Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
WIRO SABLENG

Pendekar Kapak Maut Naga Geni 212

Karya: Bastian Tito

Episode : WASIAT IBLIS

SATU

PENDEKAR 212 Wiro Sableng garuk garuk kepala. Lalu pada Dewa Ketawa yang duduk di hadapannya dia berkata. "Aku tetap tidak bisa percaya kalau saat ini kita berada di awang awang. Kau lihat sendiri Sobatku Gendut. Bangunan, taman, pedataran, lalu di sebelah sana malah ada bukit! Mana mungkin semua ini menggantung di udara. Mana mungkin ada dunia di atas dunia?!"
Kakek gendut berbobot 200 kati itu elus elus dadanya yang gemberot. Lalu penyakitnya kambuh. Dia mulai tertawa. Mula mula perlahan. Tambah lama makin keras hingga Wiro terpaksa tekap kedua telinganya.

"Anak tolol! Aku sudah bilang mengapa meributi segala hal yang tidak bisa sampai dalam akal kita manusia biasa? Tempat ini, termasuk para penghuninya, jadi termasuk Ratu Duyung bukanlah makhluk biasa. Mereka mampu hidup di dua alam.

Darat dan air...."

"Berarti mereka sebangsa kodok?" ujar Wiro sambil menyengir. Membuat tawa si gendut semakin keras. "Ada satu hal lagi yang aku tidak mengerti. Kulihat Sang Ratu maupun gadis gadis yang ada di sini tidak ada bedanya dengan manusia biasa. Mengapa Sang Ratu disebut Ratu Duyung? Bukankah duyung sejenis makhluk bertubuh sebagian manusia sebagian lagi ikan?"

"Memang begitulah keadaan asli tubuh mereka..." jawab Dewa Ketawa. "Kau tidak percaya? Ha...ha...ha...?!

"Kau sendiri melihat. Mereka bicara seperti kita. Memiliki kecantikan seperti bidadari. Berjalan dengan dua kaki yang mulus mulus. Bukan dengan ekor ikan...."

"Jika kau suka, kau bisa membuktikan sendiri!" kata Dewa Ketawa pula sambil senyum senyum. "Eh, membuktikan bagaimana maksudmu? Kau tahu caranya? Atau punya ajian yang bisa dirapal hingga mampu melihat bentuk asli mereka?!"

"Tak perlu ajian. Tak perlu segala macam rapalan. Cukup dengan mata telanjang.

Asal tahu rahasianya...."

"Kalau begitu tunjukkan padaku rahasia itu!" ujar Wiro.

Dewa Ketawa tak segera memberitahu tapi seperti biasanya dia tertawa dulu, membuat murid Sinto Gendeng jadi tidak sabaran.

"Kau lihat pohon besar itu, Sobatku Muda?!" tanya si kakek gendut sambil menunjuk pada sebatang pohon besar yang tumbuh miring di kejauhan. Wiro mengangguk. "Di balik pohon itu ada satu jalan kecil menurun. Di ujung penurunan ada sebuah telaga berair biru. Nah telaga ini tempat mandi gadis gadis anak buah Ratu Duyung. Terkadang mereka pergi ke sana untuk istirahat sambil bercengkrama...."

"Jadi kau menyuruh aku mengintip anak gadis mandi?"

"Terserah padamu. Kau bilang mau melihat bentuk asli gadis gadis itu...."

Wiro garuk garuk kepala. "Kalau ketahuan aku mengintip bagaimana??"

"Wah, akibatnya memang berat. Tapi itu urusanmulah!" jawab Dewa Ketawa dan orang tua bertubuh gemuk luar biasa ini kembali tertawa. Setelah tawanya reda dia berkata. "Kau tahu, cuma itu satu satunya cara kalau mau mengetahui keadaan sebenarnya para gadis di sini. Ujud asli mereka akan kelihatan bila tubuh mereka basah atau mereka masuk ke dalam air. Baik air tawar maupun air laut...."

"Bagaimana kalau mereka misalnya terguyur air hujan?" tanya Wiro pula.

"Anak setan! Macam macam saja pertanyaanmu! Mengapa tidak kau tanya bagaimana kalau terguyur air kencing?! Ha... ha... ha...! sambil usap usap dua matanya yang sipit kakek gemuk ini kemudian berkata dengan suara sengaja diperlahan lahankan. "Ada satu hal yang mau kubilang padamu...."

"Hemmm.... Apa? Kelihatannya seperti kau mau menceritakan satu rahasia besar saja!"

"Betul! Kau rupanya punya firasat!" jawab si kakek. Wiro cepat menekap mulut orang tua ini ketika dia mulai menunjukkan hendak tertawa kembali.

"Ayo cepat, kau mau bilang apa?" tanya Wiro.

"Ratu Duyung itu sebenarnya suka padamu..." bisik Dewa Ketawa.

"Jangan ngaco! Kau mengada ada saja!"

"Sobatku Muda, aku tidak bicara bohong...!"

"Bagaimana kau bisa tahu? Memangnya dia bilang padamu?!"

"Aku segera tahu pada pertama kali bertemu dengannya. Beberapa hari lalu.

Memang dia tidak mengatakan terus terang. Tapi dari sikap dan ucapannya cukup tersirat dia menyukai dirimu...."

Wiro memandang dengan mata membesar pada si gendut tua itu.

"Agaknya dia sudah lama mendengar tentang kau. Dia menjadi salah seorang dari banyak gadis yang mengagumi dirimu. Namun...." "Namun apa?"

"Rasa sukanya kurasa serta merta lenyap ketika melihat keadaan dirimu.

Ternyata kau seorang pemuda hitam gosong bermuka macam pantat kuali! Ha... ha... ha..."

"Orang tua sialan...! Maki Wiro dalam hati.

Si kakek gendut geleng gelengkan kepala. "Memang aku suka bergurau Sobatku Muda. Tapi percayalah, aku yakin betul Ratu Duyung diam diam jatuh hati padamu!"

Wiro memandang ke arah pohon besar. Di sampingnya Dewa Ketawa berkata.

"Tadi kulihat ada serombongan gadis menuju ke sana. Pasti mereka pergi mandi.

Sebaiknya kau lekas menyelidik...."

"Kau tak mau ikut mengintip?!" tanya Wiro.

"Aku sudah terlalu tua untuk pekerjaan macam begini. Itu bagian yang muda muda sepertimu...."

Wiro menyeringai. "Aku tidak percaya pada tua bangka berminyak sepertimu ini.

Jangan jangan kau sudah duluan mengintip. Kalau tidak dari mana kau bisa tahu." "Ha... ha... ha...! tawa si kakek gendut membahak lepas.

Wiro tinggalkan orang tua itu. Dengan cepat dia melangkah menuju pohon besar. Seperti yang dikatakan Dewa Ketawa, di balik pohon itu memang ada sebuah jalan kecil. Jalan ini terbuat dari batu batu hitam, berupa tangga tangga kecil menurun.

Keadaan di tempat itu sunyi. Angin bertiup sepoi sepoi. Wiro menuruni jalan kecil dengan hati hati. Setengah panjangnya jalan yang menurun Wiro menangkap suara gelak tawa di bawah sana.

"Si gendut tidak dusta. Memang ada serombongan gadis di bawah sana..." kata Wiro dalam hati. Dia belum dapat melihat apa yang ada di bawahnya karena tertutup oleh rerumpunan pohon pohon setinggi kepala. Dengan dada berdebar murid Sinto Gendeng melangkah terus menuruni jalan batu. Debaran dadanya mencapai puncak sewaktu dia sampai di ujung jalan. "Pemandangan luar biasa..." kata sang pendekar dalam hati. Dia cepat menyelinap ke balik sebuah batu besar dan mengintai di balik kerapatan semak belukar berbunga aneh.

Di bawah sana kelihatan sebuah telaga berair biru. Di salah satu tepiannya, terdapat gundukan batu batu hitam tersusun rapi seolah ditata oleh tangan manusia.

Dari celah susunan batu batu hitam itu mengucur air jernih yang kemudian jatuh masuk ke dalam telaga.

Mata Pendekar 212 Wiro Sableng tidak berkesip memperhatikan empat orang gadis yang ada di dalam telaga, berenang sambil bercanda satu sama lain. Dari tempatnya mengintai jelas empat gadis itu mandi bertelanjang dada. Di tepi telaga tiga orang gadis lainnya duduk bermalas malas. Yang satu menyisir nyisir rambutnya dengan sebuah sisir berbentuk tulang ikan. Dua lainnya asyik mengobrol.

Salah seorang dari gadis yang mandi keluar dari telaga lalu bergabung dengan tiga temannya.

"Astaga!" murid Sinto Gendeng keluarkan seruan kaget ketika melihat keadaan tubuh gadis yang barusan keluar dari dalam telaga itu. Bagian atas auratnya berada dalam keadaan polos tanpa penutup sama sekali. Lalu tubuh sebelah bawah, inilah yang membuat Wiro jadi tercengang, mata melotot mulut ternganga. Tubuh bagian bawah gadis itu berbentuk ekor ikan besar berwarna perak berkilat. Ujungnya bergerak gerak kian kemari. Masih tak percaya Wiro gosok gosok kedua matanya. "Tak bisa kupercaya kalau tidak kulihat sendiri. Berarti keadaan Ratu Duyung tidak beda dengan keadaan anak buahnya itu..." kata Wiro dalam hati.

Selagi gadis yang barusan keluar dari telaga bercakap cakap dengan teman temannya, salah seorang gadis di tepi telaga tampak bangkit. Sesaat dia berdiri di atas sebuah batu lalu "byurrr"! Gadis itu terjun ke dalam telaga.

"Aneh, dia masuk ke dalam telaga. Kenapa tidak membuka pakaian hitamnya dulu...? pikir Wiro. Dia terus memperhatikan. Lalu pemuda ini kembali melengak keheranan. Ternyata begitu tubuhnya masuk ke dalam air, pakaian hitam yang melekat di tubuhnya lenyap secara aneh. Di saat yang sama sepasang kakinya berubah menjadi ekor ikan besar, bergerak gerak kian kemari.

"Baru sekali ini aku melihat keanehan gila macam begini!" ujar Wiro seraya geleng geleng kepala.

Baru saja dia berkata seperti itu tiba tiba terdengar suara suitan suitan keras dari beberapa penjuru. Tujuh gadis di telaga kelihatan kaget. Wiro sendiri tak kalah kejutnya karena tahu tahu tempat dimana dia berada telah dikurung oleh enam orang gadis lain anak buah Ratu Duyung. Keenam gadis ini menunjukkan wajah galak. Masing masing mengangkat tangan kanan seraya tudingkan jari telunjuk mereka lurus lurus kearah Wiro. Ujung ujung jari mereka memancarkan sinar biru pertanda mengandung satu kekuatan dahsyat.

Sadar kalau dirinya tertangkap basah Wiro jadi salah tingkah. Dia melangkah mundur namun cepat kembali ke tempat semula ketika dari ujung jari salah seorang gadis melesat keluar sinar biru yang menghancurkan batu di belakang kaki Wiro.

"Tetap di tempatmu! Jangan berani bergerak sampai Ratu datang!" salah seorang dari enam gadis membentak.

Rerumputan pohon bunga di sebelah kiri tiba tiba tersibak. Ratu Duyung muncul diiringi dua orang anak buahnya. Sesaat dia menatap pada Wiro dengan pandangan dingin. Lalu dia memberi isyarat. Empat orang anak buahnya segera mendekati Wiro.

Dua orang menarik tangan Wiro ke depan.

"Ratu, tunggu dulu!" seru Wiro. "Jangan salah mengerti. Aku tidak bermaksud jahat...."

"Kau sudah tertangkap basah melakukan perbuatan kurang ajar. Masih hendak mengelak?!" bentak Ratu Duyung. "Ikat tangannya!"

Dua gadis anak buah Ratu Duyung kembali menarik tangan Wiro ke depan.

Lengannya disilang satu sama lain lalu gadis ketiga maju mendekat. Ujung jarinya yang memancarkan sinar biru digerakkan.

"Rrrttttttt!"

Terjadilah satu hal luar biasa. Larikan sinar biru yang keluar dari ujung jari si gadis berputar menjerat kedua pergelangan tangan Wiro, tidak beda seperti ikatan seutas tali.

Hanya saja tali yang mengikat erat Wiro saat itu berbentuk aneh yaitu berupa lingkaran mengeluarkan sinar biru. Ketika Wiro berusaha melepaskan ikatan itu ternyata dia tak mampu menggerakkan tangannya sedikit pun.

"Bawa dia ke bukit Batu Putih!" Ratu Duyung berikan perintah.

Dua orang anak buahnya segera mendorong tubuh Pendekar 212.

"Ratu," kata Wiro begitu dia sampai di hadapan Ratu Duyung. "Aku tidak bermaksud berbuat yang bukan bukan. Apa lagi berani berlaku kurang ajar. Apa yang kulakukan terdorong dari rasa ingin tahu. Apa yang ada di sini di luar kemampuan akalku untuk mencerna. Aku..."

Ratu Duyung goyangkan kepalanya. Empat orang gadis dengan cepat membawa Wiro meninggalkan tempat itu. Setelah melalui jalan cukup jauh dan berliku liku mereka sampai di satu pedataran batu. Semua batu yang menumpuk di sini berwarna putih. Di langit sang surya bersinar sangat terik seolah hanya beberapa jengkal saja di atas kepala.

Wiro merasa tubunya seperti dipanggang. Dia ditarik kebalik sebuah batu besar. Ketika sampai di balik batu itu terkejutlah Wiro. tersandar pada batu besar itu terpentang sosok tubuh gendut Dewa Ketawa. Dua larik sinar biru membentuk tali mengikat tubuhnya ke batu besar itu hingga dia tidak mampu bergerak sedikit pun. Keringat membasahi sekujur tubuhnya. Kulitnya kelihatan merah oleh teriknya sinar matahari.

"Walah...! Sobatku gendut! Kau sudah duluan rupanya!" ujar Wiro.

"Hemmmm...." Dewa Ketawa menyahut dengan gumaman. Sesaat kemudian dia mulai tertawa tawa.

"Dasar manusia kurang waras. Dalam keadaan seperti ini masih bisa ketawa dia!" kata Wiro dalam hati setengah merutuk.

Wiro sandarkan pada sebuah batu besar di samping Dewa Ketawa diikat.

Seorang gadis tudingkan ujung jarinya ke tubuh Pendekar 212. Ketika jari itu digerakkan maka larikan sinar biru berubah menjadi tali berkilauan, mengikat Wiro ke batu di belakangnya. Keadaan ini tidak beda dengan si Dewa Ketawa. Bedanya dua tangannya masih tetap terikat tali bersinar biru.

"Ratu, kami menunggu perintahmu selanjutnya!" Seorang gadis anak buah Ratu Duyung berkata.

** *DUABARU saja salah sorang gadis berkata begitu sosok Ratu Duyung muncul dan tegak sepuluh langkah di hadapan Wiro dan Dewa Ketawa. Dia memandang pada kedua orang itu beganti ganti lalu berkata.

"Menyesal aku telah menganggap kalian sebagai tamu tamu terhormat.

Ternyata kalian sama tak dapat dipercaya!"

Wiro menatap wajah cantik Ratu Duyung sesaat lalu berpaling pada Dewa Ketawa dan berbisik. "Sobatku Kerbau Bunting! Kau bilang dia menaruh hati padaku.

Kau lihat sendiri! Buktinya aku diikatnya seperti ini!"

Dewa Ketawa balas memandang Wiro lalu mukanya berubah. Sesaat kemudian dia tertawa gelak gelak.

"Gendut gila! Bagaimana dalam keadaan seperti ini kau masih bisa tertawa?!" damprat Wiro.

"Sssst.... Jangan memaki bicara tak karuan. Umur mungkin tak bakal lama. Kita tidak tahu hukuman apa yang bakal dijatuhkan orang orang itu. Yang jelas kalau aku mati pasti masuk sorga, kau jelas minggat ke neraka! Ha... ha... ha!"

"Enak saja kau bicara!" tukas Wiro lalu dia berpaling pada Ratu Duyung. "Ratu kalau aku memang bersalah, aku minta maaf. Tapi sobatku si gendut ini mengapa harus ikut menerima hukuman? Yang salah cuma aku sendirian. Harap kau suka membebaskannya...."

Para gadis anak buah Ratu Duyung menatap pimpinan mereka menunggu apa yang harus mereka lakukan selanjutnya. Sebaliknya Sang Ratu memandang pada Pendekar 212. Dalam hati dia berkata. "Aku melihat jiwa kesatria dalam dirinya. Tapi jika aku tidak menjatuhkan hukuman bagaimana wibawaku di mata para gadis ini...."

"Ratu, kami menunggu perintahmu!" seorang gadis berkata ketika dilihatnya Ratu Duyung hanya tegak tak bergerak, menatap ke arah Wiro. "Hukuman apa yang harus kami jatuhkan terhadap dua orang ini?!"

Ratu Duyung mendehem beberapa kali. Lalu berucap. "Orang bernama Dewa Ketawa telah berbuat dosa, melakukan kesalahan. Kalau bukan karena mulutnya maka kawannya ini tidak akan berbuat dosa kesalahan! Hukuman baginya adalah hukuman cabut lidah selama tiga hari!"

Dewa Ketawa...!" Wiro keluarkan seruan saking terkejutnya mendengar apa yang dikatakan Ratu Duyung. Dia berkata dengan suara keras pada Sang Ratu. "Ratu Duyung!

Sudah kubilang kawanku ini tidak bersalah. Aku yang jadi biang kerok! Bebaskan dirinya biar aku yang menerima semua hukuman. Kau boleh membunuhku agar puas! Seumur hidup belum pernah aku melihat perempuan sepertimu. Cantik selangit tapi kejam selangit tembus!"

Ucapan Pendekar 212 itu membuat wajah Ratu Duyung menjadi merah. Namun sikapnya tetap tenang. Sebaliknya di samping terdengar suara Dewa Ketawa tertawa gelak gelak.

"Kerbau Bunting!" teriak Wiro. "Orang hendak mencabut lidahmu, kau malah tertawa gelak gelak!" Kau benar benar sudah gila!"

"Ah, hukuman cabut lidah itu Cuma tiga hari mengapa harus ditakutkan?!" jawab Dewa Ketawa lalu kembali tertawa terbahak bahak.

"Lakukan hukuman!" Ratu Duyung memberi perintah.

Seorang gadis maju mendekati Dewa Ketawa yang seolah tidak peduli dan masih saja terus tertawa.

"Dewa Ketawa! Selamatkan dirimu! Lekas lari dari tempat ini!" Wiro kembali berteriak.

Kakek gendut itu berpaling padanya. "Kau sendiri apa sudah mencoba untuk bebaskan diri?!" balik bertanya Dewa Ketawa.

Wiro jadi penasaran. Dia kerahkan tenaga untuk melepaskan diri. Sampai tubuhnya basah oleh keringat ternyata dia tidak mampu melepaskan diri dari ikatan tali aneh yang mengeluarkan cahaya biru itu. Malah makin dipaksa tubuhnya terasa menjadi lemah.

"He... he...! Bagaimana? Apa kau mampu?" Tanya Dewa Ketawa sambil tertawa dan pencongkan hidungnya mengejek Wiro. "Sebelumnya aku sudah mencoba, tapi tak ada gunanya. Mereka memiliki ilmu aneh. Aku yang tua tidak mampu apalagi kau yang masih bau pesing! Ha...ha...ha!"

"Gendut sialan!" maki Wiro.

"Lakukan hukuman!" Tiba tiba Ratu Duyung berseru, memberi perintah untuk kedua kalinya.

Dua orang gadis maju ke hadapan Dewa Ketawa.

"Dewa Ketawa, sebelum hukuman dijatuhkan, kau kami beri kesempatan untuk tertawa sepuasmu!" kata Ratu Duyung pula.

Kakek gendut itu pandangi sang Ratu sesaat. "Kau mau berbaik hati memberi kesempatan. Aku berterima kasih untuk itu," kata Dewa Ketawa pula. Lalu dia mulai tertawa. Mulutnya makin lebar dan suara tawanya semakin keras. Gadis di samping kanan tiba tiba jentikkan jarinya. Saat itu juga tubuh Dewa Ketawa menjadi kaku. Suara tawanya lenyap dan mulutnya dalam keadaan terbuka lebar.

"Cabut lidahnya!" perintah Ratu Duyung.

Gadis di sebelah kiri kini yang maju. Tangannya bergerak cepat ke arah mulut Dewa Ketawa yang terbuka lebar. Wiro merasa ngeri untuk menyaksikan. Dia membuang muka.

"Kreeeeekk!"

Tenguk Pendekar 212 merinding dingin mendengar suara itu. "Pasti lidahnya sudah dicabut....! Manusia manusia ganas!" Perlahan lahan Wiro palingkan kepalanya.

Dilihatnya Dewa Ketawa masih dalam keadaan kaku ternganga. Mulutnya penuh darah.

Wiro memperhatikan. Ternyata dalam mulut kakek gendut itu tak ada lagi lidah!

Sewaktu Wiro berpaling ke kanan dia melihat seorang gadis anak buah Ratu Duyung tengah meletakkan sebuah benda merah panjang bergerak gerak di atas baki kecil terbuat dari kerang. Lidah Dewa Ketawa! Wiro merasa kepalanya pening dan seperti mau muntah.

"Sekarang giliran pemuda berkulit hitam!" Tiba tiba terdengar suara Ratu Duyung. Murid Sinto Gendeng tersentak.

"Ratu...!" serunya.

"Kesalahan ada pada kedua matanya yang berani mengintip orang mandi.

Butakan dua mata itu selama tiga hari!"

"Ratu! Apa yang hendak kau lakukan?! Aku mohon!"

Teriakan Wiro itu tak ada gunanya. Saat itu seorang gadis anak buah Ratu Duyung yang bertubuh jangkung mendatanginya lalu menjentikkan tangannya. Serta merta sekujur tubuh Wiro menjadi kaku. Mulutnya pun tak mampu bersuara lagi! Gadis yang barusan menotok Wiro secara aneh maju lebih dekat. Dua tangannya bergerak cepat sekali ke arah matanya kiri kanan. Wiro merasa sepasang matanya dingin sekali.

Tapi hanya sesaat. Di lain kejap rasa dingin itu berubah dengan sengatan panas yang sakitnya bukan main. Wiro hendak berteriak namun mulutnya terkancing gagu! Pada saat itu juga dia tidak melihat apa apa lagi selain gelap mengelam dan menggidikkan.

"Ya Tuhan! Apa yang dilakukan mereka padaku?! Aku tak bisa melihat! Mereka mencungkil kedua mataku! Aku benar benar buta!"

Darah mengucur dari kedua mata Pendekar 212 yang kini hanya merupakan rongga dalam dan besar mengerikan. Darah mengucur membasahi pipi. Dewa Ketawa yang menyaksikan kejadian itu cuma mampu kerenyitkan mata, tak bisa bergerak tak bisa keluarkan suara. Kalau saja dia tidak dalam keadaan tertotok, setelah menyaksikan kengerian itu sudah pasti dia akan tertawa gelak gelak. Ketika berpaling ke samping dilihatnya gadis jangkung tadi tengah meletakkan dua buah benda bulat putih hitam di atas sebuah baki kecil dari kerang laut.

"Gila! Apa betul dua benda itu sepasang mata anak setan itu...?" pikir Dewa Ketawa. Perutnya terasa mual. Tenggorokkannya seperti mau muntah. Tengkuk orang tua gendut ini jadi merinding. "Benar benar gila! Seumur hidup rasa rasanya baru sekali ini aku merinding ngeri!" Lebih lebih ketika dia coba melirik memperhatikan ke samping, melihat bagaimana keadaan muka Pendekar 212 sekarang! Muka pemuda ini kini terpentang tanpa sepasang mata!

"Dunia aneh...Bagaimana mereka bisa melakukan keganasan ini?! Tapi...eh, apakah aku merasa sakit sewaktu lidahku dicabut? Memang aku melihat ada darah mengucur dari mulut. Tapi mengapa aku taidak merasa sakit sama sekali? Kuharap Sobatku Muda itu juga tidak merasa sakit walau kedua matanya dicungkil begitu rupa!

Hukuman gila macam apa ini! Aku kepingin tertawa, tapi mengapa tidak bisa? Celaka!

Kalau aku nanti tak mampu tertawa lagi selama lamanya akan kuobrak abrik tempat ini!

Akan kuhajar mereka semua! Tapi apakah aku tega melakukan itu terhadap para gadis yang cantik cantik itu? Ratu Duyung kau membuat aku betul betul sengsara. Hidup tanpa tawa.... Rasanya lebih baik mati saja!"

** *TIGAMalam terasa lebih dingin dari malam malam sebelumnya. Ini adalah malam ketiga atau malam terakhir Pendekar 212 Wiro Sableng dan kakek gendut berjuluk Dewa Ketawa menjalani hukuman, diikat secara aneh ke batu putih besar. Wiro dalam keadaan tanpa mata dan dilanda sakit terus menerus. Dewa Ketawa masih untung. Walau lidahnya dicabut namun tidak mengalami rasa sakit sedikitpun. Malah saat itu dia tengah tertidur nyenyak. Dari tenggorokkannya terdengar suara mengorok aneh padahal dia dalam keadaan tertotok hingga tak mampu bergerak dan seharusnya juga tak mampu bersuara.

Sepasang telinga murid Sinto Gendeng dari Gunung Gede tiba tiba mendengar sesuatu. Bersamaan dengan itu dia merasakan adanya tekanan tekanan halus yang menggetarkan batu yang dipijaknya.

"Dewa Ketawa, bangunlah!" ujar Wiro. Tapi suaranya tidak keluar. Pemuda ini lupa kalau dirinya berada dalam keadaan tertotok hingga tak mampu bersuara. Ketika dia tidak mampu mendengar suaranya sendiri baru dia sadar. Dalam hati dia berkata.

"Ada seseorang mendekati tempat ini. Pasti Ratu Duyung...Hemmm... Mau apa dia kemari? Menambah siksaan lagi?! Sialan! Kalau saja mereka tidak mencungkil mataku pasti aku dapat melihat tampang makhluk cantik tapi kejam itu! Kalau saja mulutku bisa berucap pasti sudah kusemprot dia saat ini!"

Langkah langkah orang yang mendatangi lenyap. Namun Wiro dapat menduga kalau orang itu berhenti dan tegak sekitar beberapa langkah di hadapannya. Dia dapat mendengar hembusan napas orang ini dan hidungnya mencium bau tubuhnya yang harum.

"Saudara..." satu suara perempuan menegur.

"Hemmm... bukan Ratu Duyung," membatin Pendekar 212.

Lalu ada jari jari tangan mengelus pangkal lehernya. Serta merta jalan suara Wiro terbuka dan dia mampu berbicara namun yang keluar saat itu adalah suara mengeluh setengah mengerang.

"Kau pasti tersiksa dalam hukumanmu..." perempuan di hadapan Wiro kembali berkata.

"Namanya saja dihukum. Siang dipanggang sinar matahari, malam diguyur embun dan udara dingin! Dan kedua mataku yang dicungkil sakitnya bukan kepalang.

Uh...! Katakan siapa kau adanya?! Kau bukan Ratu Duyung. Apa kau disuruh perempuan itu datang tanpa setahunya..."

"Uh..." Wiro mengeluh lagi. "Lalu apa maksud kedatanganmu diam diam kemari?"

"Kami...Maksudku anak buah sang Ratu yang melakukan hukuman telah kesalahan tangan. Sebelum dia menjatuhkan hukuman, dia lupa mematikan indera perasaan luarmu hingga selama ini kau pasti sangat tersiksa...."

"Kau ini bicara gila atau bagaimana? Setelah dua hari dua malam dipentang di sini kau datang dan bicara segala hal yang membuat aku jengkel! Dengar baik baik... Kalau aku nanti dilepas aku akan membalas semua ini! Bilang sama Ratumu dan pergi dari sini!"

"Jangan salah sangka. Aku datang untuk menolongmu..."

Wiro menyeringai. "Kau mampu membebaskanku?!"

"Tidak...."

"Kalau begitu lekas minggat dari hadapanku!" bentak Pendekar 212.

"Dengar dulu. Sebenarnya aku memang bisa membebaskanmu. Tapi aku tak akan melakukan ketololan itu!"

"Mengapa tidak mau? Ketololan apa maksudmu?!"

"Kami di sini hidup di bawah perintah Ratu Duyung dan kami semua harus patuh.

Jika sampai salah dan dijatuhi hukuman, nasib kami akan celaka seumur hidup. Tak ada jalan kembali...."

"Tak ada jalan kembali? Apa maksudmu?" bertanya murid Sinto Gendeng.

"Aku tak bisa memberi penjelasan. Kuharap saja kelak kau bisa tahu sendiri.

Sekalipun aku mendorong membebaskan dirimu..."

"Dan mengembalikan dua mataku!" ujar Wiro pula.

"Ya.... Ya... membebaskan dan mengembalikan dua matamu...."

"Tunggu dulu... Jika dua mataku dikembalikan apa penglihatanku bisa wajar seperti semula? Kau tahu bola mata itu punya ribuan urat kecil kecil. Apa bisa bertaut lagi ke asalnya?"

"Jika dua matamu dipasang kembali penglihatanmu akan wajar seperti semula.

Malah..." Anak buah Ratu Duyung hentikan ucaapannya.

"Malah apa....?"

"Maafkan aku. Aku tak bisa memberi keterangan lebih jauh.... Seperti kataku tadi sekalipun kau bebaskan dan dua matamu kupasang lagi kau tak mungkin lolos dari tempat ini. Jangankan manusia biasa, setan atau jin pun tidak bisa keluar dari tempat ini jika tidak dikehendaki oleh Ratu Duyung...."

"Tobat, tempat celaka macam apa ini!" kata Wiro mengumpat dan memaki.

"Dengar, aku hanya bisa menolong melenyapkan rasa sakit yang kau rasakan saat ini..."

"Percuma....! Setelah dua hari dua malam aku dipentang tersiksa seperti ini kau baru datang! Aku yakin kau hanya hendak menyiasati diriku...."

"Kau salah sangka...." Kata anak buah Ratu Duyung lalu ujung jari tangan kirinya ditusukkan ke dada Wiro. Saat itu juga segala rasa sakit yang diderita Pendekar 212 serta merta lenyap.

"Hmmm...."Murid Sinto Gendeng bergumam."Ternyata kau tidak dusta....Aku menghaturkan terima kasih."

"Sekarang aklu harus pergi. Sebelum pergi aku terpaksa menutup jalan suaramu kembali..."

"Tunggu!" ujar Wiro. "Dua mataku itu, kau tahu dimana disimpannya?"

"Sang Ratu sendiri yang menyimpan. Kurasa di kamar tidurnya...."

"Sudah....Aku pergi sekarang....."

"Sebentar, katakan siapa namamu...."

"Di tempat ini tidak satu pun dari kami mempunyai nama...."

"Benar benar edan! Masakan orang tidak punya nama....?!"

"Aku tidak bisa menerangkan . Aku harus pergi...."

"Wiro berpikir, mengingat ingat. "Aku tahu.... Kau pasti gadis jangkung yang menotok dan mencungkil kedua mataku...." Si gadis tercekat.

"Gadis jangkung, aku ingin tahu mengapa kau mau menolongku?" bertanya Wiro.

"Mengapa kau mau bersusah susah menolongku?"

"Sebenarnya aku akan menolong sejak hari pertama kau dibawa dan diikat di tempat ini. Tapi penjagaan ketat sekali. Temanmu si gemuk itu lebih beruntung karena perasaannya dihilangkan lebih dulu hingga walau lidahnya dicopot dia tidak merasa apa apa..."

"Kau belum menjawab mengapa kau menolongku!" kata Wiro kembali.

"Tak bosa kuterangkan. Aku mendengar ada yang datang...." Lalu cepat sekali gadis di hadapan Wiro pergunakan telunjuk tangan kanannya menggurat leher pemuda itu. Saat itu juga Pendekar 212 tak bisa bicara lagi.** *SIANG hari ketiga. Matahari bersinar terik. Panasnya bukan kepalang seolah

berada tepat di atas kepala. Baik Dewa Ketawa maupun Wiro saat itu tiba tiba mendengar langkah langkah kaki mendatangi. Lebih dari satu orang. Lalu terdengar suara seseorang yang dikenalinya bukan lain suara Ratu Duyung.

"Hukuman telah berakhir. Kembalikan lidah tamu bernama Dewa Ketawa itu ke dalam mulutnya!"

Sepi sesaat. Lalu Wiro mendengar langkah langkah kaki mendekati sosok Dewa Ketawa yang terpentang dalam keadaan terikat di batu putih. Sepasang mata kakek sakti ini perhatikan gadis jangkung melangkah ke hadapannya. Di sebelahnya ada gadis lain yang melangkah sambil membawa baki dari kerang. Di atas baki kelihatan sebuah benda merah berdarah bergerak gerak.

"Gila! Itu lidahku sendiri!" Dia merasa ngeri melihat lidahnya sendiri yang lenyap selama tiga hari.

Gadis jangkung ambil benda di atas baki kerang. Tangannya bergerak cepat.

"Cleeppp!"

Wiro sempat mendengar suara itu. Sunyi sesaat . Dewa Ketawa berusaha menggerakkan mulutnya tapi tak mampu karena masih dalam keadaan tertotok.

"Lidah sudah dipasang kembali Ratu. Kami menunggu perintah lebih lanjut!" anak buah sang Ratu yang bertubuh jangkung memberi tahu.

"Lepaskan ikatan tali sakti biru!" Ratu Duyung menjawab.

Gadis jangkung acungkan jari telunjuk tangan kanannya. Ujung jari membersitkan sinar biru. Ketika ujung jari itu diarahkan pada tali yang melibat tubuh Dewa Ketawa, terdengar suara letupan berkepanjangan. Tali itu serta merta lenyap tanpa bekas. Dewa Ketawa merasa lega namun dia masih tak mampu bersuara dan bergerak.

"Lepaskan totokannya. Buka jalan darah dan pengunci uratnya!" Terdengar kembali suara Ratu Duyung.

Anak buah Sang Ratu yang bertubuh jangkung usapkan tangan kanannya di atas leher Dewa Ketawa lalu menekan bagian dada orang tua itu dengan ujung jarinya.

"Eh...eh...eh!" terdengar suara Dewa Ketawa. Dia gerakkan kedua tangannya.

Mulutnya dubuka lebar lebar. Lalu terdengar suara tawanya menggelegar. "Tiga hari tiga malam tak bisa ketawa! Sekarang aku mau tertawa sepuas puasnya!" katanya sambil pukul pukulkan tangan kanannya ke dada!

Semua orang yang ada di tempat itu, termasuk Ratu Duyung yang berkepandaian paling tinggi diantara mereka getaran hebat pada gendang telinga masing masing.

Mereka terpaksa tutup jalan pendengaran dengan telapak tangan. Malang bagi Penekar 212 karena dia masih dalam keadaan terikat dan tertotok tak bisa pergunakan dua tangan untuk menekap telinga. Dua lobang telinganya seperti ditusuk paku! Kepalanya seperti meledak ledak.

"Kalau setan alas Kerbau Bunting ini tidak hentikan tawanya, telingaku bisa pecah!" ujar Wiro dalam hati.

Mendadak Dewa Ketawa memang hentikan tawanya. Sambil menatap kearah Ratu Duyung dalam hati dia berkata. "Aneh, mengapa suara tertawaku jadi begitu dahsyat? Seolah olah ada satu kekuatan hebat dalam tubuhku. Bukan... bukan di tubuhku, tapi di mulutku! Tepatnya di lidahku! Hemmm.... Apa sebenarnya yang telah dilakukan perempuan cantik ini padaku? Ada satu keanehan, satu rahasia dibalik hukuman yang dijatuhkannya padaku. Jangan jangan...

Setelah menatap sejurus lagi pada Ratu Duyung Dewa Ketawa lalu berkata. "Ratu... Aku yang tua ingin bertanya...."

Ratu Duyung angkat tangan kanannya dan memotong ucapan Dewa Ketawa.

"Hukumanmu sudah diakhiri. Kau kini bebas pergi. Sebenarnya sesuai undangan masih ada dua hari waktu tersisa bagimu di tempat kami. Namun dengan berat hati aku terpaksa memintamu untuk pergi sekarang juga... Di lain waktu mungkin kami akan melayangkan undangan lagi untukmu berkunjung ke sini...."

Ratu Duyung berpaling pada empat orang anak buah yang ada di dekatnya lalu berkata. "Antarkan tamu kita ke Pintu Gerbang Perbatasan...."

Dewa Ketawa hendak mengatakan sesuatu namun sadar kalau tak ada kemungkinan lagi baginya untuk membuka mulut, apalagi membantah putusan sang Ratu maka diapun menjura lalu berkata. "Ratu Duyung, aku mengucapkan terima kasih atas segala kebaikanmu..." habis berkata begitu Dewa Ketawa berpaling pada Wiro.

"anak ini... kalau aku pergi nasib apa yang bakal menimpanya. Mudah mudahan saja dia mendapatkan sesuatu yang tidak lebih buruk dari aku..." Sekali lagi Dewa Ketawa menjura pada Ratu Duyung lalu dia melangkah mengikuti empat orang anak buah Ratu Duyung yang mengapitnya meninggalkan tempat itu.

"Heran tua Bangka gendut itu!" Pendekar 212 berkata dalam hati. "Sudah dijatuhi hukuman malah masih mau bilang terima kasih. Dasar gendut geblek!"

"Ratu, kami siap menjalankan perintah selanjutnya!" Gadis jangkung anak buah Ratu Duyung memberi tahu sesaat kemudian.

Sang Ratu mengangguk. Seorang anak buahnya yang lain muncul sambil membawa sebuah baki kerang. Di atas baki itu terletak dua buah benda yang bukan lain adalah sepasang mata Pendekar 212.

"Kembalikan kedua matanya!" ujar sang Ratu.

Gadis bertubuh jangkung melangkah ke hadapan Wiro. Gadis yang membawa baki kerang juga ikut mendekat. Saat itu Wiro mencium bau harum memasuki jalan pernapasannya. "Hemmm....pasti dia ini gadis yang kemarin mendatangiku...." Selagi Wiro berpikir seperti itu tiba tiba dia mendengar suara "Cleppp! Clepp!" Bersamaan dengan itu dia merasa ada dua benda berhawa sejuk masuk ke dalam rongga matanya kiri kanan. Di saat yang sama kegelapan selama tiga hari tiga malam menyungkup pemandangannya kini lenyap.

"Astaga! Aku bisa melihat lagi!" Wiro berteriak dalam hati. Yang pertama sekali dilihatnya adalah satu wajah cantik berada dekat di depannya. Wajah gadis jangkung anak buah Ratu Duyung. "Ah, si penolongku ternyata berwajah paling cantik diantara semua gadis di tempat ini..." ujar Wiro. Walau tidak mengerti bagaimana semua ini bisa terjadi, namun disamping bersyukur sifat usilnya kembali muncul. Wiro kedipkan mata kirinya pada gadis jangkung di hadapannya, membuat gadis ini menjadi merah wajahnya dan cepat cepat melangkah mundur. Tapi langkahnya tertahan ketika sang Ratu memberi perintah.

"Lepaskan ikatan. Bebaskan dirinya dari totokan!"

Gadis jangkung kembali maju mendekati Wiro. Tangan kanannya diangkat.

Telunjuk diacungkan. Begitu ujung jarinya mengeluarkan sinar biru segera dia arahkan ujung jari itu pada tali biru sakti yang mengikat sekujur tubuh Wiro ke batu putih.

Seperti waktu tadi membebaskan Dewa Ketawa tali sakti itu keluarkan suara letupan berkepanjangan dan baru berhenti setelah seluruh tali gaib secara aneh.

Dengan ujung jari yang sama gadis jangkung itu kemudian mengusap leher Wiro dan menotok dadanya. Serta merta jalan suara yang membuat sang pendekar menjadi gagu musnah. Begitu dia bisa kedipkan mata kirinya pada si gadis jangkung seraya berkata. "Terima kasih..."

Wiro usap kedua matanya dan memandang berkeliling. Pemandanganku benar benar pulih seperti semula. Malah... eh... Apa benar ini? Dua mataku malah lebih tajam dari sebelumnya. Aku seperti mampu melihat.... Pendekar 212 berpaling pada Ratu Duyung dan menatap perempuan cantik jelita ini lekat lekat.

"Ratu, kami menunggu perintahmu selanjutnya. Apakah tamu yang satu ini akan kami antar juga ke Pintu Gerbang Perbatasan?"

"Dia tidak akan meninggalkan tempat ini!" jawab sang Ratu yang membuat Pendekar 212 jadi terkejut.

"Ratu, menurutmu hukumanku telah berakhir. Kau telah membebaskan kawanku si gendut Dewa Ketawa itu. Mengapa kau masih menahan diriku di sini...?" Tanya Murid Sinto Gendeng.

Ratu Duyung tidak menjawab. Menolehpun tidak pada Wiro. Sebaliknya sambil memutar tubuh meniggalkan tempat itu dia berkata pada anak buahnya. "Antarkan tamu ini ke Ruang Penantian!"** *EMPATYang disebut Ruang Penantian ternyata sebuah ruangan kecil berbentuk segitiga.

Dua dinding terbuat dari batu berwarna merah sedang bagian depan terbuka merupakan jalan masuk. Empat orang anak buah Ratu Duyung memberi isyarat agar Wiro duduk di sebuah batu rata pada sudut segi tiga sebelah dalam. Setelah Wiro duduk di atas batu itu salah seorang anak buah Ratu Duyung berkata.

"Tetap di tempatmu sampai Ratu kami datang. Jangan coba coba meninggalkan ruangan ini walau satu langkahpun!"

Pendekar 212 garuk garuk kepala. "Rupanya aku masih sebagai tawanan di tempat ini..." katanya.

Gadis yang tadi berkata menjawab. "Hanya Ratu yang layak memberi tahu peri keadaan dirimu di tempat ini1"

Wiro melirik pada belahan baju hitam di bagian dada si gadis yang begitu lebar hingga buah dadanya tersembul menantang. "Kalau kau bersedia menemaniku di ruangan ini sampai seribu haripun aku bisa betah berada di sini..."

"Plakkk!"

Satu tamparan mendarat di pipi Wiro. Tidak terasa tapi cukup membuat Murid Sinto Gendeng ini jadi tersentak. Ketika dia bangkit berdiri hendak memegang tangan si gadis yang menampar, sambil mundur dua langkah gadis itu acungkan jari telunjuk tangan kanannya kearah Wiro. Melihat ujung jari yang memancarkan cahaya biru itu Pendekar 212 menjadi bimbang dan perlahan lahan dia duduk kembali ke atas batu rata di sudut ruangan.

Gadis yang barusan menampar putar tubuhnya. Tiga temannya mengikuti. Wiro hanya bisa usap usap pipi. Namun mendadak dia terlonjak karena dari atas bagian yang terbuka dari mana dia digiring masuk tiba tiba tujuh buah tiang besi sebesar betis menderu turun. Tujuh tiang ini berwarna merah membara dan memancarkan hawa panas! Sadarlah kini Wiro kalau dia memang masih tetap menjadi tawanan!

"Kurang ajar!" maki murid Sinto Gendeng. Dia melangkah ke arah tujuh besi tapi terpaksa mundur oleh hawa panas tang membersit. "Aku punya dugaan diriku akan diperlakukan semena mena. Sebaiknya aku mencari jalan lolos!" Maka murid Sinto Gendeng segera siapkan satu pukulan sakti. Setelah mengerahkan tenaga dalam dia hantamkan tangan kanannya ke arah deretan besi besi panas membara.

"Wutttt!"

Pukulan "segulung ombak menerpa karang" menghantam empat jeruji besi dengan telak. Empat tiang besi itu memancarkan sinar merah menyilaukan dan panas luar biasa hingga Wiro melompat mundur ke sudut ruangan. Ketika dia memandang ke depan ternyata empat tiang besi itu jangankan ambrol, cacat sedikit pun tidak!

Penasaran Pendekar 212 segera siapkan pukulan "sinar matahari" Tangan kanannya serta merta berubah menjadi putih laksana perak berkilauan. Pada saat dia hendak menghantam ke depan tiba tiba sesosok tubuh muncul diseberang tiang tiang besi itu. Satu suara menggema di Ruang Penantian.

"Mengapa menghabiskan tenaga? Tidak ada satu pukulan saktipun yang sanggup menembus pagar besi panas itu!"

Wiro turunkan tangannya. Memandang ke depan dilihatnya Ratu Duyung tegak seorang diri di seberang ruangan.

"Ratu, apa maksudmu menahan diriku di sini?!" tanya Wiro.

Sang Ratu tidak segera menjawab tapi melangkah mendekati tiang tiang besi.

Lalu enak saja kedua tangannya memegang dua tiang yang panas dan merah membara itu. Padahal jangankan tangan manusia, sepotong besipun jika ditempelkan ke tiang yang membara itu pasti akan leleh! Sebaliknya sang Ratu tenang tenang saja seolah memegang tiang besi yang dingin!

"Aku tidak menahanmu. Aku hanya ingin kepastian!" Rati Duyung menjawab.

Wiro megerenyit tak mengerti. "Kepastian apa?"

"Bahwa kau dan kawanmu Dewa Ketawa itu tidak menipuku!"

"Eh, memangnya aku sudah berbuat apa? Aku memang mengaku salah telah mengintip anak anak gadismu mandi di telaga. Tapi aku sudah menerima hukuman!

Sekarang sepertinya kau sengaja mencari cari kesalahan lain...Apa sebenarnya yang ada dalam pikiranmu Ratu? Mengapa kau tidak membebaskan diriku seperti kau membebaskan Dewa Ketawa?"

Ratu Duyung menjawab. "Pada saatnya kaupun akan kubebaskan. Tapi aku perlu membuktikan satu hal bahwa kau benar benar Pendekar 212 dan bahwa kulitmu yang hitam itu benar benar akibat sejenis obat..."

"Astaga! Bukankah Dewa Ketawa sudah meyakinimu bahwa aku adalah Pendekar 212 dan kau telah mempercayainya...."

"Betul, tapi dalam hidup keyakinan itu bisa berubah. Karenanya aku perlu membuktikan. Kau berkata bahwa kulitmu yang hitam akibat obat yang kau telan.

Diberikan oleh seseorang untuk menyelamatkan nyawamu. Kau juga menerangkan warna kulitmu yang hitam itu bisa hilang bila tersentuh sinar bulan purnama. Nah itu yang harus kita buktikan. Jika ternyata kelak sentuhan sinar rembulan tidak merubah kulitmu, berarti kau telah menipuku. Kau bukan Pendekar 212 Wiro Sableng!"

Sesaat Wiro jadi terdiam. "Apa yang aku lakukan padamu adalah sesuai dengan yang diucapkan penolongku. Kalau dia berdusta apakah aku bisa disalahkan?"

"Mungkin si penolong yang berdusta, mungkin juga kau!" Kita akan buktikan.

Dua malam lagi bulan purnama empat belas akan muncul. Itu saatnya kau akan membuktikan siapa dirimu..."

"Dua malam lagi....?" Mengulang Wiro. "Menurut perhitunganku bulan purnama baru muncul di langit sekitar dua belas hari lagi!"

Ratu Duyung tertawa. "Di tempat ini waktu berputar sepuluh hari lebih cepat dari duniamu sana. Kau tenang tenang saja menunggu di ruangan ini. Jika memang kau Pendekar 212 sejati dan apa yang dikatakan penolongmu benar, mengapa harus takut...?"

"Siapa bilang aku takut?!" tukas Wiro yang tidak dapat lagi menahan jengkelnya.

Ratu Duyung membalikkan tubuhnya. Waktu membalik belahan bajunya di bagian pinggul tersingkap lebar. Jantung Wiro jadi berdegup keras malihat paha, pinggul dan bahkan bagian pinggul sebelah atas sang Ratu. Sesaat kemarahannya menjadi kendur. Tanpa banyak bicara dia duduk di atas batu datar.

"Kau tentu lapar. Aku akan suruh anak buahku mengantarkan buah buahan," kata Ratu Duyung pula sebelum berlalu dari tempat itu. Murid Sinto Gendeng tak menjawab. Matanya masih memandangi sosok tubuh bagian bawah sang Ratu sampai akhirnya perempuan cantik itu lenyap di balik kelokan lorong batu.

Berada sendirian karena tak tahu apa yang harus dilakukannya Wiro duduk bersandar ke dinding batu merah. Dia ingat pada gurunya Eyang Sinto Gendeng. Lalu pada si Raja Penidur dan Kakek Segala Tahu. Dia seperti menyesali karena menganggap gara gara tiga orang sakti itulah dia sampai tersesat dan kini mendekam di ruangan ini.

Dia ingat pula pada kitab Putih Wasiat Dewa yang sampai saat ini masih belum jelas dimana beradanya. Lalu muncul tampang buruk orang bercaping dan berpenyakit cacar dengan perahu putihnya itu. Wiro menarik napas panjang. Tiba tiba dia ingat pada Bidadari Angin Timur. Sejak peristiwa mereka mencebur masuk ke dalam telaga beberapa waktu lalu dia merasa ingin selalu dekat dengan gadis itu. "Di mana dia sekarang...? Ah, waktu di atas perahu putih...Kalau saja dia melihatku...Lalu bila aku bisa selamat keluar dari sini kurasa lebih baik mencari gadis itu lebih dulu dari pada mencari Kitab Putih Wasiat Dewa. Aku merindukannya! Gila! Apa ini yang dinamakan jatuh cinta?!" Murid Sinto Gendeng garuk garuk kepala. Ketika ingatannya sampai pada senjata mustikanya, Wiro jadi menarik napas dalam lagi. "Tiga Bayangan Setan, Elang Setan.... Dua bangsat itu akan kupecahkan kepala mereka!"

Wiro bangkit berdiri lalu melangkah mundar mandir di ruangan yang tak seberapa besar itu. Tiba tiba dia mendengar langkah langkah kaki di ujung lorong. Tak Lama kemudian muncul seorang gadis berpakaian hitam. Di tangannya dia membawa sebuah baki berisi beberapa macam buah buahan. Pada pinggangnya tergantung sebuah kendi kecil. Sesaat kemudian gadis ini sampai di depan tujuh tiang besi merah panas. Dia menatap Wiro sebentar lalu baki dimiringkannya. Aneh!" Walau baki dimiringkan, buah buahan yang ada di atasnya sama sekali tidak berjatuhan! Lewat celah kecil antara dua buah tiang besi si gadis meloloskan baki berikut buah buahan itu.

Baik baju hitam maupun tangannya sama sekali tidak cedera ketika bersentuhan dengan dua tiang besi.

"Lekas ambil..." kata si gadis pada Wiro.

"Aku tidak lapar.!" Jawab Pendekar 212.

"Jangan tolol!" si gadis membentak halus. Karena Wiro tak mau mengulurkan tangan untuk mengambil baki berisi buah buahan itu si gadis lalu melemparkan baki ke dalam ruangan. Baki jatuh tepat di atas batu datar, tidak bersuara dan tak satupun buah buahan di atasnya menggelinding jatuh!

"Ini...!" si gadis ulurkan kendi kecil.

"Apa isi kendi itu?" tanya Wiro.

"Air!" jawab si gadis. "Itu diberikan atas perintah Ratu. Dan aku menambahkan sejenis bubuk ke dalamnya agar kau mampu bertahan selama dua hari..."

"Hemmm.... Kau bermaksud baik padaku. Aku mengucapkan terima kasih," kata Wiro seraya ulurkan tangan kirinya untuk menerima kendi kecil itu. Begitu Wiro memegang kendi, si gadis cepat ulurkan jari jarinya memegang lengan Pendekar 212 dan berbisik.

"Dengar, aku bisa menolongmu keluar dari tempat ini. Kau bisa bebas kembali ke duniamu. Tapi dengan satu perjanjian..."

Wiro pandangi wajah si gadis. Dia memang cantik namun dibandingkan dengan gadis jangkung serta sang Ratu kecantikannya belum bisa menyamai.

"Perjanjian apa?" tanya Pendekar 212.

"Kau harus ganti menolongku."

Wiro garuk garuk kepalanya." Setahuku tak seorangpun di tempat ini bisa membebaskan diriku. Ratumu sangat sakti dan para pengawaknya, teman temanmu itu menjaga setiap sudut dengan ketat."

Gadis itu tersenyum. "Mereka semua memang tidak bisa berbuat apa apa karena mereka tidak tahu apa yang aku tahu."

Eh, apa yang kau ketahui!"

"Aku tahu rahasia membuka tujuh tiang besi panas itu. Aku juga tahu rahasia yang mereka tidak tahu..."

Wiro tersenyum. "Kau gadis baik. Tapi pertolonganmu mungkin akan sia sia belaka. Kau bisa celaka kalau sang Ratu mengetahui pengkhianatanmu..."

"Aku tidak berkhianat pada siapapun, juga terhadap sang Ratu. Aku hanya ingin membebaskan diri keluar dari tempat ini. Dan cuma kau yang bisa menolongku!"

"Aku tak mampu menolong diriku sendiri. Bagaimana aku bisa menolongmu?" tanya Wiro.

"Kau pasti bisa. Dengar, aku akan segera membuka tujuh tiang besi panas ini.

Setelah itu kau akan menyebadaniku di situ..."

"A...Apa?!" tanya Wiro dengan bola mata membesar lalu melirik ke belahan dada si gadis dengan jantung berdebar. "Mengapa aku harus menyebadanimu?!"

"Itu satu satunya jalan. Dengar, kita tidak punya waktu banyak. Nanti akan kuterangkan..."

Wiro geleng gelengkan kepala. Dalam hati dia berkata. "Waktu aku ketahuan mengintip mereka mandi, mataku dicopot tiga hari. Kalau aku tertangkap basah menyebadani gadis satu ini pasti anuku akan ditanggalkan. Bukan cuma tiga hari! Bisa bisa selama lamanya! Celaka diriku!"

Selagi Wiro berpikir begitu tiba tiba dia mendengar suara berdesir. Astaga! Wiro melihat tujuh jalur tiang besi panas membara perlahan lahan naik ke atas! Makin lama makin tinggi. Pada saat ketinggian mencapai sepinggul tiba tiba satu bayangan berkelebat menyusul bentakan keras.

"Tidak kusangka! Ada pengkhianat di tempat ini!"

Gadis di depan Wiro menjadi pucat pasi. Keluarkan suara tertahan lalu jatuhkan diri ketakutan setengah mati!** *LIMARatu Duyung tegak dengan tangan kiri diletakkan di pinggang. Dia lambaikan tangan kanannya. Tujuh tiang besi yang tida naik ke atas perlahan lahan kembali turun menutup ruangan segi tiga itu.

"Berdiri!" bentak sang Ratu.

Gadis baju hitam yang mendekam di lantai perlahan lahan berdiri. Tubuhnya bergetar hebat dan wajahnya seputih kain kafan.

"Kau tahu kesalahanmu?!" bentak sang Ratu.

"Sa...Saya tahu Ratu...."

"Katakan!"

"Saya .... Saya berkhianat. Saya hendak membebaskan pemuda ini. Saya tahu saya salah..."

"Itu kesalahan pertama dan bisa kuanggap kecil. Tapi lekas katakan kesalahanmu yang kedua yang sangat besar dan tak ada ampunannya!"

"Saya..... saya hendak membuka satu rahasia pada pemuda ini. Saya mengajaknya......"

"Cukup!" bentak sang Ratu. "Kau tahu apa hukuman yang bakal kau terima?!"

Si gadis mengangguk dan jatuhkan diri ke lantai. Kelihatannya dia pasrah menerima hukuman karena tak mungkin mengelak tak mungkin minta ampun.

Ratu Duyung angkat tangan kanannya. Jari telunjuk tiba tiba mengeluarkan cahaya biru angker. Perlahan lahan jari itu ditudingkan, turun ke arah sosok tubuh anak buahnya yang berlutut di lantai.

Ujung jari bergerak tiga kali berturut turut. "Wuttt! Wuttt! Wuttt!"

Cahaya biru berkiblat. Gadis di lantai keluarkan pekikan panjang. Lalu terputus!

Ketika Wiro menatap ke depan, dinginlah tengkuk murid Sinto Gendeng ini!

Diantara kepulan asap yang menebar bau sangit seperti daging dipanggang Wiro melihat sisa tubuh si gadis kini hanya tinggal jerangkong alias tulang belulang berwarna biru!

"Ilmu kesaktian apa yang barusan dilancarkan perempuan ini hingga dalam sekejapan bukan saja membunuh anak buahnya tapi juga merubahnya menjadi jerangkong!" Murid Sinto Gendeng membatin. Lalu pandangannya dialihkan pada wajah Ratu Duyung yang tampak dingin, tenang seolah tak ada terjadi apa apa di tempat itu.

Dia membunuh gadis cantik anak buahnya seperti membalikan telapak tangan saja! Saat dia memandangi Ratu Duyung seperti itu, sang Ratu tiba tiba palingkan mukanya ke arahnya. Pandangan mereka saling beradu. Untuk beberapa lamanya tak ada yang mau menghindar ataupun berkesip. Pendekar 212 tak mau menghindar ataupun berkesip.

Pendekar 212 tak mau mengalah. Dia memandang terus hingga diam diam Ratu Duyung merasa getaran aneh menjalari tubuhnya. Perempuan ini masih berusaha terus menantang pandangan Wiro namun akhirnya sambil menjentikan dua jari tangan kanannya dia memandang ke langit langit di atasnya. Tak lama setelah suara jentikannya menggema di sepanjang lorong batu, empat orang gadis berpakaian hitam muncul.

"Singkirkan sampah tak berguna ini!" kata sang Ratu sambil menggoyangkan kepalanya ke arah tulang belulang yang bergeletakan di lantai.

Empat anak buah Ratu Duyung segera melakukan apa yang diperintahkan. Tak lama setelah jerangkong biru diangkat dari tempat itu Ratu Duyung balikkan tubuhnya Sebelum mengerling ke arah Pendekar 212 Wiro Sableng.** *Berselang dua hari empat orang anak buah Ratu Duyung muncul di depan Ruang Penantian. Keempatnya langsung menekap hidung karena penciuman mereka disengat oleh bau pesing.

Wiro Sableng tertawa lebar. "Masih untung aku hanya kencing di tempat ini. Kalau aku buang air besar baru kalian rasa! Dua hari disekap tanpa diperkenankan keluar apa tidak gila?!"

"Tak usah banyak bicara. Lekas keluar dan ikuti kami!"kata salah seorang dari empat gadis.

Kawannya menambahkan. "Jangan coba coba melarikan diri. Selain tak bakal bisa lolos dari tempat ini, salah salah kau bisa menemui ajal seperti gadis yang coba berkhianat dua hari lalu!"

Wiro keluar dari Ruang Penantian. Sambil melangkah dia menjawab. "Empat orang gadis cantik minta aku mengikuti. Tolol kalau aku melarikan diri. Mau kalian bawa kemana aku ini?!"

"Pertama kau harus membersihkan diri di Pancuran Putih. Setelah itu kau akan kami bawa ke Bukit Awan Putih..." menerangkan salah seorang gadis.

Sesuai keterangan yang dikatakan tadi Wiro di bawa ke sebuah tempat dimana terdapat sebuah pancuran yang airnya berwarna aneh yaitu bening putih. Di tempat itu telah tersedia seperangkat pakaian hitam bersih lengkap dengan destar hitam.

Wiro memandang pada empat gadis pengawalnya lalu bertanya. "Kalian mau ikut mandi sama sama?"

"Jangan berani bicara kurang ajar!" sentak gadis di sebelah kanan. Dia memberi isyarat pada tiga kawannya lalu Wiro selesai mandi dan berpakaian ke empat gadis tadi tahu tahu sudah muncul lagi di tempat itu..... ( lanjutkan membaca setelah login gratis di sini )
Auto Promo BLOGGER Auto Promo INSTAGRAM Auto Promo TWITTER Auto Promo FACEBOOK Auto Promo LINKEDIN
JUDUL
Wiro Sableng #1 : Empat Berewok Dari Goa Sanggreng
Wiro Sableng #10 : Banjir Darah Di Tambun Tulang
Wiro Sableng #100 : Dendam Dalam Titisan
Wiro Sableng #101 : Gerhana Di Gajahmungkur
Wiro Sableng #102 : Bola Bola Iblis
Wiro Sableng #103 : Hantu Bara Kaliatus
Wiro Sableng #104 : Peri Angsa Putih
Wiro Sableng #105 : Hantu Jatilandak
Wiro Sableng #106 : Rahasia Bayi Tergantung
Wiro Sableng #107 : Hantu Tangan Empat
Wiro Sableng #108 : Hantu Muka Dua
Wiro Sableng #109 : Rahasia Kincir Hantu
Wiro Sableng #11 : Raja Rencong Dari Utara
Wiro Sableng #110 : Rahasia Patung Menangis
Wiro Sableng #111 : Hantu Langit Terjungkir
Wiro Sableng #112 : Rahasia Mawar Beracun
Wiro Sableng #113 : Hantu Santet Laknat
Wiro Sableng #114 : Badai Fitnah Latanahsilam
Wiro Sableng #115 : Rahasia Perkawinan Wiro
Wiro Sableng #116 : Hantu Selaksa Angin
Wiro Sableng #117 : Muka Tanah Liat
Wiro Sableng #118 : Batu Pembalik Waktu
Wiro Sableng #119 : Istana Kebahagiaan
Wiro Sableng #12 : Pembalasan Nyoman Dwipa
Wiro Sableng #120 : Kembali Ke Tanah Jawa
Wiro Sableng #121 : Tiga Makam Setan
Wiro Sableng #122 : Roh Dalam Keraton
Wiro Sableng #123 : Gondoruwo Patah Hati
Wiro Sableng #124 : Makam Ketiga
Wiro Sableng #125 : Senandung Kematian
Wiro Sableng #126 : Badik Sumpah Darah
Wiro Sableng #127 : Mayat Persembahan
Wiro Sableng #128 : Si Cantik Dalam Guci
Wiro sableng #129 : Tahta Janda Berdarah
Wiro Sableng #13 : Kutukan Empu Bharata
Wiro Sableng #130 : Meraga Sukma
Wiro Sableng #131 : Melati Tujuh Racun
Wiro Sableng #132 : Kutukan Sang Badik
Wiro Sableng #133 : 113 Lorong Kematian
Wiro Sableng #134 : Nyawa Kedua
Wiro Sableng #135 : Rumah Tanpa Dosa
Wiro Sableng #136 : Bendera Darah
Wiro Sableng #137 : Aksara Batu Bernyawa
Wiro Sableng #138 : Pernikahan Dengan Mayat
Wiro Sableng #14 : Sepasang Iblis Betina
Wiro Sableng #140 : Misteri Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #141 : Kematian Kedua
Wiro Sableng #142 : Kitab Seribu Pengobatan
Wiro Sableng #143 : Perjanjian Dengan Roh
Wiro Sableng #144 : Nyi Bodong
Wiro Sableng #145 : Lentera Iblis
Wiro Sableng #146 : Azab Sang Murid
Wiro Sableng #147 : Api Di Puncak Merapi
Wiro Sableng #148 : Dadu Setan
Wiro Sableng #149 : Si Cantik Dari Tionggoan
Wiro Sableng #15 : Mawar Merah Menuntut Balas
Wiro Sableng #150 : Misteri Pedang Naga Merah
Wiro Sableng #151 : Sang Pembunuh
Wiro Sableng #152 : Petaka Patung Kamasutra
Wiro Sableng #153 : Misteri Bunga Noda
Wiro Sableng #154 : Insan Tanpa Wajah
Wiro Sableng #155 : Sang Pemikat
Wiro Sableng #156 : Topan Di Gurun Tengger
Wiro Sableng #157 : Nyawa Titipan
Wiro Sableng #158 : Si Cantik Gila Dari Gunung Gede
Wiro Sableng #159 : Bayi Satu Suro
Wiro Sableng #16 : Hancurnya Istana Darah
Wiro Sableng #160 : Dendam Mahluk Alam Roh
Wiro Sableng #161 : Perjodohan Berdarah
Wiro Sableng #162 : Badai Laut Utara
Wiro Sableng #163 : Cinta Tiga Ratu
Wiro Sableng #164 : Janda Pulau Cingkuk
Wiro Sableng #165 : Bayi Titisan
Wiro Sableng #166 : Kupu-Kupu Giok Ngarai Sianok
Wiro Sableng #167 : Fitnah Berdarah Di Tanah Agam
Wiro Sableng #168 : Mayat Kiriman Di Rumah Gadang
Wiro Sableng #169 : Bulan Sabit Di Bukit Patah
Wiro Sableng #17 : Lima Iblis Dari Nanking
Wiro Sableng #170 : Kupu-Kupu Mata Dewa
Wiro Sableng #171 : Malam Jahanam Di Mataram
Wiro Sableng #172 : Empat Mayat Aneh
Wiro Sableng #173 : Roh Jemputan
Wiro Sableng #174 : Dua Nyawa Kembar
Wiro Sableng #175 : Sepasang Arwah Bisu
Wiro Sableng #176 : Dewi Kaki Tunggal
Wiro Sableng #177 : Jaka Pesolek Penangkap Petir
Wiro Sableng #178 : Tabir Delapan Mayat
Wiro Sableng #18 : Pendekar Pedang Akhirat
Wiro Sableng #180 : Sesajen Atap Langit
Wiro Sableng #181 : Selir Pamungkas
Wiro Sableng #182 : Delapan Pocong Menari
Wiro Sableng #183 : Bulan Biru Di Mataram
Wiro Sableng #184 : Dewi Dua Musim
Wiro Sableng #185 : Jabang Bayi Dalam Guci
Wiro Sableng #19 : Pendekar Dari Gunung Naga
Wiro Sableng #2 : Maut Bernyanyi Di Pajajaran
Wiro Sableng #20 : Hidung Belang Berkipas Sakti
Wiro Sableng #21 : Neraka Puncak Lawu
Wiro Sableng #22 : Siluman Teluk Gonggo
Wiro Sableng #23 : Cincin Warisan Setan
Wiro Sableng #24 : Penculik Mayat Hutan Roban
Wiro Sableng #25 : Cinta Orang Orang Gagah
Wiro Sableng #26 : Iblis Iblis Kota Hantu
Wiro Sableng #27 : Khianat Seorang Pendekar
Wiro Sableng #28 : Petaka Gundik Jelita
Wiro Sableng #29 : Bencana Di Kuto Gede
Wiro Sableng #3 : Dendam Orang-orang Sakti
Wiro Sableng #30 : Dosa Dosa Tak Berampun
Wiro Sableng #31 : Pangeran Matahari Dari Puncak Merapi
Wiro Sableng #32 : Bajingan Dari Susukan
Wiro Sableng #33 : Panglima Buronan
Wiro Sableng #34 : Munculnya Sinto Gendeng
Wiro Sableng #35 : Telaga Emas Berdarah
Wiro Sableng #36 : Dewi Dalam Pasungan
Wiro Sableng #37 : Maut Bermata Satu
Wiro Sableng #38 : Iblis Berjanggut Biru
Wiro Sableng #39 : Kelelawar Hantu
Wiro Sableng #4 : Keris Tumbal Wilayuda
Wiro Sableng #40 : Setan Dari Luar Jagad
Wiro Sableng #41 : Malaikat Maut Berambut Salju
Wiro Sableng #42 : Badai Di Parang Tritis
Wiro Sableng #43 : Dewi Lembah Bangkai
Wiro Sableng #44 : Topeng Buat WIRO SABLENG
Wiro Sableng #45 : Manusia Halilintar
Wiro Sableng #46 : Serikat Setan Merah
Wiro Sableng #47 : Pembalasan Ratu Laut Utara
Wiro Sableng #48 : Memburu Si Penjagal Mayat
Wiro Sableng #49 : Srigala Iblis
Wiro Sableng #5 : Neraka Lembah Tengkorak
Wiro Sableng #50 : Mayat Hidup Gunung Klabat
Wiro Sableng #51 : Raja Sesat Penyebar Racun
Wiro Sableng #52 : Guna Guna Tombak Api
Wiro Sableng #53 : Kutukan Dari Liang Kubur
Wiro Sableng #54 : Pembalasan Pendekar Bule
Wiro Sableng #55 : Misteri Dewi Bunga Mayat
Wiro Sableng #56 : Ratu Mesum Bukit Kemukus
Wiro Sableng #57 : Nyawa Yang Terhutang
Wiro Sableng #58 : Bahala Jubah Kecono Geni
Wiro Sableng #59 : Peti Mati Dari Jepara
Wiro Sableng #6 : Pendekar Terkutuk Pemetik Bunga
Wiro Sableng #60 : Serikat Candu Iblis
Wiro Sableng #61 : Makam Tanpa Nisan
Wiro Sableng #62 : Kamandaka Si Murid Murtad
Wiro Sableng #63 : Neraka Krakatau
Wiro Sableng #64 : Betina Penghisap Darah
Wiro Sableng #65 : Hari-Hari Terkutuk
Wiro Sableng #66 : Singa Gurun Bromo
Wiro Sableng #67 : Halilintar Di Singosari
Wiro Sableng #68 : Pelangi Di Majapahit
Wiro Sableng #69 : Ki Ageng Tunggul Keparat
Wiro Sableng #7 : Tiga Setan Darah & Cambuk Api Angin
Wiro Sableng #70 : Ki Ageng Tunggul Akhirat
Wiro Sableng #71 : Bujang Gila Tapak Sakti
Wiro Sableng #72 : Purnama Berdarah
Wiro Sableng #73 : Guci Setan
Wiro Sableng #74 : Dendam Di Puncak Singgalang
Wiro Sableng #75 : Harimau Singgalang
Wiro Sableng #76 : Kutunggu Di Pintu Neraka
Wiro Sableng #77 : Kepala Iblis Nyi Gandasuri
Wiro Sableng #78 : Pendekar Gunung Fuji
Wiro Sableng #79 : Ninja Merah
Wiro Sableng #8 : Dewi Siluman Bukit Tunggul
Wiro Sableng #80 : Sepasang Manusia Bonsai
Wiro Sableng #81 ; Dendam Manusia Paku
Wiro Sableng #82 : Dewi Ular
Wiro Sableng #83 : Wasiat Iblis
Wiro Sableng #84 : Wasiat Dewa
Wiro Sableng #85 : Wasiat Sang Ratu
Wiro Sableng #86 : Delapan Sabda Dewa
Wiro Sableng #87 : Muslihat Para Iblis
Wiro Sableng #88 : Muslihat Cinta Iblis
Wiro Sableng #89 : Geger Di Pangandaran
Wiro Sableng #9 : Rahasia Lukisan Telanjang
Wiro Sableng #90 : Kiamat Di Pangandaran
Wiro Sableng #91 : Tua Gila Dari Andalas
Wiro Sableng #92 : Asmara Darah Tua Gila
Wiro Sableng #93 : Lembah Akhirat
Wiro Sableng #94 : Pedang Naga Suci 212
Wiro Sableng #95 : Jagal Iblis Makam Setan
Wiro Sableng #96 : Utusan Dari Akhirat
Wiro Sableng #98 : Rahasia Cinta Tua Gila
Wiro Sableng #99 : Wasiat Malaikat


LOAD MORE INSPIRATIONS...

© www&mdot;nomor1&mdot;com · [email protected]&mdot;com · terms of use · privacy policy · 54.162.107.122
team developer · pt excenture indonesia · central park podomoro city · jakarta indonesia