombrong warna merah. Wajahnya tanpa alis, berwarna merah dan hidungnya ditancapi sepotong tulang manusia. Di atas kepalanya bertengger rambut merah pekat, keriting kecil dan lebat berbentuk batok kelapa.

Dari ciri-ciri ke tiga orang itu jelas sudah bahwa mereka adalah orang-orang dari Lembah Akhirat. Yang berpakaian gombrong dikenal dengan julukan Pengiring Mayat Muka Merah, salah satu dari tiga tangan kanan pembantu Datuk Lembah Akhirat.

"Kita sudah terlalu lama meninggalkan Lembah Akhirat! Kalau hari ini tidak berhasil mencari tahu di mana adanya Pengiring Mayat Muka Hijau, kita harus segera kembali!" Berkata Pengiring Mayat Muka Merah sambil memandang ke arah goa. Setelah memperhatikan tanah di depan goa dia melanjutkan. "Ada bekas-bekas kaki walaupun tersamar. Cepat kalian menyelidik ke dalam goa!"

Dua lelaki bermuka merah yang memegang tombak berkepala tengkorak serta meria menyelinap masuk ke dalam goa. Sesaat kemudian salah seorang di antara mereka keluar lagi dan memberi tahu.

"Ada seorang nenek bertampang angker tergeletak di lantai goa. Dua kakinya dalam keadaan cidera. Tubuhnya kaku tak bisa bergerak...."

"Sudah mampus atau masih hidup?!" sentak Pengiring Mayat Muka Merah.

"Masih hidup. Pasti masih hidup karena ada hembusan nafas keluar dari hidungnya dan erangan halus dari mulutnya."

Pengiring Mayat Muka Merah mendorong anak buahnya ke samping lalu melompat masuk ke dalam goa. Seperti yang diterangkan tadi di lantai goa tampak terbujur seorang nenek berjubah hitam. Sepasang kakinya dilumuri ampas berwarna hijau dan diikat dengan beberapa ranting kayu. Dua mata si nenek yang tertutup perlahan-lahan membuka. Lalu mulutnya menghardik.

"Siapa kalian? Setan atau masih bisa disebut manusia?!"

Dua anak buah Pengiring Mayat Muka Merah tersurut saking kagetnya disentak demikian. Pengiring Mayat Muka Merah tampak tenang. Dia memperhatikan tampang si nenek dengan seksama lalu menyeringai.

"Nenek sakti Sika Sure Jelantik! Sungguh peruntungan kami besar sekali hari ini. Tidak menyangka akan bertemu dengan seorang tokoh besar sepertimu!"

"Kau kenal diriku! Huh! Kau sendiri siapa?!" Sika Sure Jelantik kerutkan kening dan pelototkan mata.

"Kami orang-orang Lembah Akhirat. Aku Pengiring Mayat Muka Merah, pembantu kepercayaan Datuk Lembah Akhirat!"

Tampang si nenek sesaat berubah. "Mereka bukan orang baik-baik. Aku sudah menyirap kabar orang-orang Lembah Akhirat jahat dan busuk. Penuh tipu daya dan kejam luar biasa!"

"Aku tidak suka melihat tampang-tampang kalian! Lekas keluar dari dalam goa ini!"

"Kau tidak suka kami tidak jadi apa. Tapi kami justru suka dirimu!" jawab Pengiring Mayat Muka Merah. "Kulihat dua kakimu cidera. Agaknya ada tulang yang patah, ijinkan kami menolongmu."

"Aku tidak butuh pertolonganmu! Keluar!"

"Kami akan keluar jika itu maumu. Tapi aku merasa kasihan. Kau agaknya merasa tidak perlu ditolong karena telah ada yang menolong.. Bukan begitu?"

"Apa urusanmu!"

"Kami memang tidak ada urusan. Tapi ada satu hai yang perlu aku beri tahu padamu," kata Pengiring Mayat Muka Merah. "Siapapun yang kau anggap telah menolong mengobati cidera pada kedua kakimu sebenarnya orangnya telah menipu dirimu. Dia sebenarnya bermaksud jahat dan keji!"

"Jangan bicara ngacok!"

"Pertama, kalau orang hendak menolong, mengapa tubuhmu dalam keadaan tertotok?! Kedua obat yang dipakai melumuri dua kakimu yang cidera adalah ramuan tumbuk berasal dari dedaunan beracun!"

Sepasang mata Sika Sure Jelantik kembali mendelik. "Kau mau menipuku!"

"Apa untungnya aku menipumu? Dengar, dalam waktu dua hari ke dua kakimu akan mulai membusuk akibat racun jahat. Racun kemudian akan menjalar ke sekujur tubuhmu. Kalau jantungmu tak sampai berhenti berdetak dan kau masih bisa bertahan hidup maka anggota badanmu akan lumpuh dan kedua matamu akan buta!"

Paras Sika Sure Jelantik semakin berubah.

"Jika kau tidak mau kami tolong, maka tidak ada gunanya kami berlama-lama di sini. Selamat tinggal nenek yang malang...."

Sika Sure Jelantik memandang berkeliling.

"Kau mencari orang yang katamu telah menolongmu?" ujar Pengiring Mayat Muka Merah. "Dia pasti sudah lama meninggalkan kau di sini. Membiarkan dirimu menderita sengsara dan menemui kematian secara perlahan-lahan...." Habis berkata begitu Pengiring Mayat Muka Merah memberi isyarat pada ke dua anak buahnya. Mereka lalu sama bergerak menuju mulut goa.

"Tunggu!" seru Sika Sure Jelantik.

"Hemm.... Ada sesuatu yang hendak kau katakan Nek?" tanya Pengiring Mayat Muka Merah.

"Kau tadi mengatakan hendak menolongku..."

"Benar!"

"Bagaimana caranya?"

"Kami memiliki sejenis obat yang ampuh. Kau bisa sembuh dalam waktu satu hari satu malam...." "Kalau begitu lakukanlah. Mana obat itu!"

Pengiring Mayat Muka Merah melangkah mendekati sosok Sika Sure Jelantik. "Obat itu tidak kami bawa saat ini. Obat itu tersimpan di Lembah Akhirat. Kami akan membawamu ke sana jika kau memang suka ditolong!"

"Jahanam! Bangsat bermuka merah ini jangan-jangan memang hendak menipuku!" membatin Sika Sure Jelantik.

Pengiring Mayat Muka Merah letakkan telapak tangan kirinya di atas kening si nenek lalu berkata. "Tubuhmu agak panas. Pertanda racun jahat dari tumbukan dedaunan itu mulai bekerja. Waktumu sangat terbatas. Perjalanan ke Lembah Akhirat tidak dekat. Jika kita berangkat sekarang, lusa pagi baru sampai. Kurasa nyawamu masih bisa tertolong...."

Sika Sure Jelantik memandang melotot ke langit-langit goa. Dari mulutnya terdengar kutuk serapah walaupun perlahan. "Tua Gila keparat! Kau benar-benar jahanam!"

"Ah, jadi itukah orangnya yang telah mencelakaimu Nek?" ujar Pengiring Mayat Muka Merah dengan seringai penuh arti. "Kau tak usah khawatir! Kalau kau sudah sembuh Datuk Lembah Akhirat pasti akan menolongmu mencari jalan agar kau bisa membalas dendam...."

"Dari dulu-dulu aku memang sudah punya niat untuk membunuhnya! Tapi belum kesampaian...!" kata Sika Sure Jelantik pula yang jelas sudah terpengaruh oleh kata-kata bujukan orang.

"Maksudmu akan kesampaian. Selain itu siapa tahu kau berjodoh dengan Kitab Wasiat Malaikat...."

"Apa betul kitab sakti itu benar-benar ada?" tanya si nenek yang semakin terpikat

"Tentu saja ada. Datuk Lembah Akhirat yang memegangnya. Dia akan memberikan pada seseorang yang dianggapnya cocok. Siapa tahu Datuk Lembah Akhirat suka dan memberikan kitab itu padamu. Datuk sangat menghormat dan menyukai orang tua secantikmu ini...."

Sika Sure Jelantik tersenyum mendengar ucapan terakhir Pengiring Mayat Muka Merah itu. Maka dia pun berkata. "Baik, kalian boleh membawa aku ke Lembah Akhirat!"

"Kau melakukan keputusan yang tepat Nek!" ujar Pengiring Mayat Muka Merah. Lalu pembantu Datuk Lembah Akhirat ini memberi isyarat pada dua anak buahnya. Ke dua orang itu segera menggotong sosok Sure Jelantik dan membawanya ke luar goa.

Sebelum meninggalkan tempat itu dengan jari-jari tangannya Pengiring Mayat Muka Merah mengupas permukaan kulit pada batang pohon besar. Lalu dengan sepotong patahan ranting dia menggurat permukaan batang pohon, menuliskan sebaris kalimat.

*

* *

DELAPANSUTAN Alam Rajo Di Bumi menatap wajah Sabai Nan Rancak beberapa saat lalu berkata. "Aku gembira dengan kemunculanmu yang tiba-tiba ini Sabai. Selama kau pergi banyak terjadi hal-hal yang menghebohkan dalam rimba persilatan pulau Andalas. Beberapa tokoh golongan putih dibunuh. Para pembunuh walau sulit dijajagi siapa adanya tapi aku berhasil mencari tahu. Kebanyakan setelah membunuh mereka menghilang ke tanah Jawa. Seperti dara bernama Anggini, murid Dewa Tuak. Dia kabur setelah diketahui membunuh Datuk Mangkuto Kamang. Agaknya ada orang-orang tertentu yang dikirim ke sini untuk mengacau...."

"Aku kembali membawa kabar buruk," berkata Sabai Nan Rancak dengan suara agak tersendat. Waktu bicara dia memandang ke jurusan lain seolah tidak berani menatap wajah orang di hadapannya.

Sutan Alam Rajo Di Bumi tersenyum. "Kabar apapun yang kau bawa bagiku tidak menjadi persoalan Sabai. Aku gembira melihat kau kembali. Apakah selama ini kau ada merasa rindu padaku Sabai?"

"Bagaimana dengan dirimu sendiri. Apakah kau merindui diriku?" balik bertanya Sabai Nan Rancak. Kali ini dia bertanya dengan menundukkan kepala.

"Kau tahu bagaimana hatiku padamu. Rasanya ingin aku balikkan langit. Ingin kutarik matahari agar siang berganti malam dan malam cepat berganti siang. Agar aku segera dapat bertemu denganmu...."

"Sutan..... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · [email protected]&mdot;com · terms of use · privacy policy · 54.224.214.93
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia