Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

Gubuk di tengah rimba belantara itu tenggelam dalam kesunyian dan kegelapan malam. Satu pertanda tidak ada orang atau penghuni di dalamnya. Seekor burung hantu mengepakkan sayapnya di cabang sebuah pohon lalu mengeluarkan suara aneh menggidikkan bagi siapa saja yang mendengarnya. Pada saat itulah lapat-lapat di kejauhan terdengar suara langkah-langkah kaki kuda. Agaknya binatang ini tidak berlari kencang melainkan berjalan perlahan dalam kegelapan malam.

Binatang itu sampai di depan gubuk. Penunggangnya ternyata seorang lelaki dan seorang perempuan. Yang lelaki turun lebih dahulu lalu membantu yang perempuan. Perempuan ini tampak menggendong sesuatu yang ternyata adalah seorang bayi terbungkus dalam kain tebal.

"Kau masuklah lebih dulu. Aku akan menyembunyikan kuda ......" berkata yang lelaki.

Suaranya hampir berbisik. Setelah istri dan anak dalam gendongan masuk ke dalam gubuk, lelaki itu cepat-cepat menuntun kudanya, membawanya ke satu tempat berpohon dan bersemak belukar rapat.

Kuda itu ditambatkannya pada sebatang pohon. Lalu dia kembali ke gubuk. Baru saja orang ini sampai di depan gubuk, belum sempat melangkah masuk tiba-tiba satu bayangan hitam berkelebat.

Dilain kejap sosok bayangan ini telah berdiri di hadapannya. Ternyata seorang kakek bertubuh tinggi kurus tapi bungkuk hingga bentuk tubuhnya hampir menyerupai huruf L terbalik. Hembusan napas si tua bungkuk ini menyambar keras dan memerihkan mata. Orang tua ini membuka mulut. Ucapannya didahului suara bergemeletukkan seperti barisan giginya atas dan bawah saling bergesekan.

"Mana anak itu!" tiba-tiba si bungkuk membentak.

Bentakan membuat lelaki tadi ketakutan dan bersurut mundur beberapa langkah. Mukanya tampak pucat.

"Mana anak itu!" kembali si bungkuk menghardik.

"Dua kali sudah aku bertanya! Kalau sampai tiga kali kau tidak menjawab, putus nyawamu Jinggosuwu!"

"An....anak.....anak mana maksudmu. Kau ini siapa orang tua ....?"

"Siapa aku kau tak layak bertanya! Jangan berpura-pura! Yang aku tanya adalah anakmu! Bayi delapan bulan yang kau beri nama Pandu itu!"

"Pan.... Pandu....?" Orang tua bungkuk tertawa mengekeh. Lewat mulutnya yang terbuka lebar tampak gigi-giginya besar-besar dan mencuat panjang.

"Jangan kira aku tidak tahu apa yang kau lakukan bersama istrimu! Kalian meninggalkan desa Talangwaru dua hari lalu! Melarikan diri dan menyembunyikan diri di rimba belantara ini!"

"Aku.....aku memang menyembunyikan diri di hutan ini. Tapi....tapi istri dan anakku tidak ikut!" jawab lelaki bernama Jinggosuwu.

"Hem.....begitu?" si bungkuk tersenyum.

"Sekarang di mana anak dan istrimu itu?"

"Pandu dan ibunya pergi ke rumah orang tuanya di desa Puputan....."

"Bagus! Kau tahu apa akibatnya ucapan dusta itu?!"

"Aku ....aku tidak berdusta. Aku yang mengantarkan istri dan anakku ke Puputan. Lalu baru menuju kemari ...."

Bukkk!

Tubuh Jinggosuwu terpental tiga tombak. Dari mulutnya keluar jerit kesakitan. Tapi tidak hanya jerit kesakitan. Dari mulut itu juga menyemburkan busah bercampur darah. Jinggosuwu merasakan dadanya seperti dihantam batu besar. Sakit dan susah bernafas. Di dalam gubuk, istri Jinggosuwu menggeletar sekujur tubuhnya karena ketakutan. Bayinya di peluk erat-erat. Dia mendengar jelas suara pukulan.

Lalu suara jeritan suaminya. Lalu kembali terdengar suara membentak dan mengancam.

"Sekali lagi kuberi kesempatan padamu Jinggosuwu! Dimana anakmu.....?"

"Orang tua...... aku sudah bilang padamu. Apa perlunya kau mencari anakku? Mencari bayi usia delapan bulan itu? Apa urusan dan maksudmu sebenarnya....?"

Praak!

Tidak terdengar suara jawaban keluar dari mulut si orang tua. Yang terdengar adalah suara hantaman yang membuat rengkah batok kepala Jinggosuwu. Kali ini tanpa jeritan, sosok tubuhnya yang tadi berusaha bangkit terbanting ke tanah, tak berkutik lagi. Nyawanya lepas saat itu juga! Orang tua bertubuh bungkuk meludah ke tanah.

"Manusia tolol!" katanya lalu memandang berkeliling. Waktu dia sampai di tempat itu tadi memang Jinggosuwu dilihatnya muncul seorang diri. Tanpa kuda, tanpa istri dan anaknya. Apa benar kedua orang itu tidak diajaknya bersama ke gubuk persembunyian di dalam hutan itu?

"Aku tidak percaya!" si bungkuk menghentak dan bantingkan kaki kanannya. Dia memandang ke gubuk di samping kanan. Gelap. Pintu kayunya tertutup rapat.

"Sebelum angkat kaki dari tempat ini aku harus memeriksa gubuk itu!" Lalu orang tua itu melangkah menuju pintu gubuk.

Belum sempat dia mendorong daun pintu, mendadak ada suara berdesing dan sambaran angin di belakangnya. Secepat kilat orang tua ini jatuhkan diri, berlutut di depan pintu. Sebatang pisau hitam bergagang putih melesat di atas kepalanya dan menancap di daun pintu!

"Manusia pisau terbang keparat! Unjukkan dirimu! Jangan hanya berani membokong!" bentak si bungkuk marah, lalu putar tubuh dan melompat bangun. Sejarak sepuluh langakh dari hadapannya, orang tua ini lihat seorang nenek berambut oanjang tergerai tegak bertolak pinggang. Bajunya yang berwarna hitam penuh dengan deretan pisaupisau kecil hitam bergagang putih.

"Pendekar Bungkuk! Jangan terlalu cepat naik darah! Apakah kau tidak menyadari dunia ini terlalu sempit buat kita berdua jika kau punya jalan pikiran bahwa seorang bayi calon pendekar agung tidak mungkin dibagi dua?!"

"Perempuan sundal! Masih berani kau muncul di hadapanku!" Orang tua yang dipanggil dengan gelaran Pendekar Bungkuk keluarkan makian keras.

"Eh ....eh....eh....! Mulut kotormu itu memberikan restu padaku untuk membunuhmu saat ini juga!"

"Ilmumu tidak setinggi gunung tidak sedalam lautan! Perempuan tua bangkanenek keriput! Kau boleh menyandang gelar Pisau Maut Tanpa Bayangan! Kau akan mampus tidak berkubur!" Nenek berambut panjang tekap mulutnya dengan tangan kiri lalu tertawa cekikikan.

"Kalau aku mati, memang tak bakal minta kau yang mengubur. Tubuh patah bungkuk sepertimu itu mana bisa menggali lubang untukku.....!" Si nenek kembali tertawa cekikikan. Di dalam gubuk istri Jinggosuwu memeluk bayinya erat-erat. Ketakutan mencengkam ibu muda ini. Dia hanya dapat mendengar bicara dua orang di luar sana. Namun dia tahu betul bahaya apa yang mengancam anak lelaki dalam gendongannya itu. Bersama suaminya dia sengaja melarikan diri ke tempat itu. Ternyata bahaya besar terus menguntit.

"Kasihan anakku ...... Pandu, apa sebenarnya yang ada dalam dirimu hingga begitu banyak manusiamanusia aneh menginginkan dirimu...." Begitu kata hati si ibu muda. Dia tidak tahu kalau suaminya telah mati. Di luar gubuk, dalam kegelapan malam Pendekar Bungkuk keluarkan suara berkereketan dari dalam mulutnya lalu mendengus.

"Pelajaran masa lau rupanya tidak membuat kau jera! Sungguh tolol! Apakah cacat panjang di pipi kirimu tidak memberi peringatan padamu....?!" Ucapan Pendekar Bungkuk membuat si nenek menyeringai.

Tangan kirinya bergerak mengusap pipi kirinya di mana terdapat cacat luka dalam memanjang dari mata sampai ke dagu melewati pipi. Dua tahun silam dua tokoh persilatan ini pernah bentrokan lalu terlibat dalam perkelahian selama sembilan puluh jurus. Si nenek kalah dengan mendapat cidera pada pipinya. Pendekar Bungkuk sendiri mengalami penderitaan sakit dada selama 40 hari akibat satu jotosan si nenek sempat menggebuk dadanya. Sejak perkelahian itu kedua orang ini sama-sama mendalami ilmu silat dan kesaktian masing-masing. Tidak dinyana malam ini mereka bertemu dalam rimba belantara. Ternyata keduanya memliki maksud yang sama!

"Pendekar Bungkuk, justru mengingat pelajaran masa lalu itulah aku sengaja menghadangmu di sini! Malam ini aku yang bakal ganti memberi pelajaran. Dan tentunya berikut bunga tanda terima kasihku. Hik...hik...hik! Aku berjanji kau akan mati dengan tenang. Bukankah kematian lebih baik bagimu dari pada hidup menderita selamanya. Apakah anggota rahasiamu sudah mempu menjalankan tugasnya....? Hik...hik....hik. aku kasihan padamu Pendekar Bungkuk. Tapi malaikat maut jauh lebih kasihan. Karena itu dia datang menjemputmu malam ini...." Pendekar Bungkuk memang pernah mendengar sejak dua tahun belakangan ini bagaimana si nenek yang bergelar Pisau Maut Tanpa Bayangan itu telah sangat maju ilmu kepandaiannya.

"Perempuan jelek besar mulut. Jika kau mau melupakan anak itu dan pergi dari sini, aku bersedia mengampuni selembar nyawa busukmu..... Ayo pergilah dari sini!" Nenek berambut panjang tergerai tertawa mengekeh.

"Tampaknya kau merubah jalan pikiranmu Pendekar Bungkuk! Kau takut padaku....? Hik....hik....hik?!"

"Tua Bangka keparat! Siapa takut padamu!" teriak Pendekar Bungkuk.

Tubuhnya yang bungkuk secara aneh menekuk ke bawah hingga kepalanya hampir menyentuh tanah. Tubuh itu kemudian berjumpalitan dan berguling laksana sebuah roda-roda, menyambar ke arah si nenek.

Inilah jurus serangan aneh bernama "gelinding kematian". Jurus inilah yang dulu berhasil mengalahkan si nenek dengan membuat cacat wajahnya. Tahu keganasan seangan ini Pisau Maut Tanpa Bayangan cepat melompat ke kiri dan dari sini gerakkan tangan kiri kanannya ke tubuhnya dimana lusinan pisau hitam bergagang putih tersisip di pakaiannya. Namun gerakan ini terpaksa dibatalkan karena tubuh lawan yang berguling membuat gerakan berputar dan tahu-tahu tangn Pendekar Bungkuk sebelah kiri menyembur ke wajah si nenek! Wuut! Secara wajar sambaran tangan itu sulit menemui sasarannya karena masih terpisah cukup jauh.

Namun karena bersamaan dengan itu tubuh yang tadi bergulung tiba-tiba seperti terpental dan tegak kembali, maka jarak yang tadi jauh mendadak sontak hanya tinggal setengahnya saja! Si nenek berseru kaget ketika tangan lawan tahu-tahu sudah ada di depan matanya! Dalam keterkejutan peempuan tua ini tidak kehilangan akal. Kaki kirinya digebrakkan ke tanah. Tubunya miring ke belakang. Sambaran tangan lawan yang dapat merobek mukanya lewat hanya sujung jari. Bersamaan dengan itu kaki kanannya melesat ke depan.

Kini Pendekar Bungkuklah yang tersentak kaget! Bahaya maut mengancam karena tendangan kaki kanan si nenek mencari sasaran di selangkangan Pendekar Bungkuk! Kalau si kakek mampu mengelakkan serangan itu maka tendangan lawan yang tidak menemui sasarannya akan meluncur menghantam dadanya. Ini bisa terjadi karena bentuk tubuhnya yang bungkuk. Dan kali ini, jika sampai dadanya kena dihantam lagi untuk kedua kalinya, mungkin diaakan cacat seumur hidup!

"Perempuan Iblis!" rutuk Pendekar Bungkuk. Dia kerahkan tenaga dalamnya sepenuhnya pada kedua tangannya.

Begitu tendangan lawan hampir sampai ke bawah perut, dengan cepat Pendekar Bungkuk tangkap pergelangan kaki si nenek. Dia berhasil melakukan, berhasil menyelamatkan dirinya dari kematian tetapi tendangan yang sangat keras itu membuat tulang telapak tangan kirinya remuk! Tubuhnya mental beberpapa langkah. Sebelum sempat mengimbangi diri, lawan di hadapannya telah menggerakkan tangan ke tubuh lalu wutt....wutt......

Enam pisau hitam bergaganng putih melesat ke arah Pendekar Bungkuk!

"Putus nyawamu Pendekar Bungkuk!" ujar si nenek lalu tertawa mengekeh.

Dalam keadaan jatuh seperti itu Pendekar Bungkuk hantamkan dua tangannya ke atas. Tapi tangan kirinya yang cidera tidak dapat lagi melepaskan pukulan tangan kosong yang mengandung tenaga dalam. Karena ketika tenaga dalam menjalar ke tangan kiri itu, si kakek merasakan telapaknya seperti disengat bara panas. Dia menjerit kesakitan tapi masih terus memukul dengan tangan kanan, lalu cepat berguling ke kiri. Tiga pisau terbang berhasil dipukul mental. Dua lainnya sempat dielakkan. Hanya pisau ke enam yang tidak mampu dihantam mental ataupun dikelit. Senjata ini menancap di mata kiri Pendekar Bungkuk dengan mengeluarkan suara menggidikkan!

Pendekar Bungkuk melolong kesakitan. Nenek berambut panjang tertawa gelak-gelak memandangi wajah Pendekar Bungkuk yang kini tampak berlumuran darah. Orang ini bangkit terbungkuk-bungkuk. Wajahnya benar-benar mengerikan. Bukan saja karena darah yang terus mengucur, tapi juga karena pisau yang masih menancap di mata kirinya!

"Iblis.....! Perempuan Iblis!" suara Pendekar Bungkuk bergeletar oleh hawa amarah dan penderitaan rasa sakit.

"Kau tunggulah pembalasanku kelak....!" Setelah mengucapkan kata-kata itu Pendekar Bungkuk balikkan tubuh, tinggalkan tempat itu dengan langkah setengah lari seradak seruduk.

"Ganas sekali nenek itu...." satu suara terdengar berbisik halus di atas sebatang pohon besar.

"Saatnya kita turun sekarang adikku. Sebelum kedahuluan....." menjawab kawan bicaranya yang juga berada di atas pohon.

"Tapi bukankah belum ada tanda-tanda bayi itu berada di dalam gubuk?"

"Itulah sebabnya kita harus turun, menghalangi si nenek ganas dan sekaligus menyelidik isi gubuk!"

"Kalau begitu katamu, mari!" Ternyata di atas pohon dalam rimba belantara gelap itu bersembunyi dua sosok tubuh. Keduanya merupakan sepasang muda-mudi yang mengenakan pakaian putih ringkas, memiliki gerakan gesit yang setiap bergerak hampir tidak mengeluarkan suara. Mereka turun ke tanah pada saat Pisau Maut Tanpa Bayangan hendak melangkah ke pintu gubuk. Dia segera maklum meskipun dua orang di hadapannya itu masih muda-muda namun jelas mereka merupakan orang-orang persilatan yang tidak memiliki kepandaian rendah.

Si pemuda menjawab dengan cepat "Kami murid-murid perguruan silat Teratai Putih dari gunung Lawu! Kakek guru yang bernama Jati Laksono dan mendapat gelar kehormatan Tumenggung Wiro Sakti dari Kerajaan mengutus kami untuk menjemput seorang bayi lelaki bernama Pandu!"

"Ah....mereka juga ternyata mempunyai ujuan yang sama! Dua cacing ingusan ini mungkin tidak perlu ditakuti. Tapi Tumenggung Wiro Sakti dari gunung Lawu itu harus diperhitungkan baikbaik....." membatin si nenek. Otaknya yang cerdik cepat diputar.

Maka diapun berkata "Sungguh aneh.... Sepasang muda-mudi melakukan perjalanan jauh-jauh dimalam buta begini mengatakan mencari seorang bayi! Seorang bayi di dalam rimba belantara? Hik...hik...hik! Bukankah lebih baik waktu kalian dihabiskan saja untuk saling bercumbu rayu....?"

"Manusia bermulut kotor!" Yang membentak adalah sang dara. Mukanya tampak merah dalam gelap.

"Kami berdua adalah kakak adik! Sekalipun kami tidak bersaudara darah, apa yang kau katakan tadi tidak bakalan kami lakukan! Murid-murid perguruan silat Teratai Putih menjunjung tinggi nama perguruan dan kehormatan diri!"

"Hemmmm....begitu?" ujar si nenek pula.

"Bagus, aku suka pada murid-murid yang taat dn berbakti pada perguruan serta gurunya. Tapi terus terang kukatakan adalah tolol kalau kalian mau saja disuruh mencari seoarang bayi dalam rimba belantara ini! Paling untung kau hanya akan menemukan anak harimau, paling sial kalian hanya mendapatkan anak kodok alias kecebong! Hik....hik....hik.....!"

"Kami sudah menyelidiki. Anak yang kami cari pasti berada di tempat ini sebelum matahari terbit. Itu gubuk yang bakal jadi tempat persembunyiannya!"

"Hai, tidak sangka mereka tahu banyak tentang bayi itu...." kata si nenek dalam hati.

"Kalau begitu....." ujar si nenek.

"Kalian kembali saja besok pagi. Malam-malam begini menyelidiki tentu sulit bagi kalian. Besok biarlah aku ikut membantu...."

"Tidak, kami tidak akan meninggalkan tempat ini!" jawab si pemuda.

"Dan bukankah kemunculanmu di sini juga mencari anak yang sama?" sang dara langusng menceploskan ucapannya terang-terangan.

"Apa urusanku disini tidak perlu kalian ketahui atau tanyak. Hanya saja perlu kuberi ingat, siapapun kalian adanya aku tidak suka kalian berdua ada di tempat ini. Silkahkan pergi....."

"Kaulah yang harus pergi! Kau telah melakukan pembunuhan keji terhadap ayah anak itu! Kau juga yang mencelakai Pendekar Bungkuk dengan lemparan pisaumu!"

"Hei....jadi kalian berdua sudah sejak tadi mengintip di tempat ini!" si nenek unjukkan suara dan mimik tidak senang.

"Nah....nah! Jika kalian sudah menyadari betapa nyawa manusia tidak ada artinya bagiku, mengapa tidak lekas-lekas tinggalkan tempat ini?"

"Kami baru mau pergi setelah menyelidiki lebih dulu ke dalam gubuk itu!" berkata si pemuda. Sikap dan caranya bicara lebih sabar pada adiknya.

".....ooooo.....oooo! Gubuk itu di bawah pengawasan dan kekuasaanku! Kalian berdua tidak punya hak untuk menyelidiki atau memeriksa! Lekaslah pergi. Sayang kalau terjadi apa-apa dengan kalian yang masih muda-muda ini....."

"Jika kau melarang, kami terpaksa bertindak! Gubuk itu bukan milikmu! Kami tahu betul!" Mendengar ucapan si pemuda, sang nenek jadi marah.

Sambil berkacak pinggang dia berkata "Jika kalian berani bergerak masuk dan memeriksa gubuk, kalian akan jadi bangkai menemani Jinggasuwu!"

"Adikku, aku akan menghalangi nenek ini jika dia berani mencegahmu!" Maka dara berpakaian putih ringkas segea melangkah menuju pintu gubuk.

Pisau Maut Tanpa Bayangan sekali berkelebat telah menghadang jalan sang dara. Tapi tak klah cepatnya, sekali berkelebat pula maka sang pemuda sudah tegak di hadapan si nenek. Sementara itu gadis adiknya terus melangkah ke pintu gubuk. Melihat hal ini nenek berambut panjang benar-benar merasa ditantang. Kedua tangannya kiri kanan membagi pukulan. Satu ditujukan ke arah si pemuda, lainnya dihantamkan ke si pemudi. Dua rangkum angin dahsyat menderu. Murid-murid perguruan silat Teratai Putih dari gunung Lawu itu berseru keras dan berkelebat kelitkan serangan.

Perkelahianpun tak dapat dihindari lagi, cepat dan sebat. Lima jurus berlalu. Meskipun dirinya telah mengecap adam garam rimba persilatan, memiliki pengalaman luas serta menyandang nama besar namun dugaan si nenek bahwa dia bakal dapat menggebuk para pengeroyoknya dalam waktu singkat tidak dapat dilaksanakannya. Ternyata dua cucu Tumenggung Wiro Sakti dari gunung Lawu itu memiliki tingkat kepandaian yang mengejutkan si nenek. Memang kenyataan sebenarnya Jalma dan Jalmi demikian nama sepasang kakak beradik itu merupakan murid-murid di tingkat paling tinggi dalam perguruan. Selain menguasai ilmu silat luar, mereka juga telah digembleng untuk memiliki ilmu silat dalam berupa tenaga dalam dan kesaktian. Si nenek katupkan rahang rapat-rapat ketika menyadari dirinya telah menjadi bulan-bulanan serangan berbahaya, membuatnya tidak mampu untuk membalas serangan. Didahului oleh tteriakan keras, perempuan tua ini robah permainan silatnya. Tubuhnya berkelebat sengat cepat hingga sesuai dengan julukannya, Jalma dan Jalmi seperti berkelahi menghadapi bayangan. Setiap memukul atau menendang, mereka hanya menghantam tempat kosong. Kini keadaan jadi berbalik. Dua muda-mudi itu mulai terdesak.

"Adikku, mari kita keluarkan jurus ke tiga belas. Gabung dengan jurus tujuh belas!" berbisik Jalma.

"Kau mainkan jurus tiga belas lebih dulu. Aku jurus tujuh belas. Lalu kita selang seling biar tua bangka ini bingung!" menyahuti Jalmi.

"Kau cerdik! Mari kita serbu!" Maka kedua muda-mudi itu kembali menyerbu.

Jurus tiga belas dan jurus tujuh belas dari ilmu silat perguruan Teratai Putih adalah jurus-jurus yang saling bertolak belakang. Jika orang diserang dengan jurus tiga belas, bila dia berhasil menghindar maka dia akan diserbu dengan jurus tujuh belas yang merupakan lawan dari jurus tiga belas. Akibatnya lawan menjadi bingung karena setiap gerakan menghindar atau mengelak yang dilakukannya akan menemui jalan buntu. Dua jurus mendapat serbuan gerakan-gerakan silat yang aneh ini, si nenek langsung terdesak hebat. Sepasang tangan lawan mulai berdesir di depan dada dan wajahnya. Jurus berikutnya satu gebukan mendarat di pinggangnya hingga si nenek menggerang kesakitan. Gerakannya dipercepat. Sosok tubuhnya kini tidak lagi hanya merupakan bayangan, tapi hanya berupa desiran angin yang menyambar kian kemari. Setelah saling gebrak dua jurus, murid-murid perguruan Teratai Putih melihat lawan secara teratur bergerak mundur menjauh. Jalma maklum apa artinya ini. Dia cepat memberi ingat adiknya.

"Awas, dia pasti merencanakan untuk mulai melepaskan pisau-pisau terbangnya, Jalmi. Lekas merangkak maju. Jangan berikan jarak melempar padanya!" Jalma dan Jalmi melompat menyergap.

Tapi si nenek lebih cepat. Dua tangannya bergerak. Enam pisau kemudian melesat dalam gelapnya malam, hampir tidak kelihatan. Hanya desingannya saja yang terdengar. Tiga menyambar ke arah Jalma, tiga lagi melesat ke jurusan adiknya. Dua anak murid Teratai Putih ini tidak sanggup berkelit dan terlambat untuk menangkis.

"Celaka!" keluh Jalma. Lalu didenganya adiknya menjerit ketika pisau terdepan menancap di bahunya. Gadis ini terjajar ke samping. Justru ini menyelamatkannya dari dua pisau yang seharusnya menyambar ke arah dada dan bahu kanannya.

Khawatir akan keselamatan adiknya Jalma memutar tubuh, tidak sadar lagi bahwa pisau terbang saat itu menderu ke arah tenggorokan, dada dan pelipis kirinya! Saat itulah tiba-tiba dari kegelapan melayang patahan ujung ranting berdaun lebat. Ranting ini menyapu deras di depan dada dan kepala Jalma, melindungi si pemuda dari hantaman maut tiga bilah pisau dan jatuh di tempat gelap. Bersama dengan itu Jalma mendengar ada suara halus mengiang di kedua liang telinganya.

"Anak-anak Teratai Putih tinggalkan tempat ini. Nenek itu bukan tandingan kalian. Beritahu pada kakek gurumu Tumenggung Wiro Sakti, anak bernama Pandu itu tidak berjodoh dengan dirinya...." Jalma yang tengah menolong adiknya terkejut mendengar suara itu. Dia berbisik pada adiknya

"Ada orang pandai memberi peringatan...."

"Ya, aku juga mendengar. Bahuku sakit sekali. Jalma tolong aku. Cabut pisau di bahuku...." Jalma totok urat-urat di sekitar bahu adiknya lalu baru mencabut pisau yang menancap hingga tak ada darah mancur keluar.

Sesaat kakak adik ini memandang penuh amarah pada nenek berambut panjang di hadapannya. Lalu tanpa berkata apa-apa keduanya memutar tubuh tinggalkan tempat itu diiringi gelak tawa si nenek.

Masih untung kalian pergi masih membawa nyawa masing-masing. Anak-anak muda tolol.....!" Meski hati mereka panas mendengar ejekan itu tapi Jalma dan Jalmi tidak bisa berbuat apa-apa.

Sambil menuntun adiknya, Jalma berkata "Orang pandai itu bukan saja memberi peringatan, tapi dia juga telah menyelamatkanku. Aku merasa pasti dialah yang melempar patahan ranting, menangkis tiga pisau hitam yang dilemparkan nenek keparat itu...."

"Nasib kita memang sial....." jawab Jalmi hampir tanpa ada penyesalan.

"Ini satu pengalaman berharga bagi kita. Aku hanya bertanya-tanya siapa orang pandai yang telah menolong kita itu....." Begitu dua anak murid perguruan Teratai Putih itu lenyap dalam kegelapan malam, Pisau Maut Tanpa Bayangan hentikan tawanya. Dia mendingak ke atas. Meski tahu ada seseorang bersembunyi di sekitar tempat itu namun dia tidak dapat memastikan di sebelah mana orang itu berada.

Maka nenek inipun berseru "Berani ikut campur urusan orang jangan bertindak pengecut tidak mau unjukkan tampang!" Si nenek mengira bakal ada suara keras yang menjawab atau berkelebat munculnya orang yang tadi melemparkan patahan ranting. Namun justru yang datang adalah suara mengiang halus di kedua telinganya.

"Nenek pandai bergelar Pisau Maut Tanpa Bayangan. Sadarilah kenyataan bahwa anak yang kau cari tidak berjodoh dengan dirimu. Sebaiknya ku lekas meninggalkan tempat ini. Aku......" Suara ngiangan halus lenyap mendadak.

Di atas pohon sangat tinggi, hampir di sebelah pucuknya, terdengar suara perlahan "Astaga......apa yang terjadi!" Di atas atap gubuk terdengar suara hiruk pikuk ketika atap yang terbuat dari rumbai itu bobol. Sesosok tubuh entah dari mana datangnya tahu-tahu telah menjebol atap itu dan menerobos masuk. Sesaat kemudian terdengar suara jeritan perempuan di dalam gubuk, disusul oleh tangis bayi. Pisau Maut Tanpa Bayangan kaget bukan main. Secepat kilat dia menendang pintu gubuk hingga berantakan lalu melompat masuk. Tapi perempuan tua itu terlambat. Saat itu sosok tubuh yang tadi menerobos masuk telah melompat kembali ke atas atap, siap untuk melarikan diri. Di tangan kirinya dia mendukung bayi lelaki yang terus menangis sedeang di lantai gubuk terbujur tubuh ibu si bayi dalam keadaan tak sadar......

"Penculik bayi! Tinggalkan anak itu kalau tidak mau mampus!" teriak Pisau Maut Tanpa Bayangan.

Dia melompat ke atas atap sambil lepaskan tiga pisau terbang.

Plak....plak.....plak....! Luar biasa sekali.

Orang tengah melompat ke atas atap sambil mendukung bayi hanya lambaikan lengan pakaian hitamnya yang lebar tiga kali beruturut-turut dan tiga pisau hitam bergagang putih itupun runtuh ke bawah! Meskipun hatinya tercekat melihat kehebatan orang naun si nenek yang inginkan bayi itu teruskan lompatannya dan mengejar.

Sampai di atas atap dia masih sempat melihat orang yang dikejarnya lari ke balik sebatang pohon besar. Si nenek kembali hamburkan pisau lalu laksana terbang melompat ke arah pohon. Gerakan perempuan tua ini memang hebat sekali. Saat itu juga dia berhasil menghadang larinya orang yang membawa bayi. Begitu melihat orang itu, Pisau Maut Tanpa Bayangan jadi terkesiap dan berdesah.

"Dewi Kerudung Hitam......"

Orang yang membawa bayi itu ternyata seorang perempuan yang wajahnya ditutup dengan sehelai kain hitam tipis mulai dari hidung ke bawah. Rambutnya digelung, dihias dengan sebuah tusuk kundai perak. Dari keseluruhan wajahnya hanya kening dan sepasang matanya yang bersinar saja kelihaan. Perempuan ini mengenakan pakaian ringkas hitam dengan ujung lengan yang sangat lebar.

"Setelah tahu siapa aku, apakah kau masih berani menghalangi?!" perempuan bercadar menegur.

Suaranya halus tapi tegurannya itu jelas mengandung ancaman. Si nenek batuk-batuk beberapa kali.

"Aku menghormati nama besarmu Dewi. Hanya saja bai dalam dukunganmu itu sudah ditakdirkan menjadi milikku. Akan kujadikan murid...."

Perempuan berkerudung yang dipanggil dengan sebutan Dewi tertawa perlahan.

"Kalau aku boleh bertanya, sapa yang menakdirkan bahwa anak ini milikmu.....?"

"Guratan tangan ini...." sahut si nenek. Lalu dia melangkah mendekat dan angsurkan tangan kirinya dengan telapak tangan dikembangkan.

"Kau bisa melihat sendiri. Bukankah kau juga seorang peramal ahli....?"

"Tarik tanganmu kembali. Aku jijik melihat tanganmu!" sang Dewi membentak.

Kembali si nenek batuk-batuk.

"Jika kau berkata begitu baiklah. Hanya saja....." Tiba-tiba tangan kiri si nenek menyambar ke arah bayi dalam bungkusan kain tebal yang saat itu masih terus menangis.

Dewi Kerudung Hitam hanya menggeser kakinya sedikit dan itu sudah cukup untuk menyelamatkan bayi dalam dukungannya dari rampasan si nenek.

"Apapun yang kau lakukan, kau tak bakal mendapatkan anan ini. Pergilah!"

Perempuan berkerudung dorongkan tangan kanannya. Si nenek merasa seperti ada batu besar menekan. Dia kerahkan tenaga dalam. Ketika dia berhasil membuyarkan tekanan, sang Dewi sudah lenyap dari hadapannya. Namun dia masih sempat melihat kemana larinya orang itu. Maka diapun mengejar dan kecepatannya bergerak lagi-lagi membuat dia berhasil mengejar dan menghadang!

"Hem....rupanya kau benar-benar ingin melihat aku marah Pisau Maut!" Dewi Kerudung Hitam tampak jengkel.

"Sebelum kau serahkan bayi itu padaku, kemanapun kau pergi pasti akan kukejar dan kuikuti!" jawab Pisau Maut Tanpa Bayangan.

"Tua bangka keras kepala! Akan kulihat apakah kepalamu benar-benar keras!" Habis berkata begitu Dewi Kerudung Hitam kibaskan ujung lengan baju hitam tangan kanannya.

Wutt!

Angin deras dan tajam menderu ke arah kepala si nenek.

Dengan cepat Pisau Maut Tanpa Bayangan merunduk. Sambil merunduk kedua tangannya bergerak. Enam pisau hitam berkelebat dalam jarak yang sangat pendek itu. Bukan saja berbahaya bagi sang Dewi. Tapi juga mengancam keselamatan bayi dalam dukungannya!

Mulut sang Dewi yang terlindung di balik cadar hitam menggembung lalu meniup keras.

Bersamaan dengan itu kembali kibasan lengan baju yang tadi ditujukan ke arah kepala kini dihantamkan ke bawah, ke arah datangnya serbuan enam pisau maut!

Tiga pisau meluncur berbalik dan menancap amblas ke tanah. Tiga lagi mental, dua diantaranya tampak menjadi bengkok sebelum menghantam pohon dan jatuh!

Melihat kejadian ini nyali si nenek menjadi lumer. Jika dia nekad melanjutkan perkelahian pasti dia akan celaka. Untuk menutupi rasa malu atas kekalahannya itu si nenek berkata

"Saat ini aku sengaja mengalah, tapi lain kali jika aku melihat tampangmu lagi, jangan harap aku akan memberi pengampunan padamu!"

Dewi Kerudung Hitam tertawa dingin.

"Kau boleh pergi.Tapi aku tetap akan menguji kekerasan kepalamu!"

Lalu cepat sekali perempuan ini gerakkan tangan kanannya.

Wutt!

Pisau Maut Tanpa Bayangan cepat berkelebat. Sekali ini dia tak mampu mengelak. Dari mulutnya terdengar pekik kesakitan sekaligus terkejut.

Mukanya pucat pasi. Keningnya terasa sakit. Ketika dipegang terasa ada darah mengucur. Daging dan tulang keningnya telah bocor seperti dicoblos paku! Tanpa menunggu lebih lama perempuan tua yang sudah habis nyali ini segera putar tubuh dan melarikan diri dari tempat itu.

Dewi Kerudung Hitam tertawa mengekeh.

"Ternyata batok kepalamu sama lunaknya dengan nyalimu. Ha...ha...ha...!"

Lalu sang Dewi bagi perhatian pada bayi dalam gendongannya yang masih terus menangis.

Disibakkannya sedikit kain tebal yang menutup wajah si bayi. Kelihatan pipinya yang merah dan wajahnya yang mungil lucu.

"Anak manis, cep...cepp...cepp! Jangan menangis. Kau aman berada dalam dukunganku. Akan kubawa kau terbang menuju bukit Merak...."

Perempuan itu rapikan kain yang enutupi si bayi. Dia mengayun-ayun tubuh anak itu beberapa kali tapi bayi itu terus saja menangis.

Akhirnya Dewi memutuskan untuk segera pergi dari situ. Baru saja dia bergerak dua langkah mendadak terdengar suara mengaum yang sangat dahsyat. Dari dalam gelap muncul dua titik biru menyala!

Dua titik biru itu semakin dekat semakin tampaklah satu sosok tubuh seekor harimau yang luar biasa besarnya. Mulutnya menganga memperlihatkan gigi dan taringnya yang besar. Ekornya mengibas-ngibaskan tiada henti. Bulunya yang sangat tebal berwarna hitam berbelang kuning!

Menghadapi manusia bagaimanapun hebatnya bukan suatu hal yang menakutkan bagi Dewi Kerudung Hitam. Tapi berhadapan dengan seekor binatang buas seperti ini baru menjadi kecut. Dia mundur dua langkah sambil berkata

"Aku tidak menganggumu, jangan mengganggu aku....."

Binatang itu keluarkan suara mengaum sebgai jawaban. Dewi Kerudung Hitam merasakan tanah yang dipijaknya bergetar. Karena tidak mungkin meneruskan langkahnya ke depan, perempuan ini berbalik ke kanan. Saat itulah dia melihat ada seseorang berdiri di samping kanan itu.

Yang tegak dalam kegelapan itu adalah seorang lelaki kurus tinggi berjubah putih dalam, mengenakan penutup kepala seperti sorban. Di bawah sorban menjulai sampai ke punggung rambutnya yang panjang berwarna seputih kapas! Di tangan kirinya orang tua ini memegang seuntai tasbih kayu dan mulutnya tiada henti melafatkan zikir.

"Hem..... Jadi kau rupanya yang membawa harimau besar ini, orang tua!" Sang Dewi menegur.

"Mengapa kau dan makhluk binatang peliharaanmu ini berusaha menghadang maksudku untuk meninggalkan tempat ini?"

"Aku tidak menghadang siapapun. Aku tahu kau orang baik-baik, sahabat kaum jelata, penolong mereka yang tertindas. Kita orang-orang satu golongan. Dan kebetulan sama-sama punya satu tujuan...." Begitu orang tua bersorban menjawab lalu kembali dia berzikir.

"Satu tujuan? Tujuan apa maksudmu?" tanya Dewi Kerudung Hitam.

"Bayi dalam dukunganmu itu....." jawab si tinggi kurus berjubah putih.

"Petunjuk Tuhan dalam tiga kali mimpi membawaku kepadanya...."

Dewi Kerudung Hitam tatap wajah orang tua di hadapannya itu sesaat lalu berkata

"Mendengar logat bicaramu jelas kau bukan orang sini. Siapa kau sebenarnya dan datang dari mana?" Dengan bertanya begitu sang Dewi berusaha mengalihkan pembicaraan. Hatinya tidak enak ketika mengetahui orang tua berjubah dan bersorban putih itu berbicara soal anak dalam dukungannya.

"Aku memang bukan orang Jawa. Aku datang dari jauh. Dari seberang. Dari sebuah pulau bernama Swarna Dwipa yang juga dikenal dengan nama pulau Andalas. Tiga bulan lebih aku menempuh perjalanan menurut petunjuk mimpi. Menurut kepercayaan orang sini itu adalah wangsit. Menurutku sendiri mimpi itu adalah petunjuk Tuhan. Akhirnya, setelah tiga bulan aku sampai di sini....."

Dewi Kerudung Hitam mengangguk-angguk lalu dia mengingatkan dangan berkata

"Kau belum memberi tahu namamu orang tua....."

"Di tanah kelahiranku ada yang memberikan nama dan memberikan gelar. Ketekbanamo, gadang bagala....."

"Eh, apa itu. Ketek siapa maksudmu?"

Orang tua itu tersenyum mendengar pertanyaan Dewi Kerudung Hitam.

"Ketek bukan berarti ketiak," katanya.

"Ketek dalam bahasa kelahiranku artinya kecil.

Maksud ucapanku tadi, seorang anak lelaki pada waktu kecil diberi bernama. Setelah besar diberi gelar. Begitu juga diriku. Sewaktu aku kecil orang tuaku memberiku nama Syahrudin Mustakim. Setelah besar aku dikenal dengan gelar Datuk Perpatih Alam Sati."

"Ah, kiranya aku berhadapan dengan seorang Datuk! " ujar Dewi Kerudung Hitam.

"Sungguh satu kehormatan bisa bertemu denganmu. Hanya saja mohon dimaafkan aku tidak punya waktu berbincang-bincang lebih lama denganmu. Mudah-mudahan di lain waktu kita bisa berjumpa lagi. Aku minta diri...."

"Mengapa terburu-buru Dewi? Justru pertemuan ini sangat penting bagiku!" kata Datuk Perpatih Alam Sati pula. Kedua matanya melirik sekilas pada anak dalam dukungan Dewi Kerudung Hitam, membuat perempuan ini tambah tak enak. Sang Dewi diam-diam sudah menimbang-nimbang dan mengukur sampai dimana tingkat kepandaian dan kesaktian orang tua berjubah putih ini. Jika dia tidak sanggup muncul dengan membawa seekor harimau besar peliharaan, sudah dapat dipastikan orang ini lebih tinggi ilmunya dari Pisau Maut Tanpa Bayangan.

"Maafkan, aku harus pergi sekarang!" berkata Dewi Kerudung Hitam. Dia bergerak ke kiri. Tapi tahu-tahu orang tua berjubah dan bersorban putih situ sudah ada di hadapannya hingga langkahnya tertahan.

"Jika kau memaksa pergi, akupun tidak memaksa menahan. Hanya kuharapkan kau sudi menyerahkan bayi itu padaku....." Dewi Kerudng Hitam menyeringai. Kedua pelipisnya tampak menggembung tanda perempuan ini mulai dirasuk hawa amarah.

"Aku datang lebih dulu darimu, aku lebih dulu mendapatkan orok ini. Mengapa kau enak saja meminta....?"

"Aku meminta dengan segala hormat dan segala kerendahan hati...."

"Maafkan aku. Apapun alasanmu aku tetap akan membawa anak ini!"

"Percayalah, anak itu tidak berjodoh denganmu, Dewi."

"Siapa bilang!" sentak Dewi Kerudung Hitam. Lalu kembali dia berkelebat. Kali ini ke sebelah kanan. Namun lagi-lagi orang tua tinggi kurus itu lebih cepat seperti menghadang gerakannya. Dari dua kali dihadang seperti itu saja, Dewi Kerudung Hitam sudah maklum bagaimana hebatnya orang tua di hadapannya itu. Namun bukan berarti dia merasa jerih.

"Orang tua! Jika kau terus-terusan menghadangku, jangan salahkan kalau aku melepaskan tangan keras!" Dewi Kerudung Hitam membentak dan mengancam. Orang tua berjubah putih tertawa.

Lalu berkata "Coba kau lihat sekali lagi sebelum pergi. Yang kau gendong itu bukan bayi tapi seekor anak harimau....!"

"Setan! Jangan coba menipuku!" tukas Dewi Kerudung Hitam.

"aku tidak menipu. Silahkan kau lihat sendiri! Yang kau bawa adalah anak harimau. Anak harimau. Anak harimau.....Anak harimau....!" Jengkel, marah tapi juga ragu-ragu, Dewi Kerudung Hitam singkapkan kain tebal penutup bayi dalam dukungannya.

Ketika kain tersibak, menjeritlah perempuan ini. Kepala seekor anak harimau mengeliat, mulutnya terbuka lebar dan sepesang matanya yang biru memancarkan sinar sperti menusuk. Binatang ini menggereng menakutkan! Tanpa pikir panjang Dewi Kerudung Hitam lemparkan benda yang berada dalam dukungannya itu. Lalu bersurut mundur dengan muka hampir tak berdarah. Saat itulah si jubah putih bergerak. Ketika Dewi Kerudung Hitam memandang ke depan, orang tua itu tak ada lagi di hadapannya. Memandang berkeliling harimau besar bermata biru yang tadi menghadang di depannya lenyap. Dan lebih dari itu, bayi dalam dukungannya yang tiba-tiba entah bagaimana berubah menjadi seekor anak harimau juga ikut lenyap. Padahal bayi atau apapun adanya setelah dilemparkan pasti jatuh ke tanah!

"Dewi Kerudung Hitam, terima kasih atas kebaikanmu memberikan bayi ini.....!" Tiba-tiba terdengar suara orang tua berjubah putih tadi. Kaget sekali Dewi Kerudung Hitam memandang ke arah pohon besar sepuluh langkah di sebelah kanannya. Di situ tampak Dauk Perpatih Alam Sati duduk di atas punggung harimau besar, tidak beda seperti menunggang seekor kuda. Dalam dukungan tangan kirinya tampak bayi dalam kain tebal yang dilemparkan sang Dewi.

"Bangsat penipu! Kau memperdayaiku dengan ilmu sihir celaka! Mampuslah!" teriak Dewi Kerudung Hitam. Dia hantamkan kedua tangannya ke depan.

Dua larik angin tajam menderu dahsyat ke arah kepala dan perut Datuk Perpatih Alam Sati. Pukulan sakti seperti inilah yang tadi membuat kepala Pisau Maut Tanpa Bayangan sampai berlobang dan mengucurkan darah. Kini sang Dewi melepaskan dua pukulan sekaligus. Datuk Perpatih Alam Sati tepuk pinggul harimau besar tunggangannya. Binatang ini mengaum dahsyat lalu melompat ke depan. Sang Datuk goyangkan kepalanya. Rambut putih panjangnya bergerak seperti menabas. Sinar putih aneh berkiblat. Dua larik pukulan Dewi Keudung Hitam buyar!

"Edan!" maki sang Dewi marah. Dia lepaskan lagi satu pukulan.

Selarik sinar berwarna hitam mencua dari ujung lengan pakaiannya yang lebar. Datuk Perpatih Alam Sati tampak tenang saja di atas punggung harimaunya. Sinar hitam menghantam bagian paha kaki kiri belakang harimau besar. Dewi Kerudung Hitam sengaja menghantam binatang itu agar sang Datuk tidak bisa melarikan diri lebih jauh. Tapi apa yang disaksikannya membuat perempuan ini terkejut. Jika sebuah batu besar terkena hajaran sinar hitam itu pastilah akan hancur dan hangus. Tapi begitu sinar melabrak kaki si harimau, sinar itu seperti tidak mampu menembus kelebatan bulu-bulu binatang itu, terpental kembali dan bertabur menjadi beberapa bagian yang sama sekali tidak mempunyai kekuatan apa-apa lagi! Harimau besar dan Datuk Perpatih Alam Sati lenyap di balik deretan pohon-pohon, hilang ditelan kegelapan malam. Dewi Kerudugn Hitam mengejar. Namun dia hanya menemui kegelapan malam. Perempuan ini pukul-pukul jidat dan banting-banting kaki karena kesalnya. Puncak Merapi diselimuti udara dingin abadi. Hal ini saja sudah cukup membuat tidak ada manusia yang berkeinginan untuk naik ke puncak, belum lagi sulitnya untuk mendaki. Namun hari itu justru nampak satu bayangan putih berkelebat cepat laksana terbang. Sesaat dia muncul di sebelah timur, di lain saat dia sudah berada di sebelah barat punack gunung. Orang ini bertubuh tinggi kurus, mengenakan jubah dan sorban putih. Rambutnya yang menjulai panjang di bawah sorban putih seperti kapas; Dari ciri-cirinya jelas si orang tua ini adalah Datuk Perpatih Alam Sati, seorang tokoh silat dan agama yang diam di puncak gunung Merapi di pulau Andalas.

Di puncak gunung sang Datuk berhenti sesaat, mendongak ke langit tinggi dimana sang surya bersinar terang, tapi sama sekali tidak terasa panas teriknya. Setiap hembusan nafas sang Datuk menimbulkan uap tebal di udara yang sangat dingin itu. Di udara sangat dingin begitu wajahnya tampak keringatan! Pertanda bahwa tubuhnya memiliki kemampuan untuk menolak hawa dingin yang darang dari luar! Datuk Perpatih pejamkan matanya. Tangan kanan memegang tasbih, perlahan-lahan mulutnya meluncurkan ucapan

"Terima kasih Tuhan. Kau telah mengabulkan semua permintaanku. Hari ini adalah hari terakhir anak itu berada di sini. Delapan belas tahun lebih dia bersamaku. Dengan keridohanMu, apa yang aku inginkan tercapai. Kalaupun aku mati maka kematianku bakal tenteram...." Datuk Perpatih usap wajahnya.

Masukkan tasbih ke dalam saku jubah, lalu berbalik, melangkah ke sebuah gundukan batu yang berwarna putih karena tertutup cairan putih tipis beku. Salju! Sampai di hadapan gundukan batu Datuk Perpatih acungkan jari yang diluruskan itu kemudian ditusukkannya ke pertengahan gundukan batu. Terdengar suara mendesis yang disusul dengan kepulan asap, pertanda hawa dingin beradu dengan hawa panas. Perlahan-lahan salju tipis pada gundukan batu meleleh cair, kemudian tampaklah sebuah lobang. Makin banyak salju yang meleleh semakin besar lobang yang tampak. Ternyata lobang itu adalah mulut sebuah goa yang cukup besar, berukuran tinggi, lebar dan panjang sekitar dua tombak.

Di dalam goa tampak duduk seorang pemuda berkulit coklat. Karena hanya mengenakan sehelai cawat jelas kelihatan badannya yang penuh otot. Pemuda ini duduk bersila dengan mata terpejam. Di tangan kanannya ada seuntai tasbih. Bibirnya tampak bergerak terus menerus tanda dia melafatkan sesuatu. Selain terasa aneh melihat si pemuda yang mampu berthan tersekap dalam goa yang sangat dingin itu dengan hanya mengenakan sehelai cawat, juga ada keanehan lain. Di bagian atas goa dimana pemuda itu duduk bersila menetes cairan salju yang setiap tetesannya jatuh tepat di atas kepala pemuda itu. Sulit diduga entah berapa lama dalam setahun dia duduk bersila seperti itu. Yang jelas rambutnya yang panjang menjela punggung tampak basah dan berwarna seputih salju. Untuk beberapa lamanya Datuk Perpati Alam Sati menatap pemuda dalam goa sambil tersenyum dan angguk-anggukkan kepala.

"Pandu, hentikan apa yang kau lakukan. Lakukan solat Zuhur lalu temui aku di puncak sebelah selatan..." Pemuda yang ada dalam goa perlahan-lahan buka kedua matanya.

Baru saja kedua matanya terbuka Datuk Perpati Alam Sati keluarkan seperangkat pakaian putih yang masih baru dari balik jubahnya lalu menyerahkannya pada si pemuda.

"Kenakan pakaian ini..... Pergi sembahyang. Selesai sembahyang cepat temui aku di puncak selatan!"

"Akan saya lakukan ayah," menyahuti si pemuda. Dia mendatangi pakaian putih yang diletakkan Datuk Perpatih di atas pangkuannya lalu bertanya

"Pakaian putih dan baru ini, apa artinya ayah....?" Sang Datuk sesaat tampak seperti tercekat oleh pertanyaan itu. Lalu dia coba tersenyum dan berkata

"Pergilah bersembahyang. Apa yang jadi pertanyaan dalam hatimu akan terjawab jika kau sudah menemuiku di puncak selatan nanti.....!" Lalu tanpa berkata apa-apa lagi Datuk Perpatih tinggalkan tempat ini. Orang tua ini berjalan menuju puncak gunung sebelah selatan. Kelihatannya dia seperti melangkah biasa saja. Tapi dalam beberapa kejapan mata dia sudah lenyap dikejauhan. Di bagian selatan puncak gunung Merapi terdapat sebuah bangunan kayu yang atapnya terbuat dari ijuk tebal berbentuk tanduk kerbau. Bangunan tanpa dinding ini berlantai batu gunung berwarna hitam dan sangat bersih. Datuk Perpaih Alam Sati masuk ke bawah atap lalu menghadap kiblat dan mulai bersembahyang Zuhur. Sesaat setelah dia mengucapkan salam pemuda itu dilihatnya sudah duduk di bawah atap bangunan.

"Duduk lebih dekat di hadapanku Pandu...." Memanggil Datuk Perpatih. Beringsut-ingsut pemuda bernama Pandu itu mendekati sang Datuk yang dipanggilnya dengan sebutan ayah.

"Pandu, sekarang kau dengarkan baik-baik apa yang akan kututurkan. Menurut perhitunganku kau berada di puncak Merpati ini bersamaku sekitar delapan belas tahun. Usiamu mendekati sembilan belas tahun. Aku bersyukur kepada Tuhan bahwa selama itu aku telah mengajarkan padamu ilmu baca tulis, ilmu agama dan tentunya tidak terlupa ilmu silat luar dan dalam. Hari ini aku dan kau berhasil merampungkan satu ilmu baru yang menurut hematku tak ada duanya dalam rimba dunia persilatan baik di pulau Andalas ini maupun di kawasan dunia persilatan lainnya. Rambutmu yang putih dan panjang itu, di situlah letak kehebatan ilmu yang kau miliki. Rambut itu bisa menjadi tameng pelindung dirimu, dapat pula menjadi senjata tanpa tandingan yang akan merobohkan lawan yang bagaimanapun tangguhnya. Karena semua ilmu itu kau dapat dari keredohan Tuhan, maka wajib kau pergunakan untuk dan di jalan Tuhan pula. Tadi kau bertanya soal pakaian putih baru yang kini kau kenakan. Apa artinya. Bukan begitu pertanyaanmu tadi....?"

"Betul ayah," jawab Pandu. Sang Datuk tersenyum. Ada sesuatu yang tersembunyi di balik senyum itu dan ini dirasakan oleh Pandu.

"Pakaian baru itu satu pertanda bahwa hari ini kau akan mulai satu perjalanan jauh. Meninggalkan puncak gunung Merpati untuk satu tujuan yang hanya kau sendiri yang bakal memilih, entah ke utara, entah ke timur, barat atau selatan...."

"Maksud ayah kita sama-sama meninggalkan puncak Merapi ini......?" Datuk Perpatih menggeleng, membuat wajah Pandu berubah.

"Hari ini hari perpisahan bagi kita berdua. Kalau umur panjang satu ketika pasti kita bisa bertemu. Aku melepas keergianmu dengan perasaan bahagia karena ilmu yang kuciptakan berhasil aku wariskan padamu...."

"Tak mungkin saya meninggalkan ayah sendiri di dini....." kata Pandu pula.

"Aku dilahirkan di sini dan aku meninggal menghadap Tuhanku di sini. Tak usah kau pikirkan badan tua ini. Yang harus kau pikirkan adalah langkahmu selanjutnya. Dunia luas terkembang di depan mata dan di hadapan kakimu..." Untuk beberapa lamanya Pandu tidak dapat berkata apa-apa. Dia menyadari kenyataan ini. Dalam usia menanjak dewasa seperti saat itu memang tak mungkin dia menetap terus di puncak Merapi, tinggal bersama ayahnya.

"Satu hal yang harus kau ingat baik-baik Pandu yaitu jika kau sudah menapakkan kaki di dunia luas nanti, dunia ini tidak berbeda dengan panggung sandiwara. Ada seribu kebaikan, tapi ad juga sejuta kejahatan. Ada seratus orang yang baik namun juga ada seribu yang busuk. Sesuatu yang kau lihat bagus belum tentu baik. Sesuatu yang baik mungkin kau rasakan tidak bagus. Karena itu kau harus menanamkan rasa berhati-hati dalam setiap melangkah dan bertindak, bahkan juga dalam setiap membuka mulut mengatakan sesuatu. Akhirnya dapat kukatakan bahwa ilmu yang paling tinggi di dunia ini adalah kebenaran. Namun setan punya seratus tangan untuk memutar kebenaran menjadi kejahatan dan kejahatan seolah-olah menjadi kebenaran. Karenanya jangan ikutkan bujukan setan. Pagari hatimu dan pikiranmu dengan ajaran-ajaran agama yang telah kau terima dariku. Pagari tubuhmu dari lawan-lawan yang setiap saat bisa muncul mencelakaimu. Tapi jangan terlalu percaya pada seorang kawan. Nah, jika tak ada lagi yang bakal kau tanya, kau boleh pergi sekarang juga Pandu...."

"Tentu saja ada yang akan saya katakan ayah. Sebenarnya sudah berapa kali saya tanyakan padamu. Namun tidak pernah terjawab. Mudah-mudahan hari ini ayah bisa memberitahunya...."

"Aku sudah maklum apa pertanyaanmu itu," memotong Datuk Perpatih Alam Sati.

"Kau ingin tahu dimana ibumu bukan?" Pandu mengangguk. Datuk Perpatih pegang bahu Pandu lalu berkata

"Aku memang sudah merencana. Sekalipun tidak bakal kau tanya, hari ini kurasa sudah saatnya kuberitahu padamu. Pandu, sebenarnya aku ini bukan ayahmu...." Sang Datuk merasakan tubuh pemuda yang dipegangnya itu bergetar keras.

"Lalu......saya tidak mengerti ayah.... Dan tampaknya kau seperti tidak bergurau..."

"Aku memang tidak bergurau Pandu. Aku tidak tahu siapa nama ibumu. Ayahmu bernama Jinggosuwu. Kedua orang tuamu berasal dari desa Talangwaru. Suatu desa subur di Jawa Tengah, sangat jauh dari sini. Aku tidak tahu banyaktentang ibumu. Kecuali bahwa kau punya seorang kakak perempuan yang satu tahun lebih tua darimu. Siapa nama kakakmu aku tidak tahu..."

"Lalu bagaimana saya bisa sampai berada di sini......?" tanya Pandu tidak mengerti.

"Sudah saatnya pula aku ceritakan riwayat aku mendapatkanmu Pandu. Waktu itu, delapan belas tahun yang silam, tersiar kabar dalam rimba persilatan tentang seorang bayi bernama Pandu yang memiliki ruas dan bentuk tubuh yang luar biasa sempurnanya. Para tokoh silat keluar dari sarang masing-masing untuk bisa mendapatkan anak itu yaitu kau adanya, guna dijadikan murid. Banyak korban berjatuhan. Aku ternyata paling beruntung karena akulah yang mendapatkanmu...."

"Apakah ayah kandungku dari dunia persilatan juga....?" Datuk Perpatih menggeleng.

"Ayahmu tewas di tangan seorang tokoh silat ketika terjadi perebutan dirimu....." Lalu Datuk Perpatih Alam Sati menceritakan apa yang terjadi pada malam delapan belas tahun lalu di dalam rimba belantara sebagaimana yang telah dituturkan sebelumnya.

"Manusia bernama Pendekar Bungkuk itu, orang yang membunuh ayah kandungku, apakah dia masih hidup....?" Tanya Pandu begitu Datuk Perpatih mengakhiri penuturannya. Sang Datuk tidak langsung menjawab pertanyaan muridnya yang sudah menganggapnya sebagai ayah itu.

Dia berkata "Dalam agama kita dilarang keras untuk hidup membawa dendam, apalagi membalas dendam. Kau sudah cukup dewasa untuk mengambil keputusan sendiri. Walau aku tidak menganjurkan kau untuk mencari Pendekar Bungkuk nemun seperti kukatakan, kau layak mengambil keputusan. Karena jangan tanyakan dimana tempat kediaman orang itu..." Habis berkata begitu Datuk Perpatih tepuk-tepuk punggung muridnya.

"Walau aku bukan ayahmu sungguhan, tapi aku tetap menganggapmu sebagai anak dan sekaligus murid."

"Saya tidak berubah. Akan tetap menganggapmu Datuk sebagai ayah kandungku...." Kata Pandu pula dengan mata berkaca-kaca.

"Jangan menangis Pandu. Air mata adalah kelemahan orang perempuan!" berkata Datuk Perpatih Alam Sati. Tapi kedua matanya sendiri saat itu kelihatan juga berkaca-kaca. Diluar kedai makanan di pinggir jalan berdebu terdengar riuh suara anak-anak tiada putusputusnya meneriakkan

"Orang gila rambut putih.....orang gila rambut putih! Gila .....hai orang gila.....!" Beberapa orang tengah makan siang di kedai itu tentu saja sama mengangkat kepala.

Salah seorang diantaranya, seorang pemuda berambut gondrong bermulut celemongan menyibakkan kain lebar penutup bagian depan kedai, memandang ke tepi jalan. Di situ dilihatnya seorang pemuda melangkah diikuti oleh hampir selusin anak-anak yang berteriak-teriak. Dari keadaan dan potongan pemuda itu sama sekali tidak ada kelainan, apalagi kalau sampai dikatakan gila. Pakaiannya putih, wajahnya tampan agak berdebu. Hanya saja memang dia memiliki rambut berwarna putih panjang menjulai sampai ke punggung. Rambut ini bukan saja sangat putih tetapi juga tampak seperti setengah basah setengah kering.

"Dasar anak-anak, orang tidak gila tidak apa diteriaki gila...." Pemuda rambut gondrong dalam kedai menggerendeng sendiri. Sebaliknya pemuda berambut putih terus saja melangkah tidak memperdulikan teriakan dan ejekaan anak-anak itu, seperti tidak mendengar apa yang diteriakkan.

"Anak-anak nakal!" si rambut gondrong dalam kedai membentak.

"Pergi sana! Mengapa mengganggu orang baik-baik!"

"Orang gila! Orang gila rambut putih...."

"Kalau kalian tidak pergi kujejali sambal mulut kalian!" teriak si rambut gondrong dalam kedai. Lalu dia bergerak bangkit.

Tangan kirinya menyambar cobek berisi sambal yang tengah disantapnya. Melihat hal ini anak-anak yang sejak tadi mengikuti si rambut panjang putih sambil berteriak-teriak jadi ketakutan. Mereka mundur, lalu lari berserabutan sewaktu si gondrong berteriak seolah-olah hendak mengejar mereka. Setelah anak-anak itu lenyap di kelokan jalan, pemuda berambut putih panjang menoleh pada si gondrong yang masih tegak di depan kedai. Mulutnya tersenyum tapi sepasang matanya menatap lekat-lekat. Dan si gondrong di depan kedai merasakan tatapan mata itu begitu aneh, tidak berkedip dan seperti memancarkan satu sinar. Saat itu juga dia merasa tubuhnya seperti diselimuti angin dan hawa yang sejuk. Dia balas tersenyum.

"Saudara, anak-anak dimana-mana sama saja. Suka mengganggu orang. Dari debu yang melekat di pakaian dan wajahmu, jelas kau habis berjalan jauh...." Si gondrong di muka kedai menegur.

"Terima kasih kau telah mengusir anak-anak itu." menyahut si rambut putih panjang.

"Biarlah aku meneruskan perjalanan..."

"hai, berjalan jauh di bawah panas terik matahari kau pasti haus dan lapar. Mari masuk ke dalam kedai untuk makan dan minum..."

"Ah.... Terus terang aku memang haus dan lapar. Tapi aku tak punya uang untuk membeli minuman apalagi makanan...." Si gondrong di muka kedai tertawa lebar dan garuk-garuk kepalanya.

"Aku juga tidak punya banyak uang. Tapi kalau untuk membayar sepiring nasi dan segelas teh untukmu kau tak usah khawatir..... Mari masuk!"

"Ah, kau baik sekali!" Sesaat si rambut putih panjang agak ragu-ragu. Tapi akhirnya masuk juga ke dalam kedai setelah pemuda yang mengajaknya melambaikan tangan. Begitu masuk dan duduk di dalam kedai, beberapa orang yang tengah bersantap langsung berdiri. Wajah mereka menunjukkan rasa takut. Orang gila yang diteriaki anak-anak tadi ternyata kini masuk ke dalam kedai, beegitu mereka berpendapat. Tanpa menghabiskan makan, orangorang itu mengeluarkan uang lalu pergi cepat-cepat. Pemilik kedai menjadi tidak enak.

Dia memandang agak jengkel pada si rambut putih panjang. Jika orang gila ini lama-lama berada dalam kedainya pasti tak ada pengunjung yang bakal masuk untuk membeli makanan. Untuk menegur secara keras dan kasar pemilik kedai ini seorang lelaki gemuk bermata juling agak takut. Dia khawatir kalau "orang gila" itu mengamuk dalam kedainya.

Maka dengan agak takut-takut dia bertanya "Orang muda, apakah kau punya uang untuk membayar harga makanan?" Karena matanya yang juling, meski dia bertanya pada pemuda yang barusan masuk tapi kedua matanya mengarah pada pemuda rambut gondrong yang telah lebih dulu berada dalam kedai dan masih belum menghabiskan makannya.

Si gondrong tampak agak jengkel, lalu menjawab "Eh, aku sudah setengah makan, mengapa baru sekarang menegur? Kau kira...."

"Harap maafkan anak muda, aku bertanya pada pemuda ini, bukan padamu....... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · [email protected]&mdot;com · terms of use · privacy policy · 54.145.124.143
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia