Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

SATU

Dua sosok bayangan hitam berkelebat dalam gelapnya malam. Pada waku siang saja hutan belantara itu selalu diselimuti kegelapan dan dicengkam kesunyian.

Apalagi di malam buta seperti itu. Hingga dua sosok yang bergerak tadi tidak ubahnya seperti dua hantu tengah gentayangan.

"Kita sudah dekat....." bisik bayangan di sebelah kanan. Ternyata dia manusia juga adanya.

"Betul, aku sudah dapat mencium baunya," menyahuti bayangan satunya.

Keduanya terus lari ke arah Timur rimba belantara. Tak selang berapa lama mereka sampai di bagian hutan yang baynak ditumbuhi semak belukar setinggi dada.

Di sini mereka hentikan lari. Tegak tak bergerak dan juga tidak bersuara. Hanya sepasang mata masing-masing memandang tak berkedip ke depan.

Di atas serumpun semak belukar lebar terletak sebuah batu lebar berbentuk hampir pipih. Di atas batu ini duduk seorang lelaki berpakaian rombeng penuh tambalan seperti pengemis. Dia mengenakan sebuah caping bamboo. Bagian depan caping ini turun ke bawah hingga dari wajahnya hanya dagunya yang ditumbuhi bulubulu kasar saja yang kelihatan.

Bau aneh seperti bau bunga kamboja busuk datang dari orang yang duduk bersila di atas batu ini. Entah berasal dari tubuhnya atau dari pakaiannya yang dekil kotor.

Otak dua orang yang barusan datang cepat bekerja. Batu pipih itu beratnya paling tidak 30 sampai 40 kati. Tetapi mengapa semak belukar setinggi dada itu sanggup menahannya? Lalu ditambah pula dengan berat badan orang bercaping yang duduk bersila di atas batu. Semak belukar tetap berdiri tegak! Akal manusia mana yang bisa menerima kenyataan ini?!

"Aku tak menyangka dia memiliki ilmu setinggi ini," bisik orang di sebelah kiri.

"Dia sanggup membuat tubuh dan batu yang didudukinya seringan kapas," balas orang di sebelah kanan. "Tapi kalau cuma ilmu meringankan tubuhnya saja yang hebat, kenapa kita musti takut?"

"Lalu bagaimana? Kita teruskan?" tanya orang yang pertama tadi.

"Seharusnya kau tak usah bertanya begitu. Ucapanmu menandakan keraguan hati. Kau kecut, bahkan mungkin takut. Padahal, bukankah kita sudah bersumpah untuk menangkapnya hidup atau mati?" kata orang kedua pula dengan nada sengit.

Lalu cepat dia menyambung. "Kau dari sebelah kiri. Aku dari kanan. Sekarang!"

Dua orang itu bergerak. Satu ke kiri, satu ke kanan. Tiba-tiba secara serempak mereka menyergap ke arah orang yang duduk di atas batu. Dari gerakan-gerakan mereka yang mengeluarkan suara angin bersiuran jelas dua orang ini bukan hanya melancarkan serangan biasa, tetapi serangan-serangan dahsyat yang bisa meremuk dada dan merengkahkan kepala!

Orang bercaping di atas batu kelihatan tidak bergerak sedikitpun. Seolah sama sekali tidak menyadari kalau dirinya tengah diancam bahaya maut. Sesaat lagi jotosan dari kanan akan menghantam caping di atas kepalanya dan jotosan dari kiri akan menghancurkan tulang dadanya, tiba-tiba dalam satu gerakan kilat yang hampir tidak terlihat oleh mata telanjang, orang bercaping di atas batu angkat kedua tangannya.

"Wutt! Setttt!"

"Wutt Setttt!"

Dua penyerang sama berteriak kaget ketika dapatkan lengan kanan masingmasing yang mereka pergunakan untuk memukul tahu-tahu kena cekal orang!

Mereka cepat menyentak untuk bebaskan diri. Namun ceklan itu laksana japitan besi yang tak dapat digoyahkan. Terpaksa keduanya pergunakan tangan kiri untuk menghantam. Sayang gerakan mereka kalah cepat. Tubuh keduanya tampak terangkat ke atas. Lalu dalam gerakan kilat yang ditunjang dengan kekuatan luar biasa tubuh itu diadu satu sama lain!

"Praaakkk!"

Dua kepala berbentur keras.

Perlahan-lahan orang di atas batu lepaskan cekalannya. Dua orang yang tadi menyerangnya dan kini talah menjadi mayat roboh di bawah, terkapar di tanah rimba belantara lembab.

Keadaan yang tadi sempat berisik kini kembali diliputi kesunyian. Orang di atas batu duduk tak bergerak seolah tidak terjadi apa-apa!

Sementara itu di atas sebuah pohon tinggi, dalam kegelapan malam, sulit terlihat oleh mata telanjang, seorang kakek bermuka kuning mengenakan pakaian selempang kain putih seperti seorang resi, duduk di atas salah satu cabang pohon. Di tangan kanannya dia memegang sebatang joran atau bambu pemancing. Pada ujung benang di mana terdapat mata kail yang dibalut sejenis getah, berbagai binatang hutan yaitu serangga terbang, kunang-kunang, nyamuk dan sebagainya telah menjadi korban.

Mati menempel di mata kail.

Sungguh aneh keadaan orang tua ini. Apakah dia menganggap dirinya tengah memancing? Walaupun dia tidak bergerak atau bersuara namun apa yang terjadi di bawah sana yaitu kematian mengerikan dua orang yang menyerang, sama sekali tidak luput dari pandangannya. Malah sewaktu dua orang itu jatuh bergedebukan di tanah tanpa nyawa dan kepala rengkah, dalam hatinya orang tua di atas pohon mengejek.

"Manusia-manusia tolol! Kalau ilmu cuma sejengkal mengapa berani datang ke tempat ini! Mencari perkara mencari mati!"

Kesunyian di tempat itu ternyata tidak berlangsung jauh. Karena tak selang berapa lama kemudian entah dari mana datangnya sesosok tubuh renta bungkuk dengan punuk di tengkuknya tahu-tahu muncul di tempat itu lalu duduk sejarak lima langkah dari hadapan semak belukar di atas mana ada batu dan duduk orang bercaping. Orang yang baru darang ini berambut kelabu dan di tangan kanannya ada sebatang tongkat hitam.

Dua mata orang tua berambut kelabu ini kecil dan selalu berputar liar, melirik ke kiri dan ke kanan. Sekilas dia memperhatikan orang di atas batu, lalu memperhatikan dua sosok yang sudah jadi mayat, lalu kembali lagi memperhatikan orang bercaping. Kemudian kelihatan dia geleng-gelengkan kepala.

"Anak-anak manusia malang! Kalian mampus percuma. Akibat meminta lebih dari kemampuan!" Si rambut kelabu membuka mulut. Lalu dia ketukkan tongkat hitamnya ke tanah.

"Duk....duk....dukkkk!"

Hebat sekali! Ketukan tongkat itu bukan saja mengeluarkan suara aneh jauh ke dalam tanah tetapi juga menyebabkan semak belukar di hadapannya bergoyanggoyang.

Goyangan ini membuat batu hitam di atas semak-semak itu bergetar. Namun orang bercaping yang duduk di atasnya seolah tidak merasakan apa lagi terganggu.

Di atas pohon orang tua bermuka kuning dan berpakaian seperti resi usap-usap joran bambunya. "Si bungkuk itu...... Hemmmmm....." katanya dan bergumam dalam hati. "Boleh juga dia. Kepandaiannya jauh meningkat. Ketukan tongkatnya membuat pohon yang kududuki bergetar. Bahkan pantatku terasa seperti kesemutan."

"Ck.....Ck.....Ck."

"Tapi aku kurang yakin dia mampu melaksanakan niatnya. Biar kutunggu saja sambil memancing...... Ah, mengapa sedikit sekali hasil pancinganku malam ini."

Orang tua berpunuk berhenti mengetuk-ngetukkan tongkat hitamnya. Dia maju dua langkah. Mulutnya tampak dipencongkan. Sesaat kemudian terdengar dia berucap.

"Kebo Pradah. Kau boleh menyamar seribu samaran. Sebagai resi, sebagai nelayan atasu sebaga petani. Juga sebgai pengemis seperi kau lakukan saat ini. tapi kau tak bisa lari dari aku. Mata tua ini tak bisa ditipu. Aku datang menjemputmu! Apa jawabmu?!"

Orang di atas batu tidak bergerak. Juga tidak ada suara jawaban.

Orang tua berambut kelabu di depan semak belukar menyeringai. Tangan kirinya mengusap-usap rambutnya beberapa kali lalu tangan kanannya yang memegang tongkat bergerak.

Ujung tongkat kayu hitam itu tiba-tiba menyusup ke bawah caping. Di depan mata kiri ujung tongkat berhenti seolah hendak menusuk. Ternyata tidak. Tongkat itu bergerak ke bawah lalu berhenti tepat pada cegukan di pangkal leher. Agaknya bagian inilah yang akan ditusuk. Jelas tusukan membawa kematian!

"Aku bertanya sekali lagi Kebo Pradah! Kau bersedia ikut aku atau bermaksud membangkang?!"

Orang tua berpunuk menunggu. Yakin bahwa dia tak bakal mendapat jawaban maka diapun keluarkan suara tawa mengekeh. Tiba-tiba kekehannya lenyap laksana direngut setan. Pergelangan tangan kanannya bergerak. Ujung tongkat benar-benar menusuk!

"Traaaaakkkk!"

Orang tua berpunuk berseru kaget lalu melompat mundur sampai tiga langkah.

Dua matanya mendelik, memandang liar berganti-ganti ke arah orang di atas batu dan tongkat kayu hitamnya yang patah. Dia tidak dapat melihat kapan orang di atas batu itu menggerakkan tangannya. Yang jelas gerakan orang itu jauh lebih cepat dari tusukan tongkatnya tadi.

Di atas pohon yang gelap, kakek bermuka kuning yang memegang joran geleng-gelengkan kepalanya. Dalam hati dia berkata. "Tua bangka bungkuk berpunuk itu ternyata cuma bermulut besar. Kalau otaknya waras apa yang terjadi sudah cukup menjadi peringatan. Sebaiknya dia lekas saja angkat aki dari tempat ini!"

Namun lain kata hati si kakek di atas pohon, lain pula ucapan orang tua berpunuk.

"Bagus Kebo Pradah! Bagus sekali! Kau menunjukkan keperkasaanmu tanda kau memang pantas kuajak pergi. Tapi dari sikapmu tadi jelas kau memutuskan untuk ikut aku tanpa nyawa di badan!" Si bungkuk berpunuk lemparkan patahan tongkat ke tanah. Dari mulutnya keluar suara lengkingan keras. Di lain kejap tubuhnya melesat ke depan. Ketika kedua tangannya dihantamkan, ada deru angin yang dahsyat mendahului serangannya. Orang di atas batu maklum dia kini tidak bisa bertindak gegabah. Dengan cepat dia angkat kedua tangannya menangkis. Dua pasang lengan saling bentrokan keras. Tapi anehnya sama sekali hampir tidak terdengar suara bergedebukan. Ini satu pertanda bahwa kedua orang itu sama-sama memiliki tenaga dalam yang tingginya sulit dijajagi. Terbukti dengan apa yang terjadi setelah bentrokan lengan itu. batu di atas semak belukar kelihatan retak. Beberapa bagiannya malah hancur berkeping-keping. Asap mengepul dari batu. Orang bercaping yang tadi duduk di atasnya lenyap entah kemana! Sebaliknya si bungkuk berpunuk tampak berlutut enam langkah dari depan semak belukar dengan sekujur tubuh bergetar.

Punuknya seolah bertambah besar tiba-tiba.

"Des!"

Punuk itu meletus pecah! Darah muncrat mengerikan!

DUAOrang tua bermuka kuning di atas pohon leletkan lidahnya. "Si bungkuk itu tak bakal lama nyawanya," katanya dalam hati. "Kebo Pradah pasti tidak lepas dari hantaman tenaga dalam lawan. Tapi dia berlaku cerdik. Tenaga sakti lawan diteruskannya ke atas batu yang tadi didudukinya. Karuan saja batu itu jadi retak bahkan pecah berkeping-keping!"

Si bungkuk berambut kelabu berusaha menahan sakit dengan mengatupkan rahangnya kuat-kuat. Namun tak urung suara erangan terdengar juga keluar dari mulutnya. Tangan kirinya diulurkan ke belakang. Begitu dia berhasil memegang punuknya yang pecah, orang ini menekan kuat-kuat. Sungguh luar biasa. Darah yang seperti memancur dari pecahan punuk serta merta berhenti mengalir.

Dengan mengumpulkan seluruh tenaga perlahan-lahan orang ini bangkit berdiri.

"Kebo Pradah! Dimana kau?! Jangan bersembunyi pengecut! Aku akan mengadu jiwa denganmu!" Si bungkuk memandang kian kemari. Orang bercaping itu tidak kelihatan. Dia membalik! Tahu-tahu Kebo Pradah sudah ada di depannya!

Si bungkuk keluarkan suara menggembor. Kedua tangan diulurkan ke depan.

Didahului bentakan keras dia melompat. Dua tangannya siap untuk mencekal dan mematahkan leher Kebo Pradah. Namun tindakan nekadnya itu tidak membawa hasil.

Sebelum dia sempat menyentuh leher yang jadi sasaran, orang bercaping gerakkan tangan kanannya.

"Praaaakkk!"

Kening si bungkuk pecah besar. Tubuhnya terjengkang. Jeritannya terdengar singkat karena maut keburu merenggut nyawanya!

Di atas pohon orang tua bermuka kuning menghela nafas panjang. "Kasihan, satu korban lagi jatuh. Apa masih ada lagi manusia tolol akan muncul mencari mati di tempat ini?"

Di bawah pohon Kebo Pradah terdengar mendengus. "Tak jelas apa maunya manusia-manusia itu. Mereka memburuku sejak tiga puluh hari lalu. Hampir tidak memberi kesempatan bagiku untuk bernafas lega. Pintu Neraka..... Kudengar ada di antara mereka menyebut-nyebut nama itu. Apa betul ada Pintu Neraka? Di mana itu.....?" orang ini membetulkan letak capingnya lalu memandang berkeliling sambil mengusap dagunya yang ditumbuhi bulu-bulu kasar. Tiba-tiba Kebo Pradah berseru.

"Orang di atas pohon! Sudah saatnya kau turun. Aku mau lhat tampangmu biar jelas dan apa kepentinganmu di tempat ini, mendekam sejak tadi di atas pohon!"

Orang tua bermuka kuning di atas pohon tersentak kaget. Jorannya sampai bergoyang-goyang. "Astaga, rupanya dia tahu sejak tadi kalau aku nongkrong di sini!

Ah, bagaimana ini. Mau tak mau aku harus turun juga! Mungkin sudah saatnya aku jarus memberi tahu padanya....."

Orang tua ini gulung tali kailnya. Baru saja dia hendak melompat turun tibatiba terdengar suara aneh di kejauhan. Kakek muka kuning dan Kebo Pradah samasama tercekat dan saling dongakkan kepala. Suara aneh itu terdengar semakin keras tanda bertambah dekat.

"Hemmmmmm......" si muka kuning bergumam. "Itu suara kerontang kaleng .

Hanya ada satu manusia yang membawa kaleng rombeng ke mana-mana. Kakek Segala Tahu..... Kalau tidak ada apa-apa tidak akan dia muncul di tempat ini. Janganjangan dia punya maksud yang sama..... Wah, apakah aku harus bentrokan dengan orang satu golongan.....? Sebaiknya aku menunggu saja. Biar dia muncul dulu di tempat ini..... Tapi Kebo Pradah pasti tidak sabar!" Orang tua ini berpikir sesaat.

Sementara itu suara kerontang kaleng terdengar seperti menjauh dan akhirnya lenyap sama sekali.

"Mudah-mudahan dugaanku salah. Kakek Segala Tahu mungkin hanya kebetulan saja tersesat ke kawasan ini. Sudahlah, biar aku turun saja menemui Kebo Pradah......"

Sekali dia menggoyangkan tubuhnya, orang tua bermuka kuning itu melesat ke bawah dan mejejakkan kedua kakinya di tanah tanpa mengeluarkan suara sama sekali. Dia tegak dengan muka menyeringai, joran bambu dimelintangkan di bahu kiri sementara tangan kiri berkacak pinggang.

"Ah, Si Pengail Sakti Bermuka Kuning rupanya!" kata Kebo Pradah begitu dia melihat siapa orang yang tegak lima langkah di hadapannya itu. "Apakah banyak hasil kailmu malam ini?"

"Cuma nyamuk dan serangga tak berguna. Ada beberapa ekor kunang-kunang.

Lumayan dari pada tidak dapat apa-apa sama sekali....." jawab kakek bermuka kuning lalu tertawa gelak-gelak.

Kebo Pradah menunggu. Setelah Si Pengail Sakti hentikan tawanya dia cepat berkata. "Sekarang katakan apa maksud kehadiranmu di tempat ini Pengail Sakti. Apa sama dengan orang-orang yang sudah jadi mayat ini?!"

Si Pengail Sakti usap muka kuningnya dua kali lalu batuk-batuk beberapa kali.

Setelah itu dia rapikan pakaian putihnya yang seperti pakaian seorang resi, membuat Kebo Pradah jadi tidak sabaran.

"Aku menunggu jawabmu Pengail Sakti. Jangan terlalu petantang petenteng di hadapanku. Atau sebaiknya kau lekas menyingkir saja dari tempat ini?!" Kebo Pradah akhirnya bicara dengan suara keras.

"Kebo Pradah, usiamu belum sampai setengah umurku yang sudah seratus dua puluh tahun ini. Jadi tak pantas bicara kasar padaku...."

"Aku tidak mau tahu berapa umurmu! Jawab saja pertanyaanku tadi!" hardik Kebo Pradah.

"Kalau begitu maumu baiklah. Aku datang ke sini sebenarnya hendak memberitahu bahwa dirimu terancam bahaya besar....."

"Hemmmm begitu? Baik sekali hatimu padaku. Tetapi mengapa ku hanya mendekam di atas pohon, tidak langsung menemuiu dan memberi tahu?!"

"Begini, setiap aku hendak turun menemuimu, aku selalu kedahuluan oleh orang-orang yang muncul mencari urusan denganmu. Aku pikir sebaiknya aku menunggu saja sampai urusan kalian selesai....."

"Berarti kau sengaja membiarkan aku dalam bahaya!"

"Tidak begitu. Karena kau tahu kau bakal dapat menyelesaikan urusan itu, maka sebaiknya aku tidak ikut campur. Buktinya kau bisa membereskan orang-orang itu!"

"Katakan bahaya besar apa yang mengancam diriku....."

Pengail Sakti memandang dulu berkeliling seolah kawatir orang lain di tempa itu mendengarkan apa yang bakal dikatakannya. Lalu dia maju dua langkah mendekati Kebo Pradah.

"Ada hal luar biasa dalam dunia persilatan terjadi sejak beberapa waktu lalu.

Jika hal ini dibiarkan dunia persilatan akan ambruk!"

"Katakan saja langsung apa yang kau maksud dengan hal luar biasa itu!" kata Kebo Pradah pula.

"Beberapa tokoh silat golongan putih lenyap secara aneh. Beberapa tokoh mengadakan penyelidikan. Ternyata satu kekuatan hitam telah mencullik mereka lalu disekap di sebuah tempat yang tak mungkin bisa dimasuki oleh manusia biasa. Jika hal ini dibiarkan terus bukankah bisa membuat kiamat dunia persilatan? Lagi pula....."

"Tunggu dulu! Apa hubungan peristiwa itu dengan diriku....." memotong Kebo Pradah.

"Seorang pakar dunia persilatn dari golongan putih yang aku tidak jelas siapa adanya mengatakan bahwa hanya kau yang bisa menolong menyingkap tabir peristiwa ini. Menyelamatkan tokoh-tokoh silat yang diculik itu, mengeluarkan dari sekapan dunia hitam....."

Kebo Pradah tertawa. "Selama ini orang-orang persilatan mana pernah memperhatikan diriku. Aku tidak punya hubungan apa-apa dengan mereka. Mereka membuat berbagai macam urusan. Mereka sendiri yang harus menyelesaikan. Soal segala yang terjadi, dunia hitam dan kegaiban yang kau katakan itu, aku tidak perduli....."

"Dengar dulu Kebo Pradah. Beberapa orang sakti siap untuk masuk ke dalam dunia hitam makhluk-makhluk gaib sesat itu. Namun mereka tidak bisa tembus.

Meeka tahu daerahnya tapi tidak tahu bagaimana caranya bisa masuk ke alam gaib itu.

Hanya mereka katakan kau yang bisa melakukannya. Kau punya kekuatan dan kemampuan yang tidak dimiliki orang lain......"

"Kau sudah cerita banyak. Tapi belum mengatakan apa keperntinganmu sendiri datang ke sini. Hanya untuk memberitahu aku dalam bahaya dan bahwa aku yang bisa menolong menyingkap tabir aneh itu? Aku tidak percaya. Kau pasti punya kepentingan sendiri!"

Pengail Sakti tersenyum. Dia memandang lagi berkeliling. Lalu dengan suara perlahan dia berkata. "Di alam gaib itu diketahui terdapat timunan harta perhiasan.

Kalau kita bisa masuk ke dalamnya kita bukan saja bisa menolong para sahabat tetapi sekaligus bisa mendapatkan harta kekayaan itu! kita akan jadi orang-orang maha kaya di dunia ini!"

"Aku tidak tertarik untuk jadi orang kaya...... Sekarang kau boleh pergi...."

"Tunggu dulu Kebo Pradah. Jika kau tidak tertarik pada kekayaan itu tak jadi apa. Tapi kuminta kau mau menolong menyingkap tabir alam gaib itu. hanya kau satu-satunya di dunia ini yang bisa menolongnya!"

Kebo Pradah menyeringai. "Banyak orang lain memiliki kemampuan lebih hebat dariku. Kau bisa mencari mereka....."

"Kau betul, banyak orang lain yang lebih hebat dan memiliki kemampuan serta kesaktian jauh di atasmu. Tapi bukan itu masalahnya!"

"Lalu?!"

"Seperti yang tadi aku bilang. Hanya kau yang memiliki kunci kekuatan untuk dapat masuk ke alam gaib iu!" kata Pengail Sakti pula.

"Kunci kekuatan......? Aku tidak mengerti Pengail Sakti....."

"Kalau begitu biar aku membuktikannya dulu. Apa betul kau orangnya...."

Pengail Sakti mengulur tali jorannya sambil memutar-mutar mata kail yang ditempel dengan sejenis getah perekat.

"Eh, apa yang hendak kau lakukan?!" tanya Kebo Pradah heran tapi segera saja bersikap waspada.

Tangan kanan Pengail Sakti bergerak. Joran bambu yang dipeganginya menderu ke kiri. Mata kail yang diselubungi getah menyambar ke bagian perut Kebo Pradah. Mendapat serangan ini Kebo Pradah jadi marah.

"Muka kuning! Kau berkedok hendak menolong orang. Ternyata kau sama saja dengan orang-orang lainnya hendak mencelakai diriku!"

Habis berkata begitu Kebo Pradah berkelebat ke kiri. Tangan kanannya menyambar ke arah mata kail. Pengail Sakti kedutkan jorannya agar kailnya tidak sampai disambar lawan. Namun bersamaan dengan itu tangan kanan Kebo Pradah memukul ke depan.

"Bagus!" seru Pengail Sakti. Joran bambu di tangan kanannya bergerak aneh.

"Sreettt... sretttt... Betttt! Bettttt!"

kebo Pradah terperangah kaget ketika tahu-tahu kedua tangannya telah terlibat tali kail sementara mata kail yang bergetah menempel di bagian dada baju rombengnya.

Si Pengail Sakti tertawa mengekeh. Sekali menyentak saja maka Kebo Pradah terbetot ke depan.

"Breettt!" Baju Kebo Pradah robek di bagian dada. "Sialan! Robekannya kurang besar!" kata Pengail Sakti dalam hati. Joran bambunya kembali disentakkan.

Namun sekali ini Kebo Pradah sudah dapat membaca apa yang hendak dilakukan kakek bermuka kuning itu. Dia cepat mendahului. Bukan saja dia mengikuti tarikan lawan tapi malah mendahului bergerak. Sesaat lagi tubuhnya dan tubuh Si Pengail Sakti akan saling beradu, tiba-tiba Kebo Pradah berkelebat ke kiri. Dua tangannya yang dilibat tali kail diangkat ke atas. Lalu dia membuat gerakan berputar beberapa kali.

Pengail Sakti berseru tegang ketika melihat tali kailnya melibat lehernya sendiri. Dia berusaha meloloskan diri dari libatan sambil lepaskan satu pukulan tangan kosong yang dahsyat. Naumn terlambat. Libatan tali kail di lehernya semakin kencang. "Trel....trek....trek....."

Terdengar suara berkereketan tiga kali berturut-turut. Tulang leher Pengail Sakti patah di tiga tempat! Lidahnya menjulur ke luar dan kedua matanya membaliak mengerikan! Untuk meyakinkan bahwa orang tua bermuka kunig itu benar-benar mati, Kebo Pradah sentakkan kedua tangannya yang terikat dengan keras. Tak ampun lagi tubuh Pengail Sakti terbanting ke bawah. Muknya menghantam tanah lebih dulu.

Remuk tak karuan rupa! Dengan tenang Kebo Pradah kemudian membuka libatan tali kail di kedua tangannya.

"Aku harus buru-buru meninggalkan tempat celaka ini!" kata Kebo Pradah membatin. "Kalau tidak, sulit bagiku melakukan samadi....."

Kebo Prradah rapikan letak capingnya. Sesaat kakinya hendak melangkah, satu bayangan berkelebat. Angin bayangan yang menyambar ini membuat capingnya bergesr ke kiri. Baju rombengnya yang robek berkibar-kibar dan tubuhnya terasa dingin. Kebo Pradah cepat membalik. Benar saja, bayangan yang barusan berkelebat tau-tahu sudah berada di belakangnya. Berubahlah paras Kebo Pradah ketika dia mengenali siapa adanya mahluk di depannya itu!



TIGAHutan Tapakhalimun di kaki selatan Gunung Merapi terkenal angker. Itu sebabnya tak pernah ada penduduk sekitar situ berani mendekati apa lagi masuk ke dalamnya.

Jangankan manusia, binatangpun boleh dikatakan jarang kelihtan berkeliaran di sekitar situ. Kata orang hutan Tapakhalimun adalah sarang segalam macam mahluk halus. Pada siang hari di kawasan hutan yang selalu redup itu sering terdengar suara lolongan anjing, bernada aneh panjang menggidikkan. Terkadang ada suara tawa cekikikan membaut siapa saja yang mendengarnya bisa lari lintang pukang. Ada pula yang mengatakan bahwa dalam rimba belantara itu sering terdengar suara jeritanjeritan seperti orang disiksa. Lalu juga ada tangisan orok! Malam hari tentu saja keangkeran di tempat itu jangan disebut lagi.

Saat itu tepat tengah hari. Di langit sang surya memancarkan sinarnya yang terik. Namun di kawasan hutan yang ditumbuhi berbagai pohon besar berdaun rimbun suasana tampak redup. Sinar matahari seolah tak sanggup menembus kelebatan rimba belantara Tapakhalimun. Sewaktu lapat-lapat terdengar suara lolongan anjing dari dalam hutan, tiba-tiba berkelebat satu bayangan putih. Setan? Bukan. Ternyata dia manusia. Seorang pemuda berpakaian dan ikat kepala putih dengan rambut gondrong acak-acakan. Sesaat dia memandang berkeliling.

"Sepi...." Katanya dalam hati. Baru saja dia berucap begitu mendadak dari dalam hutan terdengar suara lolongan anjing, membuat pemuda ini tergagap kaget dan merutuk dalam hati. "Sialan! Kalau binatang itu ada di hadapanku pasti kutendang!"

Dia memandang lagi berkeliling sambil memasang telinga. "Eh, apakah aku ini sudah sampai di hutan Tapakhalimun.....? Keadaan di sini serba aneh. Udara redup dan hawanya pengap. Tapi mengapa aku mendadak keluarkan keringat dingin? Ada bau seperti kebang busuk. Tapi kulihat tak satu pohonpun ada bunganya! Pohon-pohon besar itu tumbuhnya aneh. Berjajar dekat-dekat seperti pagar...."

Selagi pemuda ini membatin tiba-tiba kesunyian dirobek oleh suara jeritanjeritan mengerikan. Kembali pemuda ini terkejut dan memaki habis-habisan.

"Gila! Siapa yang menjerit seperti itu? Datangnya dari kejauhan di sebelah sana. Sepertinya lebih dari satu orang. Jangan-jangan itu bukan jeritan manusia tapi....." Pemuda ini tidak teruskan ucapannya. Dia melangkah sepanjang deretan pohon-pohon besar yang membentuk pagar. Di setiap celah antara dua pohon dia coba memeperhatikan. "Aku seperti melihat ada bayangan berkelebat di sebelah sana. Jelas bukan bayangan binatang.... Apa yang harus aku lakukan? Aku harus melihat bagaimana keadaannya sekarang...." Cepat-cepat dari dalam saku pakaiannya pemuda ini mengeluarkan sebuah benda yang ternyata adalah sekuntum bunga kenanga aneh. Aneh karena bunga ini tak pernah layu dan jika dikeluarkan selalu menebar bau harum. Selain itu kembang kenanga ini berasal-usul dari satu kejadian yang sulit diterima akal manusia.

Beberapa waktu lalu dia pernah mengenal bahkan bercinta dengan seorang dara cantik yang dipanggilnya dengan nama Bunga. Gadis ini sebenarnya adalah penjelmaan dari seorang gadis yang telah meninggal dunia karena diracun oleh kekasihnya sendiri yang mengkhianati cintanya. Satu kekuatan yang menguasai Bunga membuat gadis ini mampu meninggalkan alam gaibnya dan hidup seperti mahluk halus bahkan menjelma atau memperlihatkan diri sebagaimana keadaannya sebelum meninggal dunia dulu. (untuk jelasnya baca serial Wiro Sableng berjudul "Misteri Dewi Bunga Mayat").



Setelah menatap kembang kenanga itu sesaat, perlahan-lahan si pemuda mendekatkan bunga tadi ke hidungnya. Perlahan-lahan pula, penuh kekhusukan sambil memejamkan kedua matanya dia mencium bunga itu. Hawa harum dan sejuk masuk ke dalam hidungnya terus ke rongga pernafasan. Rasa sejuk menyeruak ke rongga dadanya.

"Bunga..... Datanglah. Aku ingin melihatmu...." Si pemuda berbisik dengan suara bergetar. Dia menunggu. Tak terjadi apa-apa. Dia menunggu lagi.

"Aneh," kata pemuda ini dalam hati. "Biasanya tidak selama ini. sekali panggil saja dia sudah muncul memperlihatakn diri..... Jangan-jangan......" Si pemuda tampak kawatir. Diciumnya kembang kenangaitu sekali lagi. Lebih lama dari tadi seraya berbisik. "Bunga, aku ingin melihat. Bagaimana keadaanmu sekarang.

Perlihatkan dirimu Bunga......"

Tetap saja tak ada yang terjadi. Hati si pemuda jadi semakin tidak tenang.

"Kalau dia mati dan aku tidak bisa menolongnya...... Aku akan menyesal seumur hidup....... Tapi bukankah sebenarnya dia sudah mati? Apakah ada mahluk hidup mati sampai dua kali?" Si pemuda termenung sesaat. "Biar kucoba sekali lagi....." katanya.

Bunga kenanga itu diusap-usapnya beberapa kali. Lalu didekatkannya ke hidungnya. Kemudian diciumnya. "Bunga..... Jika kau masih ada di alammu, datanglah Bunga. Perlihatkan dirimu......"

Pemuda itu hampir putus asa ketika menunggu sekian lama apa yang dharapkannya tak kunjung terjadi. Namun tiba-tiba, perlahan sekali ada suara berdesis.

Serta merta udara pengap di tempat itu dipenuhi oleh bau bunga kenanga. "Dia datang....." desis si pemuda. Kedua matanya memandang tak berkedip ke arah datangnya suara berdesir itu. dari arah itu tampak satu sinar terang. Hanya sesaat.

Begitu sinar terang lenyap muncullah bayangan sosok tubuh seorang gadis mengenakan kebaya putih berkancing-kancing besar. Rambutnya tergerai lepas.

Bayangan ini makin lama makin jelas.

"Bunga!" pekik si pemuda begitu melihat keadaan gadis yang muncul secara aneh itu. pakaian putihnya ternyata penuh dengan darah. Wajahnya yang cantik tapi pucat digelimangi datah yang keluar dari kedua matanya, hidung, telinga dan mulut.

Wajah itu memperlihatkan rasa takut yang amat sangat. Si gadis berada dalam keadaan terikat kedua tangan dan kakinya pada sebuah tonggak kayu.

"Bunga!" teriak pemuda tadi kembali seraya memburu. Namun baru sedikit saja dia bergerak tiba-tiba muncul dua mahluk menyeramkan yang tubuhnya meliukliuk seperti asap. Setiap menyeringai dua mahluk ini memperlihatkan barisan gigigiginya yang panjang-panjang dan runcing. Mulutnya, mulai dari bibir sampai gigi dan lidah bergelimang darah. Dengan jari-jari tangannya yang berkuku panjang dan sebesar pisang tanduk, dua mahluk seram ini menarik tubuh si gadis ke arah satu tempat yang hitam dan gelap sehingga akhirnya lenyap dari pemandangan.

Bersamaan dengan lenyapnya sosok tubuh itu terdengar suara jertan-jeritan keras, membuat pemuda itu hampir jatuh duduk saking kaget dan ngerinya. Suara jeritan semakin keras. Si pemuda kerahkan tenaga dalam untuk menutup jalan pendengarannya. Tetapi tembus! Terpaksa dia dekap kuat-kuat kedua telinganya. Lalu jatuhkan diri berlutut. Untuk beberapa lamanya suara jeritan itu masih terus menggema bahkan kini sesekali diiringi oleh lolongan anjing!

"Ya Tuhan! Apa sebenarnya yang terjadi dengan dirinya!" Pemuda berpakaian putih membatin sambil gigit bibirnya sendiri. "Terakhir sekali dia muncul tidak seperti itu. Masih bisa bicara...... Tapi kini mengapa begitu sengsara keadaannya...... Tuhan! Beri aku kemampuan dan kekuatan untuk menolongnya!"

Baru saja pemuda ini mengucapkan doa itu suara jerit dan lolongan anjing tadi kini malah diikuti oleh suara tawa cekikikan riuh sekali. Mau tak mau kuduk si pemuda menjadi dingin. Mukanya keringatan. Nafasnya mengengah-engah. Dia melompat. Kerahkan tenaga dalam lalu berteriak sekerasnya yang bisa dilakukannya.

Dalam kengeriannya dia sengaja berteriak untuk melawan suara-suara menggidikkan itu. tapi percuma. Suara jerit, tawa cekikikan dan lolongan anjing tetap saja memenuhi tempat itu.

"Aku harus meninggalkan tempat ini sebelum terjadi sesuatu dengan diriku!"

kata si pemuda yang memasukkan kembang kenanga ke dalam sakunya. Dia cepat berdiri "Tapi....." Hatinya ragu. "Aku datang kemari bukankah untuk mencari hutan Tapakhalimun? Aku yakin aku sudah sampai di hutan itu. Bunga..... Tadi dia muncul lalu dilarikan oleh mahluk-mahluk mengerikan. Berarti seperti katanya dalam mimpi, dia memang telah dilarikan ke satu sarang mahluk-mahluk halus yang punya kekuasaan dan kekuatan tidak terbatas! Buktinya Bunga sendiri yang merupakan mahluk gaib, tidak mampu membebaskan diri dan minta tolong padaku...... Kalau begitu apapun yang terjadi aku tidak boleh meninggalkan tempat itu. Sarang mahlukmahluk jahat itu rasanya tidak jauh dari sini! Dan aku harus menemukannya! Aku harus segera membebaskan Bunga. Keadaannya gawat sekali....."

Suara tawa dan jerit serta lolongan anjing perlahan-lahan mulai berhenti dan akhirnya lenyap sama sekali. Namun hal ini tidak membuat si pemuda bebas dari rasa ngeri dan tegang. Kedua matanya kembali menyapu ke arah deretan pohon-pohon besar.

"Aku yakin suara-suara jerit dan tawa serta lolongan anjing tadi datang dari balik pohon-pohon besar itu. Aku harus menyelidiki ke sana...."

Si pemuda mendekati deretan pohon-pohon besar lalu melompat di celah kosong antara dua batang pohon.

"Dukkkk!"

Pemuda berambut gondrong itu berteriak keras. Bukan hanya karena kesakitan tapi terlebih lagi dan terutama oleh rasa kejut yang bukan alang-kepalang. Saat itu pula terdengar suara tawa cekikikan riuh rendah.

Waktu pemuda itu tadi melangkah untuk lewat di antara celah dua buah pohon, kaki dan kepalanya menabrak sesuatu yang tidak kelihatan hingga tubuhnya terhempas ke belakang.

"Gila! Aku tidak melihat apa-apa. Mengapa langkahku seperti ada yang menghalangi? Apa yang barusan kutabrak?!" lalu pemuda ini kembali melangkah maju. Kali ini gerakannya lebih cepat dan lebih sebat.

"Dukkkk!"

Untuk kedua kalinya dia menabrak sesuatu hingga langkahnya bukan saja tertahan tapi tubuhnya jatuh terjengkang di tanah! Saat itu pula terdengar suara tawa cekikikan disertai lolongan anjing di kejauhan.

"Tembok tanpa ujud!" desisnya dengan mata melotot memandang ke depan.

"Tak bisa kupercaya!" Dia melompat berdiri. Tangan kirinya diulurkan ke depan, membuat gerakan meraba dan mengusap. "Aneh! Tak ada apa-apa di sini!" katanya terheran-heran. "Lalu tadi apa yang menahan langkahku? Mengapa aku tidak bisa berjalan ke arah celah pohon?" Pemuda ini berpikir sejenak. "Coba aku melangkah melewati celah yang lainnya...." Lalu dia melangkah ke delah antara dua pohon di sebelah kiri. Tak terjadi apa-apa. "Nah, kali ini aku bisa lewat...." Baru saja dia berkata begitu tiba-tiba.

"Dukkk.....dukkkk!" kaki kanan dan keningnya lagi-lagi menabrak benda keras yang tidak kelihatan.

"Edan!" maki pemuda itu. lalu dia tersentak oleh suara tawa bergelak, jeritan aneh dan lolongan anjing. "Keparat! Mahluk apapun kalian adanya, apa kau kira aku takut pada kalian!" Pemuda itu kepalkan tangan kanannya lalu menghantam ke depan.

"Dukkk!"

Jeritan keras keluar dari mulut si pemuda. Tangan kanannya dikibas-kibaskan.

Ketika diperhatikan ternyata ruas-ruas jarinya lecet bahkan ada kulitnya yang terkelupas.

"Tempat celaka apa ini?!" kertak pemuda itu. Amarahnya menggelegak.

Dalam keadaan seperti itu tanpa pikir panjang lagi dia kerahkan tenaga dalam. Kini dengan tangan kirinya dia lepaskan pukulan sakti. Gelombang angin laksana topan prahara menghampar deras.

"Bummmmm!"

Pukulan sakti itu melanda sesuatu mengeluarkan suara letusan keras. Angin pukulan membalik dahsyat, menghantam orang yang melepaskannya. Senjata makan tuan! Tak ampun lagi tubuh pemuda itu mencelat mental. Terlempar dan tergulingguling sampai bebrapa tombak. Untuk beberapa lamanya dia terkapar di tanah.

Sekujur tubuhnya laksana remuk. Dari hidungnya meleleh darah. Dadanya berdenyut sakit. Perlahan-lahan dia coba berdiri. Saat itu pula terdengar suara tawa riuh rendah dan jeritan panjang pendek.

"Iblis! Aku mau lihat sampai di mana kehebatan kalian!" teriak si pemuda.

Tangan kanannya diangkat ke atas. Saat itu juga tampak tangan itu berubah putih dan mengeluarkan sinar perak menyilaukan. "Makan ini! Masakan tidak jebol!" berseru si pemuda. Lalu dia menghantam ke depan. Sinar putih panas dan menyilaukan mata berkiblat. Bersamaan dengan itu si pemuda melompat ke atas. Hal ini dilakukannya untuk lebih dulu menyelamatkan diri kalau pukulan sakti yang barusan dilepaskannya seperti tadi berbalik kembali menghantam tubuhnya!

"Wuuuttt!"

"Bummmmm!"

"Wuutttt!"

Benar saja. Pukulan sakti yang mengeluarkan hawa sangat panas itu ternyata benar-benar membalik. Kalau saja pemuda itu tidak melompat ke udara pasti sinar saktiitu akan menghantam dirinya.

"Wusss! Braaaakkkk!"

Sinar menyilaukan menyambar semak belukat dan beberapa pohon di seberang sana. Semak belukar langsung terbakar sedang batang-batang pohon hangus, satu di antaranya roboh tumbang.

Si pemuda melayang turun ke tanah. Wajahnya berubah.

"Aneh...... Benar-benar aneh.... Apa sebenarnya yang ada di depan deretan pohon-pohon besar itu? Tembok sakti tak berwujud. Dinding gaib? Mustahil tak bisa dijebol! Tak dapat ditembus! Padahal Bunga yang hendak kuselamatkan aku yakin berada di balik deretan pohon-pohon itu! Tak bisa kupercaya!"

Pemuda ini usap-usap dagunya. Tangan kanannya bergerak ke pinggang. "Aku tak akan menyerah! Dengan senjata mustika ini masakan tak bisa jebol!"

Sinar menyilaukan memancar di tempat yang redup itu. sebuah senjata berupa kapak bermata dua tergenggam di tangan si pemuda. Inilah Kapak Maut Naga Geni 212. Milik nenek sakti mandraguna di Gunung Gede yang kemudian diwariskan pada muridnya yaitu Pendekar 212 Wiro Sableng.



EMPATWiro pegang Kapak Maut Naga Geni 212 erat-erat. Tahangnya dikatupkan kuatkuat.

"Ciaaattt!"

Didahului dengan teriakan keras Wiro babatkan senjata mustikanya ke depan.

Sinar putih perak meyambar disertai suara laksana seribu tawon mengamuk. Hawa panas menghampar.

"Braaakkkk!"

Kapak Maut Naga Geni 212 menghantam sebuah benda yang tidak kelihatan.

Terdengar suara seperti sesuatu hancur berantakan. Tetapi benda atau apa yang hancur itu sama sekali tidak terlihat oleh mata. Tanah terasa bergetar. Pohon-pohon bergoyang. Semak belukar berserabutan. Sebaliknya Kapak Maut Naga Geni 212 terlepas mental dari tangan Wiro, tercampak di tanah. Wiro merasakan tangannya seperti memegang bara panas. Jari-jarinya digerak-gerakkan sambil meniup termonyong-monyong.

"Gila betul! Tapi jebol juga akhirnya!" kata Wiro. Senjata mustika yang tercampak di tanah cepat diambilnya lalu diperiksa. "Untung tak ada yang gompal,"

kata Wito lega. Kapak Maut Naga Geni 212 cepat disimpannya di balik pakaian.

"Sekarang pasti aku bisa masuk ke hutan itu tanpa kesulitan!" berucap Wiro. Dia membuat langkah-langkah besar, berjalan ke arah salah satu celah pohon di bagian mana diperkirakannya tadi telah menjebol dinding atau tembok yang tidak berwujud itu.

"Duukkkkkk!"

"Jahanam!" rutuk Pendekar 212. Ternyata dugaannya salah. Tembok yang tak kelihatan itu sama sekali tidak jebol. Kaki dan kepalanya kembali terantuk. Selagi dia tertegun tiba-tiba dekat sekali di depannya terdengar suara tawa cekikikan sedang di kejauhan kembali ada suara lolongan anjing, panjang menggidikkan.

Pendekar 212 bersurut beberapa langkah. Langkahnya terhenti ketika punggungnya membentur sesuatu. Dia sempat tergagau dan cepat berpaling. Kalau tadi cuma tergagau kini dari mulutnya keluar seruan tertahan. Tampangnya seputih kertas. Apa yang menyebabkan sang pendekar sampai berseru dan berubah wajahnya begitu rupa? Apa pula yang barusan telah dibenturnya?

Di hadapan Wiro saat itu ada satu sosok menyeramkan tegak setengah membungkuk seolah hendak melompat menerkamnya. Sosok ini adalah sosok seorang tua berkepala panjang. Dia hanya mengenakan sehelai kancut. Sekujur tubuhnya penuh dengan luka-luka bekas siksaan. Darah bergelimang di mana-mana.

Sepasang bola matanya memberojol keluar, bergelayutan di atas pipi seolah hendak copot! Telinganya lancip ke atas. Dagunya berbentuk segitiga. Di atas dagu terlihat satu mulut yang hancur dan selalu mengucurkan darah. Pada lidahnya yang terjulur panjang menancap sepotong besi lancip. Sepotong besi lagi menancap membelintang dari telinga kiri ke telinga kanan. Pada pangakal lehernya kelihatan lobang luka besar.

Dari lobang ini mengucur darah berwarna hitam. Baik tangan maupun kaki mahluk ini diikat dengan rantai besar merah menyala. Agaknya dia tidak mampu bergerak sedikitpun. Kalau dia mencoba menggerakkan tangan dan kakinya maka rantai panas akan melumerkan daging bahkan tulangnya!

Pendekar 212 bersurut beberapa langkah. Sumur hidup belum pernah dia meliha mahluk mengerikan seperti ini. "Hantu atau apa yang ada di depanku ini....." pikir Wiro.

"Grokkk....grokkkk.....grokkkkk." Dari tenggorokan mahluk dahsyat itu tibatiba keluar suara aneh, hampir seperi suara orang mengorok. Dari lobang luka di tenggorokannya terus mengucur darah hitam.

"Agaknya dia hendak mengatakan sesuatu...." Pikir Wiro dengan tampang mengerenyit memperhatikan.

"Grokkk...grokkkk....grokkk."

"Ah, betul. Dia hendak bicara tapi suaranya seperti itu. Mana aku bisa mengerti...." Wiro mundur lagi dua langkah. "Kau.... Kau mau bilang apa.....?" Wiro ajukan pertanyaan.

Mahluk itu anggukkan kepala. Perlahan sekali. Dua bola matanya yang bergelantungan tampak bergoyang-goyang. Darah mengucur dari dua rongga matanya.

"Kau....kau penghuni rimba belantara ini?" tanya Wiro lagi.

Si mahluk mengangguk.

"Kau mengerti omonganku. Kau ini manusia atau apa....?"

Kali ini tak ada anggukan. Mahluk itu diam saja.

"Apakah kawasan di belakang pohon-pohon besar itu hutan Tapakhalimun....?" Tanya Wiro selanjutnya.

Kepala mahluk menyeramkan mengangguk sedikit. Baru saja dia mengangguk tiba-tiba ada suara letupan disertai kepulan asap di depan deretan pohon-pohon besar.

Lalu dua sosok sangat besar muncul. Ternyata yang muncul ini adalah dua orang perempuan gemuk luar biasa, berwajah galak, memiliki lidah menjulur panjang sampai ke dada. Dua mahluk ini hanya mengenakan cawat. Payudaranya yang besar bergundal-gandil kian kemari. Rambutnya hitam dan panjang sempai ke betis. Wiro yang memperhatikan tersentak mundur dan merinding. Di celah-celah rambut panjang dua perempuan gemuk itu kelihatan bergelantungan ular-ular sepanjang tiga jengkal, berwarna hitam berbelang kuning! Masing-masing mereka memegang sebilah golok merah yang menyala.

"Aku tidak bermimpi! Tapi bagaimana ada mahluk-mahluk mengerikan seperti ini....."

Dua mahluk perempuan itu tiba-tiba keluarkan suara pekikan keras. Lalu mereka memburu ke arah mahluk yang tegak terbungkuk dan terikat rantai panas membara tangan serta kakinya dan kini tampak sangat ketakutan. Dua golok diacungkan lurus-lurus diarahkan pada perut mahluk yang terikat tadi.

"Cleeppp!"

"Cleepp!"

"Ceesss!"

"Cesss!"

Tak ampun lagi perut mahluk itu ambrol di dua tempat. Asap mengepul dari perut yang jebol dan dua golok yang membara. Begitu dua golok ditarik isi perut si mahluk laksana dibedol keluar. Wiro seperti mau muntah melihat hal luar biasa mengerikan itu. Si mahluk sendiri keluarkan suara lolongan aneh sementara dua mahluk perempuan tadi kembali memekik-mekik marah. Puluhan ular yang ada di kepala mereka berjingkrak meliuk-liuk seolah-olah iku marah.

Tiba-tiba mahluk berkepala panjang yang terikat rantai membara kaki dan tangannya itu melompat ke depan, berusaha menubrukkan kepalanya pada salah satu mahluk perempuan. Yang hendak ditubruk menjerit keras. Golok panas merah menyala di tangannya dibacokkan ke arah kepala panjang si mahluk.

"Grokkkkk!"

Mahluk berkepala panjang itu keluarkan suara menggmbor keras lalu angkat dua tangannya yang terikat bsei panas untuk melindungi kepala.

"Craassss!"

Dua lengan putus. Dua tangan yang masih dalam keadaan terikat rantai panas jatuh ke tanah.

"Grokkkk,,,,!" mahluk berkepala panjang menggembor keras sementara darah mancur dari dua tangannya yang kini buntung.

Salah seorang dari mahluk perempuan tadi cekal leher si kepala panjang lalu menyeretnya ke arah pepohonan. Kawannya tak segera mengikuti tapi memandang ke arah Wiro Sableng. Karuan saja murid Sinto Gendeng ini merasa seperti mau lumer sekujur tubuhnya. Dalam takutnya dia siapkan pukulan sakti "sinar matahari" di tangan kanan. Mahluk perempuan yang tadi memandang pada Wiro keluarkan pekikan, berpaling pada kawannya yang tengah menyeret mahluk lelaki yang isi perutnya manjela-jela sampai ke tanah. Mahluk perempuan yang satu ini gelengkan kepalanya. Kawannya yang tegak di hadapan Wiro tampak kecewa. Tiba-tiba lidahnya yang panjang menjulur bertambah panjang.

"Wuttt!"

Lidah itu melesat ke arah bawah perut Pendekar 212. Wiro merasakan selangakangannya seperti disambar api. Tubuhnya terlonjak mental sampai satu tombak ke belakang.

"Uhhh....mati aku!" katanya sambil menekap bagian bawah perutnya.

Di depannya dilihatnya dua mahluk perempuan itu melangkah ke deretan pohon-pohon sambil satunya menyeret mahluk lelaki tadi. Begitu melewati barisan pohon keduanya, juga mahluk lelaki yang diseret tiba-tiba lenyap laksana ditelan bumi!

Murid Sinto Gendeng raba-raba bagian bawah perutnya yang tadi disentuh lidah mahluk perempuan itu.

"Astaga!" wajahnya jadi pucat. Ikat pinggang celananya dilonggarkan lalu dia mengintip ke bawah. Sang pendekar menjadi lega. "Masih ada..... Tadi kenapa seperti amblas lenyap...."

Wiro memandang ke jurusan lenyapnya tiga mahluk menyeramkan tadi.

"Aku melihat mereka melangkah ke arah pohon. Lewat di antara dua pohon di sebelah sana dan lenyap. Berart sebenarnya tidak ada penghalang apapun di tempat itu." Berpikir seperti itu murid Sinto Gendeng lalu melangkah ke jurusan tiga mahluk tadi berjalan dan lenyap. Satu langkah lagi dari hadapan celah dua buah pohon yang hendak dilewatinya tiba-tiba.

"Dukkkk!"

"Setan alas!" maki Pendekar 212 sambil pegangi keningnya sedang kaki kanannya dijingkat-jingkatkan menahan sakit. "Tak bisa ditembus! Kalau begitu mereka tadi adalah pasti mahluk-mahluk halus. Berarti tak ada gunanya aku mencoba masuk! Sampai kiamat pun tak akan tembus! Lalu bagaimana dengan Bunga....?"

Wiro gelengkan kepala dan garuk-garuk keningnya yang masih mendenyut sakit. "Tak ada gunanya aku berlama-lama di tempat ini. Aku harus cepat mencari bantuan agar bisa menyelamatkan Bunga. Tapi mencari bantuan pada siapa....?"

Murid Sinto Gendeng jadi bingung dan garuk-garuk kepala lagi sambil memandang berkeliling. Tiba-tiba matanya membentur sesuatu di tanah. Seperti tulisan. Samarsamar dan apa yang tertulis tidak rampung. Dengan susah payah Wiro coba membacanya. Dia harus menglilingi tulisan di tanah itu berulang kali sebelum bisa membaca dengan jelas.

"Tulisan aneh ini dibuat dengan darah. Darah siapa.....?" Wiro coba berpikir.

"Mahluk yang perutnya jebol itu. Jangan-jangan dia.... Dia menulis dengan darah yang mengucur dari salah satu tangannya yang buntung. Sebelum selesai tubuhnya sudah keburu diseret ke balik pepohonan...."

Wiro berputar sekali lagi. Kali yang keenam akhirnya dia bisa juga membaca tulisan itu.

"Kakek Segal....."

"Kakek Segal..... Kakek Segal...." Wiro mengulang-ulang memaca tulisan itu di dalam hati. "Astaga! Yang dimaksudnya pasti Kakek Segala Tahu! Aku tolol!

Mengapa aku tidak ingat orang tua itu! Kalau tidak diingatkan oleh mahluk itu....

Aku harus segera pergi. Tidak mudah mencari tua bangka aneh itu. kalau nasibku jelek, satu tahun pun berkeliling tak bakal bisa menemukannya."

LIMAHari pasar di Kotobarang sekali ini bukan main ramainya. Penyebabnya karena hari ini seorang akrobat ulung akan mempertunjukkan kehebatannya di tengah pasar.

Maka penduduk Kutobarang bahkan mereka yang tinggal jauh di pedalamn datang berbondong-bongdong. Pertunjukkan diadakan di sebuah pedataran yang bagian teganhnya membentuk bukit kecil. Sejak pagi tempat itu telah dipenuhi orang banyak.

Tak lama kemudian akrobat ulung yang ditungg-tunggu muncul. Ternyata dia seorang kakek bungkuk berpakaian compang-camping, kotor penuh tambalan. Di bahunya membekal buntalan dekil. Di kepalanya bertengger sebuah caping bambu. Sebuah tongkat kayu tergenggam di tangan kanan.

"Sialan! Cuma seorang jembel! Apa kemampuannya?!" sungut seorang lelaki yang sejak pagi berada di situ.

"Tua bangka itu menipu kita! Berjalan saja susah! Masakan dia pandai main

akrobat?!" tukas seorang lainnya.

"Jangan-jangan dia datang ke sini hanya mau mengemis! Minta sedekah!

Lihat! Kedua matanya putih! Gila! Dia buta!"

Di antara kekecewaan yang terlontar di mulut orang banyak ada seorang berkata seperti membela. "Di beberapa desa sebelumnya aku dengar dia mampu memperlihatkan akrobat mengagumkan luar biasa!"

"Uh! Siapa percaya pada pengemis!" seseorang menyeletuk.

Di tempatnya berdiri, orang tua bercaping tegak sambil senyum-senyum.

"Uhhhhh! Lihat dia cengengesan! Membuat aku muak!" ujar seorang di pinggir lapangan.

"Sebaiknya kita tinggalkan saja tempat ini. Seekor monyet tua mampu mempertunjukkan apa?!"

"Kau betul kawan. Baru sekali saja dia meliukkan tubuhnya tulang pinggangnya akan patah!"

Perlahan-lahan orang tua di atas bukit kecil membuka capingnya. Begitu caping bambu tanggal dari kepalanya tiba-tiba seekor burung merpati keluar dari dalam caping, terbang berputar-putar di atas kepalanya beberapa kali lalu melesat lenyap ke arah Timur.

Kini orang banyak jadi terdiam dalam heran. Segala ejek cemooh tidak terdengar lagi. Semua mata memandang pada pengemis buta di atas tanah berbukit. Si kakek sendiri usap-usap kedua tangannya satu sama lain. Lalu dia mencabut tongkat kayu butut yang dikepit di ketiak kiri. Sambil membolang-balingkan tongkat kayu itu dia melangkah berputar-putar mengelilingi buntalan kainnya yang terletak di tanah.

Tiba-tiba dia mengetuk buntalan itu dengan ujung tongkat.

Terdengar suara denyit keras lalu seekor monyet coklat keluar dari dalam buntalan meloncat-loncat kian kemari. Si kakek acungkan tongkat kayunya luruslurus ke atas lalu jentikkan jari tangan kiri. Monyet coklat melompat tinggi lalu hup!

Cekatan sekali dia naik dan berdiri di ujung tongkat si kakek. Di ujung tongkat binatang ini tidak hanya berdiri diam tapi berjingkrak-jingkrak malah melompat jungkir balik beberapa kali. Orang banyak berseru kagum.

Perlahan-lahan si kakek letakkan tongkat di atas capingnya. Lalu dia melangkah berputar-putar membuat gerakan seperti orang menari. Di ujung tongkat si monyet kembali melompat jungkir balik. Orang banyak bertepuk riuh penuh kagum.

Sayang tak ada tetabuhan. Kalau tidak pasti pertunjukkan itu lebih semarak.

Setelah membiarkan monyetnya melompat-lompat beberapa lama si kakek angkat capingnya dengan tangan kanan sedang tangan kiri memegang tongkat. Caping lalu diputar-putar dengan sebat. Dalam keadaan berputar caping bambu ini dilemparkannya ke atas. Lalu dia bersuit memberi tanda. Mendengar suitan ini monyet yang ada di ujung tongkat melompat ke atas caping dan ikut berputar.

Sebelum caping melayang turun si kakek cepat menunjang dengan tongkatnya lalu memutar caping itu lebih cepat sehingga caping dan monyet di atasnya terlihat seperti bayang-bayang. Perlahan-lahan ujung tongkat dipindahkannya ke atas ubun-ubun kepalanya. Sambil menggoyang-goyangkan kepala agar caping dan monyet terus berputar, orang tua itu keluarkan dua tiga biah benda dari balik pakaian rombengnya.

Ternyata benda-benda itu adalah tiga buah bola terbuat dari rotan. Sementara kepalanya menjunjung tongkat dan di ujung tongkat terus berputar caping dan monyet, si kakek mulai melambung-lambungkan tiga buah bola itu. Dilempar, ditangkap lalu dilempar lagi terus menerus.

"Luar biasa!"

"Hebat!"

"Tidak disangka gembel buta tua itu ternyata memang pandai main akrobat!"

Berbagai pujian keluar dari mulut orang banyak.

Setelah puas dengan pertunjukan itu si orang tua mengambil kantong kain dan menyandangnya di bahu kiri. Lalu dia melangkah mendekati sebuah pohon bercabang besar yang terletak di tepi lapangan. Waktu memungut buntalan dan berjalan, tongkat, caping dan monyet masih terus berada di atas kepalanya sementara tiga buah bola terus dimainkannya dengan cekatan. Begitu sampai di bawah cabang pohon besar dia keluarkan suitan keras. Lalu membuat beberapa gerakan berturut-turut secara cepat.

Pertama dia menyimpan kembali tiga buah bola rotan di balik pakaian rombengnya. Selanjutnya dia melompat ke atas lalu jungkir balik. Di lain kejap dia tampak bergelantungan pada cabang pohon. Kedua kakinya dicantelkan ke dahan kayu, tubuh serta kepalanya tergantung ke bawah tidak beda seperti seekor kelelawar.

Di saat yang sama pula dia ulurkan tangan kiri untuk memegang tongkat. Perlahanlahan tongkat diturunkannya ke bawah. Caping dan monyet yang ada di ujung tongkat ikut turun. Lalu dengan kecepatan luar biasa tongkat dikepitnya di ketiak kiri, caping dipegang di tangan kanan. Karena tak ada tempat berpijak tentu saja monyet yang ada di atas caping jadi jatuh ke bawah. Dengan tangan kirinya si kakek cepat menangkap salah satu tangan binatang itu lalu dilemparkannya ke atas. Monyet itu melesat ke udara. Si kakek keluarkan suitan keras. Tubuhnya tiba-tiba bergerak memutari dahan.

Dua kali putaran monyet yang dilempar ke atas kembali jatuh. Si kakek cepat menangkap tangan binatang ini lalu dilempar kembali ke atas. Demikian terjadi berulang-ulang. Makin lama putaran tubuh si kakek semakin cepat dan monyet coklat dilempar semakin tinggi. Orang banyak sesaat tercekat melihat hal yang luar biasa itu.

sedikit saja meleset dan sikakek tidak dapat menangkap tangan monyet, binatang itu pasti akan hancur ke tanah.

Pada putaran kedua belas kembali kakek itu keluarkan suitan panjang. Monyet yang ditangkapnya di tangan kiri dilemparkannya ke udara tinggi-tinggi.

"Hai! Binatang itu lenyap di udara!" teriak seseorang.

"Jangan-jangan dilempar menembus langit!" seru seorang lainnya.

Ketika si kakek berhenti berputar-putar di cabang pohon dan melompat turun ke tanah, orang-orang banyak segera mendatangi.

"Kek, akrobatmu hebat sekali. Tapi bagaiman dengan monyetmu. Binatang itu lenyap seperti ditelan langit!" kata seseorang diantara kerumunan orang banyak.

Orang tua itu tersenyum. "Binatang itu tidak lenyap. Juga tidak ditelan langit,"

katanya. "Monyet itu aku kembalikan ke tempat asalnya semula. Ke dalam rimba belantara."

"Berarti kau tak akan bisa lagi main akrobat!"

"Mengapa tidak? Aku bisa mencari monyet lain atau binatang lain.....

Saudara-saudara pertunjukkanku sudah selesai. Kala ada umur panjang lain waktu aku akan ke Kutobarang lagi. Sekarang jika kalian mau berbelas kasihan dan jika aku ada sedikit rejeki, aku mohon sedekah. Yang sanggup memberi silahkan, yang tidak mampu tidak apa-apa..... Aku hanya minta sekedar pembeli nasi untuk hari ini...."

Lalu pengemis itu turunkan capingnya. Benda ini dibalikannya dan melangkah berkeliling..... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · [email protected]&mdot;com · terms of use · privacy policy · 54.161.106.81
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia